A Beginning: A Journey to the Westernmost Province in Indonesia; Nangroe Aceh.

Bismillahirrahmanirrahim.

Entah mau ampek kapan saya belum-belum juga menuliskan cerita perjalanan saya kalo nggak dipaksa. Sayang aja udah jalan mahal-mahal, eh, cuma buat pamer-pamer foto doang. Padahal udah sekitar 10 hari semenjak kepulangan saya dari provinsi paling barat di Indonesia; yap! Nangroe Aceh Darussalam. Sebenernya saya juga nggak paham kenapa harus ada kata ‘nangroe’ dan ‘darussalam’ untuk mengapit nama sebuah kota, dan saya juga terlalu malas buat nyari di gugel apasih arti dari dua kata itu. Anyone wanna answer? ๐Ÿ’ก

Mengandalkan ingatan saya yang emang ‘rada-rada’, moga aja saya bisa menceritakan detail semua perjalanan dengan baik. Ditambah udah berabad-abad blog ini kosong melompong semenjak postingan terakhir bulan Juni yang penuh kegalauan *tsah.

Sebenernya ini kali kedua saya menginjakkan kaki di pulau Sumatra; beberapa tahun lalu saya sempat ke Palembang, kampung halaman Ibu saya dan bagi saya itu perjalanan yang sangat ‘garing’ sekali. Saya orang yang nggak mau rugi, seenggaknya perjalanan dengan pesawat ke daerah yang agak jauh bisa dibilang nggak murah dan saya merasa amat rugi kalo saya nggak menceritakan kembali apa saja yang saya alami selama perjalanan tersebut. Walaupun bisa dibilang saya kalo ngebolang ‘nggak kere-kere amat’ tapi semoga nggak mengurangi eksistensi saya sebagai bolangers, atau seenggaknya saya menganggapnya demikian. Saya nggak ada planning sama sekali buat ke Aceh di liburan ini; malah sebelumnya saya udah merancang impian indah untuk pergi ke Jepang, memanfaatkan paspor saya yang udah hampir habis masanya, tapi mungkin Allah menyuruh saya untuk menunda, banyak hal yang tidak match dengan rencana. Ibu saya akhirnya menawarkan untuk pergi ke Aceh, berhubung saya punya tante dari paman saya yang asli Aceh dan akan mudik ke sana. Saya cuma mikir tumben-tumbenan nih Ibu nawarin pergi jauh, tanpa banyak pikir saya pun menyetujui; lucky me dapet tiket 2,7 PP naik GIA, maklum harga tiket dimana-mana selangit berhubung lagi musim libur lebaran. Alasan Ibu saya ‘menerbangkan’ saya ke Aceh adalah, katanya begini, ‘Ibu pusing denger kamu ngeluh mulu pas kuliah, sekarang liburan puas-puasin lah mainnya’. Oh, oke. Then, berangkat lah saya ke tanah rencong.

Day 1:

Saya naik penerbangan yang paling pagi. Super pagi. Jam setengah 7! Saya berangkat dari Bogor naik bis damri pukul 4 pagi dianter Ayah. Saya berangkat seorang diri karena paman dan tante saya udah berangkat duluan pas H+1 lebaran. Nyampek bandara saya langsung check in dan duduk di bangku 5A. Habis sholat shubuh saya langsung duduk anteng sambil nunggu boarding. Pesawatnya on time abis, berhubung emang penerbangan pagi, belum nyampek jam 6 pun kita udah disuruh naik pesawat. Rute perjalanannya dari Jakarta – transit di Medan – terbang lagi ke Aceh. Penumpangnya cuma dikit, nggak penuh kayak biasanya saya kalo mau ke Jogja. Berselang satu kursi di sebelah saya ada seorang bapak, atau mas-mas saya juga nggak paham yang sepanjang jalan tidur! Ampek bingung saya itu orang tidurnya kuat banget. Saya juga tidur sih, cuma beberapa kali kebangun karena saya emang selalu khawatir kalo naik pesawat. Nggak lama berselang setelah pesawat take off, pramugari pun mulai membagikan makanan, ‘Mau nasi goreng ayam atau omelette?’; then I choosed omelette. Enaknya naik GIA itu makanannya seenggaknya better lah, dan rasa omelettenya juga surga banget! Entah karena saya lapar atau emang beneran enak, saya makan itu telor ampek kandas :mrgreen:. Mas-mas di sebelah saya masih juga tidur dan saya enggak peduli. Saya menikmati perjalanan sambil memandang jendela. Berkali-kali saya melihat pelangi di atas awan; unfortunately, saya naro kamera saya di kabin, jadi saya nggak bisa mengabadikannya meski tangan saya udah gatel. Pikiran saya cuma satu; kok ini nggak nyampek-nyampek ya? Ih, norak deh! :lol:. Setelah 2 jam-an melayang di udara, saya pun sampai di Medan. Horas bah!

Namanya bandara Kualanamu, bandara baru yang akhir-akhir ini jadi hits karena ‘katanya’ sih keren banget. Pramugari halo-halo ngasih info dan mengatakan bahwa kita bakal transit selama 30 menit. Saya yang awalnya sepakat buat nggak turun akhirnya memutuskan untuk turun karena penasaran apasih bagusnya ini bandara. Bolak-balik dari pesawat – keluar – balik pesawat lagi bikin saya ‘secara paksa’ diusir ama petugas bandara. ‘Penumpang dilarang ada di daerah ini, Buk’, katanya. Saya maksa buat moto satu kali aja, alasan pertama adalah karena saya bakal nyesel seumur idup kalo ampek nggak ada foto satu pun yang saya ambil, kedua, saya agak semacam gak rela dipanggil ‘Ibuk’. Dan dengan penuh ketidakrelaan itu petugas akhirnya ngizinin saya ambil 1 foto. Bener-bener cuma 1. Hahaha.

DSC_0002

DSC_0003

Ternyata keputusan buat turun disambut prosedur yang ‘rebek’. Saya harus ‘absen’ ngasih tau bahwa saya transit dan diberi semacam kartu lalu digiring ke ruang tunggu. Bagus sih bandaranya, kaca di mana-mana yang saya jamin memberikan kontribusi tambahanย global warming yang ada. Yang jadi sorotan saya bukan tempatnya yang kece tapi lebih ke pendingin ruangannya yang joss banget. Saya nggak sempet keliling karena takut ketinggalan pesawat, bener aja, nggak lama setelah saya nunggu di ruang tunggu akhirnya terdengar lagi suara halo-halo; saya disuruh lewat gate 8 untuk naik lagi ke pesawat dan melanjutkan perjalanan. Jumlah penumpang dalam pesawat lebih dikit lagi. Pantesan harga tiketnya selangit; kan gak lucu kalo itu pesawat cuma nganterin saya seorang :lol:.

Pesawat pun terbang lagi. Dikasih makanan lagi; snack yang lumayan ganjel perut saya yang minta dimanja. Selama sejam pesawat terbang dan pas mau mendarat, saya melihat pemandangan yang daebak!ย Sepanjang Medan – Aceh pemandangannya dipenuhi dengan dataran-dataran tinggi yang hijau kayak hutan. Saya keinget bukit barisan yang emang meluas sepanjang pulau sumatera. Nggak kayak waktu pesawat mau mendarat di Bandara Soetta yang pemandangannya berkisar antara laut warna butek – tumpahan minyak yang memantulkan warna mengkilat atau kapal-kapal besar yang jadi pencemar, laut Aceh birunya bener-bener cantik. Saya bisa dengan jelas melihat pinggiran pantai yang pasirnya putih dan laut yang bening kehijauan dari atas pesawat. Apalagi pilotnya asik banget, ngajak kita muterin laut dulu sebelum akhirnya mendarat. Lagi-lagi sayang saya nggak mengabadikannya. Tapi, dengan melihat gitu aja, saya tahu bahwa liburan saya kali ini bakal seru. So, Aceh here I come!

Pesawat mendarat dengan mulus di Bandara Sultan Iskandar Muda, Aceh. Bagusnya pemandangan dari atas nggak sebanding ama bandaranya yang panas. Saya yang sebelumnya udah dimanjain ama bandara di Medan yang dingin asik gitu, akhirnya cuma bisa bersabar menghadapi cuaca Aceh yang ternyata panas pol! Saya mampir dulu ke kamar mandi sebelum ngambil bagasi yang biasanya lama. Keluar dari bagasi saya bingung kok mesin gerak buat ngambil bagasi diam tak bergeming dan tidak tampak penumpang satu pun di sana. Seorang porter menghampiri saya sambil mendorong sebuah stroli dengan 3 bawaan saya lengkap di sana. Ternyata semua penumpang udah ambil bagasi dan tinggal barang saya yang tersisa. Mau nggak mau saya akhirnya gunain jasa doi. Di pintu keluar saya langsung bisa menemukan wajah paman dan tante saya; juga seorang anak kecil yang saya akhirnya tahu bernama Nadiya. Nadiya itu umurnya 1,5 tahun, ponakannya Tante saya, and she’s so adorable!

DSC_0108

Awalnya saya diajak keliling sekilas ngeliat kota Aceh. Aceh ternyata nggak kayak yang saya bayangin. Saya kira karena Aceh itu negeri yang cukup jauh dari ibukota bakalan ‘ndeso‘ banget dan ternyata buang semua persepsi itu! Aceh ternyata kota dan gaul banget; bahkan di mall-nya ada Body Shop! :lol:. Beda dengan Lombok yang emang masih ‘kurang gaul’ bagi saya, Aceh ternyata kota yang cukup nyaman buat tinggal. Meski cuacanya panas, tapi seenggaknya saya nggak bakal ngerasa jauh dari peradaban kalo tinggal di sana. Saya ngeliat masjid Baiturrahman secara langsung untuk pertama kalinya dan diajak ke suatu daerah yang banyak pertokoan tuanya (saya nggak tau itu daerah mana). Sambil diajak keliling saya juga diceritain mengenai kota Aceh yang saya tahu ketat dengan peraturan islamnya di mana perempuan muslim wajib berjilbab, tiap adzan sholat wajib dan sholat jum’at semua toko wajib tutup bahkan ada di sana ada polisi syari’atnya segala, di mana, kalo seorang muslim kurang beruntung dan kepergok nggak pakek jilbab di tempat umum, siap-siap aja diangkut pakek mobil polisi, haha. Terus saya juga diceritain beberapa hal mengenai peristiwa besar tahun 2004, tsunami. Saya yang penasaran menanyakan di mana saja tempat-tempat yang terkena dan bener-bener merinding pas ngebayangin peristiwa 9 tahun lalu itu. Ada kisah unik juga di mana ada seorang non-is keturunan cina yang mempunyai toko besar di dekat masjid Baiturrahman yang ketika peristiwa tsunami terjadi istilahnya mengalami pengalaman religius, di mana katanya, doi seperti merasa ada yang menggiringnya ke masjid itu ketika tsunami terjadi sehingga doi selamat dan akhirnya memutuskan untuk menjadi seorang muslim. MasyaAllaah. Jadi selama perjalanan menuju rumah orangtua tante saya, tempat saya akan bernaung selama 10 hari di Aceh, saya jadi tau secuil mengenai Aceh yang bikin saya tertarik banget. Becak di sana beda ama becak di Jawa yang masih tradisional menggunakan tenaga dengkul; kalo di Aceh udah modern, makek tenaga motor buat narik becak.

Satu hal; walaupun masih di Indonesia, tapi saya merasa berada di luar negeri. Kenapa? Pertama, bahasanya beda banget dengan bahasa daerah di Jawa yang mungkin masih bisa saya pahami sedikit-sedikit. Rasanya saya lebih faham bahasa Korea ketimbang bahasa Aceh yang emang nggak ada bau-bau ke-Indonesiaannya sama sekali. Malah saya mikir bahasa Aceh itu mirip bahasa Thailand yang ujungnya ada ‘ai’-nya, hihi. Yang pasti bahasa Aceh ada kemiripan dengan bahasa sunda karena penulisannya banyak menggunakan huruf ‘u’ setelah huruf ‘e’ alias ‘eu’ :mrgreen:. Kedua, orang-orang di sana wajahnya memang Aceh banget; semacam agak kurang Indonesia karena hidungnya maju kedepan semua alias mancung! *bilang aja saya sirik, hahahaha :lol:. Ampek-ampek paman saya ngomong, ‘Sejelek-jeleknya orang Aceh mesti hidungnya mancung’, dan kata-katanya itu agak menohok saya yang berhidung kurang mancung (halusnya dari pesek :mrgreen:). Ketiga, orang Aceh itu ternyata nyebelin! Ups. Entah lah ya, saya berkali-kali mengalami kejadian yang kurang mengenakan di mana bagi saya mereka itu terkesan ‘kurang ramah’. Saya cuma diledekkin paman saya, ‘Yaiyalah lo digituin, ketahuan banget pendatang, idung lo beda ama idung mereka! Hahahaha’, dan saya cuma bisa diam. Lagi-lagi hidung yang dibahas ๐Ÿ™„ :lol:. Keempat, saya jarang nemuin Indomaret! Hahaha. Dasar anak kosan, dimana-mana nyarinya Indomaret. Ternyata usut punya usut, Aceh itu termasuk strict ngizinin toko non-Aceh buat berdiri di sana. Mereka biasa ngandalin toko yang Aceh punya semacam Pante Perak yang emang saya liat ada di mana-mana. Alasannya sih biar nggak kesaing. Tapi, pada akhirnya toh Indomaret boleh berdiri di sana walaupun jumlahnya nggak sebanyak di Pulau Jawa. Duh, Aceh. Pantesnya aja ampek mau jadi negara sendiri *ups :lol:.

Karena udah mulai siang, saya diajak makan pecel sebelum dibawa pulang dulu buat istirahat. He? Jauh-jauh ke Aceh makannya pecel? :shock:. Pecelnya Aceh beda, pakek lontong dan kerupuk warna merah. But still, bagi saya pecel paling enak itu pecelnya Jawa. Terus saya diajak pulang ke rumah orangtua tante yang berada di daerah Geuceu. Jadi, paman saya itu nikah ama seorang Aceh yang sekarang jadi tante saya; namanya tante Ita. Nah, saya diajak numpang nginep di rumah orangtua tante Ita yang emang aseli Aceh; aku manggil mereka Omeh dan Opa. Terus, adek-adeknya tante Ita itu semua tinggal di rumah Omeh. Ada Om Andre, Tante Manda (Ibunya Nadiya, suaminya kerja di Lhokseumawe dan pulang tiap weekend) dan Tante Lia yang tinggal sama suami dan dua anaknya, Echa dan Fatih, persis di belakang rumah Omeh. Jadi ada pintu penghubungnya gitu. Otomatis rumah Omeh nggak pernah sepi karena semua tumplek di sana. Asiknya, semua kamar di rumah Omeh ada AC, jadi saya nggak perlu khawatir ama cuaca Aceh yang suhunya sama kayak panas manusia, hahaha. Bener-bener ekslusif deh jadi tamu. Pelayanannya oke. Bener-bener nggak nyesel liburan ke Aceh.

IMG-20130815-01888

Semua sodaranya tante Ita baik banget. Omeh ama Opa apalagi. Dapet perlakuan istimewa buat tidur di kamarnya Omeh. Apalagi ada Nadiya dan Fatih, duo balita yang sifatnya bagaikan langit dan bumi. Nadiya si ceriwis yang baru umur 1,5 tahun tapi bicaranya udah oke banget, sering dijuluki ‘beo’ karena semua perkataan orang dia tiruin, cerdas banget. Mau ama semua orang yang bikin saya mikir, ni anak gampang banget diculiknya :lol:. Minusnya Nadiya adalah dia itu tukang cubit dan jambak rambut plus nyakarin orang. Hahaha. Tapi saya seneng banget pas dia manggil saya dengan kata-kata ‘Tata’ alias Kakak. Juga ada Fatih si pendiem, dia favorit saya banget karena walaupun pendiem but he’s so lovable; ganteng, putih, bantet, menggemaskan! Doi bikin saya yang pingin nanti di masa depan pingin punya anak perempuan dulu kemudian berpikir bahwa anak laki-laki ternyata sangat imut! :mrgreen:. Meski berat, saya rela gendong dia kemana-mana. Udah umur 2 tahun dan baru hanya sering mengucapkan ‘Babah’, ampek akhirnya orang-orang di situ memanggil dia ‘Babah’. Minusnya, dia itu ‘cengeng’, suka merengek untuk meminta sesuatu, beda banget ama Nadiya yang kejedot tembok atau jatoh dari kasur pun nggak nangis dan cuma berkomentar ‘atit’ :lol:. Satu lagi, ada Echa. Dulu dia yang jadi primadona di mana-mana karena jadi anak kecil tunggal, tapi setelah kehadiran Nadiya dan Fatih, kepopulerannya pun mulai menurun, hehe.

DSC_0164

Nadiya, tukang cubit ๐Ÿ˜†

DSC_0096

Fatih, my Babah :*

DSC_0099

Echa ๐Ÿ˜‰

Setelah puas istirahat dan sholat, sorenya saya diajak buat keliling. Enaknya di Aceh, waktu sholatnya karet banget. Shubuh baru jam 6, Dzuhur jam 13, Ashar jam 16, Maghrib jam 19 dan Isya’ jam 20.15, saya berasa bisa agak ‘leha-leha’ perkara sholat karena saya terbiasa dengan waktu sholat yang mepet pas di Jogja ataupun Bogor. Saya agak bingung juga, jam 6 sore tapi langit masih terang benderang, kata paman saya, biasanya orang-orang Aceh kalo jalan-jalan itu malah pas jam setengah 6-an, kalo di Jawa mah mungkin udah gelap.

Pertama, saya diajak ke Pantai Uleelheu. Di perjalanan saya ditunjukkin beberapa kuburan masal tempat disemayamkannya korban-korban tsunami Aceh yang tidak teridentifikasi. Pantai Uleelheu menjelang sore bagus, deh. Di sekelilingnya nampak Bukit Barisan dan di seberang mata terlihat bayangan Pulau Sabang. Di deket pantai itu juga ada pelabuhan tempat kapal dari dan ke Sabang berlabuh. Ceritanya, dulu sepanjang pantai Uleelheu itu banyak perumahan bea cukai, cuma, karena tsunami, tempat di mana tadinya perumahan bea cukai itu berada sekarang udah digantiin ama perairan. Nah, di seberang pulang Uleelheu itu juga ada muara yang menghadap bukit. Cakeb banget. Kalo mau nikmatin pantai Uleelheu, di sepanjang pantai disediain tempat buat duduk-duduk sambil nongkrong.

DSC_0020

DSC_0025

DSC_0031

Nah, malemnya, saya diajak ama adek-adeknya Tante Ita buat nongkrong di kafenya Aceh. Tau sendiri kan kalo kopinya Aceh tuh terkenal enak, saya pun diajak ke salah satu Kafe, namanya 3 in 1. Serunya, pas perjalanan menuju kafe tersebut ada sebuah toko yang kebakaran dan bikin jalanan jadi macet dan banjir manusia. Kebakaran gitu semua orang langsung berduyun-duyun dateng buat nontonin. Duh! Kata Tante Lia, kalo pas kebakaran gitu biasanya banyak orang yang menjarah toko yang kebakaran dan ngambilin barang-barangnya. Bener-bener nyari kesempatan. Nggak lama berada di tengah kemacetan gitu, nggak lama beberapa mobil kebakaran berduyun-duyun dateng dan kita pun ngelanjutin perjalanan. Belum nyampek kafe, Omeh udah nelpon tante Lia dan nyuruh pulang karena Fatih, anaknya, nangis karena mati lampu dan udah bingung gimana cara ngedieminnya. Tapi, karena udah hampir nyampek kafe, rugi amat jauh-jauh tapi gak jadi mampir, akhirnya kita pun tetel ngeyel lanjut buat ngafe :mrgreen:.

Di sana, saya nyobain minum yang namanya Sanger. Kalo di Aceh, mereka nggak biasa nyebut minuman yang pakek es itu dengan sebutan ‘es bla bla bla’, tapi ‘bla bla bla dingin’. Saya pun mesen Sanger dingin; yang rasanya emang surga banget! Karena saya nggak terlalu lapar, saya memutuskan untuk menunda makan mie Aceh aseli, saya memutuskan memesan kebab. Kuliner di Aceh emang ‘dewa’ banget dan bernuansa semacam timur tengah. Saya di sana nggak henti-hentinya disumpal makanan; untung saja tidak berdampak buruk bagi berat saya :mrgreen:.

DSC_0050

DSC_0054

DSC_0072

Nggak kerasa udah panjang banget ini tulisan. Baru hari pertama juga, hahaha. Tunggu kelanjutan ceritanya. It’s only the beginning. Masih sisa 9 hari lagi cerita yang harus diselesaikan dan tentunya nggak kalah seru dibanding hari pertama.

Bogor, 3 September 2013 at 1.48 PM

Iklan

11 responses to “A Beginning: A Journey to the Westernmost Province in Indonesia; Nangroe Aceh.

      • kalau foto pertama saya nggak tahu nama tepatnya, yang jelas itu lokasinya ada di jalan yang menghubungkan meulaboh dan banda aceh. kalau foto ketiga itu di meulaboh

      • Iya Pak bener, itu nama daerahnya Geureutee, jalanan yang di pinggirnya ada warung makan yang langsung menghadap laut dengan 2 pulau, kan? Itu 2 pulaunya tadinya nyatu, cuma semenjak tsunami 2004 lalu dia jadi misah sendiri-sendiri. Hehehe. Saya nggak nyampek Meulaboh tapi, terlalu jauh ๐Ÿ™‚

  1. Ping-balik: [BANDA ACEH BLOG COMPETITION] 10 Tahun. | Fathia's little cave·

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s