349 kali!

Bismillahirrahmanirrahim

Saya mau cerita kejadian koplak hari ini. Ceritanya, jam 1 tadi ada jadwal kuliah. Materinya Kelainan Kongenital dan pembicaranya itu salah satu dokter spesialis anak. Biasa lah ya, mahasiswa, kalo udah kuliah di atas dzuhur tuh bawaannya ngantuk bin males. Saya, yang jangankan siang, pagi aja kadang suka asik dengan dunia sendiri kalo dosen ngasih materi *ah, ampuni saya!, memilih duduk di baris ke tiga paling kanan. Dokter yang ngasih materi kuliah itu tipe yang strict. Nggak boleh buka apapun selain buku, gak boleh tidur, gak boleh ngomong sama sekali. Tipe dosen yang membuat perkuliahan siang hari makin ‘rumit’. Berkali-kali saya ngantuk dan mencuri-curi memejamkan mata pas dosennya gak liat, tapi tetep aja, berkali-kali pula saya tersentak bangun karena merasa itu dosen melihat ke tempat saya duduk. Dilematis sekali. Biasanya kan banyak tuh dosen yang cuek aja mahasiswanya tidur asal gak ribut ama yang lain. Intinya, siang tadi saya ‘sengsara’ banget sampek jam kepulangan. Mata saya terbuka, berusaha melotot, tapi roh saya di tengah-tengah, antara di badan ama mau terbang melayang. Saya cuma denger, ‘Hidrochepali adalah…..’, ‘Down syndrome ciri-cirinya bermuka.. bzttt..’, ”Patent Ductus Arteriosus… nggiiinggg…’,ย semua terdengar setengah-setengah. Yang saya inget banget adalah dosen itu sering banget ngomong, ‘…. ya?’, di setiap akhir penjelasannya. Dan memori itu tidak saya ingat lagi sampai pulang.

Jam setengah 3 materi kelar. Semua orang bahagia. Wiken datang! Pas keluar gedung, ada segerombolan temen-temen saya lagi duduk-duduk macam ibu-ibu ngerumpi di komplek-komplek. Entah gimana awal mulanya, hal yang mereka omongin sama, ‘Aku juga nyatet nih tadi!’. Saya yang belum ngeh cuma bertanya, ‘Nyatet apaan?’. Dan ternyata, temen-temen saya itu nyatet berapa kali dosen barusan ngomong kata ‘ya’. Huahahahaha. Sontak saya terbahak-bahak. Padahal gak janjian mereka buat nyatet, tapi ya gitu lah mahasiswa, isengnya muncul pas lagi jenuh ama kuliah. Temen saya niat banget ampek bikin garis-garis kayak ngitung hasil pemilu. Dan hasilnya? Saya cuma bisa bengong. Temen saya yang satu nyatet ada 349 kali dosen itu ngomong ‘ya’. Temen saya yang lain bilang cuma nyatet 200 kali. Temen saya yang lain lagi cuma nyatet 140 kali karena ngantuk. Huahahah, ternyata gak cuma saya yang mikir kenapa dosennya hobi banget ngomong kata ‘ya’. Dan parahnya, semua orang satu pikiran: menghitung berapa kali kata ‘ya’ diucapkannya, untung saya gak ikut-ikutan ngitung juga :D.

Mahasiswa-mahasiswa durhaka.

Tapi, lucu juga sih. Hahahahaha :P.

Kaliurang, 22 Maret 2013 at 18.41

yaHasil hitungan Dita and friends. 349 kali :D.

ya2Hasil itungan Atma. 140 kali :D.

Iklan

18 responses to “349 kali!

  1. pas koas ada konsulen yang sering banget nanya, “jadi siapa yg bertanya? ngga ada nih? ya sudah ya.” lanjut lagi laah, padahal udah mo pulang, berdiri, nanya gitu lagi, lanjut lagi.. awr

  2. hahaha… hebat sampai 349 kali; dulu pas kuliah juga ada teman yang iseng ngitungin kata “betul gak?” seorang dosen. Awalnya cuman satu orang, tapi pas minggu depannya, rata-rata pada ngitungin kata itu dan begitu kuliah kelar pada nyocokin itungan *duhduhduh*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s