When the ‘Star’ is Coming.

Bismillahirrahmanirrahim.

Judulnya pas banget deh kayaknya. Star. Baik secara harfiah maupun kiasan dua-duanya tetap bermakna positif; dan satu kata itu cukup untuk mewakili seorang Michael. Siapakah dia?

Ada sebuah page di Facebook yang bernama Starring You. Sebenernya saya nggak cukup kepo untuk tahu persis itu page macam apa. Pengetahuan saya hanya sekedar bahwa itu page yang dipunyai seseorang yang kerjaannya jalan-jalan dan punya project untuk ngirim kartupos ke seluruh dunia dari negara-negara yang dikunjungi. Saya yang emang ‘gila’ kartupos akhirnya ikut-ikutan nge-like dan ngirimin doi alamat, dengan sedikit basa-basi, berharap suatu hari bakal kecipratan dikirimin kartupos. Syukur-syukur dari rare countries *maunya* ๐Ÿ˜† .

Suatu hari, mbak Ayu ngehubungin saya. Katanya Michael, seseorang di balik sebuah page Starring You itu bakal dateng ke Indonesia. Bakal ke Yogyakarta juga. Saya yang emang nggak kenal-kenal amat sebenernya rada males juga buat ikutan ketemu, tapi ya lumayan lah cuci mata ikut-ikutan ngehebohin acara. Setelah beberapa kali ganti tanggal, jatuhlah hari H di tanggal 11 Mei 2014. Hari Minggu.

Awalnya janjian jam 10. Saya yang emang (selalu) jam karet baru berangkat dari kosan jam setengah 10, dan for your information, kosan saya ampek daerah Malioboro itu sangat amat jauh. Ditambah arah ke kosan saya itu deket tempat wisata sehingga saya harus saingan jalan ama bis-bis gede dan motor-motor besar yang makin memperparah keadaan. Macet di mana-mana. Saya kan udah bete aja tuh. Jam 10 seperempat saya baru nyampek TKP; saya yang paling telat, bersama saya ada 3 orang lainnya yang juga bakal ketemu ama Michael, ada mbak Ayu, mbak Dwi dan Astri. Pas ditanya, ‘mana tuh bocah bule?’, jawabannya cuma tetot! Ternyata itu bule jamnya lebih karet dari orang Indonesia. Jadilah kita dengan perut lapar dan keinginan untuk pulang aja berkali-kali menunggu selama sejam-an di bawah terik matahari.

Koplaknya lagi, tau sendiri kan yang namanya ke negara lain, jangan harap ada sambungan ke telepon genggamnya. Koneksi internet aja cuma nadah dari wifi gretongan; jadilah kami menunggu cuma mengandalkan kepercayaan bahwa dia bakal menemukan dia dan kita bakal menemukan dia. Is he know us? No. Dia nggak tau satupun muka kami (apalagi gue!); kita juga tau muka doi cuma berdasarkan foto-foto dan video yang dia aplot, saya juga cuma pernah liat sebiji fotonya. He said that dia bakal naik sepeda dari tempat dia nginep ke Malioboro which is kita nggak ada yang tahu seberapa jauh dan seberapa lama. Nunggu bule satu itu bener-bener gambling abis.

Nggak lama setelah Astri kepoin foto si bule untuk lebih meyakinkan, saya menangkap sesosok makhluk tinggi ceking yang tiba-tiba dikerumunin cewek-cewek. Saya cuma bilang, ‘itu bukan sih?’ dan langsung ditanggapi dengan manggut-manggut dua orang yang lain. Mbak Ayu malah ngabur ke dalam benteng Vredeburg; takut-takut si Michael nungguin kita di dalem benteng. Pas kita mau nyamperin si Michael; eh-tapi-kok itu ngapa banyak ibuk-ibuk dan mbak-mbak yang jerit-jerit sekitar dia ngajakkin dia poto bareng. Oh, god! Rasanya mau gila nggak sih yang udah nungguin siapa, yang janjian siapa, tapi yang foto duluan siapa ditungguin malah asik foto-foto, menikmati ketenaran dia dengan dikelilingi perempuan Indonesia. Saya nggak ngerti kenapa harus dia di antara banyak bule yang berseliweran sepanjang jalan Malioboro. Apa karena dia sendirian atau karena matanya biru? Saya juga gak paham ๐Ÿ™„ .

Setelah beberapa saat terlena dalam ketenaran dan kami terlihat seperti cewek-cewek yang juga mau ikutan minta foto (ya walaupun sebenarnya emang iya sih :mrgreen: ), si Michael sadar juga siapa yang selama ini nungguin dia. Mungkin doi rada kecewa melihat cewek-cewek yang nungguin dia; alih-alih seperti cewek cakep sekseh Jakarta yang gaol dengan rambut kayak iklan sampo, yang nungguin doi ternyata lebih mirip ibu-ibu PKK. Hahaha. Enggak ding. Intinya gitu deh; awal-awal pertemuan kita berlima cuma diam seribu bahasa, entah karena sama-sama bingung dan mikir lo tuh siapa seeeeh atau pada nggak berani ngomong bahasa Inggris, akhirnya kita menggiring dia untuk naik delman ke keraton Jogja (dengan bayaran yang super mahal gegara si bapak kusir ngeliat ada bulenya ๐Ÿ™„ ).

Entah kesambet apa, saya yang emang nggak pernah ngomong ama bule panjang lebar sekalipun, akhirnya berusaha ‘mengakrabkan’ diri. Bukan karena SKSD, tapi saya tipe orang banyak omong yang nggak suka banget suasana diam-bingung-mau-ngapain. Kan kasian juga si Michael bingung juga harus berbuat apa ke 4 orang perempuan yang mengiringinya kemana-mana. Yang bikin kesel juga adalah ketenaran si Michael yang rasanya bikin pingin bakar keraton. Tiap sepuluh meter cewek-cewek pecicilan haha-hihi minta si Michael buat foto bareng. Sebenernya saya juga nggak tau si Michael seneng apa keganggu, tapi doi sempet ngomong kayak gini;

(ditranslatekan) “Saya kemana-mana nggak pernah ada yang ajak foto, banyak yang ngajak saya foto ini cuma di Cina dan Indonesia”.

Malu? Banget! Apalagi pas doi nambahin keterangan yang makin bikin jleb-jleb-jleb;

“Pas saya kemarin ke Malaysia, nggak ada yang ngajak saya foto. Ada 1 orang yang ngajak foto dan pas saya tanya ‘Are you from Indonesia?’ and she said, ‘Yes!'”. Maaak! Mau dipasang di mana muka saya, sebagai orang Indonesia saya agak malu-malu gimana gitu ๐Ÿ˜ฅ .

Dan sampailah kita di Keraton. Nggak tahu gimana mulanya, saya yang emang doyan ngomong dan suka ama hal-hal yang lucu-lucu akhirnya bisa connect ngobrol ama si Michael. Yang lain cuma nambahin atau ngobrol kalau saya memang lagi diem. Sebenernya yang bikin saya ‘wah’ itu bukan soal ngobrol ama si Michaelnya, tapi soal saya yang bisa mengerti semua ucapan dia selama 3-4 jam itu dan nyambung ketika ditanya-tanya ama doi. Wah! Ayah saya bakal bangga kalau ngeliat anaknya ini pede was-wes-wos ngomong bahasa Inggris *lol*. Sumpah deh, sebelum ini saya nggak pernah berani dan nggak pede dengan kemampuan bahasa Inggris saya. Eh, ama si Michael malah becanda-canda pakek bahasa Inggris dan jatuhnya nyambung plus nggak garing. Sesatnya lagi, saya ngajarin doi beberapa kata Indonesia yang sumpah nggak ada manfaatnya banget like ‘kepo’ dan ‘bulet-bulet’. Pas ditanya soal kata Indonesia yang dia tahu; he only said, ‘kupu-kupu’, gegara doi pernah denger sebuah lagu yang ada kata itu. Gubrak deh, le!

Setelah OOT sekian panjang, saya mau kembali lagi menjelaskan soal project yang dilakukan oleh si Michael. Starring You adalah sebuah page tempat dia memberitakan pada dunia bahwa dia lagi ada di suatu negara dan meminta orang-orang yang mau dikirimin kartupos dari suatu negara untuk mengirimkan alamatnya; kalau beruntung sebuah kartupos dengan banyak gambar bintang-bintang akan datang ke rumah kita. Starring you. Means, membintangimu? ๐Ÿ˜†
Dari banyak percakapan kemaren, saya nggak sempat nanya kenapa Michael terinspirasi untuk menamai projectnya itu sebagai Starring You. Tapi saya yakin itu ada hubungannya dengan bintang. Karena dia selalu menulis kartupos dengan penuh bintang-bintang; pokoknya iconnya bintang, wes! Tujuannya begini kurang lebih;

Our mission is to share as many beautiful places as possible with everybody who’s interested. Not everybody has the time, the means or the opportunity to travel, but via Starring You we hope to take you all with us around the world!

Keren kan? Keren banget! Saya juga kalau punya dana mencukupi dan ada yang mau nyeponsorin rela banget buat kerja gitu. Ak! Si Michael ini juga cerita kalau dia itu sebenernya anak teknik sipil yang gila travelling; ‘So now it’s my job!’, he said. Gayanya si Michael bener-bener kayak traveller ‘gembel’; ransel kecil, oblong tipis dan sendal jepit; those items look cool in my eyes! Saya yang emang pingin banget jadi travel blogger or writer someday banyak-banyak tanya ke doi. Yang bikin saya amaze adalah ketika saya menanyakan perihal dirinya yang kesana kemari cuma petantang petenteng tanpa foto-foto atau mengabadikan apapun; bahkan dia nggak bawa kamera because poorly kameranya dicolong pas banget ketika mendarat di Jogja; feel sorry to you, Michael!

Oya, pertanyaan saya begini; ‘Tujuanmu jalan-jalan tuh apa? Kok gak mengabadikan apa-apa; kok nggak punya blog atau tempat untuk menulis apapun?’. Jawabannya apa? ‘Tujuan saya ke suatu negara adalah to meet people; jadi, kalau misal saya mau ngeliat lagi suatu tempat ya saya memilih untuk datang lagi saja’. Set daaah! Beda banget ya ama kita yang kalau bisa ambil foto dan nulis sebanyak-banyaknya; takut nggak bisa balik ke sana ๐Ÿ˜† .

Udah gitu ya biasa lah, ngobrolin ini itu; cerita kalau Ayah Ibu saya pernah ke Belanda (betewe, si Michael ini orang Belanda), terus dia cerita soal cerita kewarganegaraan dia yang ganda (bahkan dia bisa tambah kewarganegaraan lagi kalau mau, wow!) dan saya sempet curcol juga soal pertama kalinya saya ngobrol-ngobrol ama bule lama banget karena selama ini saya nggak pede; eh doi malah muji bahasa Inggris saya bagus banget. Duh, tengkyu! Terus cerita-cerita soal kenapa dia makek cincin di jari manis. Awalnya kita udah kena tipu semua, percaya kalau dia udah nikah dan punya anak. Eh, ternyata dia ngaku single; makek cincin itu biar nggak ada yang ‘macem-macem’ ama dia, karena saya cukup mengakui doi punya fisik yang sangat menarik bagi perempuan, badan tinggi dan mata biru. Tapi saya yakin itu alibi doang; kita mah kagak mempan deh, bang! ๐Ÿ˜€ . Hasil kepo membuktikan kalau dia itu (dulu) punya seorang kekasih. Infotainment abis ๐Ÿ˜†
Udahan dari Keraton kita balik nyeret doi ke Mirota di Malioboro buat beli kartupos dan makan. Doi suka gudeg gitu deh.

Kejadian yang tak terlupakan adalah pas di penghujung acara. Jadi ceritanya, setelah makan jam setengah 3-an si Michael minta dianter ke Royal Bathing Pool alias Taman Sari. Berhubung si Michael bawa sepeda, jadilah kita harus mencar dan janjian di suatu tempat. Awalnya kita mau buntutin dia aja biar gak ilang; apalagi si Michael nggak bawa hape. Tapi dengan dodolnya kita semua manut ama keinginan Michael yang nggak mau dibuntutin dengan alasan entar kita terlalu lelet bawa motornya dan berdasarkan peta yang dia bawa kita akan janjian di sekitar pohon yang berada di sebuah lapangan. Dan lapangan di daerah alun-alun nggak cuma 1; apalagi pohon! 1,5 jam kemudian akhirnya diisi dengan mencari si Michael. Bolak-balik antara alun-alun utara dan selatan, dari pohon beringin ampek pohon toge kita perhatiin satu-satu cuma buat nyari itu bule satu. Ampek udah sejam nggak ketemu kita akhirnya parkir di Taman Sari sambil berharap si Michael terilhami dan pergi ke sana juga. Lagian saya juga harus sholat ashar. Datang kah? Boro-boro! Setelah saya sholat akhirnya kita nyoba nyari lagi dan setengah 5 kita semua menyerah dan memutuskan untuk pulang. Entah si Michael di pohon yang mana. Saya sempet mikir buruk juga kalau-kalau si Michael itu sebenernya kabur pulang karena udah capek dikerumunin cewek-cewek gajelas, makanya dia sempet gamau diikutin. Hahahaha. Laporan terakhir sih Mbak Ayu bilang kalau si Michael katanya nungguin ampek jam 5, bahkan sampai jalan kaki segala buat nyari kita. Kebenarannya? Hanya langit yang tahu ๐Ÿ˜† .

Ya begitu deh cerita sehari bersama Michael. Cukup mendongkrak kepedean saya untuk suatu hari nanti belajar untuk berani ngomong bahasa Inggris lagi ama foreigner. It’s nice to meet you, Michael! Semoga ingat selalu dengan saya who you called ‘funny girl’ ๐Ÿ˜€

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan

29 responses to “When the ‘Star’ is Coming.

    • Katanya dia mau ke Jakarta kok Bun, ketemu ama mbak Yanita gitu. Di Jogja tinggal di rumahnya siapaaa gitu, KPI-er juga. Doi bilang katanya dia tidur ama makan semua free; “It’s hard to spend money in Indonesia”, he said. Saking apa-apa dibayarin teros ama orang-orang ๐Ÿ˜†

  1. agak tragis akhirnya fath. kaya di FTV hahaa. tapi seru dan ngerasa kece banget deh saat itu yah, ampe senin langsung bikin cerita tentang si bule mata biru di kelas ๐Ÿ˜€

    • Huahaha.. Biasa lah, excited gitu soale sumpe deh belum pernah ngobrol ama bule udah kayak ngobrol ke temen. Tapi kamu malah kabur pas aku lagi cerita, dhan ๐Ÿ˜ฅ

  2. Lawak nih bacany ๐Ÿ˜€ sehari aja banyak drama begini apalagi kalo lebih lama ya xP
    p.s. cek joint blog ku ya bumisebelahsana.wordpress.com !

    • Hahaha, iya nih Sa. Maklum lah ya, bahasa Inggris modal nonton pelem; kagak ngerti guah mah grammar-grammaran ๐Ÿ˜†
      Ya suka laaah, ini satu-satu hobi ‘nggak biasa’ yang aku bener-bener tekunin ๐Ÿ™‚
      Dulu seminggu bisa kirim belasan, sekarang udah jarang sih karena faktor U ๐Ÿ˜€

      • hmm hmmm kira2 tumpukan kartu pos itu kamu apain aja fath? ga kebayang banyak banget di fotomu.. kamu File-in gt yah ? haha faktor U, sama lahhh uang wkwk

      • Aku plastik satu-satu pakek plastik yang buat undangan itu loh, terus aku tumpuk di kotak penyimpanan. Hahaha. Namanya suka ya gimana ya sa, tapi sekarang udah dikurangin sih.. ๐Ÿ™‚

  3. sumpah keren bangat ya perjalan Michael selama di yogyakarta bersama kalian. apa lagi mbk Fathia berbagi cerita. lucu juga nih cerita yg mbk fathia bikin. sy membaca sambil ketawa terbahak2. hehe lol.
    btw. salam kenal by yusuf from makassar

  4. Saya dulu juga punya teman dari Harvard, namanya Kadeem Gilbert. Ketika saya jadi tour guide beliau di KRB (Kebun Raya Bogor), saya sempat malu. Beliau kecewa melihat banyaknya tanaman yang dirusak akibat vandalisme orang Indonesia. Dan sama seperti cerita ente, beliau gak pernah foto2 narsis (macam orang Indonesia), dia hanya beberapa kali mengambil foto, itu pun foto tumbuhan. Akhirnya hingga dia pulang ke negara asal (Amerika), saya gak pernah minta foto bareng dengan beliau karena malu (takut dibilang “alay” versi orang asing), haha..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s