Mendadak ‘jorok’.

Bismillahirrahmanirrahim

Sebelumnya mau woro-woro dulu kalo tulisan ini tidak layak dibaca anak-anak yang belum cukup umur dan belum dapat menyikapi bacaan secara ‘bijaksana’. Mau nyerempet-nyerempet bikin tulisan yang agak vulgar, bukan ‘sengaja’ biar mikir yang ‘aneh-aneh’ tapi sekedar berbagi pengalaman *alesan :mrgreen:.

Kembali lagi ke perihal bahwa saya sedang menikmati masa-masa blok Kehamilan dan Gangguan Reproduksi yang akan berjalan selama de-la-pan minggu; such a long period and the SKS is so big which means I have to prepare my self because its contribution to my IPK is probably can be a huge disasterย ๐Ÿ™„ . Tau sendiri lah ya namanya juga blok reproduksi, apalagi yang diomongin selain… ya reproduksi? *tabu ngomongnya :lol:.

Dan mendadak saya yang biasanya lugu dan polos senantiasa menghindari pembicaraan yang ‘menjurus’ jadi mulai ‘banyak bertanya’ *malah ngaku. Anak umur 20 tahun dan banyak belum tahu hal ‘basic‘. Halah, apa pula lah hal basic, Faaath.. ๐Ÿ˜†

Awalnya emang agak-agak sok kaget gimanaaa gitu pas kuliah ama dosen yang ditampilin tuh gambar-gambar yang agak ‘nyeleneh’. Lama-lama it’s okay, dan sebenernya saya juga udah pernah liat gimana yang sesungguhnya pas lagi praktikum anatomi, tapi malah lebih aneh pas liat gambar *yo opo. Berasa malu banget pas di kelas besar kuliah gitu ‘punya kita’ dipampangin di layar segede gaban. Lantas segala bentuk pertanyaan muncul di benak saya, emang ya yang laki-laki ‘ndak ngaruh’ apa ya ngeliat yang kayak gitu? *getok kepala :oops:.

Bukan saya mikir ‘ngeres’ ya, tapi saya cuma penasaran karena selama ini saya emang blas nggak tau apa-apa. Jadi setiap sesi medik, kuliah, dan ‘diskusi’ dengan temen-temen yang ‘lebih tau’ saya nyimak dan lagi-lagi mesti selalu banyak pertanyaan yang muncul di otak saya, yang rasanya buku pun nggak bisa menjawab :lol:. Dan di blok ini lumayan lah saya jadi banyak dapet ‘ilmu’ yang bisa jadi bekal di kemudian hari. Hahahaha :mrgreen:. By the way, kok tulisan saya jadi banyak tulisan yang diapit tanda (‘…’), ya? ๐Ÿ˜†

Obrolan-obrolan mengenai hal-hal yang emang kita belum tau kadang bikin ‘keki’ sendiri; misal bicarain mengenai ketika ‘rasa’ย koitus untuk yang pertama kalinya >> otomatis dong sekelas langsung pada heboh cuap ini itu. Terus ketika latihan pemasangan AKDR (Alat Kontrasepsi Dalam Rahim) alias IUD (Intrauterine Device) yang bentuk copper T dijelasin mengenai keadaan kalo pas benangnya IUD kewer-kewer nggak ketilep ke dalem forniks posterior efeknya ketika koitus apa dan lain-lain. Semua penjelasan yang udah didapet di blok ini bikin orang yang tadinya nggak mau tahu malah jadi pingin tahu banyak; iya, termasuk saya :mrgreen:. Dan senengnya belajar hal ‘gitu’ adalah saya jadi merasa one step ahead dibanding orang non-kedokteran; banyak ilmu yang jadi bikin kita aware dan tahu aku harus begini atau aku harus begitu, hihi. Ternyata saya selama ini kelewatan ‘polosnya’ yang bahkan temen-temen saya mayoritas udah pada tau, saya malah ย openingnya aja belum tau. But still, saya will never ever masang KB ketika saya nanti sudah menikah; mau dibayar pakek berlian segelonggong juga ogah! *sungkem ama BKKBN.

IMG-20131001-02153

IMG-20131001-02157

IMG-20131001-02160

Dan hari ini saya praktikum yang ‘asik’ banget. Patologi Klinik; Sperm Analysis. Ihiy, ngapain tuh? Jadi intinya analisis sperma itu dipakek buat nentuin kefertilitasan seorang pria; infertil atau enggak. Definisi infertilitas kalo versi yang tadi dijelasin ama kakak asleb, ‘Apabila seorang laki-laki tidak mampu menghamili istrinya dalam waktu 12 bulan dengan frekuensi koitus 3-4 kali per minggu tanpa memakai alat kontrasepsi’, dan keadaan istri subur pastinya. Ya entah itu spesimen sperma siapa, yang pasti for the first time in my life to see cairan itu rasanya saya bener-bener ngalamin yang namanya morning sickness (walaupun tadi jelas-jelas praktikumnya sore, bukan pagi) :lol:. Ternyata wujudnya, menggunakan kata-kata Rina, kayak ingus. Dari penjelasan di slide dosen sih baunya kayak bunga akasia di pagi hari (yang bikin sekelas ngakak; wujud bunganya aja kagak tau kayak apa lah malah disuruh bayangin baunya :lol:). Tapi menurut saya baunya lebih kayak putih telor dan cukup logis juga mengingat dalam cairan semen itu emang banyak mengandung protein (eh saya nggak sengaja ‘membaui’ loh, cuma pas bikin apusan sperma di object glass eh pas banget arah angin AC masuk ke hidung membawa bau ‘akasia di pagi hari’ itu :lol:.

IMG-20131002-02163

IMG-20131002-02167

Praktikum memang pas buat ajang ‘cari tahu’. Bincangan kocak lainnya adalah ketika saya melontarkan pertanyaan yang sebenernya ‘what‘ banget; ‘sebenernya ketika koitus itu, pars masculinalis (sebenernya kagak ada bahasa gitu, cuma biar bahasanya lebih sopan dan nggak dipahami aja :mrgreen:) masuk ampek nembus ostium uteri eksternum atau enggak sih?’, karena jelas-jelas di buku itu nggak ada penjelasan mengenai ‘proses koitus‘-nya dan ujug-ujug langsung konsepsi, zigot, belah-belah-belah, morula, blastokista dan seterusnya. Nggak salah dong saya nanya gitu, hehe. Dan temen saya Bita, yang jelas tentunya belum tahu karena belum ngalamin juga, dengan sotoy menjawab, ‘Ya enggak lah, entar spermanya masuk uterus dong kalo kayak gitu’. Lah, bingung kan? Saya langsung ngebantah, ‘Lah emang harusnya masuk uterus lah, kan nanti dia harus ‘nemuin’ ovum di tuba uterina pars ampularis, ostomastis ya kudu lewat cavum uterii lah, Bit’, dan temen saya itu langsung nyerah dan bilang nggak tau. Temen saya yang lain, Rina, malah nambahin nanya, ‘Emangnya kalo ‘itu’ nggak masuk ke canalis serviks emang bisa ya sperma nembus OUE yang kecil banget gitu?’, Saya cuma jawab, ‘Itu kenapa kecepatan diutamakan, Rin!’ :mrgreen: dan sampai akhir praktikum pun kita sama-sama belum menemukan kesimpulan apapun. Hehehe.

Inti ceritanya bukan di sana, skip aja soal saya mual-mual dan ngeringis pas ‘bertemu’ dengan ‘benda asing’ itu. Jadi ceritanya praktikum itu selain meriksa keadaan makroskopis cairan semen meliputi volume, warna, viskositas dan pH, kita juga meriksa keadaan mikroskopisnya dan dalam hal ini yang dimaksud adalah spermanya. Sebelumnya bedain dulu lah ya cairan semen ama sperma; kalo cairan semen itu keseluruhan cairan ejakulat (udah campur semua tuh yang asalnya dari testis, glandula prostat dan glandula bulbourethrales, kalo salah ya maap :D), nah kalo sperma itu… hmm, semacam benda padatnya gitu lah. Jadi ibarat yang dihasilin glandula alias kelenjar-kelenjar tadi tuh sekedar pelarutnya dan sperma adalah ‘inti’ yang berada di tengah-tengah pelarut tersebut. Ah, wis lah, jadi koyo kuliah :mrgreen:.

IMG-20131002-02171_2

Pas pemeriksaan mikroskopis; ngitung jumlah pakek bilik hitung dan ngeliat motilitas alias pergerakan sperma pakek mikroskop dengan perbesaran tertentu, nggak ada yang bisa diucapin selain MasyaAllaah! Gue tadinya ‘cuma’ gitu aja loh wujudnyaaaa! Bener-bener merinding disko dan jadi ‘nampar’ diri sendiri juga buat lebih menafakuri apa yang terjadi di dunia ini. Allah Maha Besar tapi kenapa saya masih gini-gini aja dan nggak ngerubah diri jadi makin bener? Robighfirli..

IMG-20131002-02175

IMG-20131002-02181_2

IMG-20131002-02181Artinya:ย โ€œDan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu sari pati (berasal) dari tanah. Kemudian kami jadikan sari pati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim). Kemudain airmani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu kami bungkus dengan daging. Kemudian kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha Suci Allah, Pencipta yang paling baik.โ€ย (QS. Al Mukminun : 12-14).

Artinya :ย yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan yang memulai penciptaan manusia dari tanah. kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina. kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit sekali bersyukurย (QS As Sajadah : 7 โ€“ 9).

Gitu aja pengalaman yang pingin dibagi. As always, udah di kepanitiaan saya selalu dapet jabatan jadi anggota Pubdok, pas aktifitas-aktifitas perkuliahan pun saya asik ngeabadiin prosesnya pakek kamera HP. Sebenernya videonya juga ada, tapi entar lah, lama aplotnya :D. Bukan buat mikir yang jorok-jorok tapi biar sama-sama tahu dan jadi bahan renungan juga lah, kalo ternyata kita tuh awalnya kecil, bukan apa-apa, mirip kecebong, tapi atas izinNya jadi manusia utuh sempurna dan bisa menuliskan tulisan ini. Belajar kayak gini tuh asik; bikin yang nggak tahu jadi tahu, bikin yang tahu jadi semakin tahu ;).

Kaliurang, 3 Oktober 2013 at 00.15

*Sengaja nulis pakek bahasa kedokteran biar pada nggak ngerti, atau kalo mau ngerti bisa cari sendiri artinya. Kalo jebret sebut langsung malu dong ๐Ÿ˜ณ :mrgreen:.

Iklan

44 responses to “Mendadak ‘jorok’.

  1. fath, satu pertanyaan yg nongol abis ngebaca….. itu sperma beneran…?
    (screams)
    (lari)
    (lha?)

    buat aku yg orang non-kedokteran, belajar kayak begini kok rada-rada nyeremin ya –“

  2. wah jadi ingat waktu praktikum analisis sperma dulu. blognya bagus banget dek, kembangin terus yaa.. oiya klo koitus tuh “pars masculinalis”-nya gak masuk OUE. nanti spermanya tertampung di forniks posterior, lalu jalan-jalan melalui cervix sampai ke uterus dan bertemu si ovum ๐Ÿ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s