Third Day: A Journey to the Westernmost Province in Indonesia; Nangroe Aceh.

Bismillahirrahmanirrahim.

Udah berabad-abad *hiperbola, semenjak liburan saya ke Aceh di bulan Agustus lalu. Mood nulisnya juga udah nggak asik lagi. Rasanya udah males nulisin ngapain aja dan detail lainnya karena emang udah pada lupa juga. Mungkin sekarang bakal lebih banyak nampangin gambar-gambar aja buat menceritakan tempat-tempat yang dikunjungin. Lagian, hari ketiga di Aceh saya nggak kemana-mana karena kebetulan Omeh dan Opa; orangtuanya tante Ita, yang rumahnya saya jadiin tempat bernaung liburan kemaren, ngadain acara karena mau naik haji. Acara yang diadain dalam rangka mau naik haji itu masih kental banget ama keadatan; namanya Peusijuek.

Berhubung saya ‘buta’ banget ama yang nama Peusijuek (orang adat sunda yang sering dipelajarin dari SD aja guwah kagak apal-apal :roll:), itu entah makhluk darimana atau makanan jenis apa, saya cuma modal tanya-tanya aja dari Tante Ita. Intinya itu tuh semacam acara ‘selametan’, walaupun saya kurang paham juga apa yang mau diselamatin :lol:.

Selama prosesi acara saya cuma jadi ‘sapi ompong’. Diem, kagak paham apa-apa. Paling jadi tukang potret *as always. Kurang lebih kesimpulan yang saya tarik selama merhatiin acaranya itu yang namanya Peusijuek tuh dua orang yang mau naik haji itu duduk berdampingan dan ada beberapa orang yang kemudian lempar-lempar beras yang sebelumnya udah dipindah bolak balik dari telapak tangan satu ke telapak tangan lain. Ada kembang-kembangnya juga. Saya agak ‘horor’ gimana gitu juga karena kok rasanya kayak ‘kurang wajar’ dengan ajaran islam; mengingat itu acara juga diadain tujuannya karena orang yang dilempar-lempar beras mau naik haji. Saya diem aja; mau protes juga gimana, emang gue yang punya hajat, salah-salah entar malah ada pertumpahan darah di sana. Udah numpang, ngelunjak pula :lol:.

Habis ‘ritual’ aneh yang saya saksikan, selebihnya acara berjalan wajar; makan-makan kayak lagi di kondangan. Hal unik lainnya ya… kalo di kota-kota macam Jakarta dan lain-lain yang adatnya udah pudar banget kan palingan para undangan ngasih orang yang mau naik haji itu barang-barang yang kira-kira bakal kepake di tanah suci; mukena, jilbab, sajadah, koko, peci, sarung, etece. Nah, kalo di acara Peusijuek itu, para tamu undangan ngasih amplop, secara harfiah. Isinya emang nggak banyak-banyak banget (bahkan ada yang isinya cuma 2 rebu!), walaupun ada juga yang ngasih duit warna biru atau merah. Dan satu lagi; gula! Asli banyak banget undangan yang ngasih gula; ampek numpuk kayak gunung, yang saya nggak paham itu tujuannya apa (sempet ngebayangin juga kalo ke tanah suci bawa gula sebanyak itu, dikira mau jualan :lol:). Mungkin cuma sekedar tradisi? Ah, entar juga bisa dijual lagi dan berubah jadi duit :mrgreen:.

Buat ngelengkapin pengetahuan saya yang minim banget soal Peusijuek, akhirnya dapet juga sedikit info dari sini mengenai apa sih yang dimaksud Peusijuek. Sempet ada yang ngomentarin bahwa ternyata, Peusijuek itu adalah ritual yang masih terpengaruh ama adat hindu. Pantesan aja  prosesinya bikin saya agak-agak ‘angkat alis’ karena ada kembang-kembang ama lempar beras segala, kayak ngusir setan :-S.

Upacara Peusijuek disebut juga tepung tawari. Pada masyarakat Aceh upacara ini dianggap upacara tradisional simbolik dari permohonan keselamatan, ketentraman, kebahagiaan, perestuan dan saling memaafkan. Hampir sebahagian adat Aceh adanya prosesi upacara peusijuek. Seperti upacara perkawinan, sunat rasul, peusijuek meulangga (perselisihan), peusijuek pada bijeh (tanam padi),peusijuek rumah baroe (rumah baru), peusijuek peudong rumoh (membangun rumah), peusijuek keurubeuen (hari raya kurban), aqiqah anak, peusijuek kenderaan (roda dua dan empat), peusijuek jak haji (naik haji), peusijuek puduk batee jeurat (pemasangan batu nisan bagi yang telah meninggal). Peusijuek Juga di lakukan tatkala adanya pergantian seorang pemimpin dari perangkat desa sampai gubernur bahkan setiap ada tamu kebesaran daerah juga adanya prosesi upacara peusijuek.

Biasanya dalam pelaksanaan upacara peusijuek dihadirkan seorang Tengku (ulama) atau atau orang yang dituakan (Majelis adat) sebagai pemimpin upacara. Hal ini dilakukan karena dianggap peusijuek yang dilakukan salah satu unsur tersebut memperoleh keberkatan dan setelah selesai  upacara peusijuek adakalanya diiringi dengan doa bersama yang dipimpin oleh Tengku untuk mendapat berkah dan rahmat dari Allah.

Ya gitulah kira-kira, walaupun pada akhirnya saya nggak setuju ama adat-adatan macam gitu et causa tidak ada contoh dari Rasulullah, ditambah nyerempet-nyerempet tasyabuh karena masih ada unsur-unsur agama hindunya. Allahu A’lam.

1

2

4

5

6

7

9

11

Dan malemnya saya diajak buat nongkrong di Canai Mamak; tempat makan cane cabang dari KL, Malaysia. Makan cane dan minum es teh tarik malem-malem gitu rasanya surga banget! Satu hal yang bikin saya betah di Aceh adalah makanannya yang nom-nom-nom.

12

13

14

15

Kaliurang, 22 Oktober 2013 at 19.17

Iklan

2 responses to “Third Day: A Journey to the Westernmost Province in Indonesia; Nangroe Aceh.

  1. Ping-balik: Fourth Day: A Journey to The Westernmost Province in Indonesia; Nangroe Aceh. | Fathia's little cave·

  2. Ping-balik: [BANDA ACEH BLOG COMPETITION] 10 Tahun. | Fathia's little cave·

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s