‘Snow’ in Yogyakarta, today!

Bismillahirrahmanirrahim–

Pastinya udah pada tau kan dari berita di tipi-tipi dan internet; bencana nasional datang tepat di tanggal 14 Februari 2014. Okelah, saya di sini bukan mau ngebahas soal tanggal 14 itu hari apa, karena mesti nggak semua setuju dengan pemikiran saya, tapi saya mau bahas tentang apa yang terjadi hari ini. Iya, hari ini *kemana aja baru nulis jam segini 🙄 .

Kemaren malem, tanggal 13, saya sebenernya nggak ngeh kalau Gunung Kelud itu meletus. Jam 11 malam ketika gunung Kelud itu meletus saya lagi nonton Robocop berdua teman sekosan saya di bioskop. Jam setengah 12, ketika filmnya kelar dan kita dalam perjalanan pulang pun saya masih belum ngeh apa yang terjadi. Di BBM juga (masih) sepi-sepi aja. Bahkan sampai di kosan pun, setelah ganti baju dan bersih-bersih saya masih juga nggak mudheng. Jam 12-an lebih, pas saya lagi ngaca, saya sebenernya agak cemas karena mendengar suara ‘berisik’ berkali-kali. Terus pas saya berdiri itu juga, saya sempet denger kaca bergetar, mirip kayak kaca bergetar pas ada truk besar lewat depan rumah, kurang lebih begitu, tapi cuma sebentar. Saya mikirnya, apa gempa? Berhubung kayaknya saya yang emang tidurnya suka lepas tengah malam udah ‘siap’ kalau ada gempa yang memang sering terjadi di tengah malam akhir-akhir ini.

Walaupun cemas, saya nggak ambil pusing. Mana burung peliharaan yang punya kosan nggak berenti-berenti bunyi, saya jadi makin parno. Pas saya niatnya mau tidur, saya iseng buka HP dan banyak teman-teman kampus saya masang status dengan hashtag #prayforkelud. Bahkan ada beberapa orang yang bilang bahwa mereka mendengar bunyi dan merasakan getaran yang katanya akibat ‘ulah’ gunung Kelud. Nah! Saya akhirnya ngeh kalau ternyata bunyi yang saya dengar sayup-sayup dari kejauhan itu bukan suara akibat halusinasi saya 😆 . Tapi, tapi, eh.. gunung kelud emang kenapa?

Ternyata meletus sodara-sodara! *lebay. Beberapa hari ini saya memang tahu berita bahwa gunung Kelud lagi aktif-aktifnya bahkan statusnya udah awas; tingkatan tertinggi dalam dunia pergunungapian. Ditambah, masa lalu saya *penting untuk dibold! :mrgreen: , tinggalnya di Blitar dan doi sempat memberitahu saya mengenai keadaan di sana; tentu saja saya acuhkan, so what geto loh! 😆

Pas saya ngecek HP, ternyata si masa lalu SMS dan ngasih tau bahwa gunung Kelud meletus dari 2 jam sebelumnya dan juga ngasih tau bahwa dia dan keluarganya baik-baik saja. Terus kenapa? Hahaha. Setau saya memang neneknya dia itu tinggal di kaki gunung Kelud, +/- 25 KM dari puncaknya dan masuk ke dalam ring 2. Saya akhirnya chat-an ama teman ngeblog saya dulu yang tinggal di Malang, dan doi juga ngasih-ngasih foto paska gunung Kelud meletus. Jujur aja saya serem sendiri karena fotonya memang serem banget. Langit memerah disertai kilatan besar-besar. Allahu Rabbi..

Sampai jam 2 malam saya masih belum tidur karena sumpah deh ya, suara dentuman terus kedengeran berkali-kali. Jam setengah 3 saya coba keluar kamar kos dan bunyinya sudah lumayan mereda, akhirnya saya tidur dengan tenang.

Pagi tadi, saya bangun jam setengah 6 hanya untuk ke kamar mandi. Berhubung lagi ‘libur’ sholat dan saya juga masih ngantuk banget karena tidur sudah pagi, saya melanjutkan tidur dan terbangun pukul setengah 12 lewat *itu tidur atau mati, Fath! 🙄 . Pas saya ngecek hape, sudah ada beberapa miskol dan banyak BBM serta SMS, saya mikir, apa lagi sekarang? Dari yang saya baca ternyata mereka menanyakan kondisi saya gimana dan mengingatkan jangan lupa pakai masker jika keluar kosan. Saya masih belum tahu keadaan di luar sana.

… putih; pertama-tama saya mikir, apa saya lagi ada di tempat shooting film the Chronicles of Narnia? Saya bengong sejenak melihat keadaan depan kamar kosan yang ‘beda’ banget. Motor saya udah ketutup debu dan jangan tanya soal jalan serta tumbuhan depan kamar, kayak dibedakin semua. Saya langsung nyebrang kamar dan ngetok pintu kamar temen kosan saya yang bilang kalau ternyata Yogyakarta memang dapet ‘jatah’ abu kiriman paska letusan Gunung kelud. Subhanallaah.. Jarak 300 kilo bagi Allah itu dekat, ya :’)

Sebenernya ini bukan kali pertama saya ngalamin ‘salju’ di tempat saya tinggal sekarang. Beberapa bulan lalu pernah ngalamin hal serupa gegara Merapi ‘batuk-batuk’; tapi nggak separah ini! Saya nggak pernah ngebayangin bahwa saya bakal ngalamin hal seperti ini selama kuliah di Yogyakarta.

Jam 2 siang saya mencoba pergi keluar dengan wujud terbungkus rapat; masker, dobel lagi pakek jilbab, kacamata, jaket, tutup kupluk, helm dan jas ujan. Saya nggak tahan kena debunya karena tangan saya langsung gatel-gatel dan agak perih. Saya nekat keluar selain karena penasaran wujud jalan raya kayak apa, saya juga kelaperan dan nggak ada warung makan yang buka. Saya memutuskan untuk ke Superindo untuk beli perbekalan.

Jangankan di jalan raya, jalan di depan kosan saya aja putih dengan abu yang amat sangat tebal. Terlihat beberapa orang gotong royong membasahi jalan dengan selang air besar. Tanaman-tanaman putih semua, tidak ada yang tersisa. Mobil, motor, semua tertutup abu. Keadaan kampus dan sepanjang jalan Kaliurang jauh lebih parah lagi dan udah kayak kota mati karena semua tempat ditutup. Daerah atas masih lebih mending karena kayaknya warga udah mulai gotong royong ngebasahin jalan yang meskipun nggak pengaruh banyak tapi membuat para pengendara khususnya motor lebih nyaman dan aman. Pas saya nyampek bawah? Lebih parah. Kayak di gurun pasir, bedanya ini abu, debu berterbangan kemana-mana. Superindo rame pembeli yang sepertinya berpikiran sama dengan saya untuk menumpuk bahan makanan biar nggak usah keluar-keluar rumah lagi. Dari sana saya lanjut ke Hokben untuk beli makan dan keadaannya nggak jauh beda ama Superindo; antri panjang. Yogyakarta hari ini benar-benar ‘sesuatu’. Bahkan, saya sempat mengobrol dengan bapak parkir dan beliau mengatakan, ‘Ini bahkan lebih parah daripada pas Merapi meletus kemaren, Mbak’. Padahal saya dulu pernah ke gunung Kelud dan nggak menyangka bahwa gunung ‘sekecil’ itu bisa berdampak seluas ini. Semua atas kuasa Allah. I think, picture talks better than words. Diliat-liat aja ya fotonya..

Laporan terakhir pas saya pulang dari bawah sekitar jam setengah 4 sore, daerah Jakal bawah masih diselimuti abu tapi di daerah atas sudah mendingan karena warga dan bahkan beberapa warga negara asing alias bule terlihat gotong royong menyirami jalan dengan air. Saya cuma berharap semoga hujan deras segera datang, agar udara dan keadaan setidaknya lebih baik. Ini adek dan sepupu saya yang niatnya balik ke Jogja besok karena hari Senin udah masuk kuliah kayaknya terpaksa dipending pulangnya karena bandara juga ditutup sampai waktu yang tidak diketahui.

Semoga tidak terjadi bencana susulan dan keadaan segera pulih seperti sedia kala. Dan, ah.. ya, semoga Merapi tidak ikutan aktif lagi. Aamiin.

The pictures below taken by me. 

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.


The pictures below are not mine. From many sources.

Yogyakarta, 14 Februari 2014 at 23.58

Iklan

8 responses to “‘Snow’ in Yogyakarta, today!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s