Menu hari ini : Sepiring Kesabaran :)

Bismillahirrahmanirrahim…

Iyey, alhamdulillah, hari ini akhirnya bisa ta’lim lagi setelah sekian lama waktu terlewati *halagh*.

Pergi dari rumah tadi udah telat, jam 10 kurang 15 baru chaw dari rumah terlopeh, dan kajiannya jam berapa mulai? Jam 10, bagos!

Pertama mikir, naek bis sepertinya akan jauh lebih cepat, tapi ternyata gak muncul penampakan bis sama sekali, ok lah, rencana cadangan, naek angkot!

“Bu.. ayo Bu.. berangkat…”, ada 1 angkot yang abangnya koar-koar ke arahku yang lagi nyebrang.

WHAT?! IBU? Ok lah, udah biasa aku dipanggil Ibu, nggak ada gunanya juga nggerutu *wehe*, mungkin memang aku sudah pantas untuk menjadi IBU-IBU *nyiah*. Tapi si abang angkotnya langsung diem pas aku ngedekat dan naik angkotnya. Aku ngeluarin HP karna ada SMS, eh, si abangnya nanya, 

“Neng, jam berapa ya?”

Wihiiwww.. gajadi dipanggil Ibu toh aku. Aku jawab aja deh dengan hati senang,

“Sepuluh kurang sepuluh…”

Hah? Duh, udah makin telat! Mana angkotnya ngetem. Tapi tak lama angkot pun jalan, ngeeeng…

Nyampe warung jambu, aku turun dan ganti angkot, oh no, masih kosong pula, pasti ngetemnya lama, aku misuh-misuh dalam hati, kagak tau apa aye udah telat!

“Dek, tunggu dulu ya bentar…”, ujug-ujug abang angkotnya ngomong ke aku.

DEK??? Subhanallah… masih ada juga yang menganggap aku adek-adek di dunia ini *terharu*. Ya udahlah, ku amini kata-kata si abangnya, wong mau nyuruh juga percuma, yang ada aku yang ditendang dari tuh angkot. Aku pun menunggu, menunggu, dan menunggu sambil balesin SMS orang.

15 menit kemudian sodara sodari, akhirnya jalan juga tuh angkot! Fiyuh.. dan sepuluh menit kemudian aku ganti angkot lagi, dan 5 menit udah nyampe di perempatan jalan. Sisanya kudu jalan kaki, aku ngambil langkah seribu, hosh.. hosh… pas nyampe depan Masjid Imam Ahmad bin Hambal, udah terdengar koar-koar Ustadz yang baru membuka kajian. Alhamdulillah… baru mulai rupanya. Dan aku langsung melesat ke lantai 2, nggak terlalu rame, cukup lengang, tumben, biasanya pan penuh sesak itu masjid. Masuk ruangan langsung terlihat Ummu Faris, orang pertama yang ku kenal ketika baruuuu banget ikut kajian. Aku langsung bersimpuh *bahasanya gak enak banget :D*, dan nyium tangan Ibu itu. Beliau menyambut dengan senyuman, “Kirain nggak dateng…”, katanya. Hana, anak perempuan Ibunya yang umurnya gak jauh beda denganku melempar senyum, wihii.. kangen deh, udah lama nggak ketemu ^^

Aku langsung ambil posisi, beberapa orang ngeliatin, biasa lah, ada orang baru dateng emang biasanya gitu, langsung dipelototin *hehe*. Buka buku catatan, nulis basmallah & tanggal, lalu bersiap mendengarkan. Tapi.. tapi.. tapi.. suaranya beda, ndak seperti suara Ustadz Yazid. Yawiss lah, siapa pun Ustadz-nya yang penting tetep semangat nuntut ilmu, sip, Allahu Akbar! Yosh!

Ternyata oh ternyata, hari ini bahas Bab.Sabar sodara-sodariii, weheeww.. dipaparkan lah panjang lebar tadi, aku pun sibuk nulis dan mendengarkan.

Bahasan yang dipaparkan Ustadz Arman (aku tau siapa yang ngasih materi dari Ummu Faris), bagus buangep, ada 1 kisah yang bikin aku merinding, dan suatu hadits yang bikin mataku berlinang, hhiks. Apakah? Sabar ya… diketik dulu, kan namanya juga belajar ilmu sabar :p

Tak terasa, jam menunjukkan hampir pukul 12, sesi tanya jawab pun sudah kelar, aku beranjak ngambil wudhu dan nunggu adzan. Sholu. Terus pulang deh. 

Jadi udah belajar apa aja hari ini, Fath? 🙂

ternyata, aku di uji dengan kesabaran nunggu angkot ngetem lama tuh karna Allah sudah menaqdirkan aku untuk dapet ilmu mengenai sabar setelahnya, weheee..

Alhamdulillahirabbil’aalamiin…

Senengnya ta’lim hari ini, entah kenapa, hariku jadi terasa lebiiih indah :>

Ditunggu aja ya materi Bab.Sabarnya, aku kudu belajar dulu nih, besok ulangan, hehe, kalo sempet hari ini, kalo ndak ya besok insya ALLAH.

Roemahkoesoergakoe, 020809 at 7.17 pm

Obat yang paling mujarab dalam menghadapi dunia/kehidupan ini adalah dengan al-ilmu wa amal (Ibnul Qayyim)

Iklan

12 responses to “Menu hari ini : Sepiring Kesabaran :)

  1. Wedew…pas diuji kesabaran,ternyata hal yg dibahas pas ta’lim masalah kesabaran juga. Tapi Yuni belum pernah dapat pengalaman seperti itu,hahahaha XD Btw,panggilannya beda2 semua.”bu”,”neng” sama “dek”.Kalo Yuni paling dapat yg “dek”. Kadang “mbak”

  2. yukinahawmie13 said: Wedew…pas diuji kesabaran,ternyata hal yg dibahas pas ta’lim masalah kesabaran juga. Tapi Yuni belum pernah dapat pengalaman seperti itu,hahahaha XD Btw,panggilannya beda2 semua.”bu”,”neng” sama “dek”.Kalo Yuni paling dapat yg “dek”. Kadang “mbak”

    weheee.. iya alhamdulillah, aku juga tadi mikir : kok iso pas banget :Dgatau tuh, aku juga bingung sebenernya aku ini ibu2, eneng2, ato adek2, wehe.Deuh yang masih muda :b

  3. perempuanlangitbiru said: Kalo aq hr ni dpt plajaran ttg bhaya lisan..Widih..yg namanya perempuan pasti gak jauh2 dr lisannya..Mrasa tertampar2 jdnya..Smoga ilmu yg qta dpt dr manapun bsa qta aplikasikan y..Smangat fath!

    wah, nice.sipsip, insya ALLAH, aamiin.

  4. Betul bgt,rasanya ketika mengikuti taklim,.Bikin hati gmana gtu..*nyess..Tentram..Damai..Bbrp hri yg lalu aku jg kena musibah yg mengharuskan aq utk bsa ikhlas,lalu esoknya taklim dan mendapat ilmu tentang ikhlas..Alhamdulillah…:Jazakillahu khair for sharing:.

  5. imadr said: Betul bgt,rasanya ketika mengikuti taklim,.Bikin hati gmana gtu..*nyess..Tentram..Damai..Bbrp hri yg lalu aku jg kena musibah yg mengharuskan aq utk bsa ikhlas,lalu esoknya taklim dan mendapat ilmu tentang ikhlas..Alhamdulillah…:Jazakillahu khair for sharing:.

    iya mbak, alhamdulillah…Waiyyaki.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s