Life cycle.

Bismillahirrahmanirrahim.

Hola-hola. Rasanya udah lama banget nggak cuap-cuap di blog mengenai kehidupan sehari-hari sejak 2 bulan terakhir ini kegiatan saya di dunia maya melulu soal kartupos; bahkan 2 postingan terakhir saya juga soal kartupos. Bosen? Enggak dong! Belum lebih tepatnya :mrgreen: . Tapi saya jadi agak mikir juga karena entah sejak kapan, medsos saya penuh ama hal-hal berbau kartupos, jadi rada kangen juga ama postingan-postingan mengenai hal lain dan kejadian dalam hidup yang terasa kurang diapresiasi gegara saya lebih mengelu-elukan si kartupos *lah ngapa guwah jadi nyalahin kartupos 😆 .

59 sehari semenjak saya punya hobi baru yang menguras seluruh perhatian saya belakangan ini dan saya merasa ada hal-hal yang berubah dalam diri saya. Gimana enggak, saya yang biasanya posting-posting kalo nggak soal agama ya poto-poto yang saya ambil pakek si Niki (Nikon D60 saya yang udah mau 5 taun! Ya ampun, udah harus masuk TK ya dia 😆 ) atau apalah yang menarik buat diposting, lambat laun meninggalkan itu semua. Saya yang biasanya rajin banget buka blog dan rajin posting tasks seru dari dailypost, udah berminggu-minggu akhirnya stop total. Ya ampun! Apa yang terjadiiiii..

Kayak menstruasi, siklus kehidupan saya pun berubah *ngapa jadi nyambung masalah mens -_-. Untungnya hobi baru saya nggak ampek bikin IPK merosot dan kadang saya malah sedih banget kalau udah terlalu sibuk ama kuliah dan nggak sempet buat ngopenin hobi saya itu. Happy sih, tapi kok jadi ada yang hambar dan itu entah apa. Biasanya saya ini orang yang nggak gampang bosen dan tipe yang lebih memilih yang ada sekarang ketimbang memulai sesuatu yang baru *curcol :mrgreen: , tapi entah kenapa saya jadi gamang begini. Lagi kangen aja kali ya ama rutinitas dulu-dulu, perlu refreshing kayaknya gegara saya lagi penat banget ama rutinitas.

Dunia perkuliahan lagi membetekan! Alhamdulillaah ya, gegara saya dapet nilai A di blok Kehamilan dan Masalah Reproduksi yang berbobot 7 SKS (kalau blok bobotnya lagi besar itu berarti bisa surga atau neraka; surga tentunya kalau nilai bagus, kalau nilai jelek bakal jadi neraka karena bisa bikin IPK terjun payung), dan lucunya 5 orang yang dapet nilai A di angkatan saya kebetulan cewek semua (berasa paling paham dah! Huahahaha 😆 ), IPK saya yang statis di tahun kedua akhirnya bisa nambah 0,04 juga. Iya, 0.04, bukan 0.4 :mrgreen: . Dulu, pernah di suatu blok saya dapet nilai A gitu, terus di blok sebelumnya langsung turun jadi B/C (bayangin aja gimana rasanya!), IPK saya, jujur-jujuran aja lah ya, dari 3.73 langsung terjun jadi 3.49, huakakak, kocak banget. Gimana saya nggak shock. Tapi itu masih tahun pertama, masih mikirin amat soal IPK. Sekarang sih udah nyelow, dapet bagus syukur, kalau jelek ya tinggal ngulang, susah amat 😆 .

Sekarang udah tahun ketiga, semester 5, kerasa juga kalau mempertahankan IPK itu nggak segampang mempertahankan hubungan :mrgreen: . Gimana enggak, kita bisa aja dapet A di suatu blok, tapi di blok yang lain kita bisa jadi dapet C. Jadi saya udah mulai terbiasa lah ama rutinitas perkuliahan kayak gitu. Hahahaha. Yang saya masalahin bukan soal IPK tapi lebih soal skripsi. Sejak judul skripsi saya diterima bulan November, bimbingan sekali, terus stuck! Ya ampun. Padahal niatnya bulan ini atau Januari besok udah sidang proposal; ya kali proposal aja belom rampung, bahkan metode dan kriteria inklusi sampel aja saya masing nganga-nganga 😦 . Hopeless banget.

Belum lagi kemaren saya ujian blok Masalah Pada Anak yang bikin saya bener-bener bermasalah; saya nggak pernah ngerasa suatu blok terasa begitu berat dan melelahkan. Banyak faktor yang mendukung, salah satunya dosen yang mengampu di tutorial saya. Ah, nggak usah dibahas, entar jadi kasus lagi :mrgreen: . Belum lagi kemaren juga saya daftar jadi asisten laboratorium Patologi Klinik dan kayaknya nggak keterima gegara gagal di wawancara. Jadi ceritanya, saya diwawancara ama Kaprodi yang ‘sangat islami’. Berhubung beliau sering merhatiin saya karena ngeliat jilbabnya ‘rada menjulur’ ketimbang yang laen, ditanyalah saya perihal liqo. Apa saya ikut liqo atau enggak. Lah saya kan emang udah dari lama nggak ikut liqoliqoan (dengan alasan yang sudah menjadi prinsip saya) dan memilih buat ikut kajian aja, nah berhubung doi kecewa karena saya nggak ikut liqo, jadilah saya dicoret dan malah ‘dipaksa’ ikut liqo dan disuruh ngubungin orang yang bakal nge-liqo-in saya. Jadi sebenernya saya ikut liqo itu karena Kaprodi atau karena Allah sih -_- *ah, gausah dibahas.

Sudahlah, intinya saya butuh liburan! Walaupun semester 5 ini masih panjang ceritanya, tapi di libur yang masih sisa 4 hari lagi ini, semoga kesampaian cita-cita buat ke Malang. Kangen juga gendong ransel dan foto-foto 🙂 . Alam semesta, izinkan aku menhambur kepadamu; peluk aku!

DSC_0555

Yogyakarta, 25 Desember 2012 10.18 PM

Iklan

14 responses to “Life cycle.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s