Ada Masanya.

Bismillahirrahmanirrahim

Udah berhari-hari saya galau luar biasa. Rasanya udah gatel pingin nulis blog tapi pusing memikirkan judul; iya, cuma judul! Sebenernya apa yang mau saya tuliskan di sini cuma berupa cuap-cuap kosong tanpa arti, nggak ada maksud yang hendak disampaikan, nggak ada ilmu yang mau dibagi, nggak ada pengalaman yang mau diceritakan; tulisan ini dibuat hanya semata-mata karena saya sedang suntuk. Semacam berbicara pada diri sendiri, mungkin?

Hari kedua-puluh di bulan September. Menurut saya puncak dari tahun 2013 ada di bulan ini. Ini kesimpulan pribadi saya saja, berkaca dari banyaknya peristiwa besar yang terjadi di bulan ini. Walaupun bukan saya yang mengalami peristiwa besar tersebut, melainkan beberapa kenalan. Udah saya singgung juga di blog sebelumnya kalo di bulan ini banyak banget kenalan (dan yang baru kenal, lewat infotainment :mrgreen:) nikah, satu. Kedua, banyak yang melahirkan; beberapa kakak kenalan saya pas masih di jaman MP dulu, yang tadinya kita masih sama-sama menyandang status single, dan kemudian menikah, eh, sekarang udah mau punya anak aja. Terhitung sudah…. *ngitung* hampir tiga dan lebih dari lima orang mungkin kalo ditotal dari kontak-kontak yang nggak begitu saya kenal di medsos. Superb, kan? Anyway, selamat untuk semua ayah dan ibu baru maupun yang baru punya baby lagi. Semoga anak-anaknya semua menjadi hamba Allah yang ta’at, shaalih dan shaalihah, berbakti pada orangtuanya, cerdas, bermanfaat dunia akhirat dan do’a-do’a baik lainnya. Allahumma aamiin.. 

graphic1

Picture source: here.

Mulai masuk yang masalah saya sendiri. Kalo bagi saya sendiri sih bulan September tahun ini nggak berarti apa-apa; terlepas dari rencana saya dari jauh-jauh hari untuk bisa menikah di bulan dan tahun ini akhirnya gagal maning. Berusaha untuk husnudzhan dengan segala rencanaNya yang pasti indah, walaupun saya sempat mengalami emosi tidak stabil dan pada akhirnya sadar sendiri juga. Bulan September ini tepat sabtu depan usia saya menunjukkan 20,5 tahun. Tambahin setengah taun aja deh biar terkesan nggak muda-muda amat :lol:. Eh, iya, kata siapa masih muda, saya malah merasa sudah amat tua. Adek angkatan saya sekarang udah dua tingkat yang artinya saya sudah menjadi mahasiswa (hampir) senior di kampus. Selain usia saya yang bertambah setengah taun, seorang makhluk yang entah ada hubungannya dengan saya atau tidak pada akhirnya harus rela menambah pembilang usianya; 28 tahun. Nggak perlu dibahas ya, intinya kita udah tua dan injury time semakin dekat; kalo kalian paham apa yang saya maksud :mrgreen:.

Sebenernya yang bikin saya galau itu bukan masalah saya pada akhirnya gagal nikah di tahun 2013; coret deh rencana-rencana besar di tahun ini. Yang bikin saya galau luar biasa adalah perihal perkuliahan. Jarang banget kan saya galau soal kuliah *yaiyalah yang diinget cuma kawin muluk :lol:. Tadinya sih saya santai aja menyambut semester lima dengan sukacita, hore-hore karena blok pertama di semester ini bakal ngebahas soal kehamilan dan gangguan reproduksi; yang katanya ternyata emang serem. Saya yang dari awal kuliah bercita-cita mulia jadi DSOG pada akhirnya paham kenapa dekan saya ampek skeptis dengan status saya di FB; jadi ceritanya dekan saya nanya ke temen saya perihal ‘Kok Fathia seneng banget sih di statusnya masuk blok kehamilan repro’ yang pada akhirnya dijawab temen saya ‘Karena dia mau jadi Sp.OG’. Dekan saya pun ber-oooh ria dan menyimpulkan bahwa itu hanya persepsi pribadi saya aja; malu banget deh kalo nilai blok ini ampek jeblok. 7 SKS, men! :roll:. Minggu pertama tutorial saya berusaha memberikan kontribusi yang terbaik; walaupun langsung jadi sekretaris papan dan harus beradaptasi dengan temen-temen tutorial yang baru (untung pada kenal semua jadi nggak perlu susah-susah penyesuaiannya). Dapet tutor yang oke banget juga membuat saya pede luar biasa. Pokoknya jangan ampek nilai tutorial jelek karena kontribusi ke nilainya naik jadi 35%. Masalah diskusi sih saya rasa cukup, eh, pas tadi minikuis. Seperti biasa, saya selalu ‘jatuh’ di sana. Entah kesambet apa, soal yang keluar materinya saya anggap nggak penting dan cuma terbaca sekilas-sekilas *jedotin kepala ke tembok*. Saya ngerasa apa yang dipelajari jadi percuma dan termakan omongan orang sekitar. Bukan saya banget. Lupakan minggu pertama :roll:. Masih mau jadi DSOG, Fath? Masih dong! Walaupun orang mau nyinyir sejuta, saya bayar tunai setriliyun. Nggak ada kata menyerah sampai Allah benar-benar menyuruh saya untuk berhenti. Merdekah! 😮

Galau kedua. Saya udah key-in untuk KTI. Bobotnya 3 SKS. Dan saya masih mentok ide di H+5. Dasar saya yang dari dulu emang nggak suka hal-hal yang berbau ‘ilmiah’ *lah?, ostomastis saya jadi gamang juga soal per-KTI-an. Di akhir semester empat saya udah dapet blok Penelitian Kesehatan; dapet nilai B+ (penyebab porak porandanya IP Semester 4): tanda saya boleh ambil KTI di semester 5. Jadi sebenernya tuh pas blok Penkes itu kita ada penugasan bikin proposal KTI gitu. Udah ada judul dan udah nyampek bab III. Tapi saya semacam gamang untuk nerusin proposal mentah itu untuk dijadiin KTI sungguhan; walaupun sebenernya ya-ampun-ambil-judul-itu-udah-kece-abis-pokoknya. Big no to experimental metode, cukup cross sectional aja. Populasinya juga gak usah susah-susah, temen seangkatan aja, walaupun saya masih ngawang-ngawal perihal metode pengambilan sampel dan gimana cara ngitung bla and the blah, seenggaknya saya insyaAllah merasa yakin bakal nguasain materi itu. Tentang apa sih, Fath? Rahasia dong, hahaha *songong* :lol:. Intinya karena saya suka tidur ada hubungannya deh ama masalah tidur meniduri. Kasih bocoran dikit aja boleh deh, yaaa.. :mrgreen:

front pge

jadwal kti

Untitled

Awalnya terinspirasi ngambil judul itu gegara waktu blok gangguan hemodinamika nemu jurnal yang ngebahas tidur itu dengan ‘sesuatu’. Pas liat daftar judul-judul KTI kakak angkatan kebetulan juga belum pernah ada yang ngambil KTI serupa; akhirnya saya iseng-iseng browsing dan nemu dua KTI dari USU dan Unhas yang ngebahas hal serupa. Tapi masih tetep bisa dong saya ngajuin judul itu juga. Berhubung sampel dan kayaknya sih saya bakal lebih spesifik untuk neliti yang perempuan aja, jadilah saya maju tak gentar untuk membawa judul itu maju ke medan perang.

Udah segitu niat, pasti jadi ngambil judul itu kan, Fath?

Enggak! 😐

Saya nggak bilang judul ini bakal saya jadiin cadangan atau apa, tapi rasanya saya juga pingin kayak temen-temen lain yang sibuk nyari judul dan kalo bisa sih ikut penelitian dosen. Ada temen saya yang udah ikut penelitian dosen dan tinggal ngikutin prosedur pembuatan KTI; asik banget!

Sedikit curcol lagi juga, jadi tuh, di kampus saya orang-orangnya masih pelit informasi. Misal ada dosen siapa yang mau neliti apa dan pingin ngelibatin mahasiswa, mesti informasinya cuma orang-orang tertentu aja yang tahu. Akhirnya saya, di semester 5 ini memutuskan buat masuk UKM Fakultas yang bergerak di bidang keilmiahan; siapa tau kecipratan info-info apaaa gitu :mrgreen:. Namanya juga ikhtiar, kan?

Sekedar curcol lagi, saya ngaku semacam sirik gitu ama mahasiswa di kampus tetangga, di jurusan dan tahun yang sama, kalo saya bacain blognya tuh semacam lempeeeung banget hidupnya. Udah cantik, shaalihah, sudah menikah dengan laki-laki yang juga ‘tidak biasa’, aktif organisasi, prestasi segambreng, orangtuanya kaya raya, bahkan urusan kecil perihal KTI pun begitu mudahnya. Dapet tawaran ini itu buat penelitian, bahkan ditawarin ikut penelitian oleh DPA-nya. Saya jadi keinget DPA saya sendiri yang keberadaannya antara ada dan tiada. Enggak, DPA saya itu kece banget kok, cuma ya itu, beliau terlampau sibuk jadinya saya dan beberapa temen saya semacam kesulitan untuk nanya-nanya ama beliau; yang saya ketahui belakangan kalo ternyata doi orang Biokimia selama 9 tahun dan aktif meneliti! *Dokterrr, ajak saya dwooong! :lol:. Tapi sih katanya Senin besok kita mau ketemuan gitu ama beliau, saya bakal gerak cepet dengan mengajukan judul saya ini, yang semoga keterima, dan kalo beliau udah oke saya bakal langsung bayar dan ngumpulin formulir pengajuan judul plus nama pembimbing yang saya inginkan.

Masalah pembimbing! Duh, jadi inget. Jadi ceritanya saya mau ngambil KTI yang agak-agak berbau Penyakit Dalam gitu. Nah, Sp.PD di kampus saya yang saya tau tuh cuma dua biji. Pertama Prof. Barmawi dan kedua dr. Erlina. Saya timbang menimbang mau pilih pembimbing siapa. Kalo pembimbingnya Prof. Barmawi mungkin saya bakal diuji ama dr. Erlina, dan so pasti kalo dibimbing ama Profesor gitu loh kan kece beut mesti ilmunya. Tapi ya itu, setelah konsul ama kakak angkatan yang dibimbing ama beliau, mereka nyaranin ini itu, mengingat Prof. Barmawi juga udah berumur jadi mesti soal PDKT dan penyesuaian diri ke beliau harus lebih ekstra. Kalo dr. Erlina, walaupun mungkin bakal lebih enak pas dibimbing, mengingat dr. Erlina juga perempuan, tapi pas seminar hasil entar malah diujinya ama Prof. Barmawi, yang notabenenya Profesor, mesti lebih kritis dan saya harus siap untuk ‘dibantai’. Serba salah kan? 😥

Tapi saya bakal nyoba dulu lah pokoknya maju, mau siapapun pembimbingnya kalo kita siap dan nguasain materinya nggak akan jadi masalah. Syukur-syukur tiba-tiba takdir berpihak pada saya; dosen-dosen berebut ngajak saya buat ikut penelitian mereka *maunyaaa :lol:.

Hal lain yang saya galauin perihal ‘teman seperjuangan’. Balik lagi ke perihal orang yang saya sirikkin, kayaknya doi tuh asik banget menentukan ke depan mau apa, ngelakuin apa, prosedurnya gimana dan semuanya itu diputuskan dengan mempertimbangkan ‘teman seperjuangan’-nya pula; which is suaminya *biar jelas gitu loh! :mrgreen:. Kalo kita-kita yang masih jombeloh gini rasanya kalo mau melangkah tuh selain mikirin diri sendiri dan keluarga, khususnya saya, sering merasa; aduh, kalo entar udah nikah gimana, entar kalo suami nggak setuju ama keputusan yang udah diambil sebelum nikah gimana, dan banyak aduh-kalo-ini dan aduh-kalo-itu lainnya yang sering meletup-letup di kepala saya. Nggak enak banget. Serunya lagi, orang itu (yang saya sirikkin), seperti ada maklumat dan azzam tersendiri yang mereka komitmenkan bersama; karena sama-sama masih muda dan masih kuliah juga kali ya jadinya mereka semacam berlomba-lomba dalam hal menimba ilmu. Mereka sama-sama bertekad untuk menjadi panutan bagi anak-anak mereka dengan pondasi pendidikan yang kuat; meskipun yang perempuan pada akhirnya akan lebih sering di rumah, tapi hal tersebut tidak lantas membuat pendidikannya menjadi diabaikan. Setuju banget!

Ugh, harus sering-sering baca tulisan pasangan-pasangan kayak gitu tuh biar termotivasi dan gak bosen buat menuntut ilmu. Apalagi Ayah saya juga di usianya yang sudah 50 tahun ini akan menjalani jenjang pendidikan yang lebih tinggi lagi biar jadi patokan untuk anak-anaknya, minimal bisa mencapai taraf seperti beliau. Aamiin :). Pointnya di sana, gimana kita bisa mencari pasangan yang berkualitas baik segi agama dan keduniaannya. Dalam artian kita bukan membuat kedua hal itu timpang, tapi bagaimana kita menyeimbangkannya atau bahkan bisa membuat sisi keduniaan menjadi lahan untuk keagamaan kita. Allahumma yassir. Dari dulu saya punya cita-cita, kalau Allah mengizinkan, pingin juga bisa ke bagian dunia lain untuk menuntut ilmu bersama ‘teman seperjuangan’. Tapi alur ceritanya bagaimana, Allahu A’lam. Yang pasti sekarang bagaimana kita memantaskan diri dan meningkatkan kualitas sehingga bisa mendapatkan pasangan yang kurang lebih sama dengan kita; prinsip, cita-cita dan tujuannya.

Hal terakhir yang mau saya galauin; saya lagi sering ditolak! Rasanya menyakitkan melihat usaha-usaha yang kita perjuangkan ditolak banyak pihak. Daftar jadi asleb ditolak; daftar beasiswa ditolak; ikutan lomba, kalah; untung aja bukan ditolak calon mertua :lol:. Kalo ngeliat kemudahan-kemudahan dan rezeki orang, kenikmatan orang lain yang saya sirikkin dan panjang lebar saya ungkap di atas rasanya kok kayak saya nggak bersyukur banget jadi orang. Mengikuti judul di atas akhirnya saya paham, bahwa saya pernah mengalami masa-masa itu juga. Masa di mana orang lain berbalik sirik kepada kita; keterima jadi asleb, dagangan dan rezeki mengalir lancar, IPK bagus, ujian lulus semua, menang lomba non-akademik, bisa jalan-jalan ke berbagai tempat dan banyak kenikmatan lain yang nggak terhitung jumlahnya tapi kita lupakan. Saya terlalu terpaku pada apa yang dialami orang lain dan tidak melihat dari kacamata orang lain. Saya menganggap bahwa orang yang bahagia itu yang senantiasa dipermudah urusannya, yang prestasinya luar biasa tak terelakkan atau organisasinya melimpah ruah. Padahal setiap manusia mempunyai masanya sendiri, waktu yang berbeda untuk berjaya atas dirinya sendiri. Kita tidak pernah tahu bahwa di balik kejayaan orang-orang yang kita lihat sekarang, mereka sudah mengalami pahitnya berada di bawah atau di masa depan kita tidak pernah tahu bagaimana keadaannya. Dan mungkin sekarang bukan masanya saya; roda kehidupan berputar dan saya sedang berada di bawah. Berserah kepada Allah dan bersyukur adalah kunci segalanya.

تَىٰ أَمْرُ اللَّهِ فَلَا تَسْتَعْجِلُوهُ ۚسُبْحَانَهُ وَتَعَالَىٰ عَمَّا يُشْرِكُونَ
Telah pasti datangnya ketetapan Allah maka janganlah kamu meminta agar disegerakan (datang) nya. Maha Suci Allah dan Maha Tinggi dari apa yang mereka persekutukan (QS. An-Nahl: 1).

14_7

And [remember] when your Lord proclaimed, ‘If you are grateful, I will surely increase you [in favor]; but if you deny, indeed, My punishment is severe.’ (QS. Ibrahim: 7)

Saatnya benar-benar menerapkan slogan Jawa, ‘Alon-alon asal kelakon’. Pelan-pelan tapi serius, pelan-pelan tapi terus berdo’a meminta kemudahan, karena setiap yang dilakukan pasti ada masanya. Tidak bisa dipercepat pun diperlambat.

Semangat untuk KTI! Semangat untuk tahun ketiga! Semangat biar lulus pakek selendang cumlaude! Allahumma aamiin..

Kaliurang, 20 September at 2.05 PM

Musuh terbesarku adalah rasa puas! Hop-hop-bermain-melompat-di-udara! *gaje *abaikan :mrgreen:.

Iklan

12 responses to “Ada Masanya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s