1# Ada Apa Dengan Lombok (AADL)?

Bismillahirrahmanirrahim

Hola-hola. Akhirnya saya bisa kembali lagi bercicit-cuit di blog gersang ini. Beberapa minggu yang lalu, saya menghabiskan waktu di sebuah pulau yang amat sangat ingin saya kunjungi. Lombok! Tujuan utama saya ke sana sebenernya buat nengok ponakan tercinta yang baru lahir 3 bulan yang lalu, tapi sah-sah aja dong kalo bisa sambil jalan-jalan. (of course!).

Berhubung saya lagi males cuap-cuap, ada baiknya saya photo blogging aja tentang apa yang saya lakukan selama seminggu di Lombok. Sebagian dulu aja ya. Cekidot!

***

Day 1

Hari senin. Hari kerja. Saya niatnya mau nyari tiket yang agak sorean biar bisa menikmati suasana senja Lombok dari atas pesawat. Tapi, mengingat cuaca sedang tidak bersahabat, daripada saya jedag-jedug di atas pesawat, apalagi lamanya penerbangan Jkt – Lombok agak lumayan yaitu sekitar 2 jam, saya pun memilih pesawat jam 10.30.  Dari jam 6 pagi saya udah didrop Ibu saya ke pool Damri yang terletak di sebelah Botani Square. Cukup membayar 40 ribu saja saya sudah bisa menikmati perjalanan nyaman, dingin, dan full internet  (ada Wifi-nya) plus TV menuju Bandara. Oke punya! Kalo mau naik taksi bisa aja sih, tapi siap-siap aja merogoh kocek sebesar 200 ribuan. Gak rela! Mending buat beli mutiara deh, wkwkwk :D.

IMG-20130225-00860

Is it a nice flight? Big no!

Saya sebenernya agak ‘horor’ dengan maskapai yang saya tumpangi ini. Kenapa? Soalnya saya pernah mengalami hal yang tidak enak selama di udara. Ngeri banget. Tapi berhubung harga tiket maskapai ini ama maskapai nomor wahid di Indonesia bedanya ampek setengah juta lebih, saya pun bermodal bismillah memilih maskapai yang saya paling anti. Saya dapet tempat duduk deket jendela dan sejajar dengan 2 orang perempuan lainnya yang hanya diam membisu. Saya otomatis kagak tertarik buat sekedar bincang-bincang dengan mereka berdua, jadi saya cuek bebek aja dan berusaha untuk tenang. Perasaan saya selama di udara gak keruan, deg-degan entah kenapa. Akhirnya, saya memutuskan untuk tidur tapi tetep aja kebangun beberapa kali. Bener aja, cuacanya buruk! Awan menggumpal di mana-mana yang memerintahkan kami untuk selalu memakai sabuk pengaman setiap saat. Bahkan, lampu tanda kenakan sabuk pengamannya tidak dimatikan karena di atas awan itu kita kayak ditimang-timang ama raksasa. Pas udah mau mendarat, saya sempat takjub dengan pemandangan dari atas. Selat yang menghubungkan pulau Bali dengan Lombok terlihat sangat jelas. Lombok, dilihat dari udara, kayak batu yang ditutupin lumut. Ijo semua, menandakan suburnya tanah di sana. Sayangnya saya nggak sempat mengabadikan karena kamera duduk manis di kabin, bisa disemprit ama pramugari entar kalo saya ngeyel ngambil kamera. Pas mau landing pesawatnya berasa kayak diayun karena kencangnya angin (mungkin juga karena pilotnya gak kece juga sih #LOL) dan saya cuma bisa komat-kamit dzikrullah. Hih, serem! Alhamdulillaah pesawat mendarat dengan selamat dan kami pun disambut rintik gerimis.

2Nampangin bandara dalam bentuk kecenya aja. Sumber : di sini.

Kesan pertama ngeliat Bandara Praya, bandara Lombok yang ‘baru’, ng.. bagus. Gedungnya kece dengan kaca-kaca gitu. Tapi, pas ngeliat lingkungan sekitar gedung, agak miris mau nyeritainnya. Mungkin karena ujan juga, pengeluaran  barang dari bagasi lamanya na’udzhubillaah. Sekalinya udah keluar, basah. Ish banget. Ampek mangkel nungguin bagasi keluar. Saya ngontak sepupu saya pun nggak disahut-sahut, saya pun mengeluh ‘terluntang-luntang di bandara Lombok’, hahaha. Saya sempat curi-curi pandang ke keluarga kecil yang saya tahu berasal dari Perancis (soalnya mereka duduk di barisan depan saya pas di pesawat, terus aku denger anaknya nyeloteh kata-kata macam, ‘Oui’, ‘Non’, ‘.. tres’, ‘… vous’, dll). Anaknya lucu-lucu banget, dua-duanya perempuan, yang 1 sekitar 3-4 tahun, kakaknya kira-kira umur 5 tahunan. Si bungsu rambutnya pirang kriwel kayak emaknya yang cantik banget! Dan si sulung mirip bapaknya tapi gak kalah lucu ama adeknya. Si bungsu sempet ngintip-ngintip ke belakang lewat celah di antara kursi, saya ajak ketawa malah mesem sambil malu gitu. Kalo dipikir-pikir keren banget gue bisa saling tebar senyum ama anak bule #LOL :D.

Bagasi udah keluar saya pun ditelpon ama sepupu, ‘Lagi di jalan, lo sholat aja dulu’, perintahnya. Berhubung saya emang  belom sholat dan jam di Lombok udah hampir setengah 3 (jam di Lombok lebih cepet sejam, waktu WITA), saya pun bergegas nyari mushola. Saya bengong liat penampakan musholanya. Walaupun gedung bandaranya semacam lumayan kece, lupakan soal mushola bagus, bersih, dan dingin macam di terminal 2 bandara Soekarno-Hatta, musholanya iyuh banget! Kecil, penuh dengan ‘orang yang gajelas datang dari mana’ (yang pasti bukan penumpang pesawat), kotor, kamar mandi semprotan buat ceboknya cacat, tempat wudhu terbuka, nggak ada tempat sampah! (Bayangin aja, tempat yang paling krusial aja kagak ada tempat sampah). Mana mas-mbak yang jaga toiletnya asik aja ngobrol ama orang sekitar situ dengan bahasa Lombok yang wasalam deh, saya gatau artinya sama sekali. Saya buru-buru ambil wudhu, dan sholat jama’ qashar dengan ashar.

Saya kelar shalat ternyata kakak sepupu saya udah nelpon dan nunggu di depan bandara. ‘Kumuhnya’ suasana bandara ternyata gak cuma ada di dalam gedung, di luar gedung pun gak kalah ramenya. Saya gak ngerti lah ya, banyak banget orang yang nunggu di gate kedatangan, entah yang ditunggu siapa. Belum lagi ditambah orang yang jualan dan yang sekedar ‘piknik’ bersama keluarga. Sumpah. Itu bandara lebih mirip terminal. Saya ampek gak berani walau hanya sekedar ngambil foto.

Ternyata, saya dijemput ama kakak sepupu saya lengkap dengan keluarganya. Ada Wak Denny (kakak kandung Ibuk), Wak Ida (istrinya Wak Denny), Kak Esa (kakak sepupu saya), Kak Bayu (suaminya Kak Esa), dan Abdurrahman (ponakan). Awal ketemu ya biasa lah heboh-heboh gajelas, maklum, saya ama kakak sepupu saya itu udah lama nggak ketemu semenjak dia nikah terus pindah ke Lombok. Saya juga mekik kegirangan ngeliat ponakan saya yang gendut, lucu, berat 7 kilo di usia 2 bulan #ngakak. Disuruh gendong ama Wak Ida saya masih takut-takut. Masih jaim lah, ya. Hihi. Ternyata oh ternyata, penjemputan saya yang baru aja nyampek lantas tidak membuat orang-orang itu membawa saya pulang dan istirahat dengan nyaman. Saya langsung dibawa ke pantai-pantai yang kata Uwak udah deket dari bandara. Saya sih nurut aja. Apalagi katanya Wak Ida udah sengaja masak buat makan di pantai. Piknik abis. Wak Denny itu emang dari dulu hobi ngebolang dan motret-motret. Istri, anak, cucu, menantunya udah puas lah diajak jalan-jalan dari ke luar negeri ampek di dalam negeri dan beroff road ria. Gak salah saya dateng karena emang tour guidenya mumpuni, handal banget medan di Lombok *kekekeh.

Tujuan pertama adalah tanjung Aan. Letak persisnya saya nggak tahu, tapi arahnya sama kalo mau ke Pantai Kuta Lombok. Kesan saya terhadap Lombok itu ‘wah’ banget. Jalannya sepiiiiiiiiiii banget. Asli sepi. Papasan ama mobil nyaris gak pernah, ama motor juga cuma satu dua. Pas saya tanya kenapa sepi, mereka cuma berguyon, ‘Sengaja Thia, wak bilang ada tamu jauh mau dateng, tolong semua jalan ama pantainya dikosongin’, hahaha :D, tapi sepinya juga mungkin karena hari itu hari kerja. Jalannya walau kecil tapi bagus, dan sepanjang jalan ya masih ‘hijau’ aja, jangan bayangin deh ada bangunan tinggi macam di kota-kota. Di jalan saya cerita tentang pesawat yang ‘terombang-ambing’ di langit, mereka cerita tentang Abdurrahman, tentang jalan sepi, tentang pantai Surga yang jalannya kayak neraka, tentang alam-alam di Lombok.

DSC_0019

DSC_0020

DSC_0053

DSC_0066

482621_4459468857381_544338073_n

488047_4459469337393_498674669_n

DSC_0065

Sekitar 30 menitan perjalanan lah, maklum, wak saya ngebut banget dengan panthernya, sampai lah saya di Tanjung Aan. First impression : Sugoi, daebak, masyaAllaah! Pantainya luas, dan asli sepi banget, kosong, kayak pantai pribadi. Sesampai di sana kami disambut oleh beberapa warga setempat yang juga berjualan di sana. Orang NTB tuh kulitnya ya lumayan gelap karena mungkin daerah pantai. Kita duduk di tempat yang dibuat dari batang kelapa dan dipayungi daunnya. Kita mesen kelapa sambil menikmati suasana sekitar. Abdurrahman di goda-goda dengan warga yang takjub dengan badannya, hahah :D. Saya masih jaim. Belum moto-moto walaupun disuruh ama Uwak. Pasir pantainya tuh besar-besar segede lada belum ditumbuk. Lautnya biru kehijauan dan diapit dua tebing besar. Saya masih capek dan belom mood buat menjelajah. Akhirnya saya cuma sekedar ambil foto sebagai barang bukti dan menyesal belakangan, ternyata tebingnya itu bisa dinaikin dan kita bisa ambil foto dari atasnya. Padahal pemandangan dari atas bagus banget, dan saya cuma bisa gigit jari liat di google. Ah, semoga suatu hari nanti saya bisa balik lagi ke sana, aamiin.

Udah kelar dari sana, saya diajak ke Pantai Mawun. Letaknya lumayan jauh dari Tanjung Aan dengan rute jalan yang off road total. Naik gunung, turun gunung, jalan berbatu, tebing curam, ah, kalo nggak pake mobil besar entah apa jadinya di sana. Tapi, kata Wak Denny, jalannya udah mendingan dibanding dulu pas mereka terakhir kali ke sana. Udah banyak jalan diaspal dan mempermudah akses ke tempat wisata tersebut. Mungkin semenjak bandaranya pindah, akses pariwisata di dekatnya diperbaiki biar makin banyak yang berkunjung. Pas saya kesana, saya malah hampir nggak liat sama sekali turis lokal, hampir semuanya bule, bahkan mereka nyewa motor sendiri untuk keliling sekitar sana. Wak Denny berguyon lagi bahwasanya jalanan diperbaiki karena saya mau dateng, hahaha. Mereka pun membandingkan pas mereka ke Pantai Surga yang lokasinya berbeda dari pantai-pantai yang saya kunjungi. Jalan menuju pantai surga katanya bener-bener sulit ditempuh, bahkan beberapa mobil memutuskan puter balik karena ada kubangan yang bisa bikin mobil setengah kelelep. Esensinya dapet banget, harus penuh perjuangan dulu baru bisa mencapai pantai itu, mirip lah gimana kita harus berusaha dulu di dunia biar bisa masuk surga kelak. Hehe :). Sepanjang perjalanan menuju pantai Mawun, pemandangannya nggak bisa dideskripsikan deh pokoknya, masih alami banget dan elok nian. Di mana-mana gunung, hijau, dan terasa aroma laut. Nah, pas menuju pantai Mawun itu saya sempet melewati pantai Kuta, tapi nggak mampir. Di sekelilingnya bisa saya bilang mirip di Bali, banyak hotel dan cafe lokal dengan promosi free wifi di mana-mana. Makanan yang ditawarin gak jauh-jauh dari selera bule lah ya, ada bir dan lain sebagainya. Satu lagi yang bikin saya miris, jadi ternyata, tebing-tebing di sana itu banyak yang dijualin. Mending kalo yang beli orang Indonesia sendiri, ini tuh yang beli kebanyakan warga asing. Warga setempat semacam termindset bahwa yang berduit itu bule, bahkan plang-plang yang menandakan ada pulau yang dijual semuanya pake bahasa Inggris dengan embel-embel Land for Sale. Warga asing seenak perut beli tanah di negara kita dan bikin vila di atasnya mentang-mentang punya duit. Huh!

DSC_0092

DSC_0075

DSC_0079

DSC_0073

11010_4459472097462_142149811_n

Pantai Mawun nggak kalah cantik dengan Tanjung Aan. Mirip-mirip lah, sama-sama laut hijau kebiruan dan diapit tebing, bedanya pasir di Pantai Mawun nggak sebesar di Tanjung Aan. Oya, di kedua pantai tersebut juga banyak anjing yang saya nggak ngerti datang darimana dan ngapain di sana. Terus di sana tuh banyak kerbau, maklum lah ya, karena banyak ladang dan mata pencaharian warga di sana kebanyakan juga petani. Kami pun memutuskan untuk memakan bekal yang dibawa oleh wak Ida di salah satu gazeebo. Asik banget deh makan nasi pake ikan, tahu, lalap, dan sambal terasi dengan disuguhi pemandangan pantai. Sambil berceloteh, becandain Abdurrahman, makan salak dan rambutan, foto-foto, bener-bener pengalaman yang susah dilupain.

Kelar dari sana, pantai terakhir yang kami kunjungi adalah pantai Selong Belanak. Ini pantai favorit saya dari ketiganya. Kenapa? Pasirnya haluuus banget kayak tepung. Asli kayak tepung tanpa batu sama sekali. Saya memanjakan kaki saya sambil narsis foto-foto dengan keluarga Wak Denny. Pantai Selong Belanak ini ruang pandangnya luas banget, berhubung kamera saya bukaannya emang nggak lebar, jadi luasnya pantai ini nggak bisa tergambarkan dengan baik. Silahkan googling sendiri aja, yak :D.

DSC_0129

DSC_0099

DSC_0130

DSC_0116

DSC_0147

DSC_0100

Setelah puas foto-foto kami pun pulang, karena emang udah beranjak petang juga. Jalan menuju rumah kakak sepupu saya  terletak di Ampenan juga kosong banget. Jalannya gede macam ringroad di Yogyakarta. Wak Denny melajukan mobil dengan kecepatan penuh sambil bercerita tentang bagaimana Lombok dulu dan kini. Saya duduk menikmati cerita dan pemandangan langit menuju malam. Cantik sekali. Hari pertama berakhir dengan sukses, meninggalkan kesan mendalam. Saya nggak ke Pantai Kuta karena kata Wak Denny udah nggak sebagus dulu. Gapapa. Saya nggak kecewa. Saya udah mengunjungi 3 pantai yang cantik-cantik.

Segitu dulu deh cerita pertama saya mengenai Lombok. Penuh perjuangan banget nulisinnya sambil melawan malas :D.

Bogor, 4 Maret 2013 at 7.33 AM.

*sebagus-bagus foto, nggak ada yang ngalahin dari ngeliat langsung ;).

Iklan

18 responses to “1# Ada Apa Dengan Lombok (AADL)?

  1. kholas dibaca.. pingin kesana suatu hari nanti insyaAllah.
    itu anjing peliharaan atau anjing bebas tuh? kok banyak kali ya..

    kapan cerita yang berikutnya?

    • Aamiin. Bulan madu ke sana, romantis. Asal jangan pas musim ujan aja –‘
      Itu anjing liar, bebas, gatau kenapa banyak banget, jadi mirip di Bali.

      InsyaAllah secepatnya.

  2. pernah baca kalo ga salah di bandara lombok tu banyak warga situ yang main di bandara dan jual2an kaya di terminal gitu ya?

    subhanallahhhh, sugooiiiiii, keren abisbisbis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s