A Chance.

Bismillahirrahmanirrahim

Bukan. Judul di atas bukan judul sebuah novel ataupun pelem. Sejenak saja saya mau menulis ‘selayaknya’ cewek matre yang pikirannya melulu perihal duniawi dan kongkalikongnya. Kelamaan nggak ngeblog saya sekarang udah menjelma jadi cewek matre, gitu? :lol:. Matrenya di mana? Baca terus lanjutannya.

A Chance alias kesempatan. Sebenernya saya udah lama mau nulis curcol singkat mengenai kegundah-gulanaan saya saat ini. Prolognya dulu deh. Jadi ceritanya tahun ini, kalau Allah mengizinkan, saya bisa jalan-jalan ke salah satu negara impian saya (pas jaman SMP): Jepang. Kenapa saya tiba-tiba ‘dor’ bisa ke Jepang? Saya tidak cukup ‘keren’ kek orang-orang yang bisa ke luar negeri dengan usahanya sendiri; ada yang karena dapat beasiswa, ada yang karena menang karya ilmiah apa dan dapet kesempatan buat presentasiin karyanya di luar negeri ataupun ‘kehebatan’ lainnya yang biasanya sih emang berwujud prestasi. Jujur aja, saya suka ngiri dan mikir, ‘Helooo, lo ngapain aja selama ini di dunia, Fath! Temen SD udah ke bulan, temen SMP udah ke bintang, temen SMA udah nemuin planet terbaru dan elo masih ‘membusuk’ aja di bumi?’, dan mungkin saya udah gali tanah kalo saya nggak inget kalo semua itu cuma hal duniawi semata. Makin ke sini entah kenapa saya makin menonjolkan sisi duniawi ketimbang agama, dan itu membuat saya stres berat! :cry:. Kayaknya saya harus cepet-cepet nikah ama seorang yang shalih biar keseret dan digembleng jadi bener *lah emang saya-nya cukup shalihah apa buat dapet orang shalih? ๐Ÿ™„

Kembali ke inti pembicaraan. Walaupun saya tidak bisa berangkat dengan prestasi, tapi saya beruntungnya (masih) punya orangtua yang berkecukupan, yang memberi saya uang bulanan secara teratur sehingga saya bisa menabung dalam 2 tahun ini. Ditambah penghasilan yang saya dapatkan dari jualan 2 tahun ini, diitung-itung, uang tabungan saya sudah cukup lumayan dan semacam pas-pasan buat ke luar negeri. Awalnya buang jauh-jauh deh soal mimpi ke luar negeri. Selama ini saya giat menabung buat masa depan saya kala nanti sudah berumah-tangga. Seumur-umur saya pernah ke luar negeri itu ke Singapur, via Batam dengan alasan menghemat biaya. Bertiga dengan Ayah dan Adek saya. Tapi saya juga mikir, Ayah saya bukan konglomerat, perjalanan beberapa hari di Singapur itu bener-bener menguras kantong Ayah saya dan saya kasian ngeliat beliau banting tulang padahal hasilnya tau-tau kayak hilang aja. So, lupakan soal destinasi liburan ke luar negeri selanjutnya; kecuali saya nanti udah bisa cari duit sendiri dan kaya raya tanpa meminta. Alhasil, paspor saya kosong melompong setelah kepergian ke Singapur tahun 2009. Dan tahun depan paspor saya habis masa.

Tahun ini, Ayah saya nawarin saya dan adek saya buat ke Jepang di bulan Oktober. Nonton motoGP. Oemji. Saya tentu saja menolak mentah-mentah tawaran Ayah saya, selain karena alasan kuliah, saya nggak mau ngeliat ayah saya makin terlihat tua gegara banyak uang yang harus beliau keluarkan. Bayangin aja, tiket pesawat Jepang PP + hotel + tiket nonton motoGP + makan + anaknya ngerengek minta beliin ini itu + oleh-oleh, berapa juta milyar triliyun cobak semuanya? *oke ini lebay. Apalagi Ibu saya rewel soal Ayah saya yang beberapa tahun lagi pensiun dan mulai harus memikirkan masa tua yang ‘menyenangkan’ dengan berhemat sejak sekarang. Ditambah biaya kuliah saya dan adek saya yang mahalnya gile-gilean. Hiks. Moga Allah membalas segala perjuangan Ayah saya dengan surga :cry:. Aamiin.

Dan gegara Ayah saya nyebut Jepang, saya jadi iseng-iseng buka website hotel dan pesawat. Biayanya bikin mata saya keluar. Mahal bener! ๐Ÿ˜ฏ

Di Singapur biayanya lebih mahal-mahal ketimbang di Seoul walaupun tiket pesawat ke Seoul lebih mahal. Ke Jepang apalagi, saya sibuk mengkalkulasikan nilai yen ke rupiah dengan mengalikan 100 dan mata saya cuma berkedut-kedut liat jumlah 0-nya yang seakan nyari ribut. Lupakan soal ke luar negeri!

Tapi saya tetap gigih, berandai-andai bisa ke luar negeri dan memuaskan hawa ngebolang saya di liburan semester genap yang emang jatahnya banyak. Saya ngecek hotel-hotel di Jepang dan Seoul (ini beneran hotel loh, bukan hostel ataupun sharing room/capsule hotelย yang biasanya ditempatin backpacker), ternyata banyak yang menawarkan hotel dengan kisaran harga 4-5 jutaan untuk 8 hari (kamar untuk 2 orang) bahkan udah termasuk tax hotel, service bahkan pajak kota! Asiknya lagi, lokasi-lokasi hotelnya emang di pusat kota dan deket dengan icon-icon dari negara tersebut. Gimana nggak ngiler coba? Soal tiket pesawat, di bulan Agustus-September, Air Asia nawarin tiket PP cuma kisaran 3-4,5 juta. Mungkin karena emang udah bukan musim libur. Rencana indah langsung terancang rapi di benak saya. Tapi…

…. menurut saya masih terlalu mahal. Bisa sih saya berangkat, apalagi saya liat persyaratan bikin visa, kalo orangtua kerja di BUMN nggak perlu ada rincian keuangan buat ngajuin visa ke Jepang, tapi, uang yang udah saya tabung 2 tahun ini bisa langsung kandas. Belum lagi biaya saya makan dan ‘laper mata’ di sana, mau darimana? Pokoknya masih banyak tapi-tapi-dan tapi yang muncul di benak saya kala saya mulai optimis untuk bisa pergi ke luar negeri di tahun 2013. Lagi-lagi alasannya klasik: finansial :neutral:. Sebenernya, di Jepang ada sepupunya Ibu saya yang kerja di KBRI sana, tapi saya kurang kenal juga dan nggak enak kalo numpang tinggal berlama-lama, kalo sekedar ketemu sih oke aja; dan Ibu saya langsung marahin saya dan ngomong, ‘Itu sodara Ibuk, Kak!’, tapi kan tetep aja, saya orangnya canggungan dan nggak enakan kalo ama orang yang baru dan belum dikenal :mrgreen:.

Entah apa yang sedang direncanakanNya, saya mencoba nanya-nanya ama temen SMP-SMA saya yang lagi kuliah di Jepang: Nisa. Sebenernya ada beberapa temen dan kakak angkatan saya yang dapet beasiswa di sana, dan itu bisa jadi pertolongan langit untuk memudahkan saya pergi ke sana suatu hari nanti. Dan antusiasme Nisa buat nyuruh saya ke sana tinggi banget, bahkan doi berharap saya ke sana dan bisa main-main bareng. Doi juga siap buat menjemput di bandara Haneda dan saya boleh tinggal di kamarnya secara gratis (kebetulan room mate-nya lagi pulang kampung)! Intinya: saya cuma modal biaya pesawat PP + perbekalan makanan yang awet untuk beberapa hari + Indomie + uang secukupnya untuk beli barang-barang kecil dan sesuatu yang urgent. Yang penting kan ke Jepang! ๐Ÿ˜‰

Tapi, masalahnya, Nisa bakal pulang ke Indonesia ampek akhir September; dan saya udah mulai masuk kuliah lagi. Huwaaaa! Kata Nisa, Jepang paling bagus pas musim gugur, dan akhir September itu mulai masuk musim gugur plus hawa mulai sejuk. Saya cuma bisa mupeng dan gigit-gigit jari pas tau bahwa kendalanya sekarang cuma soal tanggal. Hiks. Apalagi Ayah Ibu saya udah ngasih restu bahkan nyuruh saya ngurus visa dan segala macemnya pas pulang ke Bogor besok.

Hanya soal tanggal!

Saya nggak mungkin ninggalin kuliah karena Ibuk juga gamau kuliah saya terganggu cuma gara-gara ‘main’. Apalagi saya udah mulai masuk semester 5 dan udah boleh ngajuin proposal KTI. Emang rada nggak ikhlas sih, cuma saya tepok-tepok pipi lagi; kalo Allah mengizinkan saya untuk berangkat tahun ini, insyaAllah berangkat. Tapi kalo enggak, berarti Allah punya rencana lain yang lebih indah: bulan madu keliling eropa ama suami misalnya? ๐Ÿ˜†

Kelar deh perihal kesempatan pertama buat pergi ke Jepang. Kesempatan kedua, soal lamaran. Eh? Lamaran?
Ya kan nggak tau juga ya misal deket-deket ini tau-tau ada laki-laki yang berniat meminang dan mengajak saya ke bulan? *ngayal banget. Nggak sih, saya cuma mikir aja, kenapa akhir-akhir ini kayaknya mindset saya mulai bergeser? Saya mulai melupakan mimpi-mimpi saya untuk segera menikah dan menjalani kehidupan berkeluarga dengan suasana agamis. Saya jadi mulai sepakat dan paham dengan alasan Ibu saya yang tidak mengizinkan saya menikah muda dan menyuruh saya untuk menikmati masa muda dulu; berteman dengan banyak orang, bekerja, pergi ke banyak tempat, sebelum pada akhirnya bersandar pada seorang laki-laki dan mengurus rumah. Semacam Ibu saya itu paham bahwa orang kayak saya, yang masih doyan ‘klewer’ alias main kemana-mana, apa jadinya kalo harus menikah di usia muda dan harus diem di rumah? Tuh kan! Saya lagi futur berat. Nilai-nilai agama yang jadi prinsip saya mulai bergeser dan dunia mulai menggerayangi alam bawah sadar saya. Padahal kata siapa ya kalo udah nikah jadi nggak bisa main ke mana-mana? Nah, di sinilah sisi matrenya saya.

Kan nanti kalo udah nikah istilahnya saya nggak cuma mikirin diri sendiri. Kayak sekarang misal, saya punya uang, mau saya pake maen jalan-jalan sih bodo amat, nggak ada yang harus dipikirin, uang juga masih dapet dari orangtua. Tapi kalo udah nikah? Udah punya anak? Semua biaya otomatis dialokasikan untuk kehidupan berumah-tangga. Iya kalo bersuamikan seseorang yang dijamin kaya tujuh turunan, bisa leha-leha aja. Tapi kalo enggak? Otomatis saya harus ‘menekan’ semua keinginan duniawi dan membaktikan diri pada suami. Itu prinsip saya: udah nikah, totalitas buat keluarga.

Di sinilah titik dilemanya.

Misal saya tiba-tiba diajak nikah ama laki-laki shalih, without any doubt, insyaAllah doi bakal saya terima, karena bagi saya status iman tetep first choice dan rezeki sudah Allah janjikan tanpa berkurang ataupun berlebih. Tapi, kalo saya nikah, mimpi saya ke luar negeri harus dikubur (sementara ataupun selamanya), karena sesudah menikah otomatis kucuran dana dari yayasan Ayah Bundo distop dan saya bakal nerima dari suami. Akan banyak pertimbangan alokasi keuangan untuk hal-hal yang (kurang) primer.

Saya punya dua kesempatan di sini: tidak menikah tapi (masih) bisa ‘menikmati hidup’ seperti yang Ibu saya bilang atau menikah tapi harus menahan untuk ‘menikmati hidup’.

Kok saya duniawi banget sih! Mesti banyak yang misuh-misuh baca blog saya.

Hahaha. Tenang aja. Saya meski mikir gini tapi saya tetep mengutamakan hal yang bisa mendekatkan diri saya pada Allah. Saya nggak mau jadi orang yang pikirannya melulu soal kesenangan dunia dan melupakan akhirat. Wal iyadzhubillah. Kalo dua kesempatan tersebut datang di saat yang bersamaan, insyaAllah saya bakal tetep pilih menikah, dengan laki-laki pilihanNya yang membawa segala kurang dan lebih. Walaupun saya nggak jadi ke luar negeri, tapi dengan berbakti kepadanya saya bukan lagi hanya sekedar ‘menikmati hidup’ tapi ‘menikmati negeri abadi’: Jannah. Syukur-syukur suatu hari rezeki keluarga kami berlebih, endingnya bisa deh jalan-jalan ke luar negeri, nggak sendirian pula :oops:. Rezeki sudah tuntas diatur, harus percaya itu :).

Gitu deh. Yang penting sekarang nunggu jadwal libur dulu baru bisa menentukan. Semoga ada kabar baik, tentang dua kesempatan itu, syukur-syukur judulnya nanti ‘Bulan Madu di Jepang 2013’ *eh?, amiin-aamiin-aamiin. Do’akan! ๐Ÿ˜†

CB

Yogyakarta, 27 Juni 2013 at 7.34 PM

Iklan

4 responses to “A Chance.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s