Sindrom SMA….(yang gak kuat baca jangan masup, hhe..^ ^)

Bismillahirrahmanirrahim…

Ehem! Mau curhat, aku pengen curhaaaat…*tereak gegerowokan*.

Hhiks, rasanya ada rasa sedih dan jenuh tak terbendungkan, mengganjal di hati ini *halah*. Sumpe deh, gak pernah aku merasa stress seberat ini *nalo, nalooo*.

So, what happen aya naon with you, fath??

Jadi tuh begini sodara-sodara, para hadirin sekalian nu dirahmatkeun Allah SWT.*apa sih…*, selama 2 minggu bersekolah di SMUN 3 Bogor, bergelut dengan buku yang tebelnya sungguh tak sangguuup pundakku untuk menanggungnya, dan berusaha mati-matian *untung gak mati beneran, hush! Naudzhubillah..*, bwat menyerap pelajarannya yang diberikan pluuusss sistemnya kebut pula!! Beeeuuuh…aku yang entah karena terlalu lama libur ato gimana menjadi lemot dan daya tangkapnya yang tadinya udah XP menjadi Pentium 2 atau 3 kembali *apa sih!*, bener-bener keteteran!! Hhiks..huaaa…Jadi boleh dikatakan bahwa saat ini aku lagi stress berat ato kena yang namanya Sindrom Masuk SMA yang biasa disingkat SMS *pret!*. Hha…tapi ada benernya juga loh sodara-sodara, soale sebelum masup SMA juga, guruku terlopeh Bu Ifat Mardhiawati *hidup liqo! Halah!*, bilang ati-ati jaga kondisi, bisi ntar kaget pas masup SMA, karena kakak-kakak kelasku sebelumnya juga gitu, gak cocok ama suasana SMA yang baru, begitchuh… Dan terbuktilah, aku kayaknya kena Sindrom tersebut *hhuaaaaa*, ditambah dengan kepalaku yang akhir-akhir ini sering sakit banget siga ditusuk sembilu *hayah*, plus jerawat-jerawat yang gak jelas dateng darimana *halah ini mah gak nyambung atuh mbak!*.

Pertanyaannya,

How Can?

Jawabannya sudah ada sodara-sodara, untuk mencarinya tak perlu ampe mengadakan penelitian dan eksperimen abis-abisan *lebays!*.

~PR BEJIBUN dan MENUMPUKS!

~SISTEM BELAJAR YANG DIKEBUT

~GURU-GURU YANG KAGAK TERLALU ENAK

~TEMAN-TEMAN YANG KURANG SREG DIHATI

~ULANGAN CEPET BANGET!

~BAHASA INGGRIS MENGGAUNG DI PEL.MANAPUN!

~BUKU TEBEL YANG SUSAH DIMENGERTI

~SAINGANNYA MANTEP-MANTEP ABIS!

~POSISI DUDUK YANG KAGAK NYAMAN BANGET

~MIPA YANG NGEJELIMET

~KEMAMPUAN CEPAT PAHAM MELEMAH

~MATA YANG KAGAK BISA DIAJAK KERJASAMA

DLL.DLL.DLL.

Huaaaah, dan masih banyak lagi alasan yang bagi seorang Fathia memang terasa beraaaat syekaleee.

-Guru-guru smunti pada kejam! Tiada hari tanpa PR. Ampe rasanya engap banget kagak bisa napas, tiap malem kudu begadang buat nyelesain PR yang buanyaknyaaaa, iih, minta digigit tah! Udah PR banyak, dikasihnya gak nanggung-nangggung pula, yang syusyahnya naudzhubillah banget dah! Mending kalo di sekolah gurunye udah nerangin dengan sejelas-jelasnya, lah ini, mereka tuh ngerasa anak SBI emang dasarnya udah perarinter, diterangin selewat juga jadi, paham, dih! Ceuk saha??? Buktinya aku masih aja cengo’ kalo dijelasin, hhu…Boleh-boleh aja ngasih PR dan gak ada peraturan juga yang ngelarang, tapi inget kemampuan murid napa, emang kita robot ape yang kagak bisa capek sama sekali, guru mah enak periksa-periksa, beres ajah, ih, dimana keadilan itu, dimana letaknya hak kita juga yang butuh istirahat segala macem, lah ini yang ada tiap hari tubuh kita dipaksa buat ngerjain PR yang, Yaa Allah, Yaa Rabb, sungguh teganya yang ngasih PR sebanyak itu! Hiks..sabar, kuat, dan bertahanlah….hhu…Innallaha ma’ana…

-Mungkin emang udah konsekuensi kita yang udah milih program RSBI untuk siap belajar dengan sistem kebut! Hmm, bayangin aja, anak SSN atau Reguler masih ngebahas 1 Bab, kita udah 4 Bab dan evaluasi latian ulangan! Hmm…Gimana gak tutung (gosong i mean) nih otak. Nah, masalah aku teh karena masih lemot pisan dan belum bisa menyesuaikan diri, masih banyaaaak buanget pelajaran-pelajaran yang kagak paham, especially MIPA!! Uoooh, makin dendem aja deh ama tuh pelajaran *hhe*. Alhasil jadilah diriku ini menjadi anak panglemotna di kelas, hhiks, apalagi setelah ditelisik *halah* lebih lanjut, kelas yang aku tempatin sekarang alias 10-7 itu isinya anak-anak yang emang dianggep pinter dan berkemampuan tinggi, beuuuh, dahsyat gak tuh aku masup disana. Pas aku tanya temen-temen aku juga isinya tuh yang pas tes masuk peringkat akademiknya tuh 2, 3, 9, dll. Lah yang masup 30 besar dari 141 orang, ckckckckck…aku nempatin peringkat 7 sih, hhe, TAPI….mungkin itu hanya faktor keberuntungan, soale pas jawab soalnya juga asaan teh banyak yang ngasal terutama, yap! MIPA…heuuuuh..kapan aku bisa damai ama pelajaran-pelajaran itu…

-Guru merupakan FAKTOR TERPENTING untuk menentukan sukses atau tidaknya suatu pembelajaran *beuh, kata-katanya itu loh, fath, mantab! d^ ^b*, kalo guru ngejelasinnya enak, jelas, dan mudah dicerna, kemungkinan muridnya ngerti, paham, dan pinter pun besar, TAPI…kalo gurunya marah-marah mulu, apa-apa bentak kalo muridnya gak bisa, pinginnya langsung kelar, ngejelasinnya selewat-selewat doang, terserah mau murid ngerti ato nggak yang penting mereka udah ngejelasin aja. Iiiiih, apa-apaan tuh! Murid juga manusia, harusnya mereka ngebayangin kalo anak mereka yang digituin, haduh, haduh, adakah manusia yang masih memiliki hati di dunia ini? *apa sih, fath!*, hem! Maap…tapi itulah kenyataan pahit yang harus dialami banyak pelajar masa kini, kami belajar seperti robot, yang penting nilai akademik bagus, guru senang, tanpa peduli bahwa selain prestasi akademik masih banyak pelajar-pelajar lain yang memiliki kelebihan dan pretasi, walaupun itu bukan di bid.pelajaran, hmm…Wallahu ’Alam….

-Satu lagi, teman pun ikut ambil andil dalam proses belajar. Kalau teman-temannya baik dan berprestasi, tentunya kita pun jadi terpacu untuk maju. Kayak di UQ dulu, prestasiku bisa naik, karena ada Azka yang membuat aku selalu merasa tersaingi *dengan sehat loh yah!*, jadinya aku berusaha sekuat mungkin untuk ngalahin dia *hha, walaupun in the end kalah dah saye*, tapi gapapa, yang penting prestasi aku jadi cukup memuaskan. Kalo sekarang? Hmm, aku gak bilang teman-temanku sekarang tuh gak pinter, kenyataannya malah pada pinter-pinter banget en’ jenius, TAPI….mungkin karena mereka pribadinya udah terbentuk sebagai pelajar sekolah negeri yang terkesan ’agak’ cuek, aku yang dari swasta yang ama temen tuh udah kayak sodara buanget, buanget deh, jadi ngerasa kurang sreg en’ gak nyaman. Kalo dulu, gak ngerti, banyak temen-temen yang siap ngebantu ngejelasin, lah sekarang, nanya ama yang pinter jawabannya selalu gak ngerti, tapi pas ulangan nilainya sempurna. Ih, gondok banget gak sih, mereka gak peduli malah mungkin seneng merasa tak tersaingi kalo temennya kagak ngerti en’ nilainya jelek. Hmm….setuju gak sih, jadi orang pinter tapi pelit ilmu? Wallahu ’Alam, yang pasti kalo aku ntar pinter, kagak mau dah aku pelit-pelit ama temen, Naudzhubillah deh….

-Ulangan cepet banget! Express! Baru 2 kali pertemuan udah Evaluasi Ulangan 4 bahasan! Beuh, mantaps! Ntar pas Ulangan Harian benerannya ditambah Logaritma, huatchi, tambah pusinglah saya, hhu…Masalanya ulangan ge` aku masih gak paham, jadinya gimana atuh, bututs yang ada weh nilai sayah. Ulangan MTK pertama berapakah nilainya, 40!!! Huaaaah..ampe stress berat diriku ini kemaren, diem, kiceup, entah harus gimana. Kalo emang pelajarannya susah banget sih gpp, tapi lah ini mah emang sayanya yang duduls, lemot gak bisa paham, buktinya kemaren pada bagus-bagus nilai temen-temen aku, 100, 90, paling kecil 60 lah, lah aku? 40! Ckckckckckckck…

-Namanya juga RSBI, Bahasa Inggris tak asing terdengar dimana-mana, di pelajaran apa pun. Tapi bawaannya jadi parno mulu en
’ berpikir, gimana ntar kalo ulangan, B.Indo aja belum tentu bagus apalagi basa inggris, huaaaah..hands up dah!

-Buku Pelajarannya,, hhu….you must see deh! Basa Inggris, tebel, berat, tapi kalo aku bacanya kagak paham. Malah aku dan beberapa murid lainnya mikir aja, sayang banget tuh buku, mubazir, gak kepake, lah gurunya aja belum tentu ngerti tuh isi buku, ujung-ujungnya juga kita belajar pake referensi yang B.Indonya dan itu merogoh kocek yang tak sedikit. Ih, parah banget, mubazir, jadi gak heran SBI suka diplesetin jadi Sekolah Bertaraf Internasional, hmmm….

-Gak perlu dijelasin panjang lebar, anak-anak SBI tuh mararantep semuah dah! Pinter-pinter, gak Cuma itu doang, mereka tuh punya kelebihan seabrek. Ada yang jago basa Jepun, banyak yang jago gambar (bagus-bagu bangets!), Jago basa perancis, jago basa Inggris, kalo saya mah jago Basa Sunda nu ararancur, hha, boong ding! Jago basa sunda ti hongkongs!, ada yang bisa bikin barang daur ulang, ada yang otaknya bisnis abis, ada yang…aaah, banyak deh! Makanya aku teh sok minder di ditu, hhiks…

-Posisi duduk satu bahasan ama mata yang kagak bisa diajak kerjasama. Hmm..jadi tuh aku ditempatin di pojok paling belakang, dan akhir-akhir ini mataku udah suka ngebayang kalo ngeliat gitu, tulisan di papan tulis pun amat sangat kagak keliatan, ini pun menjadi satu faktor yang membuat diriku ini *halah* kagak bisa paham apa yang dijelasin di depan, nah, setelah diperiksa mataku minus, kecil sih, kanan kiri Cuma 0.5, tapiii…aku ini katanya mah rawan banget nambah lagi minusnya, soale kerjaannya tiap hari depan lepi en’ baca buku ngelawan cahaya *bandel*, so, beberapa hari lagi, besok Insya Allah, berubahlah seorang Fathia menjadi sang mata empat! Hha…ahem! Tunggu aja tanggal maennya…*hhe*.

Udah ah segitu ajeh curhatnya, hheu…maap ya maap panjang pisan uuy ^ ^v

Doakan aku bisa menikmati masa SMA ini dengan indah dan menyenangkan,

Doain aku bisa bertahan di RSBI, soale aku kalo gak kuat mau minta diturunin ajah ke kelas SSN/Reguler, hhiks…

Doain….saya gak stress lagi, hhe…

Begitu banyak cobaan dan uji,

Tapi jalan ini yang kupilih,

Harus terima ikhlas sepenuh hati,

Semoga indah akhirnya nanti…

Yoooooooowwww ah, semangadh!!! Bismillah…harus ada motivasi untuk maju nih, tapi masih belum nemu, hhmm…sabar harus selalu jalan *ahem!*.

Minta doanyaaaaaaaaaaaaaa….

Mari ^ ^

Bogor, 1 Agustus 2008 at 6.33 pm

*Harus yakin akan adanya pertolongan Allah, Fath. Mungkin sekarang belum saatnya masa jayamu, tapi lihat saja beberapa bulan ke depan, bismillah…semoga ada perubahan yang berarti, amin, Allahu Akbar!*

Iklan

38 responses to “Sindrom SMA….(yang gak kuat baca jangan masup, hhe..^ ^)

  1. hasilnya kan kau rasakan entar, Fath. sabar saja lah dulu.. halah. sotoy banget dah gue.btw, besok launching mentoring di smunti, loch… asyiiiikkk.. 😀 Senangnya Fath kan bertemu kakaknya yang ganteng inih.. heuheu… 😀

  2. ahahahadulu aku juga gitu.. jadi idiot mndadak pas masuk sma…tapi lama2, y udah, biasain aja.. tp aku ke arah yg negatif..pr banyak bgt,,, kerjain yang disuka aja… ga ngerti pelajaran.. biarin aja… hahatapi jangan deh.. bahaya pas kelas 3.. kaya aku…keteteran bgt.. :(jangan ngikutin aku ya fath… sesat…*ya iyalah, sapa juga yg mau ngikutin…

  3. khairunnisahafizhah said: sabar..sabaaar…ini tahap awal yang memang harus dilalui..tetap semangat fath!

    Iya mbak, doanyaaaa..*hhuaaa*semangadh..semangadh..kalo mau makan mah ya semangadh dung.. 😀

  4. tantodikdik said: hasilnya kan kau rasakan entar, Fath. sabar saja lah dulu.. halah. sotoy banget dah gue.btw, besok launching mentoring di smunti, loch… asyiiiikkk.. 😀 Senangnya Fath kan bertemu kakaknya yang ganteng inih.. heuheu… 😀

    Halah, hasilnya puyeng gak ketulungan, migren *halah, halah* :Dyoah, besup ada rujak party uuyyy..hhah, tapi aku kudu skula heula ampe jam 10, telat dah! hoapah? ngaku saja lah kak tan, kau yang bahagia tralala ting ting bertemu dengan anak lucu nan imut kayak saye…*bututs ah,fath!* ^ ^ilal liqo tomorrow, jangan lupa bawa makanan *jezigg!* :p

  5. wicakz said: sampai terjawab, kenapa SBI begitu pahit?? karena hasilnya adalah luar biasa…dan Hingga kelak terjawab, mengapa perjuangan ini PAHIT??KARENA SURGANYA BEGITU MAHAL….

    kata2ny keren…..

  6. bearshrv said: ahahahadulu aku juga gitu.. jadi idiot mndadak pas masuk sma…tapi lama2, y udah, biasain aja.. tp aku ke arah yg negatif..pr banyak bgt,,, kerjain yang disuka aja… ga ngerti pelajaran.. biarin aja… hahatapi jangan deh.. bahaya pas kelas 3.. kaya aku…keteteran bgt.. :(jangan ngikutin aku ya fath… sesat…*ya iyalah, sapa juga yg mau ngikutin…

    Iya yah, kok aneh pas SMA langsung jadi lemot pisan kieu, ckckckckckck…Aku mah paling kagak bisa kak kalo gak ngerjain tugas, bawaannya parno, takut mulu nilai jelek..hhiks..tadi aja udah ditanya” pemilihan jurusan buat kuliah, haha, gubraks deh, baru ge` kelas 10, tapi ya itu tadi, kalo pengen PMDK mah kudu usaha dari sekarang..hhu..semoga raportku bagus deh, amiiin…Saling mendoakan diantara kita, yooo..semangadh! ^ ^betewe, jadi di UGM? 🙂

  7. wicakz said: sampai terjawab, kenapa SBI begitu pahit?? karena hasilnya adalah luar biasa… dan Hingga kelak terjawab, mengapa perjuangan ini PAHIT??KARENA SURGANYA BEGITU MAHAL….ada link bagus…. http://www.dtjakarta.or.id/content/view/262/66/semangadh

    Hahahaaha…mantep uuy, kata”nya…tumben nih kak wicak…ahem! jadi curigaaa.. :pmeluncurnya ntar ah, mau oph… :)*sumpe de kakak mirip banget ama temen sekelas aku! hhe.. ^ ^v*

  8. BRAM saidcomment dikit:1. ga boleh nyesel, pada guru. Karena aku juga ngerasain itu, *Asdos di kampus, jadi fungsi dari tugas-tugas yang banyak itu juga demi kebaikan yang dididik juga.2. chat dikurangin, yang manfaat aja.3. belajar rajin jangan tengkurap kalo bacanya. http://bram85.multiply.com/journal/item/236/4. semangat , jangan putus asa,Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.(Alam Nasyrah:5-6)http://bram85.multiply.com/journal/item/2165. inget orang tua yang udah biayain Fathia sampe sekarang, dan apakah Fathia udah membahagiakan orang tua?jawabnya belum, dan kita tidak akan mampu membalas budi pada orang tua.NB: DUITDoa Usaha Ikhtiar Tawakkal.

  9. ehm…selamat jadi orang BESAR fath!!! He..he..maksudnya: masalah anak TK bedha lho ama masalah anak SMAAllah udah memperhitungkannya bahwa” fath layak dan punya kemampuan menakhlukkan problem yang fath dapet”Ha..ha..ha… Ayo ketawain aja masalahnya sebelum masalah mentertawakanmu^_^KAMMI Green Campus IPB

  10. fathia27rhm said: Guru merupakan FAKTOR TERPENTING untuk menentukan sukses atau tidaknya suatu pembelajaran *beuh, kata-katanya itu loh, fath, mantab! d^ ^b*

    wah. kalw ini saya kurang setuju. guru emang merupakan faktor penting yang menentukan keberhasilan kita, tapi bukan gurulah yang jadi faktor TERPENTING.masa keberhasilan kita ditentuin oleh orang lain? ngga lah. kamu yang menentukan hidupmu mw seperti apa, kamu yang menentukan apakah ingin meraih sukses atw tidak. (tentunya qta hanya bisa berusaha, Allah lah yang menentukan.)ok fath? tetep semangat..!! ganbatte..!!

  11. Fathia PD donk! Yg msk SBI Pinter… (hoho)Iya tuh chat nya d kurangin, masa tiap hari tuh smiley ym kuning terus (online) pas jam skolah lagi, kalo d sapa malah lg belajar *gubraks* 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s