Ajari aku bagaimana caranya menulis [lagi]…

Bismillahirrahmanirrahim..

hmm.. —[mikir]–

Tuh kan, belum apa-apa aku udah bingung sendiri mau nulis apa. Masya Allah.. 

Ada rasa yang begiiiitu menyesakkan. Kenyataan bahwa diri ini kayaknya udah susaaah banget dah kalo mau nulis. Bukan apa-apa, sudah cukup lama intensitasku menulis terkubur. Ala bisa karena biasa. Sama pula halnya seperti ungkapan jawa, “Witing tresno jalaran soko kulino“, Cinta tumbuh karena terbiasa. Dan menulis pun akan mudah dan menyenangkan bagi yang terbiasa, namun bagi yang tidak terbiasa? Nehi! Jangan harep deh..

Awal punya nih blog terinspirasi dari tulisan-tulisan sensor ala Raditya Dika. Jaman itu tuh lagi beken banget deh tuh makhluk karena tulisan-tulisan hancur dan sensornya dibukukan. Bermodal tebel muka dan bokek nggak punya uang –nyengir– jadilah aku berkelana mencari kitab dika –apa pulak kitab dika, Fath?!– layaknya Sung Gho Kong ama si Patkay mencari kitab suci. Got it! Lucu sih, tapi tapi agak-agak weird tuh orang. Entah udah kena sakit sarap stadium berapa, kalo Bung Andrea Hirata bilang sih entah deh udah kena penyakit gila nomor berapa.. Orang seenggak-tahu-malu apa sih Pak Dika itu? Ckck.. Gatel pingin ngasih hadist ini sama beliau :

Dari Abu Mas’ud Uqbah bin Amr Al-Anshari Al-Badri rodhiyallohu ‘anhu, dia berkata : Rasulullah shollallohu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda, “Sesungguhnya sebagian ajaran yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah : ‘Bila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu.” (HR.Bukhari)

Kira-kira bakal diapain ya aku kalo ngasih hadist ini ke tuh orang? Dicincang, dibakar, disate?Atau jangan-jangan aku disuruh kayang juga depan monas seperti yang dia lakukan? Ah, entahlah… Weh, malah jadi ngalor ngidul kemana-mana. Okeh lah, intinya aku berterimakasih juga kepada dirinya karena kalau aku nggak baca bukunya dulu, detik ini kalau ditanya soal MULTIPLY mungkin aku akan menjawab, “He? MULTIPLY? Makanan apa tuh, enak gak?”.

Dulu, kalau mau nulis ya nulis aja apa yang mau ditulis –yaiya dong fath, masa yang mau dimakan, aya-aya wae kau inih–, nggak kudu mikir sekuat tenaga ampe kepala berasap. Lah sekarang? Mikir aja lama, bingung, akhirnya nggak jadi nulis. Ck.. Otak udah numpul lagi karena jarang diasah, butuh waktu lama untuk membuatnya kembali tajam, huks.. T^T

Trus, trus, jaman dahulu kala kayaknya kalo misalnya pergi kemanaaa gitu, terus ada sesuatu yang menarik, pasti yang pertama diinget itu pokoknya kudu diceritain di MP! Ampe kuhapalin tuh detil-detilnya biar panjang ceritanya. Terbukti kalau ada yang suka baca tulisanku yang dulu-dulu tuh, panjangnya ngalahin sungai nil di Mesir sana, mungkin orang akan tertidur sebelum khatam baca tuh tulisan –nyengir–. Tapi sekarang? Boro-boro kepikiran nulis blog, nulis notes aja nggak terlintas sama sekali. Kalaupun nulis suka gaje, boro-boro panjang, intinya belum ditulis aja udah memutuskan untuk udahan. Parah kan? Emang.

Dulu juga, aku ingeeet banget, kalo lagi OeL YM, banyak yang suka nanya, “Gimana sih Fath caranya biar bisa nulis?”, dan aku dengan soknyeh jawab, “Nulis mah ya nulis aja, nggak usah banyak mikir bagus atau nggak, apa yang ada difikiran kita tinggal tulis aja..”. Aku takkabur. Iya dulu sih gampang ngomong gitu, karena bagiku nulis itu gampang. Sekarang? Sukurin.. ternyata nulis itu emang susah.. –tears–

Satu hal lagi yang aku sesalkan. 

Dengan adanya FaceBook dan Quick Note di MP, itu pula yang membuat rasa diri untuk menulis yang agak panjang berkurang. Kenapa? Soalnya dengan FB dan Note di MP, diri jadi lebih suka untuk nulis hal-hal yang singkat aja dan menjadi terbiasa dengannya. Haaa..

So, gimana caranya biar aku bisa nulis (lagi)?

Dulu orang yang bertanya begitu kepadaku, 

Sekarang aku yang bertanya demikian ke kalian, 

Karma.

n.b : isi ya poll-nya.. ^ ^

Bogor, 020210 at 8.57 am

Iklan

37 responses to “Ajari aku bagaimana caranya menulis [lagi]…

  1. kalau dalam bela diri, senjata adalah perpanjangan dari tubuh kita… dalam dunia kepenulisan, menulis adalah perpanjangan dari proses berpikir kita…konkretnya, kita hanya bisa menulis sesuatu yg menjadi ‘beban’ pikiran kita. Kalau pun mau dipaksakan menulis hal-hal yg tidak ingin kita bicarakan, atau tidak kita anggap penting, pasti kualitas tulisannya jauh di bawah standar kita sendiri. Jadi kalau bingung mau menulis apa, seharusnya pertanyaannya adalah : “Masak sih belakangan ini saya gak pernah berpikir mendalam tentang apa pun, sampe2 kehabisan tema?”Semoga bermanfaat… 🙂

  2. lha ini,tulisan sepanjang jalan kenangan.berarti kau masih bisa nulis,dik.mungkin coba banyak2 beraktivitas yg bs mjd sumber inspirasi.salah satunya bs juga dg membaca hal2 yang menarik.kalau ada hal2 yg menarik,biasanya aku terjadi loncatan2 aneh di pikiranku yg menghasilkan sesuatu yg bisa dituliskan.dituliskan,karena g ingin melupakan hasil dr proses berpikir tadi.

  3. antilatifah said: lho?? gag salah ni de?NB: paling enak dimana? hmm di rumah, sambil nguprek2 dapuur^^V

    Hehe, ndak salah mbak..Jawaban N.B-nya : Deuh, iya deh yang udah jadi ibu rumah tangga mah :p

  4. akmal said: kalau dalam bela diri, senjata adalah perpanjangan dari tubuh kita… dalam dunia kepenulisan, menulis adalah perpanjangan dari proses berpikir kita…konkretnya, kita hanya bisa menulis sesuatu yg menjadi ‘beban’ pikiran kita. Kalau pun mau dipaksakan menulis hal-hal yg tidak ingin kita bicarakan, atau tidak kita anggap penting, pasti kualitas tulisannya jauh di bawah standar kita sendiri. Jadi kalau bingung mau menulis apa, seharusnya pertanyaannya adalah : “Masak sih belakangan ini saya gak pernah berpikir mendalam tentang apa pun, sampe2 kehabisan tema?”Semoga bermanfaat… 🙂

    Wuuuh.. mantab, siplah. Seperti halnya menghafal Al-Qur’an masak sih nggak bisa saya nambah 1 surat aja tiap bulan..Makasih banyak.

  5. khanifa said: lha ini,tulisan sepanjang jalan kenangan.berarti kau masih bisa nulis,dik.mungkin coba banyak2 beraktivitas yg bs mjd sumber inspirasi.salah satunya bs juga dg membaca hal2 yang menarik.kalau ada hal2 yg menarik,biasanya aku terjadi loncatan2 aneh di pikiranku yg menghasilkan sesuatu yg bisa dituliskan.dituliskan,karena g ingin melupakan hasil dr proses berpikir tadi.

    Iya mbak.. Dulu hal itu seriiiiing sekali terjadi denganku. Tapi karena lama ndak nulis, jadi ndak biasa lagi jadi boro-boro kepikiran lagi. Kemarin aja pas liburan harusnya bisa dijadikan tulisan yang panjang luar biasa, tapi sekarang malah ndak ada niatan sama sekali untuk nulis. Heuh.. memang harus dilakukan pembiasaan kembali..

  6. azzahramuslimah said: mau jawab poll-nya, Fath..yang jelas bukan facebook.. karena facebook akan tersingkir dari tab dengan begitu cepat.seringnya sih, aku berkelana ke mana-mana, ke blog/web yang aku sukai..

    Nah, betul itu mbak.. saya paling suka ke blog yang di mana saya bisa dapet ilmu, daaan blog yang menjual sesuatu, hehe..

  7. fathia27rhm said: Nah, betul itu mbak.. saya paling suka ke blog yang di mana saya bisa dapet ilmu, daaan blog yang menjual sesuatu, hehe..

    mbak? aduh, kenapa jadi banyak yang panggil mbak gini..panggil kakak aja, Fath.. aku bukan orang Jawa, jadi merasa aneh dipanggil mbak..

  8. azzahramuslimah said: mbak? aduh, kenapa jadi banyak yang panggil mbak gini..panggil kakak aja, Fath.. aku bukan orang Jawa, jadi merasa aneh dipanggil mbak..

    hihi.. maap ya kak lathifa, poho euy, kebanyakan pada dipanggil mbak soale.. punten.. –nyengir–

  9. hehehehehhehehehehehhebagi fathia tulisan itu kayak gimana ya?sampe ini aja dibilang bukan tulisan. hohohhpadahal menurut aku ini tulisan loooh fathia..fath waktu itu aku mau bayar utang liwat filza tapi ga ada kembalian fath.. afwan yaaak

  10. hz86 said: hehehehehhehehehehehhebagi fathia tulisan itu kayak gimana ya?sampe ini aja dibilang bukan tulisan. hohohhpadahal menurut aku ini tulisan loooh fathia..fath waktu itu aku mau bayar utang liwat filza tapi ga ada kembalian fath.. afwan yaaak

    Hwehehe.. tulisan tuh bagiku yang berbobot, yang ada pesan di dalamnya –tsah dah gaya–Yo.. gapapa, ntar kutransferin dulu aja, ntar Isma tinggal bayar ke aku, hokeh? hokeh lah…

  11. pemikirulung said: Tentang fb&qn aku setuju. Tentang ngeblog karena radity dika. Kita sama. Ternyata kita banyak kesamaan *kedip-kedip*

    Iya deh pak. eh, mbak. eh, au ah, gajelas..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s