Aku Harus Kaya! Karena Jalan dan Pilihanku, beda… :)

Bismillahirrahmanirrahim…

Hmm, pingin bercerita tentang apa yang aku alami hari ini…

Sebelumnya aku mohon maaf yang sebesar-besarnya kalau kalian mengira aku nulis nih blog dengan tujuan nyombong karena didalamnya banyak sekali hal yang berhubungan dengan materi, sama sekali nggak! Wallahi…aku Cuma pingin berbagi, dan semoga dari apa yang kuceritakan bisa diambil setidaknya secuil hikmah yang bisa ‘ngena’ di hati seseorang, aamiin…

Hari ini sekitar jam 10-an aku sekeluarga meluncur ke Jakarta, ke daerah Gatot Subroto, tepatnya Rumah Makan Dapur Sunda *ada yang tau ;D*, soale ada acara arisan keluarga dari pihak Ayahku. Nah, yang dapet giliran jadi tuan rumah tuh arisan ngundang kita ya ke RM.Dapur Sunda itu (yang suka dengerin Delta FM Jakarta pasti tau ;)), jam 11 teng pun ujug-ujug udah nyampe weh di tujuan (soale aku tidur di jalan, heheh :D). Pas nyampe sono udah lumayan banyak keluarga yang ngumpul, aku pun duduk di sebelah Ibu dan kita langsung disuruh mesen minum. Hmm, aku liat buku menu, ckckck, ampun dah, harganya lumayan bikin mata ini melotot *lebays mode ON :p*, aku pun mesen Jus Alpukat paporitku, hheu..

Ampe jam 12 lewat orang-orangnya masih ada yang belum dateng, jadi acara makan kagak dimulai-mulai, aku pun ngajak Ibu buat sholu heula, yawiss lah aku en’ Ibu langsung melesat ke musholla buat sholu. Tempat sholu-nya enak euy, adeemmm…*iyalaaah ada AC-nya :P*

Pas udah kelar sholu balik ke meja, wedewww, makanannya udah bejibun euy, buanyak buangep, aku ampe bingung, makanan segini banyak apa bakal abis, ngeliat dari orang yang dateng yang jumlahnya pun nggak banyak-banyak buangep, huff, yawdin lah, daripada kebanyakan mikir, aku pun langsung weh makan, bismillah…ikan gurame pun masuk ke tubuh ini *hhe*, ama tumis toge, ama sate, ama sambel terasi, ama tahu goreng, ama…apa lagi ya…*ketahuan deh Fathia tukang makan :))*

Jam setengah 2 pun acara makan kelar, dan bener aja, makanan yang sisa tuh banyaaaaak buangep, jadinya pada dibungkusin en’ dibawa pulang. Yang bikin aku shock dan perasaan ini gak menentu adanya tuh pas tau berapa total makan semua itu, 2 juta lebih! Astaghfirullah….pas udah masuk mobil aku langsung diskusi ama keluargaku, kebetulan aku duduk di depan ama Ayah, Ibu dan Abang di bangku belakang,

“Sekali makan ngumpul gitu aja 2 juta, ampun deh…”, kataku memulai pembicaraan.

“Iya, tapi nilai silahturahminya kak yang mahal…”, Ayah yang pertama nanggepin.

“Ya tapi masa ampe 2 juta gitu…”, jawabku lagi.

“Nggak kebayang kan orang yang ngundang kita itu harus punya gaji berapa coba kalo dalam satu hari aja dia udah harus ngeluarin uang 2 juta?”, tanggap ayah lagi.

“Padahal zaman sekarang orang nyari gaji 2 juta aja tuh susahnya minta ampun…”, lirihku sedih.

Setelah itu diskusi keluarga kami pun makin ‘panas’, Ibu dan Abang mulai ikut serta dalam diskusi tersebut, nasihat kehidupan oleh Ayah feat Ibu pun ikut menyemarakan konfrensi kami di mobil yang sedang melaju menuju daerah Pondok Indah. Nasihat Kehidupan yang luar biasa bagiku, membuat mata ini terbuka untuk tak menyia-nyiakan kehidupan sekarang, karena masa depan aku lah yang menggenggam, yang menentukan. Syukran Jazilan Ayah Ibu, aku tau kalian berdua ‘cerewet’ itu sebagai tanda sayang kalian, tak ingin Aku dan Abang gagal di masa depan… 🙂

Jam setengah 3 kita udah nyampe di PIM alias Pondok Indah Mall, nyari parkir tuh Masya Allah susahnyeee kagak nahan, ampuuunnnn..

Sebelumnya yang nggak tau PIM, hmm..PIM itu merupakan salah satu Mall Besar di Jakarta, setiap kali kesana aku selalu sesak nafas, harga barang-barang didalamnya tuh selangiiiit…ampuuunnn..pusing aku! Tapi entah kenapa Ayah Ibu seneng buangep kesana T___T

Pas menginjakkan kaki disana kita semua mencar, Ayah ama Abang dan Aku sama Ibu. Aku sih manut aja deh, ngikut, ngekor ama Ibunda terlopeh, beliau katanya mau nyari sepatu ama rok, yawesss kita pun masup ke Metro. Aku emang kurang suka belanja, apalagi buat baju dan apapun yang berbau sandang atau buat penampilan diri, selain emang belum bisa nyari uang sendiri *hhe*, diri ini emang bisa dibilang cuek soal penampilan, gapapa deh berpenampilan seadanya, asal tetep rapi, syar’i dan nggak bikin mata orang sakit tentunya *hahaha*. Beda halnya kalau aku dilepas di belantara toko buku semacam Gramedia, uang lebaranku aja ludes dibuatnya
, hhu… Makanya suka males kalo nemenin Ibu milih-milih, dan tak jarang aku ngeluh, dasar perempuan 😛 *ckckck*.

Lanjuttt…

Pertama udah tuh Ibu nemu sepatu yang cucok, pas bayar di kasir, olala! Di sebelah Ibu ada orang yang belanja ampe Rp 2.860.400, 00,- !!!!!

Ckckckcck…aku Cuma cengo aja ngeliatnya, innalillahi…segitu gampangnya orang ngehamburin uang. Miriiiisssssssss bangeeetttttssss…tapi ya aku mah mikirnya, kalo mereka belanjanya aja udah di PIM, berarti mereka udah sanggup dan gak masalah dengan harga yang selangit, pas aku kesana aja ‘hawanya’ aja tuh udah beda buangep, kinclong-kinclong, bikin silau, TAPI….

Abis itu Ibu nanya aku mau beli apa, aku bilang nggak mau beli apa-apa, aku emang kurang suka beli sesuatu di tempat kayak gitu, masih banyak tempat yang harganya jauh lebih merakyat, pikirku.

Setelah keliling-keliling aku ama Ibu akhirnya ketemu lagi ama Ayah dan Abang, sama Ayah aku ditanya,

“Kakak beli apa?”

“Nggak beli apa-apa..”

“Sok atuh milih, mau beli apa”, suruh Ayah.

“Nggak ah, gak usah..”, tolakku.

“Ke gramed aja dia mah yah, beli buku…”, si Abang ujug-ujug ngomong.

“Mau ke gramed?”, Tanya Ayah lagi.

“Udah lah nggak usah, ntar aja, nanti kemaleman, besok sekolah..”, Ibu ngasih keputusan.

“Yaudah, mentahnya aja..”, kata Ayah lagi.

Alhamdulillah, aku yang emang lagi seret keuangan dan tinggal nyisa beberapa lembar seribuan di dompet pun dapet rejeki, duh, seneng buangep, alhamdulillah! ^ ^

Pas pulang masuk mobil diskusi kami pun berlanjut, si Abang ngomong,

“Kak tadi gw liat orang belanja ampe 8 juta!”

“Hah??? Boong??”, sumpe deh bener aku kaget buangep!

“Ih, beneran, sumpe deh..”, kata si Abang, meyakinkan.

“Ya Allah, mubadzir banget!!”, mirisku bener-bener sedih, hiks.

“Ya itu mah sih terserah dia lah, yang punya uang dia, mau diapain juga ya suka-suka dia!!”, mulai deh si Abang ‘nyolot’.

“Iya tapi walaupun orang kaya nggak harus ampe segitunya banget kaleee..”, kataku tetep keukeuh.

“Makanya kamu harus jadi orang kaya..”, si Ibu nanggepin. APAA?????? Duh!

“Ya tapi aku kalo ditaqdirin jadi orang kaya juga gak mau kayak gitu, naudzhubillah..”, aku tetep kekeuh.

“Tapi bukan berarti kamu jadi berpikir ngapain jadi orang kaya, terus males-malesan dan nggak mau berusaha, jangan berpatokan juga bahwa orang kaya itu susah masuk surga…”, tambah Ibu.

“Iya ngerti, tapi aku nggak mau jadi orang kaya yang berfoya-foya, ngamburin uang seenaknya, bayangin aja belanja 8 juta! Nggak kebayang orang yang kurang mampu dapet 8 juta gimana coba, lah ini, 8 juta kayak beli kacang rebus aja..”, aku tetep berpendapat, kesel banget abisnya.

Dan meluncur lah terus nasihat-nasihat dari Ibu yang ampe bikin aku menitikkan air mata dalam diam. Huff…

“Jalanku, pilihanku, beda bu…”, hati ku pun berkata.

Tapi alunan nasihat dari Ibu selanjutnya pun aku paham dan mengerti, dan membuatku mengazzamkan diri untuk jadi orang sukses kelak nanti, aamiin, Insya Allah.

“Kalo kita berusaha untuk akhirat, insya Allah yang dunia kita juga dapet, tapi kalau kita berusaha hanya untuk dunia, maka kita nggak akan dapet akhirat..”, begitulah kurang lebih nasihat Ibu yang ngena di hati.

Jalanku beda, Pilihanku beda…

Karena aku sudah menekadkan diri untuk menjalani kehidupan dunia ini dengan Islam, dengan Allah, dengan Al-Qur’an…menggenggamnya kuat-kuat, dan tak akan kulepas!!

Ya, aku akan jadi kaya, insya Allah…setidaknya kaya hati…kaya tidak selalu harus materi toh, lagipula kalaupun diri ini bisa kaya materi kelak, tak ingin kubuang kekayaan itu untuk foya-foya, untuk suatu kemubadziran dan yang berlebihan. Aku ingin seperti Bunda Khadijah, yang kekayaannya sepenuhnya untuk islam, untuk perjuangan suaminya tercinta, Rasulullah SAW, lillahi ta’ala, subhanallah… 🙂

Jalanku beda, Pilihanku beda…

Walaupun keluargaku, saudaraku, keluarga besarku semuanya punya kebiasaan dan jalan yang berbeda, aku tak ingin sama, selangkah dengan mereka, karena aku punya pilihan jalan yang berbeda…

Aku ingin kaya, bukan untuk diriku sendiri, bukan untuk kehidupan dunia yang fana semata, aku ingin membantu sesama, keluarga, dan siapapun yang membutuhkannya…

Tapi, aku juga ingin dari sekarang belajar sederhana, tak membuang uang seenaknya, wong aku juga belum bisa nyari uang sendiri, seenggaknya dari sekarang aku belajar menghasilkan uang dan berpikir, merenungi, bahwa nyari uang itu nggak gampang! Dan jangan jadi anak manja yang apa-apa minta ama orangtua, ih, naudzhubillah… 😦

Aku ingin dan harus ‘kaya’, tapi tetap hidup sederhana dan secukupnya saja…karena harta membuat manusia buta, Karena harta hanya suatu cobaan di dunia, karena harta membuat manusia lupa akan Tuhannya…

Aku ingin sepenuhnya jiwa raga, harga benda, dan semuanya hanya untuk islam, walaupun aku tau, aku masih teramat jauh dari niatanku itu, ya, itu baru sekedar niat, ucapan belaka, tapi semoga bisa kuaplikasikan di kehidupan nyata kelak, aamiin…

Hmm…afwan jiddan kalo rada ‘aneh’ nih tulisan, aku bingung, rada susah untuk menyampaikan maksudku membuat tulisan ini, makanya jadi rada ribet susah dipahami gimanaaaa gitu, tapi semoga ada hikmah positif yang bisa diambil, dan maafkan apabila ada yang nggak berkenan dari secuil tulisan ini..intinya,

TERUSLAH BERUSAHA! p^ ^q

Sekian dan terima kasih *hhe :p*,

Mari…^ ^

Bogor, 2 November 2008 at 7.48 PM

*Allah is my aim, Al-Qur’an is my guidance, Ar-rasul is my figure, Jihad is my way, Syahid is My higest goal…*

Iklan

52 responses to “Aku Harus Kaya! Karena Jalan dan Pilihanku, beda… :)

  1. Tersesatlah wahai kalian ulama yang mengatakan umat islam harus kaya.Rasulullah saw dakwah dan hari2nya siang dan malam pikirkan umat untuk menjadikan manusia bertaqwa kepada Allah. Lihat sekarang kita mengejar dunia trus, kita lupa mengajak manusia bertaqwa kepada Allah dan ini yang ditakutkan rasulullah saw :Rasulullah bersabda :يُوشِكُ الْأُمَمُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمْ كَمَا تَدَاعَى الْأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا فَقَالَ قَائِلٌ وَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ قَالَ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيرٌ وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ وَلَيَنْزَعَنَّ اللَّهُ مِنْ صُدُورِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلَيَقْذِفَنَّ اللَّهُ فِي قُلُوبِكُمُ الْوَهْنَ فَقَالَ قَائِلٌ يَا رَسُولَ اللَّهِ وَ………مَا الْوَهْنُ قَالَ حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ (رواه أبو داود وأحمد)“Akan datang suatu masa, (ketika itu) umat lain (non Islam) akan memperebutkan kalian ibarat orang yang lapar memperebutkan makanan dalam suatu hidangan.” (sahabat) bertanya: “Apakah lantaran pada waktu itu jumlah kami (kaum muslimin) sedikit wahai Rasulullah?.” Dijawab oleh Nabi saw: “Bukan, bahkan sesungguhnya jumlahmu waktu itu mayoritas, tetapi kualitas kalian ibarat buih yang terombang-ambing di atas air bah, dan diturunkan pada kalian penyakit Al wahn.” Sahabat bertanya: “Apa yang dimaksud Al wahn ya Rasulullah?”. Beliau menjawab: “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Abu Dawud dan Ahmad)Ini penyakit sekarang umat islam, terutama di arab sana, cinta dunia dan takut mati, sehingga pemimpin2 arab banyak mendukung AS dan sekutunya, ditambah kezaliman orang2 sana, Ini semua karena mereka meninggalkan dakwah seperti para sahabat, sehingga muncul penyakit “Al Wahn” ini.Terlihat zaman umat nabi2 terdahulu, begitu nabinya meninggal, maka umatnya mulai disesati oleh setan, hal ini karena gak ada yang dahwah lagi, begitu juga seperti masalah umat islam di arab dan tempat lainnya.Dari Amr bin ‘Auf radhiyallahu’anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,فَوالله مَا الفَقْرَ أخْشَى عَلَيْكُمْ ، وَلكِنِّي أخْشَى أنْ تُبْسَط الدُّنْيَا عَلَيْكُمْ كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ ، فَتَنَافَسُوهَا كَمَا تَنَافَسُوهَا ، فَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أهْلَكَتْهُمْ“Demi Allah. Bukanlah kemiskinan yang aku khawatirkan menimpa kalian. Akan tetapi aku khawatir ketika dibukakan kepada kalian dunia sebagaimana telah dibukakan bagi orang-orang sebelum kalian. Kemudian kalian pun berlomba-lomba dalam mendapatkannya sebagaimana orang-orang yang terdahulu itu. Sehingga hal itu membuat kalian menjadi binasa sebagaimana mereka dibinasakan olehnya” (HR. Bukhari dan Muslim)Allah Subhaanahu wa Ta’aalaa dalam hadits qudsy :يَادُنْيَا اُخْدُمِى مَنْ خَدَمَنِى وَاسْتَخْدِمِى مَنْ خَدَمَكِ (رواه القضاعى )Wahai dunia! Berkhidmadlah kepada orang yang telah berkhidmat kepada-Ku, dan perbudaklah orang yang mengabdi kepadamu (HQR Al-Qudha’iy dari Ibnu Mas’ud).Ayo dakwah2 wahai umat islam, sadarlah kalian penghuni neraka yang paling banyak!!Jangan ikuti ulama2 edan yang cinta dunia, kejayaan umat islam itu ada pada ketaatan kepada Allah dan amalan agama yang kaffah.“Dialah (Allah Ta’ala) yang mengutus Rasul-Nya (dengan membawa) petunjuk dan agama yang benar untuk dimenangkan-Nya (agama itu) atas semua agama (lainnya), walupun orang-orang musyrik tidak menyukainya“. (QS At Taubah:33, dan QS Ash Shaff:9).“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman diantara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan merubah (keadaan) mereka setelah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa, mereka senantiasa menyembah-Ku (samata-mata) dan tidak mempersekutukan-Ku dengan sesuatu apapun, dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang yang fasik” (QS An Nuur:55).Berkata Rasulullah saw dengan kata-kata yang masyhur, “Wahai Fatimah, Gunung Uhud pernah ditawarkan kepadaku untuk menjadi emas, namun ayahanda memilih untuk keluarga kita kesenangan di akhirat.” Jelas, Baginda Rasul menginginkan umatnya hanya bahagia diakhirat saja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s