KKN; Kuliah – Kerja – Ngabur (?)

Bismillahirrahmanirrahim..

Hola! Akhirnya muncul lagi di blog yang mulai lelah ini. Alhamdulillaah, sehat, walaupun kayaknya saya udah mulai lelah dengan perkuliahan. Nyem. Do’ain aja 2 bulan dari sekarang saya sudah bisa dapat gelar S.Ked, aamiin! 😀

Kemana saja saya selama ini? Entah lah ya. Semenjak saya punya gadget yang lebih mungil dan memenuhi ‘dahaga’ saya akan keeksisan di dunia maya, saya jadi jaraaang banget ngenet pakek lepi. Jangankan blog, Facebook aja yang biasanya saya pantengin tiap hari sekarang juga udah mulai jarang dilirik. Mainannya sekarang yang berbau kekinian macam Instagram dan Path. Uhuy dah! 😆

Di akhir bulan Oktober sampai Desember minggu kedua saya juga disibukkin ama yang namanya KKN. Alih-alih punya kepanjangan Kuliah – Kerja – Nyata, saya lebih suka kalau disebut Kuliah Kerja Ngabur. Hahaha. Kuliahnya bener, karena saya ambil program KKN yang pulang pergi alias tiap hari harus bolak-balik antara Yogyakarta dan Kemalang (Kab. Klaten). Kerjanya juga bener, walaupun yang ‘tipu-tipu dikit’ merupakan kejahatan yang sudah menjadi rahasia umum. Nyata? Ya nyata sih, tapi agak-agak semu gimana gitu. Karena saking ‘absurd‘-nya dunia KKN, saya sampai berhalusinasi bahwa selama ini saya hanya bermimpi. Ya ampun! 🙄

Pertama kali diumumin nama-nama temen seunit KKN saya, saya masih belum punya gambaran apa tentang makhluk-makhluk yang bakal nemenin saya sebulanan lebih. Saya cuma denger kata orang, bahwa yang namanya KKN itu konflik antar temen seunit atau antar unit itu pasti ada. Tambah lagi, katanya, KKN adalah ajang para mahasiswa yang haus akan kasih sayang dan ngejer tenggat wisuda yang udah mepet untuk mencari cinta. Ya, begitulah. Pokoknya mindset saya sebelum beneran terjun di dunia KKN bener-bener dipenuhi dengan opini orang-orang yang udah KKN duluan.

Ternyata?

… beda banget!

Sebelum KKN, sumpah ya, saya bisa dibilang jadi mahasiswa baek-baek; jarang bolos kuliah, nggak pernah nyontek, selalu jujur apa adanya dan nggak pernah titip absen *ehem, uhuk, batuk dulu :mrgreen: *. Setelah kenal yang namanya KKN dan berinteraksi dengan makhluk-makhluk ajaib tapi seru, saya jadi kenal yang namanya males-malesan kuliah, titip absen, ‘mengarang bebas’ saat KKN bahkan nggak belajar saat mau ujian blok. Plaaak! Sumpah ya, KKN itu bener-bener jadi ajang penumpukan dosa *ampuni kami ya Allah*. Eeh, malah sifat males kuliah itu jadi kebawa-bawa bahkan ampek KKN udah bubar. Nyoh. Ini bener-bener tanda bahwa hamba sudah lelah, ya Allah :’)

Saya kedapetan tempat KKN di Kemalang, Kab. Klaten. Unit 51 yang kece badai luar biasa. Awalnya bete, pertama kali ketemu masih pada diem-dieman dan nggak asik; ampek salah satu temen angkatan saya ngomong bahwa KKN saya bakal ‘neraka’ banget. I think so. Tapi, setelah penerjunan tanggal 5 November kemaren, mulai lah keliatan aib dan kelakuan asli masing-masing. Amek, ketua dari jurusan Komunikasi yang awalnya saya sebelin abis-abisan, eh, endingnya saya malah bertemen baek ama doi. Ada Lita dan bang Mamat, duet anak manajemen yang diledek-ledekin tapi gagal menjalin cinta lokasi, hahaha. Ada Deny yang hobinya kepoin hape orang buat maen 2048 dan liatin foto-foto cewek cakep, tapi saya paling sering kemana-mana bareng doi karena orangnya (cukup) ‘asik’ 😆 . Ada Bang Nanda, yang hobinya ‘cabut’ muluk dan punya pacar dengan muka mahakarya. Ada Titi dan Bang Iis yang masing-masing punya sifat ‘ajaib’. Whatever, I had so much fun with them, love love banget, xoxo! 😉

Berbeda ama unit lain di desa yang sama, unit kita ditempatin di dusun Karang Soko. Sementara unit lain ditempatin di rumah-rumah kosong yang sumpah deh horor-horor dan mengandung banyak kisah misteri (ini beneran), kita malah ditempati atau berposko di rumah Pak RT dusunnya langsung. Ada Pak Ratno, Ibuk dan Muslih (anaknya). Bapak Ibuknya baek banget dan seiring waktu kita bener-bener diperlakukan layaknya anak sendiri. Di rumahnya ada pohon nangka yang berbuah banyak banget dan jadilah kita sering dicekokin nangka yang enak banget. Gratis lagi, itu yang paling penting.

40 hari bolak-balik Klaten nggak begitu terasa karena memang ada ‘modus’-nya haha. Walaupun awalnya KKN itu cuma mau nyantai-nyantai aja, tapi kerasa banget lah bahwa anak kesehatan mesti paling capek di antara semua. Dikit-dikit ada yang minta tensi, dikit-dikit ada yang minta cek gula darah dan asam urat. Tiap hari begadang buat kumpul ama warga, kerja bakti, kebanyakan minum teh manis. Tapi, walaupun kayaknya kok 2 SKS nggak imbang banget ama keletihan yang dialami, tapi saya dapet pelajaran yang menurut saya sih nggak bisa didapet di mana-mana; interaksi sosial, menjadi pendengar, belajar jadi dokter. Eh iya, saya kan tujuannya jadi dokter ya *ampek lupa* :roll:.

Berhubung ceritanya udah basi karena udah lewat lama banget, jadi laporan kegiatan segini aja sih. Lumayan buat apdet berhubung ini blok udah 4 bulan ‘kering’. Semoga masih ada yang baca :’)

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan

7 responses to “KKN; Kuliah – Kerja – Ngabur (?)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s