Cinta dan Umur *halah* :D…

Bismillahirrahmanirrahim…

Hari ke-8 Ramadhan. Subhanallah, alhamdulillah.. Betapa waktu berjalan begitu cepat bagai berlari. 

Hem! Mencoba bercerita akan hari-hari yang well cukup menarik untuk diceritakan, sebenernya mo dari kemarin-kemarin ceritanya, apa daya PR bejubel dan ulangan yang seabrek menghambat jari ini untuk bercerita. 

Sekarang aku mau cerita tentang percakapanku yang cukup menarik dengan 2 temen sekelasku, Fara dan Dhea. Entah bagaimana bisa percakapan kami ini berawal, ya ujug-ujug aja kita ngomongin masalah ginian. Ok lah, pertamanya Fara mamer katanya dia punya kenalan orang asing di penpals apaaa gitu, sebuah situs internid yang jadi penyedia pertemanan dengan foreign alias orang asing dari negeri antah berantah sonoh. Dia dengan semangadh empat limanya mempromosikan ‘keasyikan’ berteman dengan para bule-bule itu,

“Bikin penpalsblahblahblahdotkom deh, seruuu tauuu..”, ampe ujan lokal dah tuh mulutnya berbusa saking semangadhnya *piss far.. v^ ^*. Padahal waktu itu udah hampir tengah hari di mana matahari lagi garang-garangnya.

“Oh, temenan ama bule gitu ya.. pernah denger sih..”, aku nanggepin dengan acuh tak acuh. Gak minat banget juga sih, for what? Yang ada ntar malah kagak jelas juntrungannya lagi *oh tidaaaak… [histeria.com]*

Dhea yang les EF-nya masuk-masuk langsung level 10 *ih waw* aja cuma adem ayem ajah, nampak mukanya berkata “Kagak tertarik, gw tertarik ama anak cina yang ada di EF [digolok bisa-bisa aku kalo dia baca nih tulisan :p]”, haaaah. Kami pun berada dalam keheningan sesaat.

“Aku kemaren liat kamu wall-wallan di FB ama siapa tuh panji batok batok golok apaaa gitu…”, aku membuka percakapan lagi, ngomong ke Fara menanyakan nama cowoknya yang entah kenapa aku selalu salah nyebutinnya :D.

“Panji Kartiko Bagolblook, Fathiaaaa…”, si Fara histeris, mencak-mencak karna aku untuk keseribu sekian kalinya salah mengucapkan nama cowoknya. Ya maap, abis nama meuni susah gitu, yakin dah itu bukan nama aseli hheu…

krikkrikkrik…

Keheningan menyergap kami lagi. 

Fara pun angkat bicara lagi,

“Gw di penpals itu dapet temen cowok dari turkey, ganteeeenggggg banget tauuuukkkk…”, masya ALLAH nih anak, histerisnya kagak nahan dah. Ultrasonik abis  suaranya. Lebih dari 20 KHz, hanya dapat dimengerti lumba-lumba dan kelelawar [lah kok aku bisa denger, berarti aku……….] hehe.. pissdotyeah.

“Wew…”, aku menanggapi biasa. Dhea apalagi. Masih melamunkan kecengan cinanya *dipeuncit*.

Dia sibuk ngotak-ngatik HP Nokia Touchscreennya, warna HP-nya asik punya, merah, aku hanya menatap mupeng dari kejauhan. Ngeliatin HP-nya loh bukan ngeliatin Fara-nya, hehe *hey, i’m still normal! :D*.

“Niiiiiiiiiih, liaaaaaaaaaatttttttttttt…..”, masya ALLAH *lagi-lagi aku hanya bisa beristighfar dalam hati*, manteb abis dah tuh suaranya, menggaung sampai kaki-kaki langit! *lebaydotcom*

Di HP-nya terpampang sesosok lelaki berkacamata, bertampang campuran antara arab dan eropa *maksudnya faaaath :))*

Aku langsung berkomentar, “Yang kayak gitu mah di Jogja juga banyak!”

Dezigh! Ih waw, nohok banget ya Farrr, duh maap.. maap.. itu kan hanya opiniku. hehe..

“Ya beda lah Faaath..”, kata Fara masih membela sang lelaki gantengnya itu.

“Iya.. iya dah.. di Jogja kan cowok pake kacamata juga banyak..”, tukasku mengakhiri debat kusir. 

Entah kenapa kalo ngeliat laki-laki ato perempuan pake kacamata aku selalu berpikiran, “Pasti orang jogja..”, udah terset secara otomatis dalam benakku, hehe..

“Tapi umurnya udah 20, Fath…”, wajahnya menunjukkan air muka yang kecewa. 

“oooo…”, aku nanggepin biasa. Sebenernya pinginnya cuap-cuap “Pacaran tuh blahblahblahblah…”, tapi yang ada ntar kena semprot. Slow but sure yang penting, haaaaaaaaaaaaaaah… *lelah aku melihat orang pacaran bertebaran di mana-mana *elap peluh* .

Kita pun terdiam lagi, dilamunkan pikiran masing-masing…

“Aku malah nggak suka yang seumuran…”, tukasku mengundang tatap 2 temanku itu. 

“Soalnya aku kan anak sulung, jadi pinginnya yang lebih tua, biar bisa ngimbang sifatnya, kalo laki-laki seumuran kita pan masih dibawah rata-rata dewasanya..”, lanjutku lagi. Berusaha meralat (baca : Ngeles) .

“Aku juga sih… minimal 3 taun lebih tua…”, kata Fara sepaham.

“Yap, aku malah kalo bisa yang beda 5 taun ato lebih, hehe…”, aku nyengir-nyengir kuda nggak karuan.

“Iiiih, gw malah gak mau yang lebih dari 3 taun… Pinginnya yang setaun aja…”, Dhea yang dari tadi bengong kayak sapi ompong akhirnya angkat bicara juga. Fiuh, finally dheeee kau ngomong juga ….

Persepsi masyarakat kan kebanyakkan emang menganggap yang umurnya beda jauh tuh asa gimanaaaa gitu. Padahal aku malah pingin jarak umurku dengan suamiku ntar agak jauh, biar ada panutan dewasa yang bisa ku contoh *hoho, ngomongku udah kayak udah tua ajeh :p*. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam aja ama Bunda Khodijah 15 tahun bedanya. Dengan bunda Aisyah apalagi itu. Tapi keluarganya bahagia, sakinah mawaddah warahmah. 

Pernah sharing juga dengan beberapa teman, setidaknya bukan aku duluan yang mancing pembicaraan, hehe, biasa lah, pikiran mereka masih berkisar PACARAN, bukan BERSUAMI atau MENIKAH :p, terpaut berapa jauh kah jarak di antara mereka? rata-rata menjawab setahun atau 2 tahun, malah banyak juga yang jawab seumuran. Ketika bagianku ditanya, aku jabarkan pikiranku dan nyebutinnya SUAMI ya bukan PACAR :p, mereka langsung tertawa termehek-mehek *halah, ngeri*. Dan kerap kali kata, “Suka om-om ku terima..”, well, aku ditanya kan? Ya ku jawab apa adanya :3

Yang penting bagaimana kita bisa saling mengisi, bukan saling menumpahkan. Bagaimana kita saling menyeimbangi, bukan saling memberatkan. Bagaimana kita  saling menerima dengan penuh keikhlasan, bukan saling memaksa untuk suatu perubahan. Bagaimana kita saling berproses, bukan saling mengejar nilai akhir. *Hem Fath, kata-katanyaaa *

Yang pasti kalau saya pribadi, say no pacaran sebelum nikah sampai kapan pun

Karena sesuatu yang diharamkanNya pasti akan jatuh kepada sesuatu yang tidak baik. Dan aku nggak mau pacaran kelak bisa berdampak buruk kepada keluargaku kelak, bahkan sampai pada keturunan.. Wa iyadzubillah..

Soal umur mah, haa, manusia bisa berencana ALLAH jua lah yang menentukan semua taqdir hamba-hambaNya. Kholaaaasss. 50 ribu tahun sebelum penciptaan alam semesta.

Jadi bukan berarti doyan daun tua, om-om, atau apa…

Tapi aku butuh seseorang yang sudah jauh lebih dewasa, untuk membimbingku yang belum dewasa, menjadi semakin dewasa di sampingnya… 

Andai pikiranku ini bisa ditransfer ke seluruh remaja Indonesia, alangkah bahagianya.. Well, setidaknya, aku menulis di blog ini dunia sudah bisa melihatnya, walau hanya sekedar lirikan mata… 

Semoga bermanfaat, Mohon maaf apabila ada kata-kata yang salah,

Wallahu A’lam Bishowab..

Tulisan terkait Bab. ini juga…CLICK!

Roemah, 290809 at 2.59 PM

==> Hanya manusia yang ilmunya masih dangkal.

Baca ini juga, penting!

Iklan

50 responses to “Cinta dan Umur *halah* :D…

  1. SETUJU!!!*sering dik0mp0r2in ama temen gara2 gak pny pcr. Eh, wkt blg “aku mw pny suami! Bkn pcr!” malah pd ketawa trus blg “ciee… Yg dah ngebet pengn nikah.” gubrakzZz! Mksdnya?

  2. rainluminous said: SETUJU!!!*sering dik0mp0r2in ama temen gara2 gak pny pcr. Eh, wkt blg “aku mw pny suami! Bkn pcr!” malah pd ketawa trus blg “ciee… Yg dah ngebet pengn nikah.” gubrakzZz! Mksdnya?

    hehe.. di segerakan saja mbak kalo gitu.. 🙂

  3. Setuju mampus,Fath.Ana setuju*terharu* Ana juga dibilangin sama anak2 ‘ngebet nikah’.mama sendiri suka sewot kalo ana cerita soal nikah muda.Kenapa sih?*mengulangi pertanyaan di Plurk* Ana sih umur berapa oke-oke saja.Kalo pun dia lebih muda tapi sanggup mendewasakan dirinya,itu oke. Walau dalam hati pingin yg lebih tua,hehehe.Kompak,Fath.Derita anak sulung*halah*

  4. yukinahawmie13 said: Setuju mampus,Fath.Ana setuju*terharu* Ana juga dibilangin sama anak2 ‘ngebet nikah’.mama sendiri suka sewot kalo ana cerita soal nikah muda.Kenapa sih?*mengulangi pertanyaan di Plurk* Ana sih umur berapa oke-oke saja.Kalo pun dia lebih muda tapi sanggup mendewasakan dirinya,itu oke. Walau dalam hati pingin yg lebih tua,hehehe.Kompak,Fath.Derita anak sulung*halah*

    Pengn nikah saat umur 20 th. XDnikah kn jauh lebh baik n indah drpd pcrn yg haram itu. Tp enth knp kLo ng0m0ngn nikah mlh dianggp ‘obrolan dewasa’ T.T

  5. @rainluminos : Aih.Pikiran kita sama.SENANGNYAAAAA~. Temen ana malah pada ketawa kalo ana ngomong nikah muda. Padahal kan nikah muda juga asyik tuh…bisa pacaran dulu,hehe… Lebih romantis tanpa pacaran.Tau-tau ada yg ngelamar. KYAAAAAA!mauuuu!*lebay mode*

  6. @rainluminos : Aih.Pikiran kita sama.SENANGNYAAAAA~. Temen ana malah pada ketawa kalo ana ngomong nikah muda. Padahal kan nikah muda juga asyik tuh…bisa pacaran dulu,hehe… Lebih romantis tanpa pacaran.Tau-tau ada yg ngelamar. KYAAAAAA!mauuuu!*lebay mode*

  7. @ngeces : lha kalo wes siap,lamar aja. Siap’e diliat juga yo. Jgn hanya krn CINTA,langsung lamar. SIAPKAN diri,siapkan semuanya. Kami tunggu pengumuman bahwa kau telah melamar seorang akhwat *ciieeeh*

  8. yukinahawmie13 said: Setuju mampus,Fath.Ana setuju*terharu* Ana juga dibilangin sama anak2 ‘ngebet nikah’.mama sendiri suka sewot kalo ana cerita soal nikah muda.Kenapa sih?*mengulangi pertanyaan di Plurk* Ana sih umur berapa oke-oke saja.Kalo pun dia lebih muda tapi sanggup mendewasakan dirinya,itu oke. Walau dalam hati pingin yg lebih tua,hehehe.Kompak,Fath.Derita anak sulung*halah*

    setuju aja kagak usah pake mampus2an :phehe, aku blum pernah ngomong apa-apa tuh soal nikah ama ortu :Dtosh! 🙂

  9. rainluminous said: Pengn nikah saat umur 20 th. XDnikah kn jauh lebh baik n indah drpd pcrn yg haram itu. Tp enth knp kLo ng0m0ngn nikah mlh dianggp ‘obrolan dewasa’ T.T

    hoho, semoga dimudahkan, allahumma aamiin. berarti 2 taun lagi kan insya ALLAH, weeesss, manteb dah, siap2 nerima undangan :))gatau aja sih kak, dulu aku sempet diblahblahblah karna ngomongin nikah, tapi sekarang ndak ada lagi yang protes tuh, alhamdulillah ^^

  10. yukinahawmie13 said: @rainluminos : Aih.Pikiran kita sama.SENANGNYAAAAA~. Temen ana malah pada ketawa kalo ana ngomong nikah muda. Padahal kan nikah muda juga asyik tuh…bisa pacaran dulu,hehe… Lebih romantis tanpa pacaran.Tau-tau ada yg ngelamar. KYAAAAAA!mauuuu!*lebay mode*

    ho’oh. Lebih awet juga insya ALLAH. Yang pacaran aku ndak abis pikir aja, udah bareng terus pas nikah kan kesannya jadi biasa-biasa aja, cinta tapi gak ada letupan2nya, karna udah tau semua tentang pacarnya itu.. *halah*siap-siap aja 😀

  11. yukinahawmie13 said: @ngeces : lha kalo wes siap,lamar aja. Siap’e diliat juga yo. Jgn hanya krn CINTA,langsung lamar. SIAPKAN diri,siapkan semuanya. Kami tunggu pengumuman bahwa kau telah melamar seorang akhwat *ciieeeh*

    yooosssshhh… jangan lupa ongkos kita berangkat ke aussie PP juga :Dasik yun, ke luar negeri kitah *pompomgirlsmodeON* :))

  12. yukinahawmie13 said: Ho…belum ngobrol sama ortu ya? Aku sih udah.Mama oke-oke aja.Walo kadang ada sewotnya,haha…cuma ga tau sang ayah,hehe… Bener,bener.Biaya kita ke aussie

    hehe.. insya ALLAH ortu akan mengizinkan asal tau ilmunya. Ada kan haditsnya.. :)ho’oh

  13. fathia27rhm said: kenapa umm.. 🙂

    baguz dek ;psama kek kakak dulu.prinsip.dan emang g boleh ‘pacaran’ ;p*panggil kk aja dek!!!! maksa.com (eh nuler fathia pake dot com segala ;p)

  14. ummuemira said: baguz dek ;psama kek kakak dulu.prinsip.dan emang g boleh ‘pacaran’ ;p*panggil kk aja dek!!!! maksa.com (eh nuler fathia pake dot com segala ;p)

    hehe… aku juga gak boleh :Diya deh, kakak :p

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s