Apalah~

Bismillahirrahmanirrahim..

Ingin menuliskan kegejean yang tiba-tiba muncul. Habis dari sunmor, bagiin pamflet Pelatihan Jurnalistik Nasional. Ternyata, jadi orang yang bagi-bagi pamflet tuh susah-susah gampang. Nyebelinnya kalo udah capek-capek bikin pamflet, disebar, dilirik aja enggak malah dibuat kipas-kipas. Mana mataharinya terik minta ampun dan saya dengan cerdasnya berkostum hitam-hitam, lantas warna kulit saya pun  menyaingi pakaian yang saya kenakan *oke, ini berlebihan.

PJN  tinggal menghitung hari. Libur panjang Idul Adha juga sudah usai. Kemarin seharian berkelana sendiri, alhamdulillaah akhirnya nemu juga kostum buat panitia. Tapi baru nemu hem buat panitia laki, panitia perempuan roknya masih ‘digantung’ statusnya. Rasanya pingin makan orang dengan beban yang menggelayut di pundak. Pamflet dan poster belum tuntas disebar, demi apa?! Acaranya tinggal 4 hari lagi padahal. Bener-bener. Mana ada anggota Pubdok yang kerjanya lelet banget, disuruh males-malesan dan dengan nyebelinnya bilang, ‘Aku gak suka ditekan!’. Hellooo.. Emang yang jadi koor siapa, kalo tuh kerjaan gak kelar yang disalahin bukan dia, tapi saya! Emosi tingkat dewa, saya sudah siap menelan orang itu hidup-hidup. Ini serius. Semua belum turun cetak, senin besok udah mulai blok baru, gimana saya bisa belajar dan menikmati masa kuliah saya dengan tenang kalo apa-apa belum kelar. Hiks. Orang kok ya seneng nunda-nunda.. 😦

Beralih dari PJN, saya mau cerita soal Medula (Acara Idul Adha CMIA). Alhamdulillaah, berjalan sukses, walaupun ada suatu ‘tragedi’ yang bikin saya galau dan gak karu-karuan. Semoga Allah mengampuni saya dan menyempatkan saya untuk bertemu dengan Idul Adha di tahun-tahun mendatang, aamiin. Ada 10 ekor kambing yang dipotong. Lucunya, sebelum penyembelihan, sempet-sempetnya ada kambing yang ‘pingin kawin’, sehingga jadilah ia bahan tontonan anak-anak yang ada di sana, padahal semua kambingnya jantan. Hahahaha. Terus acara mewarnai, lomba adzan, lomba hafalan surat, dan lomba cepat tepat juga berjalan lancar. Seneng banget liat antusiasme adek-adek panti. Setelah kelar lomba kita pun makan kambing rame-rame. Untuk pertama kalinya saya makan kambing sebanyak itu. Biasanya saya nggak doyan ama yang namanya kambing, tapi karena kemaren bumbunya enak, walaupun masih ada bau-bau kambingnya, saya pun menikmati makan saya. Berhubung saya akhir-akhir ini jarang makan karena rutinitas yang segudang, saya pun makan dengan porsi kuli. Setelah makan pun berat saya masih segitu-gitu aja dan turun 4 kilo dari berat biasanya. Entah saya harus bersyukur atau tidak. Setelah shalat dzuhur, lanjut acara pengobatan gratis, kelar, evaluasi, pulang deh.

Soal ujian blok Imunopatologi kemaren, saya hanya bisa bilang, pasrah aja deh. Sebenernya itu soal nggak susah, tapi masalahnya strategi belajar saya salah. Saya biasanya jaraaang banget baca handout dari dosen, nah, kemaren itu, waktu yang ada saya habiskan buat baca handoutnya dosen dan sama sekali gak baca textbook. Jadilah pemahaman saya amburadul dan pas ngerjain soal ujian saya pake tang ting tung belalang kuncup. Perhitungan saya, kayaknya sih paling bagus dapet B+, tapi saya berharap masih ada keajaiban dan saya bisa dapet nilai seenggaknya A-, atau nggak kalau terlalu muluk ya A/B lah. Setidaknya harus segitu biar IPK saya nggak kayak grafik EKG.

Udah lah ya, saya lagi males nulis banyak-banyak juga. Senggaknya saya pingin laporan aja di blog ini. Ya Allah, semoga PJN cepet usai, semua cepet kelar, saya sudah tidak tahan lagi! *lambai bendera putih.

Jogja, 28 Oktober 2012 at 11.45 AM

Iklan

6 responses to “Apalah~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s