Ketika Fathia Sakit :)

Bismillahirrahmanirrahim..

Hari ini ceritanya tuh bakal ada ulangan kimia,nah, jadi semalem diri ini tidurnya agak cepet, jam 9 udah bluk tidur, soale biar bisa bangun cepet juga biar bisa belajar…

Jam setengah 3 kurang tiba-tiba kebangun, alarm yang ku setel di HP blum bunyi, karena memang belum jam setengah 3. Bangun dengan keadaan badan yang sungguh gaaaak enak! Bener deh… kepala berat, badan anget, dan tenggorokan rasanya sakit ruaaarrr biasa. Huff, ada apa ini..mungkin kemaren makannya kurang bener, jadinya gitu *mungkiiiiin :p*. Akhire karna keadaan badan yang kayak gitu, diri ini memejamkan mata lagi, niatnya pingin ngilangin rasa nggak enak badan itu barang sebentar. Eh, yang ada malah ketiduran beneran *ah, dasar fathia kebluk! *. Jam setengah 4 kebangun juga karna HP yang ku taruh di bawah bantal getar, ternyata ada yang negur via YM, soale aku emang lagi OL YM di HP, setelah ku balas, diri ini ndak langsug bangkit,soale badan bener-bener nggak enaaak banget. Yang paling parah tuh tenggorokan, masya Allah, sakit dan gatel minta ampun…

Pas udah adzan shubuh baru diri ini bangkit buat ngambil air wudhu trus sholu, brak brik bruk beres langsung beresin buku dan baca buku kimia,mempersiapkan diri untuk ulangan. Jam 5 lewat rebutan kamar mandi ama adek terlopeh, untung dia mau ngalah, soale udah 4 hari ini aku berangkat skula lagi pingin pagi terus, jadi jam setengah 7 udah ada di skula.

Pas udin pake seragam nyari sang jilbab terlopeh, udek sana udek sini, hmmm…NGGAK ADA!

Duh, kemana tuh jilbab, pagi-pagi udah grasak grusuk sana sini, bongkar pojok sono, pojok sini tapi tuh jilbab kagak ketemu juga, udah badan nggak enak, kerudung ilang pula, bikin perasaan ini makin angot dan nggak enak, soale dari kemaren perasaanku lagi ndak enaaak abiiisss, eh, aku malah nangis yang menyebabkan suhu tubuhku makin meningkat, alhasil ndak skula deh .

Ibu terlopeh nyuruh aku sarapan trus minum obat. Badanku bener deh berasanya panas banget, tapi pas ibuku cek katanya nggak terlalu panas, pas dipegang kakiku, oalaaah panas dalem rupanya! Soale kata ibuku kakiku malah dingin banget, serem….

hmm..kalo lagi sakit kenapa ya selalu inget mati? nah, sisi positif dari sakit. Coba kalo sehat, lalainya minta ampun. Kalo sakit, inget mati, baru deh inget Allah, sholat bisa nangis, cape dee..tapi masa jadi harus sakit terus sih .

Jadi inget kejadian 4 bulan yang lalu, dimana waktu itu harusnya aku berada di sekolah baru, menikmati awal-awal SMA dan masa-masa MOS-ku dengan gembira, tapi yang ada aku malah berada di Ruang Tunggu RSPP Jakarta dengan bercucuran air mata, dengan Ayah Ibu di dekatku, air mata di pipiku dihapus sang ibu tercinta, sambil beliau memberikan kata-kata semangat, hiks..

Waktu itu aku kayak anak kecil banget, belum pernah aku merasakan takut yang sebesar itu, pertama kalinya aku berada di RS sambil waswas menunggu hasil pemeriksaan dokter! Hhu..sungguh suasana yang sangat ndak mengenakan. Bayangin aja dirimu sedang menunggu untuk masuk ke dr.Bedah Umum! Huaaaa…mengerikaaaan…T___T

Yang waktu terpikir olehku hanya masa depanku dan…MATI. Ya, Mati. Sebenarnya ndak ada masalah dengan kematian itu sendiri, wong semua orang saat ini lagi nunggu waktu kematiannya semua, tapi yang jadi masalah…

HENDAK KEMANA KITA SETELAH MATI ITU?

Apakah ke Surga yang indahnya saja pun kita tak mampu membayangkan,

Atau,

Ke neraka yang panas dan siksanya pun tak sanggup kita menanggungnya?

Wallahu A’lam Bishawab..yang pasti kalo inget itu aku pingin nangis mulu, tapi bagus, jadi banyak-banyak inget Allah…

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, Siapa yang membaca “La ilaha illallahu wallahu akbar” (Tidak ada tuhan kecuali Allah, dan Allah Mahabesar), Tuhan akan membenarkan ucapannya itu dan berfirman,”La ilaha illa ana wa ana akbar”(Tidak ada tuhan kecuali Aku, dan Aku Mahabesar). Jika orang itu membaca “La ilaha illallahu wahdah, la syarika lahu” (Tidak ada tuhan kecuali Allah, Dia-lah satu-satunya dan tidak ada sekutu bagi-Nya), Allah akan berfirman, “La ilaha illallahu wahdah, la syarika lahu” (Tidak ada tuhan kecuali Aku, Aku-lah Tuhan satu-satunya dan tidak ada sekutu bagi-Ku,) Jika dia membaca “La ilaha illalla hu lahul mulku wa lahul hamdu” (Tidak ada tuhan kecuali allah, semua kerajaan dan segala puji milik-Nya), Allah akan berfirman “la ilaha illa ana li al-mulku wa li al-hamdu” (Tidak ada tuhan kecuali Aku, semua kerajaan dan segala puji milik-Ku). Jika dia membaca,”La ilaha illalla huwa la haula wala quwwata illa billah” (Tidak ada tuhan kecuali Allah,dan tidak ada daya upaya dan kekuatan kecuali dari Allah), Allah pun akan berfirman, “La ilaha illa ana wa la haula wala quwwata illa billah”, (Tidak ada tuhan kecuali Aku,dan tidak ada daya upaya dan kekuatan kecuali milik-Ku).

Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga bersabda, Siapa yang senantiasa membaca kalimat-kalimat itu ada saat dia sedang sakit, kemudian dia mati, dirinya tidak akan termakan oleh ganasnya api neraka.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, Ya Allah, ampunilah dosaku, sayangilah aku, serta pertemukanlah diriku dengan haribaan-Mu yang Mahaluhur.

Di malam sunyi ku bersimpuh padaMu

Mengharapkan sejuk cinta yang kudamba

Derai airmata mennyirami jiwa

Cahaya iman membahana…

Ya Allah, kurindu padaMu..

Buka lah pintu karuniaMu..

Ya Allah, ampunilah Hamba…

Yang lemah, hina, penuh dosa…

Ku rindu cahya hidayahMu..

Ku rindu belaian kasihMu…

Kudamba sinaran rahmatMu…

Ku mendambakan maghfirahMu…

Duh, bisakah diri ini bertemu dengan Allah Subhana wa ta’ala dan Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam kelak? hiks…

Yang pasti itu bisa jadi pengingat bagi diri, ketika sakit…ketika sehat..

Doakan aku tetap sehat, dan penyakit yang ada dalam diri ini bisa hilang dan sembuh seperti sedia kala ya, aamiin..

yawiss, sekian weh tulisanku, have a nice day, all! ^ ^

Bogor, 20 November 2008 at 8.58 AM

*Ingatlah semua ini adalah ujian dari-Nya, agar kau makin dewasa, fath! d^ ^b*

Iklan

48 responses to “Ketika Fathia Sakit :)

  1. thanks for sahring..sudah menjadi lumrah manusia apabila sakit rasanya mereka semacam mahu mati…sebenar apabila seseorang itu sakit ..itu adalah satu peringatan dari ALLAH kepada kita….mungkin terlalu sibuk barangkali atau terlupa mahu ingat ALLAH ..jadi turunya sedemikian bukan kerana mengingat mati sahaj tapi ingat kepada Maha Pencipta….balik pada asal kita dimana dan siapa kita sebenarnya..?

  2. aabab01 said: thanks for sahring..sudah menjadi lumrah manusia apabila sakit rasanya mereka semacam mahu mati…sebenar apabila seseorang itu sakit ..itu adalah satu peringatan dari ALLAH kepada kita….mungkin terlalu sibuk barangkali atau terlupa mahu ingat ALLAH ..jadi turunya sedemikian bukan kerana mengingat mati sahaj tapi ingat kepada Maha Pencipta….balik pada asal kita dimana dan siapa kita sebenarnya..?

    Sama-sama pak..Iya pak, betul, mungkin ini teguran Allah juga pada saya yang terlalu sibuk dengan dunia, alhamdulillah, Allah masih sayang insya Allah 🙂

  3. Duh adindaku…bersabarlah..huff… Tauhkah engkau adinda penyakit mrupakn nikmat&anugerah. Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam telah menyebutkan bhwa cobaan para Nabi dan orang2 shalih adalah penyakit, kemiskinan dan lainnya. Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam bersabda:….Dan sesungguhnya salah seorang di antara mereka benar benar merasa gembira karena mendapat cobaan sebagaimana salah seorang di antara kalian merasa gembira karena mendapat kelapangan” (HR. Ibnu Majah)

  4. tazkiatunnafs said: Duh adindaku…bersabarlah..huff… Tauhkah engkau adinda penyakit mrupakn nikmat&anugerah. Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam telah menyebutkan bhwa cobaan para Nabi dan orang2 shalih adalah penyakit, kemiskinan dan lainnya. Rasulullah Shallallahu’alaihi wassalam bersabda:….Dan sesungguhnya salah seorang di antara mereka benar benar merasa gembira karena mendapat cobaan sebagaimana salah seorang di antara kalian merasa gembira karena mendapat kelapangan” (HR. Ibnu Majah)

    iya kakakku, makasih banyak ya *peluk!* 🙂

  5. Imam Ibnu Qayyim al Jauziyah pernah berkata: “Hati dan ruh bisa mengambil manfaat dari penderitaan dan penyakit. Kebersihan hati dan ruh itu tergantung kepada penderitaan badan dan kesulitannya”. Jadi buat fathia tersayang 🙂 engkau harus tahu bhwa Allah telah memilih suatu penyakit bagimu dan meridhainya karena Dia lbh mengetahui kemaslahatanmu dr pd diri fath sndri. Yakinlah bhwa Allah menyayangimu dr pd dirimu sendiri . smg cpt sembuh.

  6. tazkiatunnafs said: Imam Ibnu Qayyim al Jauziyah pernah berkata: “Hati dan ruh bisa mengambil manfaat dari penderitaan dan penyakit. Kebersihan hati dan ruh itu tergantung kepada penderitaan badan dan kesulitannya”. Jadi buat fathia tersayang 🙂 engkau harus tahu bhwa Allah telah memilih suatu penyakit bagimu dan meridhainya karena Dia lbh mengetahui kemaslahatanmu dr pd diri fath sndri. Yakinlah bhwa Allah menyayangimu dr pd dirimu sendiri . smg cpt sembuh.

    Hiks..terharu..makasih banyak kakakku..semoga Allah selalu memberikan cintaNya padamu, aamiin..andai kakak ada disini udah kupeluk 😥

  7. sedayugresik said: Syafakillah ya Fathia :). Semoga segera pulih dan dapat beraktivitas seperti biasanya :). Jangan lupa istirahat yang cukup dan minum obat ya. 😉

    Iya mbakku, makasih banyak 🙂

  8. firdaususman said: Syafakillah heuheu… atit juga yah? sayah udah dapet minggu kmaren *loh maksup loh?*Btw jilbab nya ketemu…? :q*gajebodotkom*

    geuleuh pisan eta ngomongna siga naon :pketemu alhamdulillah, nyelip di tumpukan baju, kagak teliti nyarinya, hheu..

  9. syafakillah ya fathia sayang…….maap ga bisa bawa apa2 pas ngejenguk *sambil ngeluarin sekarung buah2an dari tas **heh??karung masuk ke tas??? hehehesalam sayang dari sabang buat de fath ….muachhhhhhh

  10. sama kita de,,,, smalem meriang. ihh meuni tiris pisan ieu badan,,, eh dah gt dokter bilang bla,,,bla,,bla,,ga boleh makan asem,, ga boleh makan pedes,, ga boleh minum es, arrrgggghhhhhh,,,trnyata sehat itu nikmat pisan,,, ya,,, tp da,, ttp smangat lah,,, jangan manja,, sm penyakit mah,,,

  11. dafa said: sama kita de,,,, smalem meriang. ihh meuni tiris pisan ieu badan,,, eh dah gt dokter bilang bla,,,bla,,bla,,ga boleh makan asem,, ga boleh makan pedes,, ga boleh minum es, arrrgggghhhhhh,,,trnyata sehat itu nikmat pisan,,, ya,,, tp da,, ttp smangat lah,,, jangan manja,, sm penyakit mah,,,

    iya kak, syafakillah ya 🙂

  12. dek, ketika sakit. saat itulah nuranimu yang sebenarnya berbicara jujur. tanpa dilandasi nafs.mungkin, klo mao nanya jujur ma dek fath biar gampang, pas sakit ajah yah? hehehe

  13. afitz00 said: dek, ketika sakit. saat itulah nuranimu yang sebenarnya berbicara jujur. tanpa dilandasi nafs.mungkin, klo mao nanya jujur ma dek fath biar gampang, pas sakit ajah yah? hehehe

    boleh 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s