Save Others.

Bismillahirrahmanirrahim

Ceritanya pagi ini saya lagi masih excited banget. Alasannya: karena semalem saya akhirnya bisa juga donor darah!

Oke. Awalnya, saya nggak berniat buat donor darah. Bahkan, kepikiran bisa donor darah aja tuh gak pernah. Nasib dari dulu Hb selalu di bawah angka 12, walau tipis memang, tapi Hb cuma 11,7-11,9 membuat darah saya selalu melayang di tengah-tengah cairan biru untuk menguji kadar Hb ketika mau mendonor. Wassalam.

Liburan semester 3 kemaren, sebelum saya balik ke Jogja, saya sempet cek darah. Surprise! Hb saya mencapai 12,3 g/dL. Seumur-umur gak pernah tembus angka 12 dan selalu hanya bisa tergugu pas niat suci pingin donor darah selalu terhalang karena alasan Hb. Ih banget! Sumpah, saya terharu banget pas liat hasil cek darah saya bagusnya masyaAllaahย (beri kami kesehatan selalu ya Rabb,ย aamiin), padahal berat saya naik 4 kilo, hahaha . Mungkin itu hikmahnya. Gak usah sok-sokan ‘ngurangin’ makan deh saya demi mendapat berat badan ‘bagus’. Ehem. Syukuri aja Allah udah ngasih wujud kayak gini, wong saya dasarnya emang tulangnya segede tulang dinosaur, yaudah sih, mau ngurang berapa kilo pun bakal tetep segede ini. Intine, Hb menembus batas normal itu bagaikan menang lomba apa gitu, gak sia-sia perjuangan saya untuk makan daging (saya selama ini gak terlalu suka daging) dan menahan diri untuk minum teh sehabis makan (FYI, teh membuat penyerapan zat berguna menjadi terhambat, contohnya: Hb. Sedangkan vitamin C (seperti jus jeruk misal) membuat penyerapan zat berguna menjadi bertambah).

Balik lagi ke Jogja, makan saya langsung geje lagi. Makan apa aja gak jelas, makan sayur jarang, makan daging apalagi. Bisa dipikir nalar lah ya kenapa tiap pulang dari Jogja ke Bogor, pas cek darah, hasilnya cap-cip-cup belalang kuncup. Udah 2 minggu saya di Jogja, dan saya merasa mungkin saja kadar Hb saya udah berubah lagi. Makannya gak jelas beginih.

Dan semalem, ceritanya, saya diajak temen sekosan plus seangkatan saya buat donor darah. Ada 2 orang anak di RSUP Dr.Sarjito yang membutuhkan belasan kantong darah bergolongan darah B segera. Dan saya golongan darahnya B. Saya hanya menanggapi datar, walaupun semacam kepingin gimana gitu karena kemaren pas cek Hb kadarnya normal. Tapi-itu-kan-kemaren. Kemaren pagi saya makan banyak banget, terus malemnya tidur cukup, terus lagi gak menstruasi juga, tensi ya entahlah, walaupun kemaren sempet drop ampek 90/60 (dan saya gak merasa apa-apa sama sekali – -‘), tapi saya lebih yakin kalo tensi saya bisa normal, mana kemaren itu saya makan asin banyak banget juga :D, jadilah saya mengikutsertakan diri pada ajakan pendonoran darah itu. Tanpa berharap lolos. Catet. Tanpa berharap. Ah paling ditolak Hb lagi, batin saya.

… saya joget-joget pas liat darah saya perlahan tapi pasti turun ke bawah dan tenggelam di dasar cairan biru. Yes! Hb saya cukup. Ah, rasanya… bener-bener kayak menang lotre (kayak tau aja gue rasanya menang lotre – -‘). Temen saya yang bergolongan darah B juga lolos tes Hb. Di kedatangan sebelumnya, temen saya ditolak karena tensinya rendah pake banget. Nyesek banget gak sih kalo gitu? Sedangkan temen saya yang golongan darahnya A harus mengalami kenyataan pahit seperti yang saya rasakan sebelumnya: melihat tetesan darah kita bagaikan PHP, setengah tenggelam, kemudian balik lagi ke permukaan. Sakit.

Saya dan temen saya yang lolos uji Hb harus menunggu lagi. Kita sampai di Sarjito sekitar pukul setengah 7, dan jam 8 itu kita baru dites Hb. Habis itu harus ngantri lagi buat dipanggil ke ruangan yang cuma punya 2 kursi donor, tapi masuknya atu-atu. Baru tau saya kalo mau ngedonorin darah pake acara ngantri segala. Donor darah itu bener-bener harus ada keinginan kuat, kalo enggak, mungkin kita bisa aja merasa dirugikan: udah nyumbangin ‘aset’ kita yang berharga yaitu darah, pake acara disuruh nunggu pula. But, bukan itu esensi dari donor itu sendiri. It’s about life. Don’t you remember this, hey moslem?

Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya (QS. Al-Maidah: 32) โ™ฅ.

Ini bukan hanya sekedar barter antara sekantong darah kita dengan susu dan snack dari rumah sakit. Ini bukan sekedar nggaya dan bisa pamer di mana-mana. Tapi ini soal menyelamatkan 1 nyawa. By the way, 1 kantong darah kita bisa menyelamatkan 1-3 nyawa manusia. 10 menit waktu kita buat diambil darah bisa membuat seseorang hidup lebih lama atas izinNya. Dan Allah tidak tanggung-tanggung mengganjarnya: memelihara 1 nyawa, bagaikan memelihara kehidupan manusia di seluruh dunia, terlepas apakah orang itu muslim atau bukan. Maasya Allaah.

Lanjut. Setelah lama menunggu, akhirnya tiba juga giliran saya. Saya deg-degan, kayak mau ujian. Lebay. Saya agak khawatir kalo-kalo gak lolos tensinya. But hey, tensi saya bahkan melonjak hingga 120/80. Kekuatan natrium dalam garam bener-bener hebat! *LOL. Saya sebelumnya gak pernah tensi sampai segitunya. Mentok-mentok 110/70. That’s normal. Tapi, semalem itu kayaknya tubuh saya lagi semangat banget, jadinya dia mau bekerja sama dengan baik biar saya bisa mendonorkan darah. I love you, my self *cipok.

Rasanya didonor itu… biasa aja. Asli biasa aja. Petugas yang menjaga agak wanti-wanti kalo-kalo saya pusing atau mual, maklum, first experience. Penjaganya baik banget, ngajak ngobrol ngalor-ngidul kemana-mana, ketawa-ketiwi, dan berkali-kali nanya, ‘kenapa, mbak?’, pas saya terlihat agak bangun buat ngeliat aliran darah saya sendiri ke kantong donor. ‘Nggak kenapa-kenapa, saya terlalu excited soalnya pertama kali, jadi norak gitu deh, saya belum pernah liat darah saya sendiri sebanyak itu, hahahaha..’, dan petugasnya cuma maklum sambil manggut-manggut. Lama juga diambil darahnya. Saya dapet kantong triple yang isinya 350 cc, soale emang lagi butuh banget darah golongan B. Ruangan tempat donor dingin banget, tangan saya ampek gemeter sendiri saking dinginnya. Kerasa darah ngalir dalam pembuluh darah saya dan di sana terasa hangat. Lagi-lagi saya norak :D. Udah kelar, saya merhatiin cara petugasnya memutus aliran darah: dijepit pake kayak semacam gunting penjepit di 2 tempat yang berjarak sekitar 2 cm, terus tengah-tengahnya dipotong. Selang yang ke kantong disegel biar gak keluar lagi, selang yang nyambung ama jarum yang nancep ke intravena saya darahnya dikeluarin dan ditempatin di tabung EDTA, buat ngecek apakah darah saya cukup sehat buat didonor ke orang lain. Terus jarumnya dicabut deh. Jarumnya sebesar jarum sulam, gede bener. Tapi petugasnya jago, pas nusuknya gak sakit sama sekali. Keren deh!

Pas saya lagi prosedur penghentian darah: bekas jarum diteken kapas dan lengan ditekuk, masuklah pendonor lain. Mas-mas. Dia curcol kalo pas dia donor terakhir, keluar dari ruang donor, darahnya masih ngalir dari bekas tusukan. Saya dan 2 orang petugas ketawa-ketawa ngeliat ekspresi masnya. Suasana jadi akrab. Kayaknya saya lama banget di dalam sana, gak sadar orang lain ngantri di luar *ampun saudara-saudara :P. Saya yang norak ini sempet-sempetnya nanya ke petugas, ‘Mbak, ini kantongnya boleh saya foto?’, buat bikin blog ini tentu saja :D. ‘Oh, boleh mbak..’, kata Mbaknya. ‘Oke mbak, tunggu sebentar, saya ambil HP dulu, jangan dipanggil dulu ya mbak yang selanjutnya’, saya langsung melesat keluar yang disambut kata-kata, ‘ciyeee..’ dari 2 orang temen saya, apresiasi saya bisa juga donor darah. Mereka cuma terbengong-bengong liat saya balik lagi dengan heboh setelah mengambil sesuatu dari tas. Setelah puas memfoto (ditambah foto mas-mas yang donor setelah saya :D), saya dimintain karcis motor, buat dicap pertanda ‘gratis’, alhamdulillaah :). Habis itu, saya dikasih kartu donor berwarna biru dan dadah-dadah ama mas-mas dan 2 petugas di sana. ‘Mbak anak kos kan? Lumayan mbak snacknya..’, seru mas-mas itu. Saya cuma bisa terkekeh sambil keluar ruangan dan dari dalam ruang donor masih saja ada seru-seruan ramai. Heboh bener. Pas saya keluar ruang donor, di ruang tunggu suasananya rame orang ngantri tapi hening dan mereka cuma bisa memandang saya sambil mikir, nih orang lama banget sih, gatau apa kita nunggu. Hahahaha. Saya tidak merasa pusing sama sekali bahkan lemas pun tidak, alhamdulillaah. Saya masih bisa pulang mengendarai motor sejauh 17 kiloan dengan selamat sentosa :D.

Ya begitulah pengalaman donor perdana saya. Semoga saya sehat terus dan bisa mendonorkan kantong-kantong darah selanjutnya. Aamiin ;).

Kaliurang, 22 Maret 2013 at 7.27 AM.

DARAH1Pergilah ke orang yang membutuhkan! Ibu melepasmu dengan tenang *apadehgue :D.

MASMASIni loh mas-masnya :))

CARDLebih ‘wah’ dari kartu ATM! *yakin, Fath? Hahaha ๐Ÿ˜€

THANKS

AHAYang rela ditukarkan dengan darahnya para anak kos *LOL.

Iklan

22 responses to “Save Others.

  1. hihihi… seru! sampai sekarang aku masih ditolak kalau mau donor darah karena berat badan yang gak mumpuni, padahal liat orang-orang jejeran donor rasanya pengen bsia berbagi darah *serasa drakula*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s