Lost in Dieng.

Bismillahirrahmanirrahim

Sebenernya saya nggak bener-bener ilang, lebih tepatnya saya ‘hampir’ ilang nyawa. Ah, kalo diinget lagi saya jadi takut sendiri. Alhamdulillah saya masih diberi hidup sampai sekarang, kalau tidak? Saya belum siap menghadapNya dengan dosa yang menggunung-gunung. Hiks. Robighfirli.. ๐Ÿ˜ฅ

Saya nggak ada rencana sama sekali buat pergi ke Dieng, apalagi saya memang sebelumnya sudah pernah ke sana 2 kali. Di tahun yang sama. Bagi yang belom tau Dieng itu di mana monggo liat peta. Katanya sih Dieng termasuk have to visit-nya Jawa Tengah dan harusnya familiar di kalangan bolang-ers. Kenapa saya ujug-ujug bisa terdampar di sana? Itu semua karena ulah Mbak Elok.

Siapa Mbak Elok? Dia adalah kakak angkatan saya di kampus, angkatan 2009 dan kebetulan satu organisasi juga di LDF tercinta, CMIA. Sabtu siang minggu lalu ceritanya saya lagi leyeh-leyeh setelah capek beresin kamar kos yang udah seminggu nggak disentuh sapu dan nyikat kamar mandi ampek kinclong ting-ting. Sembari nunggu cucian cukup direndam saya sandaran di kasur sambil nonton Running Man. Tau-tau HP saya bunyi, ada telepon masuk: Mbak Elok. Intinya dia ngajak saya ke Dieng sore itu juga. Kenapa? Jadi ceritanya dia dan teman-temannya nyewa mobil buat mancing di suatu tempat di Jogja. Nah, ternyata, sisa waktu nyewanya tuh lebih banget, jadi dia dan temen-temennya berencana untuk ke Dieng. Ngejer sunrise besok paginya. Saya, yang tertarik mendengar kata ‘sunrise‘ akhirnya setuju untuk ikut tanpa tahu ‘kejadian’ apa yang akan terjadi di depan. Sing penting dolan. Saya juga ngerasa jenuh karena sehari sebelumnya habis ujian dan pusing ngurusin bazar yang dihelat minggu ini. Saya ingin memuaskan nafsu ngebolang dulu sebelum kembali ke realita :|.

Dengan kekuatan kilat saya siap-siap dan nyuci baju yang udah kepalang direndem. Pas dijemput pake mobil sewaan, saya kaget, karena yang nyupir itu Mbak Elok yang setau saya nggak bisa nyetir mobil. Ternyata mbak Elok baru aja belajar mobil dan kemampuan menyetirnya saya nilai masih amat sangat ‘amatir’ *piss, mbak! :P. Saya nggak curiga apa-apa karena Mbak Elok bilang yang bakal bawa mobil itu temennya. Laki-laki dan sangat fasih menyetir. Saya pun menerima keadaan dengan tenang-tenang saja.

Awal perjalanan masih lancar, walaupun temen Mbak Elok itu bawa mobilnya ngebut tapi saya merasa aman. Kita sempet berhenti beberapa kali untuk sholat maghrib dan isya’ serta ke kamar mandi. Semua masih berjalan lancar sampai kami sampai di Magelang. Karena semua udah laper tingkat dewa, berhentilah kita di salah satu tempat di Magelang dan makan di warung tenda pinggir jalan. Saya memesan bakmi capcay yang rasanya manis banget. Kelar makan perjalanan dilanjutkan. Kami asik aja bincang-bincang selama perjalanan tanpa memperhatikan jalan, hanya supir yang fokus menyetir.

Sudah lepas jam 10 malam, masih cukup jauh untuk sampai ke Dieng, supir pun mengaku matanya pedas. Selain temen Mbak Elok yang nyetir itu, nggak ada lagi yang bisa dan berani buat nyupir. Akhirnya titah menyetir diserahkan kepada Mbak Elok. Saya was-was, mengingat cara mbak Elok menyetir pas jemput saya di kosan. Tapi saya berusaha husnudzhon, apalagi Mbak Elok bilang bahwa dirinya ‘hanya’ nggak lancar bawa mobil pas jemput saya itu, sebelum-sebelumnya sih lancar-lancar aja. Katanya. Dan temen mbak Elok pun percaya aja bahwa Mbak Elok bisa membawa kami dengan selamat menuju Dieng.

… mobil meleok-leok tidak beraturan di jalan berliku yang kanan kirinya itu jurang tanpa pembatas. Saya mau nangis rasanya. Saya tarik kesimpulan dan membuang jauh-jauh prasangka baik saya sebelumnya: ternyata Mbak Elok belom fasih menyetir! ๐Ÿ™„ Jalan menuju Dieng kan kelak-kelok, jalannya sempit, papasan ama banyak kendaraan dari arah berlawanan, banyak truk pula, dan yang menyupir kendaraan belum fasih. Saya merasa kematian saya amat sangat dekat. Mbak Elok masih belum stabil menginjak gas, terlalu dalam: mobil jadi ngebut. Udah ngebut gitu, dia selalu lupa buat nginjak rem, dan pas dia panik bukannya nginjak rem tapi malah makin nginjak gas. Belum bisa ngepasin jalan, selalu terlalu mepet kiri dan berkali-kali menerobos bahu jalan yang berbatu. Ugal-ugalan. Ada mobil di arah berlawanan: lupa ngerem. Belokan, jurang, ngebut, kurang merhatiin jalan. Ah. Saya mau minta turun juga ya gimana, nanti saya pulang naik apa dari atas gunung tengah malam begitu. Saya komentar ini itu dikiranya ngeremehin atau apalah. Tapi saya juga secara alamiah dong jadi panik kalo mobil dikendarai dalam keadaan demikian. Dan di dalamnya ada banyak nyawa! Ah. Yang saya heran, temen-temen Mbak Elok yang lain pada tenang-tenang aja dan ‘mempercayakan’ kemudi pada Mbak Elok. Bukannya apa-apa, tapi kan rute jalannya itu bukan main-main, dan bukan saatnya untuk latihan. Ini masalah nyawa. Saya nggak tau harus berkata apa pas dalam keadaan kemarin itu. Tangan saya dingin, dan saya hanya bisa berdzikir dan berharap yang lain ‘terketuk’ pintu hatinya untuk mengembalikan kemudi ke temen Mbak Elok yang fasih. Mbak Elok sayangku, maaf ya, tapi dirimu memang harus belajar lebih banyak lagi. Aku mendo’akanmu dari sini ๐Ÿ˜‰ :mrgreen:.

Akhirnya kemudi balik lagi ke temen Mbak Elok pas jalanan makin ‘mengerikan’. Saya yang sebelum-sebelumnya ke Dieng pas lagi terang benderang baru merasakan seremnya rute jalan di sana pas kemaren itu. Makin ke atas jalanan makin sepi dan tinggalah hanya mobil kami seorang diri sepanjang jalan menuju Dieng. Seremnya lagi, kan kanan kiri Jurang, nggak ada penerangan sama sekali, hanya ada cahaya dari lampu mobil aja yang nampak. Dan buruknya lagi, kami dikelilingi oleh kabut tebal! Bener-bener tebal, berasa di atas awan. Jarak pandang cuma 1 meter dan setelahnya tidak terlihat apa-apa lagi. Horor banget. Tapi, setelah beberapa saat dalam keadaan ‘genting’, kami pun sampai di atas. Pemandangannya masyaAllah indaaah! Suasananya kan gelap, tapi nampak siluet hitam gunung menjulang dan kabut putih tebal di bawah, yang ternyata adalah jalan yang kami lewati sebelumnya. Daebak! Subhanallaah.. Kami semua langsung membuka jendela dan menghirup oksigen banyak-banyak. Udaranya dingin banget. Karena terlalu gelap, kami pun hanya bisa memandang sambil berdecak kagum dan tidak bisa mengabadikan. Apalagi kamera saya lagi diservice karena rusak. Tapi, besok paginya saya sempat mengabadikan pemandangan yang malamnya saya lihat. Nggak kalah cantik, tapi sekarang sudah nampak jelas terlihat semua karena memang langit sudah terang benderang.

IMG-20130414-01190Pake Henpon ๐Ÿ˜€

kecePake kamera temennya Mbak Elok ๐Ÿ˜€

Udah puas nonton pertunjukan malam, kami pun melanjutkan perjalanan. Udah nyampek di Dieng kami bingung buat nyari tempat berhenti. Waktu baru menunjukkan tengah malam. Kami pun berhenti di salah satu masjid buat ke kamar mandi. Suasana hening. Kami pun pindah ke depan mushola kecil dan memutuskan untuk menunggu di sana. Temen Mbak Elok yang laki berdiam di masjid, sedangkan kami para perempuan tetap di mobil. Saya mencari-cari posisi tidur yang enak tapi nggak ketemu. Pas bangun kaki saya pegel karena terlalu banyak ditekuk. Di dalam mobil suhunya hangat, pas keluar mobil buat sholat shubuh, whoaaa.. dingin banget! Pas wudhu juga rasanya saya beku, saya yakin itu airnya sama suhunya kayak air es. Dingin pake banget. Setelah shalat Shubuh kami pun mengejar sunrise di salah satu tempat di sana. Tapi, nggak dapet *LOL. Rasanya energi kami semua udah diserap di jalan, jadinya udah nggak mood lagi buat hunting sunrise. Jadi kami cuma jalan-jalan sekitar, ke kawah (yang nggak bisa dimasukkin karena lagi aktif, katanya sih ada gas beracun) dan ngambil foto di beberapa spot. Habis itu turun lagi deh..

Dalam perjalanan pulang, kami sempet mampir sarapan soto di suatu tempat yang saya nggak tau itu di mana. Terus pas nyampek Jogja sempet ambil barang buat bazar dan makan di Jejamuran (Jl. Magelang).

Gitu aja deh ceritanya. Cuma mau mosting foto-foto yang saya ambil pake kamera temennya Mbak Elok. Enjoy ๐Ÿ˜Ž

IMG_7180

IMG_7105

IMG_7153

IMG_7164Kok nampak wanita sekali, ngok!~ ๐Ÿ˜ณ

IMG_7210

Kaliurang, 18 April 2013 at 21.27

Iklan

26 responses to “Lost in Dieng.

  1. Merinding dan ikut dag dig dug ngikutin perjalanannya. Alhamdulillah sehat salamet sampai tujuan dan kembali pulang.

    Uuuhh kerennya foto terakhir sama itu yang perempuan sekali yg pake Ngok hehehehe
    Tapi teteh juga suka semua foto2nya, cantik2.

  2. canntiikk pemandangannya
    Heuu..pernah merasakan perjalanan yg agak mirip. Bukan ngeri di jalanannya si, tapi lebih ke kesenyapan, ujan deres, gelap, kanan kiri sawah terbentang berkilo-kilo nggak ada rumah penduduk, trus jarang ketemu kendaraan lain

    Ih Fath, aku belum pernah ke Dieeng, padahal kalo ke rumah mertua pasti nglewatin Sindoro-Sumbing
    Itu aja aku selalu terpaku dengan pemandangannya
    Apalagi kalo ke Diengnya langsung ๐Ÿ˜€

    • Dikirain cantik orangnya, hihihi..
      Iya mbak, nggak ada rumah penduduk, kanan kiri jurang, nggak kelihatan apa-apa, dahsyat banget ._.

      Baguuuussss.. Ayoklah mbak ke Dieng, sekalian mudik gitu ๐Ÿ˜‰

    • Aku merem pas mobil mau tabrakan ama mobil lain, tapi entah gimana ndak ada tabrakan apapun ๐Ÿ˜
      Yang mana? Yang kepala-kepala perempuan? Hehehe, itu gambarnya nyomot kok ๐Ÿ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s