Bibimbap-an :D

Bismillahirrahmanirrahim..

One statement sebelum saya sedikit bercuap tentang makanan yang satu ini : korea itu racun. Setiap saya nonton film korea, kan mereka mesti ada adegan di mana pemain-pemainnya makan tuh, saya, yang entah karena emang lagi lapar atau gimana, mesti selalu ngacai to the maks ngeliatnya. Saya yang orangnya emang gampang kepengen gimana gak langsung jumpalitan ngeliat mereka makan kayak nikmat banget gitu. Entah mereka makan kimchi lah, ramen lah, apa lah, saya mesti selalu pingin. Padahal enak aja belum tentu. Ngeliat mereka makan mie instan yang langsung dari panci aja (ramyun?), saya langsung ikut-ikutan masak mie instan kuah meskipun gak langsung dari panci juga *LOL. Saya merasa terjajah. Padahal mah mungkin makanan Indonesia jauh lebih enak dari makanan mereka, cuma mereka tuh jago mengemasnya sehingga banyak orang yang penasaran lantas nyoba. Saya pernah nanya Ayah dan temen saya yang pernah ke korea dan nyicipin makanan khas sana langsung, komentarnya sama, ‘Gak enak..’, tapi komentar mereka lantas nggak menyurutkan niat saya untuk ‘meladeni’ nafsu yang membara. Kudu keturutan. Salah satunya saya ngidam bibimbap, yang bahkan buat nyebutinnya aja saya belepotan :D. Gara-gara kak Filly nulis tentang bibimbap di sini, saya jadi keinget lagi keinginan lama, saya makin kepingin buat ngisi perut saya dengan makanan yang satu itu. Harus.

Bibimbap asli. Gambar nyomot di mari.

Yang saya tahu soal makanan ini dari film korea yang saya tonton adalah cara masaknya tuh agak ‘sesuatu’. Dalam wadah cekung mirip mangkuk berwarna hitam, nasi ditaruh lebih dulu, terus di atasnya ditaruh topingnya, daging tumis dan sayur-sayuran + pasta kacang merah yang kata temen saya rasanya yucks banget, terakhir telur mentah bertengger di atas toping tersebut. Terus diaduk ampek rata semua baru dimakan. Seinget saya, saya dulu pernah makan masakan serupa di salah satu restauran jepang, Sushi Groove. Wadah hitam dengan panas yang tinggi disuguhkan, nah, toping-topingnya tuh udah ready di sana, gak pake daging tapi pake salmon, ada telur mentahnya juga, terus diaduk deh. Rasanya lumayan dan nasinya yang nempel ama wadah jadi agak krispi karena wadahnya masih panas juga.

Terus, hari gini, lagi males ngapa-ngapain ngidam bibimbap gimana dong? Pertama saya berniat buat belanja bahan-bahan mentah, tapi, setelah dipikir-pikir lagi, agak males juga, kudu masak dagingnya, ngerebus sayur dan segala macemnya, belum lagi masak nasi, keburu sekarat berhubung saya juga belom makan dari pagi. Saya emang lagi kepingin makan daging. Saya pun punya ide buat makan di salah satu tempat makan jepang yang saya kira bisa memenuhi khayalan bibimbap saya. Seenggaknya terpenuhi lah keinginana saya walaupun baru beberapa hari yang lalu saya makan di sana –‘. Saya pun langsung cuss dengan semangat membara. Nyampek sana tuh tempat makan agak sepi, saya pun langsung memesan paket nasi yang udah ada lauk daging + sayur-sayurnya, tak lupa saya meminta sendok untuk aduk-aduk nasinya nanti. Saya dengan riang gembira duduk anteng dan bersiap menikmati keinginan yang akan segera tercapai.

Pertama, saya langsung menaruh daging yang sudah berbumbu tersebut di atas nasi dalam mangkuk. Kemudian saya menata potongan wortel + kol yang sudah diberi mayonaise, terakhir saos sambel saya tuang di atasnya. Taraaaa, jadilah bibimbap maksa ala saya.

Saya pun memoto karya saya dengan penuh kebahagiaan. Hahaha :D. Sudah dapat barang bukti, saya aduk lah itu isi mangkuk dan nyaam masuklah ke dalam perut saya. Wuh, rasanya bahagia banget bisa memenuhi rasa ingin makan bibimbap. Saya kira bibimbap maksa ala saya dengan yang asli tidak jauh beda. Malah saya mending makan yang emang pas di lidah saya daripada makan yang asli tapi belum tentu saya suka. Kenyang banget makannya dan saya sudah tidak penasaran lagi *yelling.

Sekian curcol saya hari ini.

Yogyakarta, 14 September 2012 at 5.29 PM

Selanjutnya ngidam apalagi yaaaa.. :9 Beli sumpit besi dulu deh, biar kemana-mana bisa dibawaaa 😀

 

Iklan

10 responses to “Bibimbap-an :D

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s