Biaya Kirim Pos; berapa?

Bismillahirrahmanirrahim

Mungkin yang baca-baca blog ini belum ‘ngeh’ kalau sekarang saya udah punya hobi baru; yap, kirim-kiriman kartu pos. Semua hal ini berawal dari ‘racun’ yang ditebarkan oleh Mbak Dewi Martha Indria, doi mantan MP-ers yang ampek sekarang masih tetep kontak-kontakan via Facebook. Doi ‘ngajarin’ saya untuk mainan Postcrossing motonya adalah ‘send a postcard and receive a postcard back from a random person in the world’, slogannya aja menggoda banget kan; langsung meluncur ke TKP aja untuk tahu lebih lengkap apasih yang dimaksud dengan postcrossing itu. Sebenernya saya udah niat mau nulisin pengalaman saya mumpung masih awal-awal, tapi entar dulu deh ya, didelay, masih banyak urusan; salah satunya nebar-nebar postcard ke seluruh belahan bumi *gaya amat :mrgreen:. Hati-hati, sudah banyak orang terpengaruh karena ulah saya menebar ‘virus’ secara kontinyu di FB; anda kah salah satunya? Waspadalah :lol:.

Suka dukanya ikutan postcrossing tuh apasih; sebenernya bagi saya yang kesepian dan banyak galaunya :P, ikutan postcrossing atau tuker-tukeran postcard non via postcrossing adalah the best way to move on *ceilah, gaya bener :lol:. Selain do’a ama berserah ama Allah tentunya. Saya gabung juga ama Komunitas Postcrossing Indonesia yang ternyata orang-orangya itu gokil maksimal banget. Walaupun saya lebih sering jadi pengamat aja karena masih piyik alias anak baru getoh, jadi jaim-jaim dulu aja :mrgreen:, tapi saya nemuin komunitas yang pada akhirnya bisa mengalihkan ‘perasaan’ saya yang masih hampa pasca ‘bubarnya’ multiply *tuh kan dibahas lagi :roll:. Udah ah, bahas tentang postcrossingnya entar dulu, di blog ini saya mau bahas tentang biaya pos.

Dukanya; sebenernya sih saya rela-rela aja keluar duit lumayan gede buat mendanai seluruh kegiatan tukar menukar postcard itu. Lagian apa yang kita keluarin bakal balik lagi ke kita, namanya juga tukeran, beda ama ngasih, mesti ada sesuatu yang kembali. Simbiosis mutualisme gitu. Tapi tetep aja, modalnya lumanyunyan. Bagi orang yang nggak seimpulsif saya, mungkin bakal paket hemat aja; beli postcard ama perangko kalo emang ada yang mau diajakkin tuker-tukeran. Nah saya, paling nggak tahan godaan; liat kartu pos unyu dikit, beli. Liat perangko keceh dikit, beli. Entah udah berapa banyak uang yang saya keluarin *nggak usah dipikirin lah yang sudah terjadi :lol:.

yuhuHasil kalap hari ini -_-

Soal postcardnya mah nggak usah dipikir, biasanya hampir semua harganya 3-4 ribu. Bahkan ada yang kurang dari itu. Yang jadi masalah adalah biaya perangko buat ngirim. Awalnya, saya nerapin metode yang ditempuh Mbak Dewi; ngirim postcard ke luar negeri main pukul rata; 10 ribu, karena nggak mau ribet mikirin harus berapa rupiah nominal itu perangko. Kan rempong juga ye kalo harus nyari pecahan-pecahan nominal perangko gitu. Tapi setelah saya berbagi pengalaman ama orang-orang yang udah lebih expert, ternyata ngirim postcard bisa lebih murah dari yang saya ketahui. Kan tekor juga ye kalo misal ngirim kartu pos sekaligus banyak ke luar negeri.

Saya juga baru tau istilah bahwa ada kantor pos yang masih pakek tarif lama dan udah pakek tarif baru; bedanya jauh banget bo’! Sebenernya udah ada tulisan salah satu PC-ers yang membahas soal tarif perangko buat kirim-kiriman kartu pos; di sini ama yang terbaru buat tahun 2013 di sini. Nah, berhubung tadi saya baru main-main ke kantor pos pusat Yogyakarta, sambil beli perangko di bagian filateli saya iseng nanya-nanya informasi ama Mbaknya. Eh, ternyata, mbaknya baik banget; ngelunjak deh saya makin banyak nanya. Doi ternyata tahu juga yang namanya postcrossing walaupun doi katanya gak ikutan karena males *sayang banget :mrgreen:. Saya tanya-tanya deh biaya perangko buat ngirim-ngirim kartu pos, ama mbaknya malah dikasih beberapa lembar kertas yang berisi informasi akurat; khususnya untuk biaya ngirim di kantor pos pusat Jogja, ya. Di tempat lain bisa jadi lebih murah atau lebih mahal. Yang tanda disilang itu kata mbaknya sudah tidak berlaku makanya aku blur saja. Jadi lebih baik, tiap mau ngirim, di kantor posnya ditanya dulu, pakek tarif lama atau baru, begituh 😀

Sekarang ngirim kartu pos nggak usah main pukul rata lagi, apalagi ke dalam negeri doang mah murah banget. Berhubung saya mau kirim hampir 20-an postcard ke dalam dan luar negeri, jadi sekalian posting deh. Semoga bermanfaat, yak! 😉

biaya pos1Biaya dalam negerih.

biaya pos2Biaya luar negerih.

tujuan1

tujuan2

34 responses to “Biaya Kirim Pos; berapa?

  1. Aku lagi mau nyoba pake tarif yang bener nih pengiriman minggu depan, utang 2 request address belum aku kirim2 😛 Kemarin2 main pukul rata soale masih newbie, jadi bingung dan repot karena prangko yg tersedia di kantor pos terdekat cuma 5000an mulu. Nah berhubung sudah belanja-belanji prangko, jadi pecahan kecil memungkinkan sekali utk menyesuaikan dgn tarif yg sebenarnya…

  2. Aku masih 1500 DN, 5000 LN (ke negara manapun) dan alhamdulillah sampe 🙂 Sayang perangko 1500 udah habis stoknya, jadi ‘kepaksa’ DN pake perangko 2500 >,<

    • Yaeyalah mbak, ngirim paket mah berkilo-kilo jadinya pan lebih mahal. Ngirim kartu pos dari luar negeri ternyata lebih ‘modal’ ketimbang di sini, ya. Jadi merasa bersalah ama yang ku todongin kartu pos :mrgreen:

  3. aku udah cukup lama nggak ngirim kartu pos lagi. tapi biasanya sih pakai yg 5000 aja buat ke LN. kemarin barusan dapat kartu pos dari finland. setelah berbulan-bulan nggak dapat

  4. ngga ikutan aahh..tapi siapa saja yang mau dikirim kartu post dr Nuernberg, bolehlah ngacung 🙂
    Ohya sudah bunda kirim yaaa.. langsung besoknya ke kantor pos tuuh….:D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s