A City of Beach; Wonosari.

Bismillahirrahmanirrahim

Nggak berniat koar banyak-banyak karena ditulisnya blog ini juga cuma karena perasaan ‘berutang’ saya pada diri sendiri yang ngaku-ngaku sebagai travel blogger bahkan bercita-cita jadi traver writer. Aamiin! Tapi, mimpi! *eh :roll:.

Jadi, ceritanya, Ayah saya hari Minggu tanggal 13 Oktober kemarin akhirnya berkunjung lagi ke Yogyakarta. Sendirian. Ibu saya, lagi ke Palembang nganterin kakek saya yang udah sepuh buat ber-Idul Adha di tanah kelahirannya bersama adek dan kakaknya. Daripada sendirian di rumah kayak sapi ompong, Ayah saya pun memutuskan buat nengokkin anak-anaknya di sini, sekalian ngerayain idul Adha bareng karena saya juga udah 2 tahun terakhir nggak ngerayain idul Adha di rumah. So swiiit! 😳

Ayah juga keliatan hepi bener main-main ke Jogja; sebenernya hepi lebih karena ketemu saya :mrgreen:. Saya sebagai anak yang baik tentunya, nggak kehabisan ide buat ngajak ke sana kemari, soale bapakke juga baru beberapa kali ke Jogja dan nggak kemana-mana. Ditambah, Luthfi, adek saya, kemaren ceritanya baru ‘dapet’ mobil gitu, jadi kan asik ya kalo mau jalan agak jauhan. Rame-rame.

Akhirnya saya minta (lebih tepatnya menitahkan) adek saya untuk bawa mobil ke Wonosari. Mantai. Gak asik juga kalo cuma di kota; ujung-ujungnya ngemol. Buang-buang duit. Malem sebelumnya saya, Luthfi dan satu sepupu saya yang juga kuliah di Jogja, Nadiya, nginep umpel-umpelan di hotel tempat Ayah nginep. Saya nggak tega ninggalin Ayah, yang walaupun nggak bilang sih tapi ya you know lah perasaan orangtua udah jauh-jauh mendaki gunung lewati lembah buat nengok anaknya, masa’ mau ditinggalin sendirian juga di hotel. Tadinya udah hampir nggak jadi mantai; Luthfi ama Nadiya dengan kompak bilang ‘males’. Minta ditoyor. Saya akhirnya mengiba-iba dengan kalimat andalan ‘Kasian Ayah udah jauh-jauh nggak diajak kemana-mana’ dan berhasil membuat kedua anak itu tersadar; dalam hati tereak, ‘Kalo gue bisa bawa mobil sendiri sih mah gue bawa deh Ayah keliling dunia!’ 😥.

Jauh rencana dari kenyataan. Malemnya saya udah ribut bilang, ‘Besok pagi-pagi ye berangkatnya’; implementasinya kita berangkat tepat tengah hari pas matahari lagi songong-songongnya. Sebenernya saya udah lebih dari tiga kali PP Kaliurang – Wonosari/Gunung Kidul naek motor. Biasanya makan waktu 1,5 jam-an. Naik mobil sebenernya nggak beda-beda jauh, cuma kemaren itu kan emang libur panjang, jadinya rame beut. Plat kendaraan luar kota mendominasi. Jadilah perjalanan itu sekitar hampir 2 jam, start dari UGM; pakek acara berenti di Indomaret. Tanpa GPS. Ngandelin adek saya yang entah gimana bisa apal jalur ke sana. Tujuan kita Indrayanti; dan saya ngotot buat ke pantai Pok Tunggal yang kata temen-temen saya lebih bagus dari Indrayanti (selain karena alasan saya udah pernah juga ke Indrayanti :lol:.

Sedikit ngasih info, kalo ke Yogyakarta, ketimbang pantai-pantai yang ada di daerah Bantul (like Parangtritis and Klayar), pantai-pantai di Wonosari lebih sedep dikunjungin. Kalo pingin ke pantai putih dan laut ijo kayak yang diaplot orang-orang, dijamin nggak bakal nyesel. Sebenernya saya nggak paham juga ya sebenernya pantai-pantai itu di Gunung Kidul atau Wonosari atau Gunung Kidul yang berada di kota Wonosari. Intinya, kalo kita ngikutin jalan ke arah Wonosari secara otomatis kita bakal terarah ke pantai-pantai itu. Apalagi sekarang udah banyak plang penunjuk arah dan jalannya bagus banget, ditambah modal baca, tulis dan nggak malu bertanya :mrgreen:, insyaAllah bakal gampang banget buat mencapai pantai-pantai itu. Pingin sombong dikit, saya, yang emang udah lumayan sering ke sana, udah mengunjungi hampirsebagian besar pantai yang ada di sana. Sebut satu-satu deh; sundak, krakal, gesing, indrayanti, ngerenehan, baron, kukup, dan masih banyak lagi. Walaupun jenis pasir dan lautnya sama, tapi tiap pantai punya ‘ciri’ masing-masing. Kalau punya waktu seharian kayaknya bisa keubek semua karena lokasi pantainya emang nggak terlalu jauh satu sama lain.

Kemaren itu saya kan ngelewatin Indrayanti buat nyampek ke Pok Tunggal (sekitar 2,5 KM). Jalannya baru diaspal sedikit dan masih ada beberapa jalan yang offroad abis. Mobil yang kita tumpangin kemaren itu semacam sedan, jadi mesti pelan-pelan banget karena jalannya emang ‘dewa’. Tapi pas nyampek sana nggak nyesel lah. Pantainya bagus, ombaknya besar dan nggak terlalu rame orang karena pantai Pok Tunggal lumayan ‘baru’ ketimbang pantai-pantai lainnya. Saya yang nggak niat buat basah-basahan akhirnya nggak tahan juga ama godaan air laut yang dingin di tengah panas terik yang ampun-ampunan. Nggak pakek pikir panjang; jebuuur and have fun! 😀

Kalau nanya mengenai biaya-biaya yang terduga maupun enggak;

1. Masuk kawasan pantai: Rp 4000,00/orang.

2. Parkir Mobil: Rp 5000,00/mobil

3. WC, BAB/BAK: Rp 1000,00

4. WC, Mandi: Rp 3000,00

Dari berbaris-baris kalimat yang kok-pada-akhirnya-jadi-panjang-juga, intinya cuma satu; saya mau pamer-pamer foto doang. Hahahaha. Joy, enjoy! 😉

Oya, walau telat, saya juga mau ngucapin; HAPPY IEDUL ADHA! 

DSC_0040Nggak sadar nih pas difoto ama Ayah 😳

DSC_0073Pantai Pok Ame-ame belalang kupyu-kupyu 😆

DSC_0078

DSC_0080

DSC_0164

DSC_0086Perjalanan menuju Pantai Pok Tunggal. Naik turun, grudek-grudek!

DSC_0102Pantai Indrayanti yang udah kayak ‘pasar’ 🙄

DSC_0105

DSC_0146

DSC_0162

DSC_0183My lovely cousin! Uhuy~

DSC_0159Dan akhir perjalanan kita tutup dengan makan ikan tuna goreng. Enyak-enyak!~

Kaliurang, 16 Oktober at 22.41

Iklan

14 responses to “A City of Beach; Wonosari.

  1. Itu yang paling atas adeknya, Fath?
    Pantainya bagus ya, tepinya ijo, lumut atau apa?
    Belum pernah sama sekali ke pantai2 di Jogja dan sekitarnya, udah lama banget juga ga maen ke pantai 😦

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s