Sepenggal kisah Ramadhan sore ini..^ ^

Bismillahirrahmanirrahim..

Baru saja beberapa menit yang lalu menunaikan ifthar bareng ama keluarga, alhamdulillah..beberapa teguk teh manis panas sudah cukup membuat diri ini berasa hidup kembali *halah!*, sebenernya ada kolak juga, tapi tak kusentuh lantaran aku kurang suka manis en’ lagi gak napsu memasukkan makanan ke dalam mulut juga, nih kepala puyeng en’ badan anget gajebo..ntar ajalah makannya, sekalian makan nasi, ada SOP BUNTUT euy, nyaaammm!

Udah kelar buka puasa, kita sekeluarga pun menunaikan sholu Maghrib berjama’ah, dengan Ayah terlopeh sebagai imam. Kalo udah gitu, entah dari mana datangnya ada rasa haru merasuk ke diri ini *cielah bahasanya*, Ayah yang makin hari kian tua, Ayah yang sibuk kerja, Ayah yang walaupun dengan hafalan surat yang seadanya tetep berusaha jadi imam sholu yang baik untuk keluarga, Ayah yang….ah, pokoe bawaannya pingin ceurik weh kalo udah suasana kayak gitu, tiba-tiba dari dalam diri ada rasa malu…

Kalo aku lalai siapa ntar yang disalahin? Kalo aku kagak jadi orang beriman siapa yang disalahin? Kalo aku masup neraka siapa yang disalahin? Siapa? Siapa? Siapa? Siapaaaa?

Beuh, eta bergaung di dalam hati, jawabannya ya Aku sendiri, tapi kan kalo kita kayak gitu ntar Orangtua juga bisa dimintai pertanggung-jawaban, hhiks..kagak mauuu..naudzhubillah dah!

Jadi inget dulu Ayah Ibu suka ngingetin kalo aku males,

“Pokoknya nanti jangan salahin Ayah Ibu kalo Allah nanya kenapa kamu begini..kamu begitu..yang pasti Ayah Ibu udah nyuruh dan ngajarin..”

Diri ini sadar banget, Ayah Ibu ngomong gitu bukan karena gak sayang, tapi justri karena sayang banget ama anaknya ini, gamau anaknya jadi orang yang buta agama, yang jauh dari Allah dst, dsb.

Ah, malu diri ini Allah, makiiiinnn malu, berasa berlumur dosa banget, hhiks..

Lanjut!

Nah, udah beres dah tuh sholu, do’a, en’ salam-salaman, lagi ngelipetin sejadah si ayah nyeletuk,

“Ibu paling pendek di keluarga kita..”, cecengiran kuda si Ayah.

“Hahahaha…”,aku ketawa (tapi kagak selebay itu laaah)

“Biarin aja, yang penting paling cantik..”, jaaah, si Ibu membela diri, pake narsis pula, ampun dah!

“Kakak paling cadel..”, ayah nambahin lagi.

“Biarin dah! Emang ada lagi gituh yang cadel?”, diriku berusaha membela diri.

“Gapapa kak, yang penting paling rajin..”, si Ayah ngoceh deui pake cengiran yang membuat diri oooh sungguh tak sanggup buat nahan ketawa .

“Aamiin dah!”, dan aku langsung menghadap lepi buat menuliskan cerita ini, hhe…

Maap yo garing banget very much! Lagi kagak ide buat nulis, hhu..

Tapi….

Huff, jadi ada semangadh buat jadi lebih baik, semakin baik, terus baik, tambah baik, dll, aah..semangdh, semangadh!!

Ramadhan Hari ke-5, ready, fath?Kudu ateuh! Must be better than yesterday and today! Siplaaaaa…

Bismillah, semangadh, gambatee, ciao, bon courage, keep spirit, hamasah! ^ ^

Bogor, 4 September 2008 at 6.46 pm

*tilawah mari tilawaaaaah *

Iklan

16 responses to “Sepenggal kisah Ramadhan sore ini..^ ^

  1. umuazzam said: dek fathiya ini pintar cerita juga ya..sekali2 nulis cerpen atau buku dek..

    PInter nulis cerita apanya kak? bagi saya mah garing malah :DAamiin..walaupun entah bisa ato nggak ^ ^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s