Baru sadar

Bismillahirrahmanirrahim..

Walaupun sudah malam, tapi saya niat bener kan masih menyempatkan diri untuk menulis blog. Sayang banget kalau dilewatkan karena ada yang ingin dibagi hari ini.

Sebenernya gak ada yang istimewa hari ini, ya seperti hari-hari libur yang lalu, saya dari pagi hanya mendekam dalam kamar kos saya yang suram. Iya, suram. Suram karena nasib, dari semua kamar yang ada hanya kamar saya yang belum dipasang vitrase, sehingga setiap hari saya harus menutup gorden. Sebenernya kemaren si ibu kos nyadar, tapi entah kenapa belum ada yang tergerak untuk segera membuat kamar saya tidak ‘seakuarium’ mungkin. Secara gitu loh, dikata saya pamer entar seluruh isi kamar keliatan gara-gara kaca langsung tembus aja ke dalam kamar. Semoga jeritan hati ini segera terdengar oleh ibu kos *gimana taunyaaa, aamiin.

Hari ini saya bangun pagi-pagi sekali. Semaleman galau membuat saya susah tidur, apalagi si mamas bikin kesel, janji sesuatu, malah tidur, gubrak, sumpah pingin dimakan aja itu orang sekalian *yakin, fath? Niatnya emang pingin bangun pagi menumpahkan segala gundah gulana pada Yang Kuasa, udah setel alarm yang yakin deh satu RT bakal kebangun kalo ngedengernya. 5 Waktu lagi. Herannya, saya ini mesti lebih sering bablas tidur dibanding bangunnya pas denger itu alarm. Ini kuping sudah kepengaruh nina bobo babang syaitonirrojim. Astaghfirullaah.. ๐Ÿ˜ฆ Tapi tadi pagi entah kesambet apa, denger ada yang nelpon dengan ringtone yang menggetarkan bumi sontak saya langsung bangun dan mengangkat. Si mamas. Yakin bakal minta maaf ampek terkentut-kentut karena udah ninggalin tidur. Bener aja. Eh, tapi awal-awal nelpon nanyanya, ‘Udah sholat belum?’. Saya diem. Saya mikirnya saya udah bangun shubuh kesiangan. ‘Hah? Ini udah jam berapa?!’, saya heboh sendiri. ‘4.16..’, jawabnya kalem. Pengen nyekek tuh orang idup-idup, saya kira kan shalat shubuhnya udah kelewat deadline, huhu. Gak berapa lama, si mamas izin pamit mau shalat shubuh ke masjid karena udah adzan. Saya dengan muka lusuh ikutan ke kamar mandi, cuci muka, wudhu, gak lama adzan, ikutan shalat shubuh juga. Tumben-tumbenan gak ngantuk, padahal mah kalo dibiarin sih yuk dadah babay aja.

Pagi menjelang, saya seperti biasa manteng depan laptop. Entah ngapain, entah ngejual apa. BB trang tring mulu, pada nanyain harga jualan, tapi namanya dagang, belum tentu laku, belum ada rezeki hari ini, harus ekstra sabar lagi :). FB sepi, twitter mati suri, rasanya pingin nyakar-nyakar laptop karena gak ada notification, sekalinya ada, orang jualan atau grup apa share apa. Bah! Akhirnya saya memutuskan untuk lanjutin episode princess hours yang kepending dari jaman kapan. Semacam ketinggalan jaman banget saya mengingat itu film mungkin udah ada dari jaman saya masih seragam putih biru, tapi daripada nganggur, saya memutuskan untuk bertahan. Seru juga ternyata, nyehehe :D. Buat ngisi perut saya menyumpal mulut saya dengan snack keripik singkong dan kacang oleh-oleh temen saya dari lombok. Belum kenyang, saya menenggak sebotol herbalife vanila. Damai sekali hidup saya kala perut sudah kenyang :D. Jam 11 saya beranjak mandi lalu shalat dhuha. Sembari menunggu adzan dzuhur, cek-cek lepi (lagi), masih hening aja, yaudalah ya.

Setiap hari posisinya selalu seperti ini –‘

Jam 2 saya tergerak untuk keluar kamar. Niatnya buat nyari makan dan ke atm untuk nransfer barang pesanan. Nyasarlah saya ke Ambarukmo Plaza. Jauh banget memang. Pertama nyampek saya langsung ke salah satu tempat makan dan memesan mie goreng + es teh manis. Jarang-jarang saya minum es habis makan, tapi entah kebawa suasana atau karena ngeliat orang lain mesen es, jadi pingin deh, haha. 29 ribu. Ngek. Padahal saya lagi niat buat ‘kikir’ pada diri sendiri dengan tujuan biar uang bulanan yang bisa disimpan lebih dari biasanya. Salah sendiri makan di mall. Tapi yaudalah ya, saya menikmati saja itu makanan sampai kandas. Porsinya gila-gilaan, pantesan kenyangnya gak ilang-ilang ampek sekarang. Kelar makan, langsung chaw shalat ashar dan ke atm buat nransfer. Mission completed.

Sebenernya inti dari tulisan ini bukan itu.

Kisah selanjutnya menggambarkan inti cerita. Jadi ceritanya, karena ngerasa udah shalat ashar, yaudah, gak ada beban, bisa lah main-main sebentar. Setelah kelar nransfer, saya jalan lah ke gramedia. Semenjak kuliah, entah kenapa gramedia menjadi tidak begitu ‘wah’ di mata saya. Kenapa? Soalnya saya udah kenal toko-toko buku yang harganya lebih murah, jadi saya pikir, gak ada salahnya saya nengok-nengok, berhubung udah lama juga. Ternyata salah. Salah besar. Saya kan udah bilang saya lagi HEMAT. Tapi apadaya, pesona gramedia ternyata gak ada matinya. Entah karena saya ke sananya juga niat (walaupun saya ‘judulnya’ tidak berniat membeli apapun), jadilah saya sampai hampir 2 jam di sana (padahal niatnya cuma ‘nengok’ loh –‘). Bolak-balik, compare buku satu dengan yang lain, buku-buku di sana banyak pilihannya, dan (kayaknya) bagus-bagus. Aaarrrhhhh, penyakit lama kambuh lagi. Laper mata.

Pertama saya ke section hobi. Berhubung saya lagi seneng-senengnya ama apapun yang berbau handmade dan craft, ngeliat buku-buku terbitan jepang yang menyuguhkan barang-barang dengan tema tersebut, mata saya lapar, gairah saya meledak *apadeh. Saya buka itu buku satu persatu. Aduhai eloknya. Keren-keren banget, walaupun gak ngerti lah ya itu bahasa cemehaw kemfongsyang apa tapi ya gitu, saya lama pelototin itu buku satu-satu. Fathia anak nakal, saya curi-curi motoin gambar yang ada di itu buku. Cekrek! HP saya gak bisa diajak kompromi. Habis itu saya gak berani ambil gambar lagi karena nggak ngerti gimana bikin HP saya ‘diem’ pas ngambil foto ๐Ÿ˜› *LOL. Kegoda buat beli itu buku, tapi tapi tapi, harganya masyaAllah ajibnya. Di atas 250 ribu semua. Saya cuma bisa ngelus-ngelus itu buku dan berharap suatu hari dapat menjemputnya. Saya gatel pingin beli itu buku bukan karena saya bisa, tapi pas saya liat 3 buku tentang patchwork quilting, saya teringat salah satu tante saya yang tahun lalu beli mesin jahit yang aduhai mahalnya itu dan sampai sekarang masih suka pelatihan bikin patchwork di jakarta. Kan siapa tau si tante bisa bikin-bikin barang kayak di majalah itu terus sahamnya bagi dua dengan saya, kan lumayan :D. Lama banget saya di sana, enaknya itu buku-buku udah pada dibuka, disampul dengan rapi gitu, jadinya saya bisa liat-liat ampek puas deh. Gak cuma soal craft aja, ada desain grafis, desain interior, dan desain-desain lainnya yang bikin saya berdecak ‘wow’.

Jangan salah, begini-begini saya seneng gambar, bahkan dulu saya bercita-cita buat ambil jurusan desain interior. Tapi sayang, saya tidak pernah berdamai dengan fisika. Jadilah saya harus melepas keinginan jauh-jauh. Cintaku jauh di seberang *halah. Beralih lah saya ke kedokteran yang saya sadari, bukan tidak saya inginkan, tapi bukan itu passion saya yang sesungguhnya. Saya senang dengan kerajinan tangan. Bikin-bikin apa. Dan saya senang juga dagang. Makanya saya mikir, harusnya dulu saya masuk SMK, terus lanjut kuliah yang menjurus ke arah sana, maka saya bisa menyalurkan bakat terpendam saya dengan penuh riang gembira. BUT, everything has decided 50000 years before the appearance of universe. Aqidah itu. Jadi saya bersyukur, alhamdulillaah, saya masih bisa kuliah kedokteran, di mana semua orang pingin banget masuk tapi tidak bisa, alhamdulillaah, masih diberi kemampuan untuk mengikuti pembelajaran di sana. Nikmat mana lagi yang kau dustakan, Fath? ๐Ÿ˜ฅ Tapi tetap, saya ingin menjadikan profesi dokter saya kelak itu untuk menambang pahala, bukan untuk menambang emas. Untuk menambang emasnya ini, saya berniat, kalau sudah tidak direpotkan dengan urusan kuliah dan tet*k bengeknya, saya pingin bisa menekuni passion saya, punya brand sendiri, produk sendiri, ah asik. Semoga Allah kabulkan, aamiin.. ๐Ÿ™‚

Banyak target yang ingin dicapai, tapi pelan-pelan lah ya, banyak hal yang harus diurus juga, ojo kemaruk, Allah ndak suka juga itu. Satu-satu dicicil, insyaAllah kalau ulet dan niat betul, bisa lah. Tadi pas masang stat BBM tentang patchwork, ada juga temen yang ngajakin kursus jahit. Jahit busana, seprai, cemacem. Waaa, saya langsung semangat. 20 kali pertemuan dengan biaya yang lumayan tapi ya sebanding lah. Bismillah, semoga ini termasuk ikhtiar untuk menjemput rejeki, hoho. Kalo udah bisa jahit busana baru deh minta ajarin tante buat bikin patchwork. Senangnya.. ^ ^

Alhamdulillaah ‘alaa kulli hal..

Udah malem, udah gak konsen nih nulisnya, intine yo wis ngono, udah bingung mau nulis apa lagi. Hoho. Sampai jumpa pada tulisan selanjutnya, insyaAllah.. ๐Ÿ™‚

Jogja, 12 September 2012 at 10.14 PM

Yang katanya HEMAT, tapi apa ini,

lemari malah makin penuh :3

Setiap keinginan baru saya catat, sampai penuh begini, manusia tidak pernah puas, ya.

Astaghfirullaah ๐Ÿ˜ฆ

Pulang-pulang, jualan sudah datang. Lucuuu XD

Iklan

16 responses to “Baru sadar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s