Konsulen selalu benar, koas selalu salah.

Bismillahirrahmanirrahim.

Dari kemarin pingin nulig neg-uneg apa daya adaaa aja halangannya; ya males, ya ujian, ya laptop kebawa ama temen (laptop aja bisa kebawa cobak! ckck). Akhirnya memaksakan diri untuk menulis sekarang walaupun dengan mood yang berbeda. Harusnya kunci nulis lancar jaya adalah tidak ada kata tunda ketika keinginan untuk menulis itu datang. Saat itu juga. Tapi ya udah, nggak ada gunanya juga ya menyesali laptop yang sudah terlanjur terbawa (loh?), saatnya kita menulis dalam perspektif masa kini *ea.

Stase kedua masa perkoasan saya resmi kelar. Wohooo! You know what, lagi-lagi saya dapet penguji yang sama dengan pembimbing saya yang terkenal ‘horor’. Selama saya dibimbing sih ya nggak horor-horor amat, apalagi beliau baik ngasih nilai. Saya udah cengir-cengir waktu hasil undian menunjukan kalau penguji saya beliau juga. Alamat bakal dapet nilai bagus, pikir saya. Sampai kemudian cerita ‘kehororan’ itu saya buktikan sendiri.

Pembimbing dan penguji saya itu ceritanya adalah psikiater di tempat saya koas. Tapi, sekarang beliau udah nggak praktek lagi karena sudah jadi pejabat struktural di rumah sakit itu. Walaupun begitu, beliau masih jadi pembimbing dan penguji koas. Yang saya denger dari koas-koas sebelumnya dan perawat serta dokter setempat, dokternya itu ‘ngeri’ minta ampun. Harus serba bagus kalau dibimbing atau diuji ama beliau. Entah sial atau untung, saya kebagian jadi anak bimbingan beliau. Selama 5 minggu di sana sih menurut saya oke lah dokternya memang not that friendly, tapi juga not that creepy. Malahan, saya paling selow di antara koas yang dibimbing ama dokter yang lain, terbukti dengan nilai yang bagus hanya dengan ‘sedikit’ performens. Saya kira, kalau ujian ama beliau juga bakal ‘semudah’ itu. Pas diundi lagi buat nentuin penguji, fortunately, saya dapet lagi ama beliau. Saya ama ceu Ellys (temen sekoas dan juga yang dapet undian sama kayak saya) langsung bahagia tralala, membayangkan ujian kami akan indah, lancar dan berakhir bahagia.

Dokter penguji kami sebenernya sempat menawarkan mau ujian hari Selasa atau Sabtu, karena dokternya hanya sempat di dua hari itu. Kita pun memilih hari Sabtu karena berkaca dari pengalaman koas sebelumnya yang minta ujian cepet tapi malah dibikin zonk ama dokternya. Lagian kan lumayan, masih banyak sisa hari yang bisa dipakek buat belajar. Saya follow up pasien saya yang cukup oke, dengan gejala yang masih nyata tapi tenang dan kooperatif bukan main. Ceu Ellys juga udah dapet pasien. Oke sip. Kita tinggal menghitung hari aja menuju ujian, dan saya semacam cukup pede bisa menghandle ujian dengan baik.

Tiba lah hari yang dinanti. Hari ujian, hari Sabtu. (Harusnya menjadi) hari terakhir kami di rumah sakit. Habis apel pagi, saya menghadap dokter pembimbing dan cuma dibilang kalau ujian jam 9 di bangsal masing-masing di mana pasien kami berada. Berhubung pasien saya ama ceu Ellys beda bangsal, ya udah kita nunggu di bangsal lain dulu dan ketika mendekati jam 9 baru menuju bangsal tempat ujian. Nggak ada feeling apa-apa dan we felt that everything is going fine. Udah nyampek di bangsal tempat pasien ceu Ellys berada, ketua bangsal yang super duper baik hati bilang kalau dokter penguji kami udah sempet nelpon ke sana dan nanya apakah kami ada di sana. Dan, dimulailah firasat tidak enak itu. Kita yang kalang kabut langsung memutuskan untuk menyusul dokter itu ke ruangannya. Nyampek ruangan dokternya, ternyata dokternya lagi ada tamu dan kami pun menunggu di luar. Setelah semua tamu bubar, ceu Ellys masuk ruangan duluan disusul dengan saya di belakangnya, dan apa tanggapannya? Seperti singa yang diganggu tidurnya, penguji kami marah besar. Katanya, ‘Kan saya sudah bilang tunggu di ruangan, malah nyamperin ke sini, jangan buat mood saya rusak ya!!!’, jeger jeger!! hahaha. Langsung lah saya ama ceu Ellys ngibrit ke bangsal ceu Ellys dan kalang kabut nyiapin ruangan. Perawat-perawat di bangsal ikutan kalang kabung ngeliat koas yang rusuh udah kayak kena bencana. Sedatengnya penguji, kita langsung masang sejuta tampang melas, nggak ngaruh. Dokternya nggak mau pakek ruangan yang kita sediain dan kita dibombardir dengan pertanyaan, ‘Sudah tanya yang sebelumnya ujian dengan saya belum harus ngapain kalau ujian dengan saya?! Saya nggak mau ngejelasin lagi!!‘, what the.. ย Akhirnya dengan tergesa-gesa kita nelpon temen yang habis stase Jiwa sebelumnya dan nanya prosedur yang kemarin. Udah 2 orang yang ngejelasin, salah! Dan puncaknya adalah dokter penguji itu nunda ujian temen saya ampek hari Senin which means kita harus makek waktu libur kita. Ya Allah!

Saya yang selanjutnya harus ngadepin si dokter langsung lari ke bangsal tempat saya ujian dan nanya pasien ke perawat. Dan ternyata si pasien yang udah saya bilang jangan dibawa ke Rehab karena mau dipakai ujian malah dibawa ke Rehab. Saya langsung lari ke Rehab buat jemput pasien dan belum saya nyampek depan pintu masuk bangsal, perawat udah ngasih kode buat saya masuk duluan dan biar mereka yang handle pasien. Nyampek bangsal semua perawat udah tegang dan saya disuruh tenang ngadepin dokter penguji yang udah ada di ruangan. Saya udah mikir bakal kena dan nggak jadi ujian juga kayak temen saya. Entah karena do’a ibu saya atau memang karena saya sebelumnya adalah anak bimbingannya, dokternya marah besar dan ngomel luar biasa tapi saya tetep diperbolehkan ujian. 2 jam saya berada di kursi panas, dicerca, disentak, ditanya-tanya dengan pertanyaan yang nggak saya sangka. Waktu saya nggak tau jawabannya, saya disuruh keluar dan nyari jawaban ke dokter bangsal atau perawat yang ada berkali-kali. Airmata kayaknya udah siap jatoh kapan aja deh. Hahaha. Yang mengesankan dari ujian ini adalah bahwa dokternya bisa membaca karakter saya, ‘Kamu itu ragu-ragu, perfeksionis, idealis! Saya yakin, kamu dulu IPK-nya besar kan?!’, sambil beliau menjabarkan alasan-alasannya yang menurut saya memang ada benarnya. Singkat cerita ujian kelar, dan saya dikasih nilai 90. Hahaha. Sungguh keajaiban di tengah huru-hara perujianan saya. Kelar ujian dokternya langsung nanya mana temen saya yang disuruh ujian hari Senin kok rela-rela aja ditunda ujiannya. Saya langsung kalang kabut nyari temen saya sambil saya jelasin prosedur yang harus dilakukan. Ngadep lah temen saya itu tapi namanya juga grogi, dia salah ngasih penjelasan yang berujung ujiannya tetep jadi hari Senin. Pas hari Senin saya nemenin temen saya ujian, sialnya, temen saya malah kena semprot habis-habisan karena hasil datanya didapet dari perawat dan bukannya dari keluarga pasien. Saya juga dipanggil lagi dan kena omel lagi padahal saya udah kelar ujian. Endingnya, temen saya dapet nilai yang jauh lebih kecil daripada saya ujian (kasian), seakan-akan kesalahan temen saya itu fatal (menurut dokternya). Saya jadi nggak enak hati sendiri kenapa cuma saya yang dapet nilai bagus. Pas kita mau pamitan, dokternya ngelengos pergi dan nggak mau ketemu kita lagi. Cerita selesai sampai di sana.

lom7sb7oyz4i3syssu6z

Dari pengalaman kemaren saya belajar tentang filosofis (?) ini dengan sebenar-benarnya:

‘Konsulen selalu benar. Koas selalu salah. Kalau konsulen salah kembali ke kalimat satu dan dua.’

Tips pertama buat anak kedokteran yang mau koas, camkan ini: mau sepinter atau sekuat argumen koas dalam menghadapi konsulen, you’ll never right. Percuma ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ . Mending diem daripada nggak lulus. Ya, walaupun rasanya dongkol dan mikir ‘helooo.. emak gue sendiri aja gak pernah gituin gue’, tapi ya begitulah kalau mau jadi dokter. Kita sengaja digembleng keras begitu biar nanti ketika come into the jungle, we can fight dan sudah terbiasa dengan tekanan serta stresor yang ada. Doain aja yang baik-baik, semoga dokternya sehat selalu dan dimudahkan segala urusannya. Semoga kita para koas, bisa lebih sabar dan tahan mental untuk menghadapi stase-stase selanjutnya. Ini sih belum apa-apa, belum ada apa-apanya.

…. setok cokelat yang banyak aja buat stress relieve ๐Ÿ˜† .

Iklan

12 responses to “Konsulen selalu benar, koas selalu salah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s