Hari Pahlawan dan Hujan Pun Turun…

Bismillahirrahmanirrahim…

Hari ini hari apa ya? Hari senin? Yaiyalaaah , bukan, ada yang lebih penting di hari ini selain hari senin, yap! Hari Pahlawan!

Hari ini aku telat dateng ke sekolahnya, parah, parah, jam 7 lewat 15 baru sampe di sekolah terlopeh, untung aja kagak dipulangin, soale peraturan sekolahku kalo telat 10 menit dari jam 7 bakal dipulangin, pyuh, alhamdulillah, untung saja…

Pelajaran pertama itu MTK, dan ada Quiz mendadak!! Oh tidaaak, aku udah sutrisno (stress maksudnya :p) bangetsss..grasak grusuk heboh sorangan pas ngerjain soal, untung tetep istiqomah kagak nyontek, dan alhamdulillah lah dari 5 soal bisa ngerjain 4 soal, hheu…

Nah, pas waktu ngerjain tuh tes MTK, tiba-tiba dari pengeras suara sekolah ada suara seorang guru,

“Assalamu’alaykum Warrahmatullahi Wabarakatuh, marilah kita semua mengheningkan cipta sejenak, mengheningkan cipta, mulai…”

Kita sih mah teteup weh fokus ngerjain tuh tes, soale kita juga pada nggak ngeh kalo itu tuh berlaku untuk satu sekolah, ujug-ujug weh udah kelar, hmm..

Pelajaran kedua itu PKN, nah, aku paling semangadh noh PKN, gatau kenapa suka bangep pelajaran yang satu ini dari SMP, dan di SMA ini walaupun aku rada belet di pelajaran MIPA, tapi buat pelajaran PKN malah dapet nilai tertinggi, heheheh…alhamdulillah…

Bu Retno, guru PKN terlopeh membuka pelajaran dengan menanyakan pendapat para muridnya,

“Kemarin di Indonesia telah terjadi suatu peristiwa yang berhubungan dengan Hukum (Kita lagi belajar Bab.Sistem Hukum dan Peradilan), yaitu dieksekusinya tiga terpidanan mati Bom Bali 1, Amrozi CS, ada yang mau berpendapat dengan peristiwa tersebut?”

Aku pun yang mungkin kayaknya emang jiwanya PKN IPS dan TENTU SAJA BUKAN MIPA , begitu menggebu pingin berpendapat, soale lagi sumangap banget ngebahas masalah itu, tapi Lucy, ketua kelas merangkap anak nu jenius-na teu katulungan di kelas lebih dulu ngangkat tangan,

“Saya amat setuju dengan dieksekusinya Amrozi dkk, karena bla2…..zzzz…”, begitu oceh sang anak pintar.

“Ya Lucy berpendapat bahwa dia pro dengan adanya eksekusi tersebut, karna…blablablabla..”, Bu Retno pun menjelaskan di depan kelas.

“Ada lagi yang mau berpendapat?”, tanya Bu Retno.

Aku pun ngacungin tangan sambil cecengiran,

“Iya, Fathi, silahkan..”, ucap Bu Retno.

“Kalo saya tidak setuju dengan adanya eksekusi tersebut!”, pendapatku (SOK) Lantang .

Lansung weh satu kelas rame, udah kayak lebah mendenging-denging suaranya, soale aku emang suka beda pendapat sendiri di kelas .

“Menarik nih, Fathi kontra dengan adanya eksekusi tersebut, mengapa?”, tanya Bu Retno.

“Karna bagi saya pemerintah itu nggak tegas! Oke deh, kalo misalnya keputusan dieksekusi itu sudah bulat, tapi tadi pagi saya nonton berita di televisi dan mereka mengatakan, PEMERINTAH TERKESAN TERLALU MEMAKSA UNTUK DIADAKANNYA EKSEKUSI TERSEBUT, Padahal fakta-faktanya belum terjawab dengan tuntas, kan bagi saya lucu Bu, pas orangnya belum dieksekusi kok adem ayem aja, tapi pas mereka udah dieksekusi kok malah ribut lagi bahwa keputusan itu terlalu dipaksakan, akhirnya kan muncul lagi kasus dan pertanyaan besar baru! kalo misalnya mereka belum yakin akan fakta-fakta tersebut, ngapain juga diadain eksekusi, dan akhirnya sekarang malah timbul lagi tanda tanya baru! Kalo misalnya mereka berani mengeksekusi berarti mereka udah yakin dong dengan fakta-fakta dan keputusan mereka!”, tuturku panjang lebar.

Langsung weh temen-temenku yang kagak terima dengan pendapatku rame-rame mojokkin aku.

“Tapi Fath, kan Amrozi-nya sendiri udah ngaku!!”

En’ the blablablabla…

“Nah! Kalo amrozi-nya udah ngaku, dan pemerintah udah yakin dengan pengakuan itu, terus ngapain lagi dong mereka masih bertanya-tanya apakah fakta itu benar adanya atau tidak?”, tantangku balik. Aku emang suka debat (tapi debat sehat loh ya :D), dan kalo aku ngerasa pendapatku masih ada benarnya, aku tetep nekat weh tancap gas ngoceh dan berargumen .

Dan kawan-kawanku pun diam, tak bisa menjawab…

Bu Retno pun melanjutkan sambil menengahi, alhamdulillah beliau kagak menyalahkan pendapatku, pyuh, untung saja, kadang aku suka kesel ama temenku yang pingin jatuhin atau buat pendapat orang lain jadi buruk dengan perkataan mereka juga yang belum tentu benar, cape dee..

Udah lanjut, kok malah nyambung ke eksekusi ya?

Pas istirahat kedua sekitar pukul 12-an, aku dan temenku melangkah ke ruang guru buat nanya nilai ulangan Basa Indonesia, alhamdulillah dapet nilai 86, hhe..

Dan kabar itu pun datang,

AKU BAKAL NGEWAKILIN SMAN 3 BOGOR BUAT LOMBA PIDATO NON-TEKS DI SMAN 5 BOGOR!

Waaakkksss..aku yang panik langsung heboh minta peraturannya dan tema pidatonya, hhiks, mendadak bangets, takut pisan banget banget! Pas ditanya ternyata lombanya insya Allah tanggal 24-25 November, tidaaaak..tinggal beberapa hari lagi dan aku belum siap apa-apa sama sekali! Hhu..doanya ya…

Nah, terus hubungannya hari pahlawan ama hujan turun apa, fath?

Ya, Di hari pahlawan ini saya kehujanan .

Pulang sekolah tadi jam 2 lewat makan siang dulu ama Lipi dan Uci, lagi hujan tuh, terus karna hujan nggak juga reda dan aku kagak bawa payung, aku en’ Uci pun mangkal dulu di gramedia, lama juga gak kesana, banyak buku baru yang bagus-bagus euy..godaan batin, hhu…

Jam 3 lewat hujan berenti dan aku langsung pulang deh kerumah, pas naik angkot, eh, hujan deres lagi, nasip…dan pas nyampe rumah basah kuyup lah aku, semoga aja nggak sakit lagi, aamiin…

Segitu aja ah cerita hari ini, emang gajebo dan ga nyambung, yang penting nulis 😉

Buat warga Bogor dan sekitarnya, musim hujan telah datang kembali, jangan lupa bawa payung kalo keluar rumah, heheh…

Mari…^ ^

Bogor, 10 Oktober 2008 at 4.57 PM

*Satu kehidupan, terangkai menjadi banyak cerita *

Iklan

14 responses to “Hari Pahlawan dan Hujan Pun Turun…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s