Absen.

Bismillahirrahmanirrahim.

Halo-halo. Akhirnya setelah 2 bulan blog ini ‘mengering’, saya masih bisa cuap-cuap di sini lagi. Alhamdulillaah, adanya postingan ini menandakan bahwa saya masih hidup. Eh.

Dua bulan ini kemana aja, ceu? Biasa lah ya, ngurus anak dan suami kuliah dan sekeripsi. Kebiasaan manajemen waktu yang buruk bikin diri ini hingar bingar dan keteteran ngurusin kuliahan. Boro-boro buat nulis blog, ampek nulis kartupos aja suka saya tunda-tunda. Hahaha. Sekalinya libur, saya langsung pulang ke Bogor; modem rusak, jadilah nggak bisa ngenet di laptop.

Sebenernya postingan ini cuma mau absen aja, celingak-celinguk, apa kabar encang encing semue? Semoga baek-baek aje ye *lah ngapa jadi betawi begene. Ehm. Sebelumnya saya mau ngucapin, ‘taqobbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum, aamiin‘. Emang seharusnya minta maap nggak cuma pas lebaran aja ye, tapi berhubung aye sadar banyak dosa, jadi mohon dimaafkan jika ada kesalahan; kita mulai dari enol yuaaah! Okedeh kakaaak :mrgreen: .

Sebelumnya saya mau minta maaf buat mbak Meutia. PR-nya waktu itu belum dikerjain. Padahal mah seneng banget dapet award lagi setelah sekian lama hengkang dari MP terus netap di mari dan belum pernah dapet award-awardan lagi. InsyaAllah sebelum balik lagi ke Bogor sudah rampung ya tugasnya. Huhuhu. Maafkan dakuuu 😉

Oke, back to the topic. Jadi 2 bulan ini saya ngapain aja? Nih, ya. Banyak banget hal menarik yang pingin saya ceritain.

tumblr_loyq4rlmbL1qf6rvbo1_400Pertama, kuliah. Udah pasti. Saya udah mau menginjak semester 7 dong, dan menjabat sebagai senior paling mentok, alias tinggal nunggu waktu aja mau lulus cepet atau tua di kampus, ish, amit-amit 🙄 . Semua orang bilang nggak kerasa banget kok saya udah mau lulus aja, padahal mah bagi saya yang ngejalanin sih ya kerasa juga, hahaha. Jadwal wisuda pertama udah keluar, yaitu akhir Februari tahun depan, tapi kayaknya sih angkatan saya belum bisa wisuda di bulan itu soalnya saya belum yakin udah bisa tutup teori dan mesti masih pada hectic buat bayar utang-utang remed. Saya juga masih utang nilai E gegara OSCE semester 5, dan masih nggak lulus 1 station doang yaitu station sirkumsisi alias sunat. Okesip. Jadwal wisuda selanjutnya yaitu April dan Juni. Saya ngejer biar bisa wisuda bulan April, tapi… lagi-lagi KTI. KTI saya mentok dong. Udah seminar proposal tapi males ngerjain revisian, dan hampir tepat 2 bulan saya membiarkan sekeripsi teronggok tak berdaya. Malahan saya baru niat buat ngumpulin revisian bulan September akhir, ambil data Oktober dilanjut November-Desember nyusun hasil sambil wara-wiri KKN. Uyeah. Semoga aja keburu dan saya bisa lulus cepat dengan nilai yang baik. Aamiin! Oh, iya, saya belum ambil KKN soalnya masih males 😆 , padahal temen-temen seangkatan yang sekampus maupun di kampus lain udah pada heboh KKN kemana-mana, eh saya malah sempetnya ngajak Ibuk liburan awal September besok. Wuhuuu. Anak teladan abis :mrgreen: .

Kedua. Ada nggak sih orang gila yang ngaku dirinya gila? Nyam. Jadi ceritanya, semenjak belajar mengenai dunia kedokteran, saya jadi sedikit ‘aware‘ ama tanda-tanda yang ada pada diri saya. Walaupun mungkin sebagian besar juga merupakan hasil keparnoan saya sendiri yang emang udah dasarnya parnoan. Gejala-gejala kecil yang saya rasain kemudian saya interpretasikan sebagai suatu penyakit. Jangan-jangan saya mengidap ini mengidap itu sering muncul di pikiran. Belum lagi pikiran-pikiran lain yang menyangkut kuliah, keluarga dan percintaan. Intinya stresor diri saya banyak banget. Saya aja sampai takjub sendiri kok dengan masalah sekian banyak dan menurut saya sudah sangat membuat saya ‘lumpuh’ belum lantas juga membuat saya gila. Iya, gila. Sampai kemudian mungkin saking banyaknya masalah, saya sadar kalau saya mengalami depresi.

Nggak serta merta saya ngejudge bahwa saya depresi, tentunya pakek skala-skala tertentu yang udah ditetapkan. Hasilnya, yap-yap, saya depresi. Lucu kan, saya tau saya depresi tapi kemudian saya nggak tahu harus ngapain. Bener banget kalau dikata saya kemudian merasa hidup tidak bergairah, males melakukan segala sesuatu, menjauh dari komunitas bahkan sampai meninggalkan hobi dan kesukaan saya. Belum lagi saya jadi sensitif abis dan gampang banget ‘senggol bacok’. Puncaknya itu pas Ramadhan kemaren, saya ampek ngalamin yang kata orang sih ‘ketindihan’, beberapa saat menjelang ujian. Tapi ‘sensasinya’ itu yang nggak bisa saya lupain, kayak dicabut nyawa beneran. Jadilah sejak hari itu saya mikir apa saya sebentar lagi mati dan menghitung mundur sampai 40 hari. Gila kan. Dikit-dikit badan saya meriang, dikit-dikit badan saya mengirimkan gerakan atau ‘hal tak biasa’ saya langsung menginterpretasikannya sebagai tanda bahwa saya lagi menderita sakit parah atau tanda kematian. Dan saya jadi penakut minta ampun, ampek Ibuk saya bilang bahwa saya harus dirukyah. Nyem. Saya bukan takut hantu, bukan takut setan, tapi takut tiba-tiba saya melihat ‘penampakan malaikat’. Bener-bener masalah kejiwaan. Saat ini kemudian saya lagi terapi untuk menenangkan diri sendiri dan lebih banyak berdo’a. Lumayan manjur. Dan semoga saya segera kembali normal. Hiks hueee 😥 .

Ketiga, dan akhirnyaaa.. setelah penantian panjang, adek saya yang paling gaul, si Filza, keterima juga di perguruan tinggi. Nggak tanggung-tanggung, lulus SBMPTN, jebol masuk IPB. Yeah! Belum lagi hasil TOEFL-nya yang mencapai angka 571! *sungkem. Dengan angka segitu sih tinggal kipas-kipas doang mau kerja atau nyari beasiswa di luar negeri. Belum juga jadi mahasiwa dan mulai kuliah, saya mulai manas-manasin doi buat rajin-rajin nyari beasiswa ke Jepang. Kenapa? Soalnya setahu saya anak IPB itu sering banget diberangkatin ke Jepang; kalau dia di Jepang kan saya jadi ada tempat nginep gitu maksudnya pas ke sana 😆 . Ditambah temen seangkatan saya yang berjurusan sama kayak Filza, dapet beasiswa ke Korea selama setahun. Aduh, kudu kencengin do’a nih biar si Filza jadi anak baik, teladan dan cerdas yang bikin dosen bangga terus diberangkatin deh ke luar negeri. Aamiin. Jadi anak baik ya, Ja, jangan malu-maluin di asrama :mrgreen: .

Keempat tentang lebaran! Lagi-lagi, lebaran tahun ini diselenggarakan di Bogor. Semenjak Kakek sakit dan cuma Ibukke dan adiknya yang rajin ngurusin, saya nggak pernah lagi lebaran pertama di Bandung, di rumah nenek dari ayah. Tahun ini, dari 11 anak kakek saya, yang lebaran di rumah kakek cuma Ibuk saya sekeluarga dan adiknya yang perempuan, beserta kedua anaknya. Total berdelapan dengan kakek. Sedih banget. Sebenernya saya nggak terlalu mikirin perasaan saya pribadi berkenaan dengan lebaran yang sepi begitu, tapi saya mikirin gimana perasaan kakek saya yang udah tua. Saya bangga ama Ibuk saya yang masih setia ngurusin kakek saya dan respect ama Ayah saya yang ngasih izin buat Ibu untuk ngurusin kakek; kalau nggak Ibuk saya, siapa lagi yang ngurus? Padahal selain Ibuk saya, banyak saudara laki-lakinya (7 orang) yang sesusah-susahnya hidup, bisa lah disempetin pulang walaupun cuma setahun sekali. Tapi ya gitu deh, semua beban diembankan pada Ibuk saya yang juga punya keluarga. Anak-anak laki kakek saya, yang harusnya lebih berbakti ama ortunya ketimbang istri dan keluarganya sendiri malah nggak pulang. Kalau saya jadi mereka sih saya bakal ngebelain pulang sesusah apapun, karena saya tahu, belum tentu tahun depan saya bisa ngerasain lebaran bareng orangtua lagi. Gitu aja sih. Malah curcol di mari. Hahaha.

Kasian juga ama Ibuk saya yang harus ngadepin tamu sejubel-jubel sendirian. She must be so tired. Nggak akan bisa dibayangin ama semua orang bahwa dari tahun 2009, sejak nenek saya sakit sampai kemudian meninggal dan sekarang kakek saya juga sakit, Ibuk saya yang setiap hari nengokin dan ngurusin keperluan kedua orangtua. Ampek Ibuk relain urusan keluarganya sendiri karena selain dirinya entah siapa lagi yang mau. Itu yang membuat saya makin bangga dan kalau beliau ngomel-ngomel saya sih diem aja karena saya tahu kalau beliau capek. Sumpah deh, liburan yuk Buk, ada kalanya juga Ibuk perlu istirahat kan :’). Semoga 5 tahun ini diganjar surga, dan suatu hari nanti, ketika Ibuk sudah tua, saya bisa mengurus Ibuk sebaik Ibuk mengurus kakek nenek selama ini. Aamiin. I love you, Ibuk! 🙂 :-*

Senengnya,  lebaran tahun ini saya akhirnya berkesempatan lagi buat ke Subang, tanah kelahiran ayah dan tempat di mana semuanya berawal. Udah bertahun-tahun sejak terakhir kali saya ke sana dan pas saya ke sana tahun ini, tidak banyak yang berubah. Semua bisa kumpul lengkap, kecuali Ibuk, yang lagi-lagi harus tinggal di Bogor karena tidak ada yang menjaga kakek. Saya dan adek saya sempet foto di deket kebun salak di mana 16 tahun yang lalu saya juga berfoto di sana. Satu kata yang menggambarkan perasaan saya lebaran ini adalah nostalgia. Di mana lebaran pertama saya adalah ketika saya lahir tepat di hari kedua idul fitri tahun 1993, dan lebaran ke dua puluh satu saya rayakan di Bogor, Bandung dan Subang. Saya juga diceritakan oleh Ayah bahwa sebenernya saya ini masih ada keturunan kerajaan gitu deh. Tapi bukan kerajaan terkenal. Namanya kerajaan Panjalu, letaknya di Ciamis. Saya masih ada garis keturunan dari Patih Wangsadipraja. Uyut saya, uyut Supanta, adalah garis keturunan yang melarikan diri karena mau lepas dari kerajaan, dan larilah ia ke Subang, di mana kakek saya lahir, kemudian bertemu nenek saya dari sejak SD, setelah dewasa menikah dan kemudian lahir Ayah saya di sana pula. Seru banget! Semoga masih bertemu dengan Ramadhan dan Idul Fitri tahun depan untuk kemudian mudik lagi dan menguak sejarah keluarga yang mungkin masih tersembunyi *eceilah! 😀

Terakhir, banyak yang bilang saya mengurus. Secara harfiah. Saya juga nimbang-nimbang berat kok bisa-bisanya 3 kilo lebih ringan dari berat biasanya padahal saya makan seperti biasa, walaupun saya nggak pernah ngemil lagi sebulan terakhir ini. Parnonya, saya takut kalau saya sakit berat *tuh kan!, senengnya, ya asik sih bisa kurus tanpa harus capek-capek diet. Hahaha. Tapi jadi jelek karena muka jadi tirus, mungkin karena beban hidup yang bertambah kali ya. Hehehe. Alhamdulillah ‘alaa kulli hal. Disyukuri saja ya segala sesuatu. Saya menulis untuk refleksi, semoga setelah unek-unek tertuang semua, saya bisa plong dan bisa jadi lebih baik. Aamiin.

n.b: foto-fotonya nyusul aja, berhubung hapenya lagi dicas getoh 😛

Dadah! 😉

Iklan

13 responses to “Absen.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s