Menjiwai Klaten

Bismillahirrahmanirrahim.

Haha. Ini maksudnya bukan saya menghayati hakikat ‘penciptaan’ sebuah kota nyempil geser dikit dari Jogja, tapi hampir tepat sebulan saya jadi parasit dan menumpang hidup di tengah sawah dan angin sepoi-sepoinya kota Klaten. Apa yang saya lakukan di sini? Koas lah, apalagi :mrgreen: . Setelah 5 minggu sebelumnya saya untuk pertama kalinya mengalami masa-masa koas dan proses adaptasi yang luar biasa sulitnya, stase THT di RSUD Madiun saya lewati hanya dengan pemikiran ‘yang penting lewat’. Saya nggak terlalu peduli tentang bekal apa yang saya dapat untuk jadi dokter dan hasil koas saya di stase kemaren itu apa. I just wanna finish it ASAP. Saya, yang biasa hidup minim tekanan, harus bekerja di bawah ‘bayang-bayang hitam’; harus tepat waktu, harus rajin, which are not sooo me 😆 . Akibatnya, saya mengalami yang saya terka-terka sendiri penyakitnya itu adalah anxietas alias gangguan cemas. Saya sering tidur terbangun di malam hari, berdebar-debar, asam lambung meningkat; oh, tidak, ini bukan tanda-tandanya saya sedang jatuh cinta 😆 . Ditambah gangguan depresi (mungkin); banyak tidur, banyak makan dan oh, ya, malas luar biasa. Seru, kan. Enggak. Haha.

Tapi lumayan, di akhir perjalanan stase THT dan jadwalnya yang prolonged dan berakibat waktu libur perpindahan saya terpotong, saya diselamatkan oleh jadwal cuti bersama lebaran dan menekatkan diri untuk pulang. Yes, saya bisa lebaran di rumah. Ketemu Ayah, Ibuk dan adek saya. Ketemu sodara-sodara. Sempet main ke Subang dan untuk pertama kalinya lagi kumpul ama sodara-sodara dan sepupu dari Ayah versi lengkap. Hiburan selama 6 hari sebelum saya balik lagi buat koas. Bukan ke Madiun, tapi ke Klaten.

IMG_5484

DSC_0041

Belum tentu tahun depan bisa lebaran di rumah lagi~ 😥

Berhubung di RSUD Soedono Madiun nggak ada bagian jiwanya, saya dan stasemate saya harus menikmati ‘koas versi jalan-jalan’. Jalan-jalan di sini maksudnya keluar dari rumah sakit induk. Tentu saja buat koas lagi, bukan buat ngecengin dokter-dokter muda. Haha. Saya bertiga dengan stasemate saya bertemu dengan kelompok lain dari rumah sakit lain. Jadi setelah digabung, kita total bertujuh akan bergotong royong bhineka tunggal ika untuk strolling around RSJ. Cewek semua, tentu sebuah penyayangan bagi saya yang sedang berusaha mencari tambatan hati *ketawa sendiri ngadep tembok*. Saya menjadi satu-satunya ‘anak bawang’ alias angkatan paling muda. Yang lainnya udah ada yang 8 stase (setahun koas) dan 12 stase (hampir selesai). Jadi, saya kurang diandalkan karena saya kan masih awam ama dunia perkoasan, haha. Tapi, saya dan stasemate saya yang paling sering ‘diwanti-wanti’ buat serius koas mumpung masih awal. Baiklah, mari kita coba.

IMG_20150730_111519

IMG_20150801_144405

Pemandangan setiap hariii…

Di Klaten, saya tinggal di rumah Eyangnya pacar adek saya. Ribet, kan? Berhubung eyangnya pacar adek saya itu sudah sepuh dan tinggal sebatang kara (kayak Hachi) di rumah segede gaban, saya diikhlaskan untuk menjadi benalu di rumahnya. Gratis tis tis. Ditambah tiap pagi saya dibekelin nasi yang porsinya jumbo dan bisa untuk dua kali makan. Saya berhasil menaikkan berat badan 3 kilo banyaknya setelah sekian lama mencoba dan gagal (cubit peyut buncyit~). Rumah Eyang bisa dibilang mayan jauh dari rumah sakit, sekitar 8 kilo dan paling cepet ditempuh selama 10 menit (pakek motor ngepot-ngepot dan nggak takut mati nyalip-nyalip ngadepin truk). Saya harus berangkat ke rumah sakit pagi-pagi karena harus ikut apel SETIAP HARI, catet ya, setiap hari, jam 7 pagi. Jadi, tiap pagi saya saingan ama truk, anak sekolah dan Ibu-ibu yang kasih sen kiri tapi belok kanan. Penuh adrenalin. Awalnya saya agak-agak pusying yealeala, tapi seiring berjalannya waktu, saya pun terbiasa dengan kehidupan di sini. Oh, iya, saya lupa sebut. Saya koas di RSJD Dr. RM. Soedjarwadi Provinsi Jateng, which is dinisbatkan sebagai RSJ terbaek seantero bumi. Saya nggak lebay, karena memang Rumah Sakitnya itu bagus syekale. Bersih dan berasa ‘di rumah’ (walaupun saya ogah amit-amit kalau dirawat di sana). Dokter dan perawatnya super duper baek dan jinak-jinak. Berasa di syurga~

IMG_20150802_090006

Nasi bekel ala Eyang yang setia menemani~

Bisa dibilang, saya koas dengan stres nyaris 0% di sini. Kenapa? Kalau mau dibilang selow, koas di sini ya nggak selow-selow amat walaupun nggak ‘semenegangkan’ pas stase pertama. Malah menurut saya di sini saya lebih capek, gimana enggak, saya akhirnya merasakan yang namanya jaga IGD. Pergi jam setengah 7 pagi, shift pagi jaga bangsal, nyari-nyari pasien buat presentasi kasus, shift siang saya harus jaga IGD ampek jam sembilan malem. Malah kadang lebih. Terus harus pulang menembus jalan pedesaan yang tau sendiri minim lampu dan kehidupan. Mendadak saya jadi pemberani di sini. Terus, saya dapet dokter pembimbing yang disiplinnya minta ampun. Tapi setelah lama-lama kenal, dokternya ternyata baik nggak ketulungan soal nilai. Eh, ujian besok saya dapet beliau juga. Koas di sini tanpa hari libur, jadi hari Minggu dan tanggal merah pun kita tetep jaga. Trus, kok bisa saya bisa stres nyaris 0%? Mungkin karena saya nggak tinggal sendirian, saya bisa tetep makan banyak dan ngemil-ngemil cantik meskipun koas . Dan, kenapa nyaris 0%? Karena masih ada kalanya saya inget rumah dan kesepian. Saya inget masa lalu saya dan saya merenungi kejombloan saya. Hahaha, dasar, mblo, mblo. Jadi kadang saya masih suka nangis-nangis cakep tapi ya udah, airmatanya numpang lewat aja.

Trus, koas di RSJ itu ngapain aja? Kan sebelumnya saya belum pernah ya ke RSJ, jadi pas pertama kali dateng saya bener-bener siap siaga. Rasanya sama lah kayak saya pertama kali ngeliat mayat. Kesan pertama, takut. Selanjutnya, ketagihan. Hahaha. Ternyata, ‘orang gila’ itu bedaaa banget dari yang kita bayangin selama ini. Saya kira, orang dengan gangguan jiwa itu susah diajak komunikasi dan kita bakal diamuk kalau sok-sok deket. Mereka ternyata sama aja dengan kita, bedanya, kalau kita menganggap nyi roro kidul itu cuma mitos, kalau mereka bahkan ada yang merasa bahwa nyi roro kidul itu istri mereka. Gitu aja. Ngomong ya tetep nyambung, ngamuk kalau pasiennya masih in state ‘gaduh gelisah’ sih ya bisa aja, tapi kalau udah tenang mah mereka sejinak kucing tetangga (kenapa harus kucing tetangga, cobak? 😆 ).

Koas stase Jiwa (bagi saya) itu suka ria. Kita bisa sering main ke Rehab di mana semua pasien dari semua bangsal ngumpul dan melakukan banyak aktifitas. Joget-joget, nyanyi-nyanyi, ketawa-ketawa, ngobrol. Malah kadang, kita para koas dan praktikan (perawat, okupasional terapis, dll), lebih bahagia dari pasien di sana. Jangan-jangan kita gangguan jiwa? Bisa jadi. Saya aja seperti ‘memahami’ diri sendiri di sini. Saya jadi menalar-nalar hal apa yang membuat saya sedih, kenapa saya sering merasa cemas dan lain-lain. Saya bisa mengaku bahwa dalam diri saya sendiri pun ada ‘gangguan jiwa’. Tapi, kadarnya. Mungkin saya masih menganggap bahwa stresor dalam hidup saya, kenyataan bahwa saya ditinggal nikah oleh orang yang paling saya percaya (dibahas lagi, kan!) masih bearable, tapi mungkin tidak bagi orang-orang yang lain. Saya pernah merasa di situasi ingin mengamuk, menangis-nangis sampai gila, melempar barang, menganggap bahwa mati mungkin lebih baik; tapi saya urungkan. Karena saya masih punya Allah. Ya gitu, aja.

Bagi banyak orang, stase jiwa itu ilmu ‘ngawang-ngawang’. Pas saya masih kuliah teori sih sama aja, ilmu jiwa cuma say hello dan I’m sorry goodbye. Mana tahu saya soal apa bedanya gangguan jiwa psikotik dan neurotik, apa sih yang dimaksud skizofrenia yang ternyata jenisnya ada banyak. Pas saya ‘nyemplung’ di dunia orang-orang sering ketawa dan ngomong sendiri ini, untuk pertama kalinya saya berpikir harus jadi dokter biar suatu hari saya bisa jadi psikiater. Saya nggak terlalu suka nge-skill dan doyannya ngobrol ama orang suatu hari pernah tes-tes iseng mengenai spesialis apa yang cocok dengan karakter saya; dan jawaban yang muncul adalah psikater. Awalnya saya mencuihkan tes itu, berharap suatu hari bisa ambil spesialis yang kerenan dikit macam kandungan atau anak. Dan sekarang dunia saya dibolak-bolak dan stase jiwa itu ternyata asiknya minta ampun. Terlalu dini sih kalau saya mematok paten keinginan saya, toh masih jauh, masih ada sisa 11 stase yang mungkin lebih seru lagi. Tapi lumayan lah, koas kali ini membuat semangat saya yang sempet ‘minus’ jadi ‘plus’ lagi.

Moodboster tambahan adalah ketika suatu hari saya ‘diumpanin’ ama temen saya ke salah satu dokter yang terkenal ‘horor’. Pas dokter itu nanya siapa yang jago nranslate jurnal, temen saya menunjuk saya. Datanglah saya seorang diri, bermodal bacaan Ayat Kursi menghadap beliau. Ternyata beliau diminta untuk jadi pembicara di kongres nasional dan saya diminta untuk membantu beliau menerjemahkan materi. Sambil nerjemahin dan ngobrol-ngobrol, hilanglah rasa ketakutan saya ke beliau. Saya sempet ngungkapin bahwa saya seneng ama stase Jiwa ini dan tertarik buat suatu hari jadi psikiater. Eh, surprise, beliau malah ngomong, ‘Kamu seneng ama jiwa, nanti kalau sudah lulus hubungi saya, nanti saya anter..’. Oh, wow. Saya baru nguping-nguping aja sih kalau mau daftar PPDS itu life will so much easier kalau kita punya rekomendasi. Dan, beliau cukup terpandang di salah satu Universitas di Jogja. Semoga aja 3 tahun lagi dokternya masih inget ama saya 😆 .

Hal lain yang ‘seru’ versi saya itu banyak banget dan kayaknya bisa dibukuin kalau kata-kata penuh basa-basi saya diteruskan di sini. Hahaha. Kita bertujuh udah biasa kena omel sana-sini dan terkenal lelet karena ampek minggu keempat belum juga presentasi kasus. Maklum ye, rombongan Ibu-ibu, selalu milih jalan muter demi menghindari konsulen. Hahaha. Pernah juga di awal-awal stase kita kena semprot kepala SMF gara-gara ngebuat beliau nunggu 2 jam karena salah paham soal tempat. Tiap hari kita ketawa-ketiwi ngeliat perilaku pasien yang sumpah deh lucu-lucu banget. Tiap hari juga saya dibuat berlinangan airmata pas ngeliat pasien dijenguk ama keluarganya dan seperti terlihat bahwa mereka baik-baik saja. Kejer-kejeran ama pasien yang berusaha kabur. Ada banyak anak muda yang fisiknya luar biasa amazing daebak uwow magnificent nggak ketulungan cakep dan cantiknya, tapi mereka ‘rusak’ oleh orang-orang terdekat mereka dan membuat mereka mengalami tekanan hidup yang unbearable sehingga perilakunya menyimpang dan menjadi alasan mereka dirawat di RSJ. Tiap pagi apel ampek kita hapal jingle akreditasinya rumah sakit yang nadanya asik banget. Di sini juga banyak ‘pemandangan indah’, selain pasien yang masih muda dan cakep dan suka ngegodain (ehem), banyak juga mas-mas perawat praktikan yang lagi ambil profesi. Di sini juga gudangnya dokter-dokter muda shalih ganteng tapi udah pada punya istri. Asik kan stase ini. Hahaha. Lucunya lagi, saya di sini selalu mengaku udah punya suami pas ditanya ama pasien udah nikah atau belom biar nggak digodain dan ditoel-toel. Tapi saya jadi miris karena jangankan suami, calon aja saya nggak punya 😆 . Walaupun belum stase bedah, di sini saya diajarin hacting alias ngejahit ama mas-mas perawat yang baiiiik banget. Di sini juga saya pertama kalinya jatoh dari kamar mandi di mana rasa malunya melebihi rasa sakit yang saya rasa. Di sini kita jaraaang banget foto-foto, bahkan nyaris nggak pernah karena memang dilarang. Jadi yaa, foto yang diaplot nih bakal seadanya banget.

IMG_20150803_075811

Satu-satunya foto bareng bertujuh selama sebulan di sini :’)

Intinya, di sini saya belajar hidup. Belajar bersyukur. Kemampuan komunikasi saya bener-bener diasah di sini. Gimana saya bisa ‘berkoneksi’ dan dipercaya oleh orang yang ‘nggak biasa’. Gimana saya bisa mengakhiri percakapan tanpa bikin pasien ngamuk. Saya juga belajar bahwa tidak ada manusia yang tanpa masalah. Hidup itu ternyata sederhana. Sangat.

Kurang menjiwai apa coba saya di stase ini, ampek tulisannya panjang begini. Hahaha. Setelah ini saya akan kembali ke Madiun dan memulai stase-stase lain yang semoga juga menyenangkan.

Iklan

4 responses to “Menjiwai Klaten

  1. aku pun kalau denger temen-temenku profesi psikologi yg ambil stase di RSJ rame banget ceritanya Fathia….
    semoga dilancarkan ya stase di RSJ dan stase stase berikutnya, aamiin

  2. wah baca curhatannya asik banget. Meskipun ada istilah yang aku nggak paham 🙂 kudoakan deh, semoga fathia segera ada yang jagain di sana. Sukses ya fath!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s