April – May.

Bismillahirrahmnirrahim. Tempus fugit, non autem memoria. Kata-kata itulah yang membuat saya pada akhirnya di tengah ‘masa berleha-leha’ seperti ini memutuskan untuk membuka laptop dan mulai menulis (lagi). Mati gaya karena otak udah kelamaan beku nggak dipakek untuk ‘me-loading’ kata-kata, but so-what, who’s care? That’s not so my type when I’ve to overly thinking when writing (abaikan saja grammar gue yang ‘goyang dombret’). Sudah sebulan sejak terakhir kali saya memposting mengenai apa yang terjadi dalam hidup dan sudah dua bulan + 11 hari sejak saya ditinggal nikah. Welcome back to life! I used to it now dan rasanya sekarang saya sudah bisa menari-nari di jalan raya (kenapa harus di jalan raya?). So, how’s life going? I officially Fathia Rahma, S.Ked, now; congratulate me! *ngarep* 😆

SAMSUNG CAMERA PICTURES

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Yes, hampir tepat sebulan sejak menyandang seonggok gelar di belakang nama saya. Buah perjuangan 3,5 tahun menjalani rutinitas bangun – kampus – tidur. Not that excited sih sebenernya, karena tau bahwa perjalanan saya masih panjaaaaa – (tarik napas dulu)… aaaang banget. When some others mulai bergabung dengan kasta ‘job hunter’, pada kasus saya, say hello pada golongan siap-siap-kurang-tidur. Dua tahun. Menyandang status jomblo pula. Hahaha. As always ya gue mah ngomonginnya jodoh. Ya atuh gimana, di saat kakak angkatan dengan baik mencontohkan alur menjadi dokter yang benar which are lulus S.Ked – Tunangan – Koas – Nikah – UKDI – Sumpah Dokter, saya mah stuck aja di lulus S.Ked. Nggak pakek tunangan. Boro-boro. Tapi saya yakin do’a Ibu saya mah kenceng, gerak-geriknya menunjukkan pertanda siap menimang cucu (muahaha 😆 ), and here it issss… welcome Fathia, ke dunia orang dewasa di mana pertanyaan ‘udah punya pacar belom?’ dan ‘kapan nikah?’ adalah hal yang biasa. Asik! Balik lagi ke t0pik utama, so.. ada apa aja selama sebulan terakhir ini? Pertama adalah tentang koas. Jadi ceritanya, saya tuh kan pas ujian predik udah langsung lulus gitu ya tahap pertama. Seharusnya saya langsung berangkat tanggal 27 April yang adalah dua hari setelah wisuda. Males banget kan? Pasnya lagi, saya ‘sakit’ kemarin itu dan akhirnya saya memutuskan untuk mengemis pada kampus agar diberikan kompensasi untuk menunda koas sampai bulan Juni. Alasan pertama ya tentu saja karena saya mau mencari ‘second opinion‘ untuk penyakit saya di Jakarta dan kedua, seperti yang telah dituliskan di tulisan sebelumnya, saya mau mengikuti ‘firasat’ saya untuk pulang dan berharap dapat bertemu dengan calon-kandidat-yang-sangat-belum-pasti-menjadi-calon-suami-yang-bahkan-saya-gatau-wujudnya-kayak-apa. Kan ceritanya saya baper banget dan hasil istikharah saya malah meyakinkan saya untuk, oke Fath, mari pulang dan kita buktikan apakah mimpi dan firasatmu itu benar. Akhirnya pulang lah saya. Dan kabar gembira! Suatu hari saya sudah berangkat dari shubuh-shubuh banget, dianter Ibu dan tante saya ke salah satu Rumah Sakit di Jakarta. Pakek acara surat rujukannya ilang segala, untungnya masih bisa diurus walaupun rada ribet. Saya dirujuk ke dokter bedah onkologi yang ternyata cuma ada seorang di sana dan prakteknya sore. Jam 4. Itu juga bisa molor, karena ternyata dokternya masih praktek di RS Darmais. Baiklah, daripada harus bolak-balik Bogor – Jakarta, kita pun rela menunggu dan dapet antrian nomor 2. Ke bagian perawat buat nyerahin berkas sekalian saya ditimbang BB, TB dan Tekanan Darah. BB turun, tinggi nambah 1/2 cm dan Tekanan darah rendah seperti biasanya. Saya yang emang parnoan tiap kali ke rumah sakit nanya ama suster yang baeknya nggak ketolongan, ‘Pst, sus, dokternya serem gak?’, tanya saya. Susternya malah ketawa sambil ngomong, ‘Enggak, masih muda banget loh!’. Terus susternya sibuk ngerogoh hape di kantong dan dengan niatnya ngeliatin saya foto itu dokter yang sedang tersenyum bahagia bersama anak dan istrinya yang baru melahirkan anak kedua. Itu persepsi saya dari foto profile WA dokter itu yang susternya tunjukin ke saya. Kelar dicek-cek, baru jam 9 pagi. Akhirnya kita memutuskan buat ngemol di PIM yang nggak gitu jauh dari rumah sakitnya. Saya sih bahagia aja makan-makan, malah lupa kalau sorenya saya harus periksa. Saya udah pasrah maksimal dan meyakinkan diri sendiri bahwa nggak akan ada apa-apa. Jam 3-an akhirnya kita balik ke rumah sakit dan suster bilang dokternya telat, karena masih ada rapat di Darmais dan baru dateng paling cepet setengah 6. Ya udah, nggak selama bikin candi kan ya nunggunya. Duduk-duduk aja deh di ruang tunggu sambil Ibu saya nonton ‘Saraswati Chandra’ (pelem macam apa pula itu 🙄 ) yang ternyata diminati tidak hanya oleh Ibu saya, tapi pasien yang lagi juga. Saya ampek ketidur-tidur di kursi karena ngantuk dan susternya dengan baik hatinya menyuruh saya buat masuk aja ke ruang praktek dokternya dan tidur di kasur. Woho!~ Saya tidur pules banget dong berasa rumah sendiri, ampek akhirnya saya bangun udah hampir maghrib dan pas banget waktu saya baru bangun dan duduk di kasur, dokternya masuk ruangan. Malu-maluin! Eh, ternyata dokternya masih muda (untuk ukuran dokter yang udah sub-spesialis) dan lumayan sedep diliat. Hahaha. Meuni sholeh pisan pula dokternya dateng-dateng izin mau sholat Maghrib dulu, wouwo~ Nggak penting banget sih cerita saya. Ah, biar. Akhirnya tiba giliran saya yang diperiksa. Udah deg-deg-ser banget, takut kenapa-napa. Biar lebih enak saya tulisin cuplikan percakapan dengan dokternya aja ya biar gampang, hahaha.. Dokter: ‘Iya.. jadi ada keluhan apa?’ Ibu : ‘Iya itu dokter, mau nanya tentang hasil pemeriksaan USG-nya Fathia..’ Dokter: (liat-liat hasil USG) Dokter: ‘Ini kenapa kamu ampek USG gini? Emang ngerasanya apa?’ Saya: ‘Bla bla bla… (ngejelasin keluhan dari jaman purba ampek sekarang)’ Dokter: ‘Oh gitu… ayo, tiduran di kasur, diperiksa dulu. Umurmu berapa?’ Saya: ’22 dok..’ Dokter: ‘Ahahaha.. Iya, ini mah biasa. Penyakit minta kawin..’ (THAT STATEMENT AGAIN!) Saya: (diem seribu bahasa) Dokter: (sambil meriksa) ‘Ini nanti kalau udah nikah juga ilang.. 22 mah udah bisa nikah, istri saya dulu juga umur segitu nikahnya. Eh apa 23, ya?’ (nanya ke suster di sampingnya) Saya: (masih diem aja) Dokter: ‘Oke sudah..’ (pergi cuci tangan) Saya: (balik duduk di samping Ibu saya) Dokter: ‘Oke.. jadi ini gak kenapa-napa, ya. Biasa ini terjadi di usia awal dua puluhan, nanti hilang setelah menikah dan menyusui dan baru muncul lagi menjelang menopause. Nih, liat, dari hasil USG-nya juga kan bersih penampakannya, nggak ada yang aneh dan dari turunan juga nggak ada riwayat, insyaAllah ini sangat aman..’ Saya: (relieve sigh) Ibu: (nanya panjang lebar udah kayak wartawan dan mengungkit-ngukit drama tentang gimana saya batal koas bulan April yang membuat dokternya jadi tau bahwa saya anak kedokteran dan penjelasannya langsung menggunakan bahasa yang hanya dapat dimengerti kami berdua :mrgreen: ) Oke lah. Cukup sekian teks perbincangannya, berhubung saya udah mulai lupa juga hahaha. Intinya adalah, insyaAllah sakit saya gak kenapa-napa dan cukup dicek tiap 6 bulan, itu juga nggak wajib. Nggak perlu operasi, karena dirasa tidak perlu. Obatnya apa? Nikah! Hahaha. Ternyata statement dokter-dokter soal menikah bukan cuma ‘goda-godaan’ atau ‘basa-basi biasa’. Maenannya hormon, di mana si hormon ini biasanya stabil setelah seseorang menikah. Asik banget ya~~ haha. Nggak ada pantangan makan dan pantangan apapun. I can live normally like others. Alhamdulillaah, duh Rabbi. Closingnya sang dokter cuma berkata ke Ibu saya, ‘Saya tunggu ya Bu, undangannya tahun depan..’, enak banget ye dokter ngomongnya, berasa jodoh kayak ujan, jatohnya diobral dari langit. Tenaaang banget rasanya mau koas nggak perlu khawatir gini gitu. Allah baik baik baiiik banget. Masalah jodoh mah diserahin aja ama yang udah ngatur. Nggak akan dateng lebih cepat, atau dateng lebih lambat. Semuanya bakal serba pas. Sambil menunggu, Allah masih ngasih kesempatan buat memperbaiki diri biar pantes jadi istri dan ibu. Ciye, istri dan ibu. Hahaha. Selain berobat, saya pulang ini juga jadi kesempatan buat kongkow-kongkow cantik ama temen-temen jaman SMP ama SMA. Ih, seneng banget akhirnya ketemu lagi temen SMP yang udah 7 taun nggak ketemu. Jadilah bulan April dan Mei saya menyenangkan, alhamdulillah. Banyak kejutan-kejutan tak terduga. Can’t wait to see what’s next. Semoga banyak kebaikan yang datang. Aamiin. ____ Awal-awal semangat nulis terus jadi stuck. Terus jadi males. Etdah!

Iklan

13 responses to “April – May.

  1. 2 temenku menikah karena harus nikah secepatnya juga, mungkin aja kasusnya sama yaa 😀

    yang 1 langsung nikah sama pacarnya, sekarang udah hamil anak kedua
    yang 1 ga punya pacar, baru deket, sempet php, tapi akhirnya nikah juga dan lagi hamil 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s