Bulan Maret.

Bismillaah.

Halo, apa kabar? ๐Ÿ™‚

Masih di bulan Maret 2015. Bulan di tahun yang bagi saya teramat ‘gado-gado’. Sebenarnya saya masih merasa belum terlalu ‘baik’ untuk menulis kembali, sampai kemudian saya tersadar mungkin menulis bisa menyembuhkan saya. Semoga saja.

Sebelas hari sejak ‘kepergian’ seseorang *diitung banget, dong ๐Ÿ˜ฅ *. Hari pertama dan kedua saya masih mewek kayak anak alay, nggak bisa berenti-berenti. Semua orang menyemangati saya dan mengucap kata-kata yang sama persis; sampai saya berpikir, apakah itu mantra? Mantra biar saya nggak lagi patah hati? ๐Ÿ™„

‘Tenang Fath, nanti pasti akan ada ganti yang lebih baik..’

Yes. Saya ngerti, kok.

Walaupun saya saat ini masih belum paham definisi ‘lebih baik’ itu seperti apa dan bagaimana Allah mengatur kisah cinta hambaNya ini, but I do believe in Him. (Mungkin) alasan saya tidak bisa bersama orang yang saya cintai adalah karena:

1. Dia terlalu baik untuk saya.
2. Saya terlalu baik untuk dia.
3. Intinya, kita nggak jodoh.

Iya, sesimpel itu. Tapi kenapa saya masih harus mewek-mewek lebay dan tidak menerima kenyataan?

Seorang teman saya berkata, bahwa kalau dua orang itu ditakdirkan untuk bersama, maka ‘semesta’ akan mendukung. Sama persis dengan ucapan dia-yang-tidak-boleh-disebut-namanya, bahwa dia yakin aja menikah (dengan orang lain) karena semua serba dipermudah. Meminta – diterima – sebulan kemudian menikah. Itu artinya semesta mendukung, dan dia akhirnya yakin bahwa jodohnya adalah orang-itu-yang-sekarang-jadi-istrinya dan bukan saya.

Duh, maap ya, pagi-pagi saya udah curcol aja. Kan biar legaaa.. ๐Ÿ˜€

Oke, balik lagi ke masalah ‘terus kenapa saya nangis’?
Saya tidak diminta untuk dimaklumi, tapi rasanya cukup manusiawi jika saya menangis. Sebenarnya, banyak hal yang membuat saya menangis, bukan hanya karena saya kehilangan dia. (Mungkin) alasan saya menangis adalah karena:

1. Saya kehilangan sosok kakak.
2. Saya kehilangan sosok teman.
3. Saya kehilangan sosok, ehem, kekasih.
4. Saya kehilangan sosok orang baik.
5. Saya kehilangan orang yang memerhatikan saya.
6. Intinya, ya, karena saya kehilangan dia.

Hahaha. Lucu deh saya ngeliat kelakuan sendiri. Oke, mari kita ralat alasan kenapa saya menangis:

1. Karena saya merasa ditinggalkan sendiri. Saya sendirian di sini sedangkan di sana dia udah seneng-seneng ama orang lain. Jealous? Bisa jadi.

2. Karena saya menyesal. Walaupun orang-orang bilang kita nggak boleh menyesal sudah mengenal seseorang, tapi saya menyesal harus tahu yang namanya menjalani ‘cinta terlarang’ yang tidak diridhoi agama dan tau rasanya punya ‘mantan’. Saya nggak menyesal pernah ngenal dia karena setidaknya 7 tahun ini banyaaak banget pelajaran yang saya terima sekarang. Saya juga ngerasa jadi jauh lebih dewasa dalam berpikir karena dia. Terima kasih, ya. Tapi gue tetep aja nyesel, ah dasar lu ah! Kudu sungkem bolak-balik ama jodoh saya kelak. Maaf, ya, jodoh! Hiks.

3. Karena saya takut, harus hidup sendirian.

Nah, untuk alasan kenapa saya takut hidup sendirian adalah karena alasan-alasan di bawah:

1. Saya merasa sudah tidak layak untuk mencintai lagi. Walaupun saya ingin. Tapi nanti. Iya, nanti, ketika saya sudah bisa berkata dengan lantang ‘Oke, saya sudah siap menikah, Ayah Ibuk saya juga sudah siap punya mantu, ayok kita nikah!’

2. Emang (masih) ada yang mau mencintai saya? Ah! Ini sih emang sifat pesimistis saya. Saya tahu bahwa saya tidak menarik dalam hal apapun, toh buktinya selama saya hidup 22 tahun ‘cuma’ 1 orang itu doang yang tertarik ama saya. Saya depak lagi. Saya ditinggal nikah pula. Saya bahas lagi. Udah Fath, cukup! ๐Ÿ™„

3. Saya sudah 22 tahun dan saya bingung harus memulai darimana untuk mencari si jodoh yang entah siapa dan di mana itu.

___
Saya dulu pernah berniat menikah di usia muda dengan alasan-alasan tertentu. Tapi orangtua saya, khususnya Ibuk, nggak setuju kalau saya menikah sebelum lulus. Dan sekarang saya sudah lulus dan Ibuk saya sekarang sudah memberi surat izinnya, malah-malah beliau sekarang kayaknya ‘mendorong’ saya untuk segera nikah. Beliau tadinya udah mau ngasih izin saya nikah ama dia-yang-sekarang-udah-seneng-seneng-ama-orang-lain, eh, sekalinya beliau udah ngasih izin dianya malah nikah ama orang lain. Padahal cuma beda sebulan doang dong sampai saya lulus. Qodarullaah..

Dan, sekarang saya nggak mau terburu-buru. Saya nggak mau nikah cuma karena ‘cinta’ doang. Sekarang saya mau memperbaiki diri dulu, biar layak jadi istri shalihah, jadi Ibuk yang baik buat anak-anak saya nanti. Intinya, saya mau matang dulu. Ketika saya siap, saya mau mencintai seseorang dengan benar. Kayak yang ditulisin di buku Salim A. Fillah yang baru saya baca, barakah pernikahan itu dimulai sejak mencari calon pasangan.
___

Oke, sudah cukup cerita menye-menyenya, sekarang lanjut ke cerita lain yang terjadi di bulan Maret tahun ini.

Alhamdulillaah, setelah jungkir balik jumpalitan, bisa juga saya menyelesaikan pendidikan dokter di bangku kampus selama 3,5 tahun! Nikmat Allah mana lagi yang kamu dustakan, Fath!

Ceritanya, angkatan saya wisuda kloter pertamanya itu tanggal 25 April 2015. Saya, yang baru kelar KKN bulan Desember dan baru ngerjain tugas akhir sampai bab 3 akhirnya kayak ada di antara dua dunia; lulus cepet atau enggak. Bulan Februari pertengahan ampek awal maret saya baru ambil data. Ngolah datanya pakek diundur-undur karena saya gaptek dalam mengendalikan Ms. Word dan SPSS. Pertolongan Allah datang melalui orang-orang baik; saya dibantu banyak orang dan proses sampai pendaftaran seminar hasil pun berjalan lancar. Di saat orang lain lama nunggu dosen pembimbing dan penguji, lama nunggu keluarnya surat Ethical Clearance, nunggu ini nunggu itu, Allah bikin jalan saya buat semhas tuh lempeeeung aja. Ya Rabb! Di balik satu kesulitan ada banyak kemudahan.

Ya udah deh, tanggal 16 Maret 2015 saya seminar hasil dengan sangat baik. Minim revisi, bahkan sampai dipuji ama dosen penguji dan pembimbing itu kan ‘waw’ banget. Walaupun habis diterpa ‘cobaan’, untungnya saya nggak ngedown banget ย dan masih mikir untung rugi, jadinya ini otak masih dipakai mikir. Syukurlah. Beberapa orang, bahkan Ibuk saya sendiri aja sampai mikir takut saya bunuh diri. Ih, saya mah nggak akan lah ngorbanin surga ama neraka cuma karena butiran debu gitu. Na’udzhubillaahi min dzalik. Hahaha. Walaupun ya sakitnya mah masih aja, aduhai.

Sekarang hari-hari saya, selain dipakek buat nangis (loh), sisanya ya buat mikirin wisuda. Banyak berkas yang harus diurus, bahkan saya belum bikin baju buat wisuda. Sebulan lagi padahal. Beberapa hari terakhir ini saya sempet jatuh sedih lagi, berjam-jam nangis ampek mata bengep, saya sebenernya juga capek dan nggak ngerti apa lagi yang ditangisin. Kepo berujung tangis. Tapi kalau nggak kepo ya penasaran. Saya biarkan diri saya seperti itu dulu, puas-puasin deh Fath biar lega. Semoga nggak lama-lama sedihnya, cepet sembuh, biar bisa jatuh cinta lagi. Eh, jatuh cinta? Ehm, kata Salim A. Fillah lagi nih, saya mau memilih bangun cinta aja; biar cinta saya dan si jodoh berkembang menjadi istana. Eceilah, bismillah aja deh, ya. Setiap yang pergi pasti ada ganti, itu janji Allah. Ampuni hamba ya Allah selama ini masih terbawa perasaan sebagai manusia ๐Ÿ™‚ .

Dan, terakhir. Di bulan Maret tahun ini, insyaAllah 3 hari lagi saya berkurang usia. 22 tahun. Usia di mana saya bahkan nggak butuh orangtua lagi untuk memutuskan apa yang mau saya perbuat dalam hidup. Usia di mana saya benar-benar masuk ke dalam dunia orang dewasa dan lika-likunya. Walaupun mental saya masih kayak anak sekolahan, semoga saya sehat selalu, menjadi orang baik dalam segala hal, menjadi perempuan shaalihah (aamin banget, ya Allah!), ย lebih dewasa dalam bersikap, bisa nambah hafalan Qur’annya, bisa berbuat baik untuk Ayah Ibuk, bisa bermanfaat bagi orang banyak dan… bisa menikah sebelum usia berubah menjadi 23 tahun (kalau yang ini optional, semoga Allah beri yang terbaik. Aamiin ya Mujiib :mrgreen: ).

Jadi, selesai sudah Fath fase sedih-sedihnya. Toh, yang disedihin juga nggak mikirin kamu sama sekali. Haha! ๐Ÿ™„

Do’akan semoga Ilmu yang diterima selama ini bisa diaplikasikan dan bermanfaat untuk umat. Aamiin.
Alhamdulillaah ya Allah, alhamdulillaah…
ALHAMDULILLAAH BLOGYogyakarta, 24 Maret 2015
Fathia Rahma, S.Ked.
p.s. Alhamdulillaah keinginan cumlaude tercapai, tanpa remediasi sama sekali pula *pamer dikit, maapin ya!* ๐Ÿ˜€

Iklan

29 responses to “Bulan Maret.

  1. Wooww. Congratulation ya atas Fathia Rahma, S.Ked
    Semoga bisa bermanfaat buat byk org ilmunya. Aamiin.
    Salam kenal ya.

  2. selamat fathia, dunia koas akan makin mendewasakanmu *nanti nungguin cerita seru ttg koas fathia*

    soal kamu 22 tahun cuma ada 1 yang suka, aku sampai nikah (usia 24 tahun) nggak ada tuh yang pernah ‘suka’ kali.. hahah..

    • Hehe, insyaAllah, semoga beneran seru kak. Udah berniat mau rajin nulis, semoga terealisasi ๐Ÿ˜€
      Hahaha.. ada kali kak yang suka, cuma kan kak Filly sangat ‘terjaga’ jadi nggak ada yang ngomong aja. Malah enak kayak gitu, sekalinya ada yang dateng langsung jadi suami, cinta pertama beut hihi ๐Ÿ˜‰

  3. i’ve been there too, sweety.

    Alloh sebaik-baiknya pengatur dan penghibur. Adakalanya Alloh menempatkan kita pada tempat yg ‘tidak menyenangkan’ menurut kita. Kelas2 ikhlas, sabar, syukur tiap waktu selalu menjadi timing untuk tahu seberapa besar kita menerima Alloh terhadap tiap ujian & nikmat.

    Well done, memantaskan diri bisa jadi satu semangat tersendiri ya, cantik. Fathia bisa melalui semua insya Alloh.
    Dan pada saatnya, kita bisa bilang, “terima kasih ya Alloh untuk hari ini”.

    Semangat !!! ๐Ÿ™‚

    • Nggih mbak, sekarang masih sering kebawa perasaan sendiri, aku biarin aja, biar plong seplong-plongnya, jadi di kemudian hari udah bener-bener lepas dan ikhlas.
      Ini hanya sedang fase membiarkan badan inginnya seperti apa, hehe.

      Makasih banyak ya bumil, sehat selalu ๐Ÿ™‚

  4. selamat ya Fathia buat acara wisudanya…
    jodoh mah insyaAllah dateng sendiri…
    tahu banget gimana perasaannya kok…been there Fathia
    kamu juga masih muda kok, *apaah aku yang sudah 20-an akhir ini #curcol*
    semoga segera ditemukan dengan jodohnya ya

  5. Chin up, dear. Allah has His own plan for you. A better plan. Fath masih muda. Masih banyak yang bisa dicapai dalam hidup ini. Jangan mau stuck karena sesuatu atau seseorang. Rise and shine! ๐Ÿ™‚

    Put this on your mind: why Allah put you in this situation, why he left, why he broke your relationship, it’s simply because: you deserve someone better.

    Congratulation ya bu Dokter! You have a bright future awaits, insha Allah ๐Ÿ™‚

    • Iya, mbak. InsyaAllah ndak kenapa-napa, hanya saat ini memang masih fase ‘memulihkan’ diri dengan cara membiarkan badan kalau mau nangis yawis nangis aja, hehe.

      Allahumma aamiin, jazaakillahu khoyr ya mbak ๐Ÿ™‚

  6. Fath, kamu masih 22 (dan aku masih 21 hahaha /terus/). Hidup masih panjang, dan lama-lama aku malah ngerasa obrolan pernikahan itu jadi beban karena mamaku juga nyupport buat nikah usai lulus ( .___.)

    Beuh, mendadak aja aku ingat waktu jaman-jaman masih rajin di-MP dulu kayaknya kamu pernah ngutarain diblogmu kamu pengen kuliah di Brawijaya, eh kok malah aku yang gak kepikiran buat kuliah disono malah nyemplung. Hidup oh, hidup. Selamat sudah menjadi S.Ked ya ibuk dokter ^^

    • Aku nggak merasa terhibur ketika orang bilang ‘kamu masih muda’, ‘kamu masih 22 tahun’, karena itu bikin aku akhirnya merasa santai dan keasikan ama hidup ampek lupa bahwa waktu itu berjalan dan tau-tau aku udah tua dan kesempatan untuk mendapat jodoh menjadi semakin berkurang. Oke. Pikiran macam gitu salah. Tapi ya sekarang istilahnya kita usaha aja dulu walaupun nggak tau kapan jodoh itu datang. Dan, caranya ‘berusaha’ itu seperti apa? Entahlah. Hahaha.

      Takdir itu ya gitu, Yun. Ada hikmah yang bakal kita rasain nggak sekarang, tapi nanti. Mungkin kamu kuliah di Malang pertanda bakal dapet jodoh orang sana? Who knows, wkwk.
      Makasih yak, ayo cepet nyusul ^^

      • sebenarnya sejak menginjak kepala 2, aku ngerasa hidup berjalan begitu cepat. mikir umur 27 udah didepan mata aja, dan, yeah, who knows kalo bakal dapat jodoh cepet atau malah lambat. wait, let’s put jodoh’s topic aside. sebenarnya bukan cuma pembicaraan jodoh, but the whole thing in this life. so many things i want to do, tapi waktu kayaknya gak bersahabat, haha. kadang juga mikir, what the heck i have done in past three years, kayaknya kok nyantai banget ya.

      • dan aku juga jadi mikir, kalimat “kamu masih muda” atau “hidupmu masih panjang” itu emang rada-rada bikin sesat, ya. seolah-olah hidup bisa dibawa santai aja. hmm, tapi gak cuma nyantai aja sih. it also could be mean you still have time to do things you want to do.

        kok otakku berasa kayak denial sendiri sama dua pendapat berbeda *ngeluyur balik ke dunia nyata*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s