Ternyata Aku Belum Dewasa…

Bismillahirrahmanirrahim…

Hheu, judulnya itu loh, akhirnyaaa… nyadar juga kaw, fath! , ups, bukan maksudnya belum dewasa dalam arti umur ya, kalo soal umur sih, hmmm… emang sih belum bisa dibilang dewasa dalam arti sebenarnya, tapi dibilang anak-anak pun sudah lama masa itu pergi *tsaaah*. Remaja. Oke deh, mungkin itu status yang tepat untuk diriku saat ini.

Belum dewasa saat ini mau lebih kutekankan pada hal SIKAP. Ya, sikap. Kenapa belum dewasa? Well, manusia udah bisa dibilang dewasa semenjak dia sudah baligh, tapi belum tentu orang yang sudah baligh itu benar-benar bisa disebut ‘dewasa’.

Trus kenapa kamu ngejudge diri kamu tuh belum dewasa, Fath?

Hmm, jadi gini nih ceritanya…

Tadi, pas istirahat siang jam 10, aku kan nemenin temenku yang mau ke kamar mandi. Otomatis ngelewatin mushalla, dimana sebelum mushalla itu ada Mading DKM Al-Ghufran. Nah, pas aku liat tuh mading, beuuuuh, rasanya semangadh pisan, soale beberapa hari yang lalu, aku en’ anak-anak DKM yang lain sibuk siapin bahan-bahan untuk mading yang bakal ngangkat tema Palestina. Aku serius deh, seneng buangep, pas dari hari Senin yang lalu udah bawa bahan-bahan yang ada buat ditempelin di mading, tapi apa daya, kakak yang megang kunci madingnya sakit, dan baru masuk hari Kamis. Hari Kamis pun, aku udah sms Mas’ulah-nya, minta kakak yang megang tuh kunci jangan pulang dulu, soale anak kelas 2 memang pulang lebih awal dari kelas SBI. Tapiiiiiiiiiii… pas aku ketemu mas’ulahnya, beliau berkata kakak yang megang kuncinya sudah pulang!!! WHAT?! Shock banget, sedih, kecewa, padahal aku udah semangat banget pingin nempel tuh mading, biar orang-orang, warga satu sekolah tau tentang Palestina. Yawdah, karena udah frustasi, capek, sedih, dan kecewa, semua tuh bahan-bahan mading kukasih ke mas’ulahnya, biar dia aja yang ngurus. Pamflet yang awalnya kusaranin difotokopi biasa aja, tapi dia kekeuh mau di print warna, karna udah sebel saranku gak didenger, dan mas’ulahnya pun tipe orang yang agak memaksakan kehendak, yawdah kukasih tuh semua bahan-bahan mading ke dia. Terserah mau diapain. Aku mau pulang pun dia cuma bilang “makasih..”, dan gak merhatiin karena perhatiannya terfokus pada teteh alumni smanti yang lagi ada di situ. Mangkel banget, mbok ya didengerin bentar aja! Hhiks… Hari Jumat anak SBI libur, jadi aku gak ke sekolah.

Nah, hari ini… huaaaaaahhhhh… sedih banget pas liat mading! Beberapa artikel yang udah kukasih cuma ditempel 1 biji! bayangin, sebuah mading cuma ditempel 1 artikel! Yang lainnya cuma berupa gambar-gambar dan ayat. Yaa Allah! Sedih banget… hhiks… Gimana warga sekolah mau tahu dan bisa tersentuh untuk peduli kepada saudara-saudara kita di palestina kalo propaganda di mading cuma gitu doang???? Alasannya artikel-artikel yang kukasih gak sesuai dengan konsep yang dibikin oleh kakak divisi syiar. What?! Hiks, sedih… alasannya sepele banget… trus kenapa? Bahasan tentang Palestina kan bersifat universal, gak ada konsep pun sebenernya gak masalah. Ok deh, gak salah mereka bikin konsep, tapi bukan berarti yang gak sesuai dengan konsep jadi dibiarin gitu aja, padahal hal itu pun merupakan info! Ah… kecewa….

Aku yang yang biasanya gak enakkan dan gak bisa marah, tadi berubah menjadi Fathia yang penuh kekesalan, dan pundung! Udah capek, mading jadinya gak sesuai dengan apa yang tadinya kubayangkan, lagi dapet ‘tamu’ pula, kakak kelas di DKM gak dengerin pendapatku, dicuekkin, gimana aku gak sensi???? Makanya tadi aku diem aja. Stress! Ampe mas’ulahnya nanya,

“Fathia kenapa? Kok diem aja? Gak kayak biasanya…”

Kujawab aja, “Gapapa…”

Yaiyalaaaah… gimana gak kesel. Omongan gak didenger, kayak pendapatku ditanggepin “hmmm..” doang udah beres. Apalagi aku orangnya kagak enakkan dan merasa bahwa “Aku ini adek kelas”, makanya kagak berani protes ke kakak-kakak kelas itu. Huff, hiks… serius pingin nangis banget! Mas’ulahnya pun panikkan, ada masalah dikit langsung yang gimanaaa gitu, ngeliatnya juga jadi capek sendiri, kurang tegas dan kurang bisa mengambil sikap, jadi kayak bingung sendiri, aaah.. andai aku bisa berkata ke dia segampang aku nulis di MP ini… T___T.

Kadang suka berpikir,

“Aku pingin keluar dari DKM!”, karena entah kenapa berada di DKM membuat aku tambah pusing, DKM gak sesuai dengan apa yang kubayangkan sebelum pada akhirnya aku memutuskan untuk bergabung di organisasi itu. Dan aku berpikir, mending dakwah sendiri, lebih enak, gak ada yang ngatur-ngatur, gak terkekang dengan status “adek kelas” dimana aku jadi gak bebas untuk berpendapat dan mengkritik.

Tapi kenyataannya kan gak segampang itu! Gabung di DKM kan gak sekedar dakwah, tapi belajar berorganisasi juga. Belajar mendengar dan didengar orang. Belajar hidup bermasyarakat dan bersosialiasi, dan hal itu gak mungkin kan kulakukan kalo aku cuma sendiri!

Ya, itulah, mengapa aku berpendapat, bahwa aku belum dewasa, karena pikiranku pun masih pendek, masih mengedepankan emosi tanpa berpikir terlebih dahulu. Gak sesuai dikit langsung pundung, ngambek. Untung aja aku bukan tipe orang yang bisa marah lama-lama, kalo nggak, hiiii… naudzhubillah deh!

Tapi ya mungkin itulah pelajarannya dari peristiwa yang baru kualami. Gak semua bisa berjalan lancar sesuai harapan. Inilah ujian dalam dakwah, dalam berorganisasi. Kita berhubungan dengan orang lain, makhluk sosial, kan karakter semua orang itu berbeda, dan di sinilah tantangannya, dimana jika ada orang yang berbeda dengan kita, apakah kita masih bisa bertahan? Dari peristiwa ini aku belajar, aku bercermin, aku memang belum dewasa… Pikiranku masih pendek. Masih gampang pundung, gampang ngambek. Layaknya anak kecil yang merengek untuk dibelikan balon, dan menangis jika permintaannya tidak dituruti.

Ya, lagi-lagi aku belajar. Ya, belajar. Belajar tak sekedar akademik dengan nilai-nilai bagus. Yang lebih penting belajar dalam proses kehidupan. Ini jauh lebih berat. Apalagi kalo udah terjun di masyarakat, berbaur dengan orang banyak, menyesuaikan diri dengan karakter orang-orang yang beraneka ragam dan tentu tak jarang tak sesuai dengan diri kita. Tapi lagi-lagi kukatakan, ini belajar, proses belajar. Belajar memahami orang lain, belajar menjadi pemimpin yang baik, belajar agar bisa diterima orang banyak, dan tentunya tadi…

BELAJAR UNTUK MENJADI LEBIH DEWASA…

I hope, I can…

Allahumma Aamiin…

Afwan jika ada kata-kata yang nggak berkenan…

Bogor, 17 Januari 2009 at 6.53 PM

*Ingatlah ini semua adalah ujian dariNya… Agar kau makin dewasa…*

Iklan

46 responses to “Ternyata Aku Belum Dewasa…

  1. Mangkanya fath,kamu ntar ngajuin diri jadi kadiv aja lsg.Be patient oke.Kalo kesempatan di mading belum begitu besar,maka kesempatan menulis di MP ini sangat besar.menulislah disini okeh!Ayo semangat lg yah^^Btw,bukan mas’ulah meureun tapi mas’ulwati

  2. hmm..kenapa y fath, tulisanmu tuh sering banget mewakili apa yg juga aq rasakan? (waah..berarti aq jg blm dewasa donk?? hoho)ya, mungkin itulah salah satu bentuk ujian kesabaran bwt kita fath..jujur, smpe kuliah gni pun aq msh seringkali merasakannnya dan reaksi yang sama (pundung, kesel, mo keluar, dll) jg kurasakan.. untungnya smpai saat ini Allah msh mengizinkan bertahanklo kata seorang akh yg adlh sniorku, klo menurut qt pndpt atau sikap qt itu memang baik y perjuangkan! benar2 perjuangkan! tapi jika memang pd akhirnya ttp g didengar, ya..artinya qt hrs bersabar dan mungkin jg pendapat yg qt anggap paling baik itu blm tntu baik menurut org lain atau bahkan menurut Allah..Keep SEMANGKA neng Fath!!Innallaha ma’ashshabirin

  3. ashoff said: Mangkanya fath,kamu ntar ngajuin diri jadi kadiv aja lsg.Be patient oke.Kalo kesempatan di mading belum begitu besar,maka kesempatan menulis di MP ini sangat besar.menulislah disini okeh!Ayo semangat lg yah^^Btw,bukan mas’ulah meureun tapi mas’ulwati

    heheu… iya dah! 🙂

  4. bingungpilihnama said: hmm..kenapa y fath, tulisanmu tuh sering banget mewakili apa yg juga aq rasakan? (waah..berarti aq jg blm dewasa donk?? hoho)ya, mungkin itulah salah satu bentuk ujian kesabaran bwt kita fath..jujur, smpe kuliah gni pun aq msh seringkali merasakannnya dan reaksi yang sama (pundung, kesel, mo keluar, dll) jg kurasakan.. untungnya smpai saat ini Allah msh mengizinkan bertahanklo kata seorang akh yg adlh sniorku, klo menurut qt pndpt atau sikap qt itu memang baik y perjuangkan! benar2 perjuangkan! tapi jika memang pd akhirnya ttp g didengar, ya..artinya qt hrs bersabar dan mungkin jg pendapat yg qt anggap paling baik itu blm tntu baik menurut org lain atau bahkan menurut Allah..Keep SEMANGKA neng Fath!!Innallaha ma’ashshabirin

    wokeh…wah, sehati ya kiteh 😉

  5. Gini Fath, organisasi tuh musyawarah mufakat, ga mengedepankan diri sendiri. Sabar dan beri kesempatan yang lain…Masalah mading yang belum ditempel, diambil lagi, urunan beli papan ama teman2 yg peduli palestine, dan papan itu di pasang dekat mading.Keluar dikit2 biaya gapapa, kan dakwah, lagian setelah itu papan bisa digunakan dg yg lainnya, misalkan ada uneg2 lagi bisa langsung tempel lg di papan itu, tanpa harus pundung gitu…Yang kreatif…>.<!–

  6. Kalo boleh nyaranin, mendingan fathia ngomong langsung deh. Ini ga ada hubungannya ama adek kelas atau kakak kelas. Kalau emang ngerasa bener ya diperjuangkan. Apakah fathia sudah pernah mencoba mengutarakan apa yang kamu tulis disini sama kakak2 kelas itu? :DYang namanya perubahan itu, ga akan terjadi kalo kita terus diem. Harus ada usaha, masalah apakah berhasil atau enggak, mungkin bisa diliat sekarang dan mungkin juga nanti. Tapi inget, jika manusia hanya melihat hasil, maka Allah melihat usaha qt..:DTetep semangat dan niatin buat Allah XD

  7. Semuanya pake proses dalam hidup ini, dari yang cuma bisa oe..oe.. sekarang udah bisa lari-lari.. butuh kesabaran dan ketekunan dalam proses pembelajaran juga perlu kesungguhan dalam menjalaninya (tsaah gaya bangep gua :D)

  8. Istiqomah y.. Btw Tenang, ntar jg fath jadi kakak kelas.. dan jadilah fathia seorang diktator! Cuekin adik kelas! Hehe *tp kalo udah dewasa gak bakal jd diktator donk ya..* 😀

  9. wakakakakak…sabar dek. kadang, orang laen itu gak ngerti pikiran kita. kalian siy masi sma. kurang komunikasi siy diantara kalian. masih ada jiwa bermainnya. trus buat seniaormu, emang orangnya gak tegas, dan ga enakan. ketika ada yg semangat kayak adek, dan berjiwa positif, eh dia ga ngerti alhasil memupus harapanmu dan mematikan jiwa kreatifitasmu.hati2 kalo bergabung di organisasi yg banyak tipe orang seperti itu. apalagi yg khusus dakwah. bisa futur nantinya….mendingan adek tanya langsung ato pake surat, kenapa pendapatnya ga didengerin. klo dia nya sebagai senior menjelaskan dengan gamblang dan logis tentu mudah dimengerti. apalagi harus memberitahukan terlebih dahulu dalam pemasangan mading. kayaknya kalian emang masi anak2. bukan dek fathia saja. tapi mas’ul nya juga wakakakakak….maklum sma hihihi

  10. santai fath….memang makan hati, tapi kalo sabar kamu juga bakal ngerti sendiri. btw, sepeti masalah tawanan perang..tau kan??awalnya pendapat abu bakar yang di pakai, tapi akhirnya ayat quran turun dan pendapat umar yang di pakai.tapi umar gak ngeledek abu bakar dan umar gak berkata “tuh kan gw bener” tapi tetep nyatai aja. baik sebelum di pakai pendapatnya maupun sesudah di pakai.karena itulah mereka sangat mulia.semangat ya..eh, beda SBI sama kelas 2 itu apa?DKM itu gak di sekolahya?bukan rohis sekolah gitu…kok saya gk nyambung ya??

  11. ya namanya organisasi, bukan komunitas para malaikat. biarpun ada yg ga enakin kyk gitu, coba dinikmati, krn suatu saat nanti dimasa yg akan datang adek bakalan rindu bgt ama SMA dan warna-warni didalamnya, entah itu di rohis atau ekskul lain.*pengen balik ke SMA juga…hiks*so, enjoy jadikan hal tsb sebagai proses pembelajaran, belajar temukan hikmahnya…dan… selamat menikmati masamu. ^ – ^

  12. Asslm, La tahzan, inallaha ma ‘ana. ya shalihatku, berada dalam jamaah itu jauh lebih indah. Menjadi orang yg istiqomah dan berusaha kaffah itu ujiannya sangat berat. Teruslah berdakwah, karena Allah selalu ridho atas setiap niat baikmu, wsslm

  13. bram85 said: Gini Fath, organisasi tuh musyawarah mufakat, ga mengedepankan diri sendiri. Sabar dan beri kesempatan yang lain…Masalah mading yang belum ditempel, diambil lagi, urunan beli papan ama teman2 yg peduli palestine, dan papan itu di pasang dekat mading.Keluar dikit2 biaya gapapa, kan dakwah, lagian setelah itu papan bisa digunakan dg yg lainnya, misalkan ada uneg2 lagi bisa langsung tempel lg di papan itu, tanpa harus pundung gitu…Yang kreatif…>.<!–

    iya kak, syukran 🙂

  14. aishachan said: Kalo boleh nyaranin, mendingan fathia ngomong langsung deh. Ini ga ada hubungannya ama adek kelas atau kakak kelas. Kalau emang ngerasa bener ya diperjuangkan. Apakah fathia sudah pernah mencoba mengutarakan apa yang kamu tulis disini sama kakak2 kelas itu? :DYang namanya perubahan itu, ga akan terjadi kalo kita terus diem. Harus ada usaha, masalah apakah berhasil atau enggak, mungkin bisa diliat sekarang dan mungkin juga nanti. Tapi inget, jika manusia hanya melihat hasil, maka Allah melihat usaha qt..:DTetep semangat dan niatin buat Allah XD

    insya Allah, jazakillah 🙂

  15. firdaususman said: Semuanya pake proses dalam hidup ini, dari yang cuma bisa oe..oe.. sekarang udah bisa lari-lari.. butuh kesabaran dan ketekunan dalam proses pembelajaran juga perlu kesungguhan dalam menjalaninya (tsaah gaya bangep gua :D)

    iya dah, makasih bang 🙂

  16. budiaridian said: Istiqomah y.. Btw Tenang, ntar jg fath jadi kakak kelas.. dan jadilah fathia seorang diktator! Cuekin adik kelas! Hehe *tp kalo udah dewasa gak bakal jd diktator donk ya..* 😀

    insya Allah…diktaktor? apaan tuh? *lemot.com*

  17. afitz00 said: wakakakakak…sabar dek. kadang, orang laen itu gak ngerti pikiran kita. kalian siy masi sma. kurang komunikasi siy diantara kalian. masih ada jiwa bermainnya. trus buat seniaormu, emang orangnya gak tegas, dan ga enakan. ketika ada yg semangat kayak adek, dan berjiwa positif, eh dia ga ngerti alhasil memupus harapanmu dan mematikan jiwa kreatifitasmu.hati2 kalo bergabung di organisasi yg banyak tipe orang seperti itu. apalagi yg khusus dakwah. bisa futur nantinya….mendingan adek tanya langsung ato pake surat, kenapa pendapatnya ga didengerin. klo dia nya sebagai senior menjelaskan dengan gamblang dan logis tentu mudah dimengerti. apalagi harus memberitahukan terlebih dahulu dalam pemasangan mading. kayaknya kalian emang masi anak2. bukan dek fathia saja. tapi mas’ul nya juga wakakakakak….maklum sma hihihi

    iya… SMA!

  18. pandakeadilan said: santai fath….memang makan hati, tapi kalo sabar kamu juga bakal ngerti sendiri. btw, sepeti masalah tawanan perang..tau kan??awalnya pendapat abu bakar yang di pakai, tapi akhirnya ayat quran turun dan pendapat umar yang di pakai.tapi umar gak ngeledek abu bakar dan umar gak berkata “tuh kan gw bener” tapi tetep nyatai aja. baik sebelum di pakai pendapatnya maupun sesudah di pakai.karena itulah mereka sangat mulia.semangat ya..eh, beda SBI sama kelas 2 itu apa?DKM itu gak di sekolahya?bukan rohis sekolah gitu…kok saya gk nyambung ya??

    iya kak, insya Allah.. syukran…Di sekolahku namanya DKM bukan RohisNah bedanya kelasku (RSBI) ama yang kelas 2 itu.. aku kelas Rintisan Sekolah Berbasis Internasional, kakak kelas 2 Itu SSN (Sekolah Standar Nasional), paham?

  19. qeeasyifa said: ya namanya organisasi, bukan komunitas para malaikat. biarpun ada yg ga enakin kyk gitu, coba dinikmati, krn suatu saat nanti dimasa yg akan datang adek bakalan rindu bgt ama SMA dan warna-warni didalamnya, entah itu di rohis atau ekskul lain.*pengen balik ke SMA juga…hiks*so, enjoy jadikan hal tsb sebagai proses pembelajaran, belajar temukan hikmahnya…dan… selamat menikmati masamu. ^ – ^

    okeh

  20. rustinah said: Asslm, La tahzan, inallaha ma ‘ana. ya shalihatku, berada dalam jamaah itu jauh lebih indah. Menjadi orang yg istiqomah dan berusaha kaffah itu ujiannya sangat berat. Teruslah berdakwah, karena Allah selalu ridho atas setiap niat baikmu, wsslm

    Aamiin, insya Allah… jazakillah mbak..Wa’alaykumsalam Warahmatullah…

  21. siapa bilang kau gak dewasa?? KAU TULIS KAYA GITU ARTINYA KAU TUH DAH DEWASA.masalah kesel………siapa seh…yang tak kesel dan kecewa liat keadaan yang SUPER BRANTAKAN KAYA GITU…..??

  22. fath mungkin ini hanya sekedar nasijhat buat mu……..fath ane dah pernah merasakah hal yang sama dengan yang antm alami bahkan lebih SADIS dari itu………mading yang ane buat susah payah DI TOLAK MENTAH2 ma mas’ul saat itu…..gmana gak sakit hati coba.dah capek2 buat dan nempel ampe sore ehSEENAKNYA AJA DI SURUH COPOT……ane juga pundung se pundung2nya .ampe kalo beliau bicara ane hujat dalam hati…..karna ane sama seperti antum belum bisa ngungkapin cz dy mas’ul sedangkan ane anngota dan baru masuk dkm lagi.oh iya ane baru masuk dkm wkt kelas 2 ……suatu hal yang terbego di diri ane adalah DENDAM ma si mas’ul…………………………..sempet juga kepikiran mau buat lembaga dakwah tandingan cz ane ma dia sangat berbeda IDEALISME……..Tapi apa yang ane dapet???HANYA RASA BENCI YANG TERUS MENYIKSA APABILA MELIHAT WAJAH DAN SOSOKNYA………..dan saat tekanan batin itru meluap …… ane langsung peluk dia dan mengunkapin apa yang ane rasa…..sampe air mata pun mengalir dan diapuyn demikian halnya .kami saling maafan dan sampe sekarang kami selalu bersama dalam dakwah WALAU IDEALIS KAMI BERBEDA…………….DIA AKTIF DI SUATU PARPOL PARTISIFAN PEMILU 2009 DAN ANE AKTIG DI PARTAI POLITIK IDEOLOGIS INTERNASIONAL…………………………….. *SEMOGA HARI ITU MENJADI PELAJARAN BAGI KITA TUK PAHAMI HIDUP”nnah begitulah kisah dakwah ku di smanti…..semoga ibroh dapat kau ambil….

  23. fathia27rhm said: iya kak, insya Allah.. syukran…Di sekolahku namanya DKM bukan RohisNah bedanya kelasku (RSBI) ama yang kelas 2 itu.. aku kelas Rintisan Sekolah Berbasis Internasional, kakak kelas 2 Itu SSN (Sekolah Standar Nasional), paham?

    kagak…eh berarti beda kulikurum gituh??

  24. muanhinata said: fath mungkin ini hanya sekedar nasijhat buat mu……..fath ane dah pernah merasakah hal yang sama dengan yang antm alami bahkan lebih SADIS dari itu………mading yang ane buat susah payah DI TOLAK MENTAH2 ma mas’ul saat itu…..gmana gak sakit hati coba.dah capek2 buat dan nempel ampe sore ehSEENAKNYA AJA DI SURUH COPOT……ane juga pundung se pundung2nya .ampe kalo beliau bicara ane hujat dalam hati…..karna ane sama seperti antum belum bisa ngungkapin cz dy mas’ul sedangkan ane anngota dan baru masuk dkm lagi.oh iya ane baru masuk dkm wkt kelas 2 ……suatu hal yang terbego di diri ane adalah DENDAM ma si mas’ul…………………………..sempet juga kepikiran mau buat lembaga dakwah tandingan cz ane ma dia sangat berbeda IDEALISME……..Tapi apa yang ane dapet???HANYA RASA BENCI YANG TERUS MENYIKSA APABILA MELIHAT WAJAH DAN SOSOKNYA………..dan saat tekanan batin itru meluap …… ane langsung peluk dia dan mengunkapin apa yang ane rasa…..sampe air mata pun mengalir dan diapuyn demikian halnya .kami saling maafan dan sampe sekarang kami selalu bersama dalam dakwah WALAU IDEALIS KAMI BERBEDA…………….DIA AKTIF DI SUATU PARPOL PARTISIFAN PEMILU 2009 DAN ANE AKTIG DI PARTAI POLITIK IDEOLOGIS INTERNASIONAL…………………………….. *SEMOGA HARI ITU MENJADI PELAJARAN BAGI KITA TUK PAHAMI HIDUP”nnah begitulah kisah dakwah ku di smanti…..semoga ibroh dapat kau ambil….

    iya… alhamdulillah aku emang gak bisa marah lama-lama, sekarang aja udah lupa tuh :D, heheh.. tapi emang ada masanya juga jenuh di DKM… hhe.. cepet banget jenuhnya, baru juga 5 bulan ^ ^

  25. pandakeadilan said: kagak…eh berarti beda kulikurum gituh??

    Kurikulum-nya mungkin masih sama, tapi memang ada yang beda kali.. entahlah…SKBM RSBI lebih gede dari SSN, gini aja deh gampangnya,kelasku standar internasional, kelas yang SSN standar nasional, paham?

  26. fathia27rhm said: iya… alhamdulillah aku emang gak bisa marah lama-lama, sekarang aja udah lupa tuh :D, heheh.. tapi emang ada masanya juga jenuh di DKM… hhe.. cepet banget jenuhnya, baru juga 5 bulan ^ ^

    yah baru lima bulan…….sabar aja yah…..ain emang gitu,itulah sebabnya amuan waktu mubes gak setuju kalo ain jadi mas’ulah….!! cz amuan dah2 taon deket ma ain……tapi mungkin lama2 juga ain bakal berubah dan pasti berubah jadi lebih dewasa…….fathia sabar aja yah……….

  27. aamiin…semoga insya Allah.. sebenernya pantes kok kak ain jadi mas’ulah.. tapi ya memang ada kekurangan yang harus dikurangi dikit, manusia, gak ada yang sempurna 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s