[nge-GALAU] Belum juga..

Bismillahirrahmanirrahim..


Alhamdulillaah.. hawa-hawa Ramadhan sudah tercium, malam ini saja hawanya beda, ada euforia yang sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata *tsah. Tapi saya nggak mau pede dulu, karena belum tentu saya sampai di hari itu, tapi semoga.. Allah masih menaqdirkan kita untuk bertatap muka dengan Ramadhan tahun ini, dan selanjutnya, dan selanjutnya, daaan selanjutnya, insyaAllahu ta’ala, aamiin..

Ini merupakan Ramadhan ke-18 (insyaAllah) selama saya hidup, dan merupakan Ramadhan ke-14 untuk saya puasa secara full. Sedikit mengenang masa kecil, alhamdulillaah saya sudah dilatih oleh Ibu untuk puasa dari menjelang shubuh sampai maghrib sejak saya masih duduk di kelas TK Nol Besar. Umur 5 tahun. Waktu itu tentu lah niat saya belum betul-betul murni karena ‘wajib’-nya puasa, iming-imingan 1000 per hari menjadi motivasi saya untuk menahan lapar dan haus selama 14 jam-an. Haha. Dasar anak kecil.

Dulu, ketika saya berumur 5 tahun itu pula saya ingat, 2 hari menjelang lebaran, anak-anak nenek saya yang tinggal di pulau jawa biasa berkumpul untuk membantu nenek saya yang hobi banget masak. Nah, waktu itu hari sudah sore, menjelang petang, rasa-rasanya pukul 5 sore, nenek saya baru kelar memanggang kue kering untuk hari raya. Ketika kue sudah ditata di dalam toples dan ditaruh di meja tamu, saya yang entah lupa entah kalap *hehe, mencomot kue tersebut dan memakannya. Aaam.. Tiba-tiba Ibu saya berseru, ‘Kok makan kue?’. Saya yang ternyata memang lupa langsung melepeh itu kue dan menangis sejadinya seakan saya sudah melakukan dosa besar yang amat terlarang. Dan puasa pertama saya itu pun batal 2 hari dari total 30 hari, lumayan 😀

Dari kecil sampai besar, bagi saya suasana Ramadhan tidak pernah beda. Ada ciri khasnya. Yang pasti kalau saya liat acara-acara di televisi, ketara banget deh kalo kita ada di bulan suci. Saya paling doyan ngeliatin iklan dari dulu sampai sekarang. Entah kenapa bagi saya iklan-iklan di bulan Ramadhan bagus-bagus, khas *apalagi iklan makanan #eh? :p. Saya dari dulu kalo sudah kelar sholat shubuh, tidak suka tidur lagi, biasanya saya nonton acara tv, favorit saya itu yang mengenai jejak-jejak nabi gitu loh, duh, saya lupa nama acaranya, yang pasti bagus banget deh itu, seneng saya liat sejarah-sejarah islam. Terus jalanan selalu ramai. Kelar shubuh, banyak yang suka jalan pagi, apalagi anak sekolahan biasanya masuk lebih siang dari biasanya. Menjelang sore pun jangan ditanya, jalanan terasa beda, ketara banget kalo kita lagi ada di bulan Ramadhan. Aih, jadi pingin cepet-cepet..

Terus hubungannya ama judul apa? #plak, tepok jidat.

Ya nggak ada sih.. Biasa lah saya lagi galau nggak jelas kebawa suasana sabtu malam. Di rumah nggak ada orang, tinggal lah saya sebatang kara. Baca-baca info di internet dan mendengar riuh suara jalanan, saya bisa bayangkan malam ini pasti jalanan Bogor maha dahsyat ramainya. Ayah Ibu saya pergi berdua, katanya belanja, tapi entah kenapa lama sekali *ngiri. Aih, some one, take me any where.. #garuk tembok.

Bingung lah mau nulis apa lagi. Lagi nggak mood juga. Dadah..

Oya, ampek lupa,

Ahlan wa sahlan yaa Ramadhan.. (´▽`)/

Semoga kita bisa menuntaskan Ramadhan dengan baik, bertemu dengan hari kemenangan, dan semua target-target Ramadhan kali ini tercapai. InsyaAllah, allahumma aamiin..

Bogor, 30 Juli 2011 at 7.49 PM

Ternyata belum juga tahun ini,
Tahun ke-4,
Semoga masih ada, tahun-tahun selanjutnya,
dan ia pun sudah datang. Aamiin.

Iklan

35 responses to “[nge-GALAU] Belum juga..

  1. fathia27rhm said: biasanya saya nonton acara tv, favorit saya itu yang mengenai jejak-jejak nabi gitu loh, duh, saya lupa nama acaranya, yang pasti bagus banget deh itu, seneng saya liat sejarah-sejarah islam. 

    sami-sami…tuh mpe beberapa tahun diputer ulang….musik openingnya aja masih terngiang….wuaaaa semoga masih ada yaks…*eh tapi di kos gak ada tipi hehehe

  2. aamiin.. semoga kita dipertemukan dengannya ya.. dan bisa memanfaatkan moment ini sebaik-baiknya..*hwaaaaaa… ayooo membenah diri.. 🙂

  3. Selamat menjalani ibadah di rantau, semoga sehat selalu dan bisa menyelesaikan dengan sempurna. BTW kampung halaman nenek di mana? Mudik ke sana ya?

  4. mytruelife said: kalo puasa ramadhan full…dulu semua keinginanku bakal dikabulin ama ummi….skrg…udah susah…huhu

    Lah, masa’ sekarang masih dapet imbalan kalo puasanya full? Oalah..

  5. luvummi said: Ramadhan pertama bareng misua,ditambah ada dede’ di rahim yang mau ikutan shaum..Subhanallah walhamdulillah..

    Alhamdulillaah.. Aih, asiknya.. Kapan ya giliranku.. #dilirik ama orang sekampung. #Pis everibadeh :p

  6. nanazh said: sami-sami…tuh mpe beberapa tahun diputer ulang….musik openingnya aja masih terngiang….wuaaaa semoga masih ada yaks…*eh tapi di kos gak ada tipi hehehe

    Iya, diulang terus tiap tahun. Semoga, semoga masih ada. Tapi iya ya, di kost saya juga gak ada tipi -,-a

  7. niwanda said: Ramadhan pertama ditemani Fathia walau jauh dari ayahnya (iya, insyaAllah, kalau bener dan lancar jadi mau pakai nama itu :)).

    Mbak lagi hamil to? Subhanallaah walhamdulillaah.. Mabruk ya, Mbak.. Mau dikasih nama Fathia? Aih.. Bagusnya itu nama.. Hehe.. Selamat menikmati Ramadhan pertama dengan Fathia, aseli, seneng banget dengernya 🙂

  8. imadr said: aamiin.. semoga kita dipertemukan dengannya ya.. dan bisa memanfaatkan moment ini sebaik-baiknya..*hwaaaaaa… ayooo membenah diri.. 🙂

    Allahumma aamiin.. Ayo, ayo.. Fastabiqul Khoyrot! ^ ^

  9. bundel said: Selamat menjalani ibadah di rantau, semoga sehat selalu dan bisa menyelesaikan dengan sempurna. BTW kampung halaman nenek di mana? Mudik ke sana ya?

    Allahumma aamiin, begitu juga Bunda, makasih ya, Bun..Kampung halaman nenek saya ada 2, di Bogor dan di Bandung, deket, hehe.. Tapi kalo mudik biasanya dari Bandung nyambung ke Subang, kampuang Ayah 🙂

  10. aishachan said: macet kali fath semalem, kakakku juga macet banget di depok

    Iya kak, kata ibuku karena orang udah gajian dan pada belanja buat perlengkapan puasa.. Fyuh..

  11. raudhatulilm said: fotonya bagus ukhti,benar” dalam maknanya :senyum:ditemani dengan train lover :senyum:

    Iya mbak, cantik ya, subhanallaah..Train lover, maksudnya?

  12. fathia27rhm said: Allahumma aamiin, begitu juga Bunda, makasih ya, Bun..Kampung halaman nenek saya ada 2, di Bogor dan di Bandung, deket, hehe.. Tapi kalo mudik biasanya dari Bandung nyambung ke Subang, kampuang Ayah 🙂

    Oh pribumi? Kalau gitu palingan pas lebaran jangan-jangan kita ketemu di TPU Blender hehehe…….

  13. bundel said: Oh pribumi? Kalau gitu palingan pas lebaran jangan-jangan kita ketemu di TPU Blender hehehe…….

    Hehe.. Ndak pribumi juga sih, pendatang, Bun :DLah, kenapa di TPU Blender? Na’udzhubillahi min dzalik.. #sedih.

  14. tintin1868 said: kenangan masa kecil saat puasa asik ya.. maaf lahir batin ya.. semoga puasanya lancar jaya selama ramadhan..

    Iya Bun, asik. Aamiin.. Makasih ya Bun Tintin ^ ^

  15. fathia27rhm said: Hehe.. Ndak pribumi juga sih, pendatang, Bun :DLah, kenapa di TPU Blender? Na’udzhubillahi min dzalik.. #sedih.

    Biasanya penduduk pribumi pada ziarah di hari yang fitri itu beramai-ramai, jadi di situ tempat kita sekalian silaturrahim.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s