Cerpenku di Ramadhan beberapa tahun silam…^ ^

Bismillahirrahmanirrahim..

Lagi ngoprek” lepi, eh, nemu beberapa tulisan atawa cerpen yang aku buat udah lamaaaa banget, salah satunya yang ini.. Kubuat pas Ramadhan entah kapan, soale mau ikutan lomba cerpen di sekolah gitu deh ceritanya. Pas aku baca ulang entah, pingin ngakak, en’ malu juga, asaan nih cerpen terlalu gimanaa gitu, hhe..tapi namanya juga dulu *ngeles mode ON*, tapi kalo gak salah sih aku gak jadi ikutan tuh lomba cerpen, jadinya nih cerpen ngendap aja deh di lepi, hhe..

yak silahkan dibaca cerpen gajebo yang kubuat beberapa tahun yang lalu..^ ^

Ramadhan Ramdhan

Namanya Ramdhan Rahman Aziz. Orang-orang biasa memanggilnya Ramdhan. Anaknya sangat pintar, dan cukup bisa di bilang tampan. Ramai dan pandai bergaul, tak heran Ia memiliki banyak teman. Anak Rohis, dan sangat shalih. Dijuluki ‘Ikhwan perfect, dambaan setiap Akhwat’. Ramdhan hanya tersenyum hangat mendengar julukan yang di berikan teman-temannya. Walaupun begitu, Ramdhan tidak pernah merasa menjadi siswa yang paling baik. Itulah sebabnya banyak orang yang senang berteman dengannya. Tak heran, banyak teman laki-lakinya yang sirik dengan ke-perfect-an nya itu. Salah satunya adalah Mario, pentolan gank ‘Tralala-Trilili’.

***

Ketika acara Tarhib Ramadhan akan digelar di sekolah mereka terlopeh, Ramdhan dengan semangat yang berapi-api bekerja dengan giat untuk mensukseskan acara tersebut. Bukan Ramdhan namanya kalau ‘males-malesan’ dalam menyiapkan acara yang berbau Islam. Apalagi ini dalam rangka menyambut datangnya hari Ramadhan. Ketua DKM itu sampai bela-belain nginep di sekolah, demi mensukseskan acara itu. Untungnya Ramdhan punya teman-teman yang begitu peduli dengannya. Dengan sukarela teman-teman Ikhwannya, terutama yang di DKM menemaninya menginap di sekolah dan membantu mendekor setting tempat dan panggung untuk acara tersebut. Ramdhan sangat bersyukur akan hal itu.

Tarhib Ramadhan itu diberi tema ”Warna-Warni Ramadhanku”. Capek yang di alami Ramdhan dan kawan-kawan, terbayar dengan antusias siswa siswi yang ada di sekolah itu. Maklum, acara itu di hadiri oleh Opick dan Jefry Al-Bukhori yang sudah sangat di kenal di negeri ini. Lalu, tampil pula grup nasyid yang sudah terkenal, seperti Snada, Justice Voice, Izzis atau Izzatul Islam, dan Gradasi. Selain itu, ada juga acara Bedah buku oleh penulis-penulis terkenal, seperti Asma Nadia, Helvy Tiana Rosa beserta anaknya Abdurahman Faiz, Pipit Senja, Gola Gong, Biru Laut, Jazimah Al-Muhyi, serta para penulis lingkar pena lainnya, dan yang paling spektakuler adalah bedah buku Di Atas Mihrab Cinta, oleh Habiburahman El-Shirazy, penulis novel best seller Ayat-ayat Cinta. Semakin ramailah Acara Tarhib Ramadhan di salah satu SMU Negeri favorit di kota Bandung itu

Hari pertama puasa di bulan Ramadhan…

“Assalamualaikum!” Sapa Ramdhan dengan ’semangat empat lima’ ketika memasuki kelasnya tercinta. Kelas KEMOCENG WC, singkatan dari KElas MOjok menCENG ka WC. Ciptaan ketua kelasnya, siapa lagi kalau bukan Ramdhan.

”Wa’alaikumsalam!!!” Jawab semua teman Ramdhan kompak, yang perempuannya senyum-senyum. Suasana kelas yang sudah biasa dialami Ramdhan setiap hari.

”Weesss…puasa-puasa tetep semangat ya Dhan?” Tanya teman-temannya.

”Iya dong, Insya Allah, kalian juga tetep semangat kan?” Tanya Ramdhan kepada teman-temannya.

”Insya Allah!!” Jawab mereka serempak.

Good..” Puji Ramdhan bangga. Alhamdulillah, Ucapnya dalam hati ketika melihat semangat teman-temannya.

”Woy,Dhan lu dah bikin PR blum?” Tanya teman sebangkunya, Farish.

“Insya Allah udah, lu dah blum?” Jawab Ramdhan kalem. Ramdhan memang biasa ngomong la-lu-la-lu ke teman-temannya, kesannya lebih akrab.

“Murid rajin mah emang beda, mantaaap!” Suara Rizqon ikut serta dalam pembicaraan. Yang diledek hanya tersenyum.

“Nyontek dong!” Pinta Mishya, cewek tercentil di kelas, bahkan di sekolah. Tapi Mishya itu baik, dan lumayan pintar, termasuk sahabat Ramdhan.

”Belajar sendiri dong lu!” Tukas Farish cepat. “Katanya mau ngalahin Ramdhan, masa nyontek ama musuh sendiri, malu dong!” Tambah Rizqon. Ramdhan tertawa melihat muka Mishya yang manyun mirip ikan cue.

Pagi yang baik, alhamdulillah, batin Ramdhan dalam hati. Setidaknya sampai saat ini, tambah Ramdhan, ketika melihat gank ‘Tralala-Trilili’ memasuki kelas.

***

”Assalamualaikum Pak Ustazd!!” Tegur Mario sok di baik-baikkan. Anak buahnya pun serempak menirun ucapan ‘bos’-nya.

“Assalamualaikum Pak Ustazd!!” Sahut mereka kompak. Koor mereka itu mengundang perhatian anak-anak di kelas itu.

”Wa’alaikumsalam..” Balas Ramdhan sambil tersenyum dengan tulus. Kaget juga Ramdhan dengan sikap Mario and da’ gank pagi itu. Senyum Ramdhan itu menarik perhatian beberapa teman perempuan Ramdhan di kelas itu. Muka mereka memerah semua. Tentu saja keadaan itu membuat Mario ’gondok’ abis.

”Sok kecakepan!” Bentak Mario, diikuti anggukan anak buahnya. Tuh kan, mulai lagi! Batin Ramdhan.

”Kalian semua masih semangat kan walaupun puasa juga?” Tanya Ramdhan ramah, tanpa memedulikan pertanyaan, eh, lebih tepat pernyataan Mario and da’ gank yang mencap dirinya ’sok kecakepan’. Yang ditanya malah bengong. Kok jawabannya keluar dari topik sih? Tanya mereka dalam hati, bingung.

”Ngapain lu nanya-nanya?! Lu kira kiteh-kiteh kagak puasa gitu!” Tuduh Mario berang. Anak buahnya lagi-la
gi hanya manggut-manggut tanda menyetujui apa yang di katakan ’bos’-nya.

”Alhamdulillah kalo puasa mah, atuh jangan marah-marah, ntar puasanya batal” Jawab Ramdhan kalem.

Sabodo teuing!” Tangkis Mario kasar. Sebenarnya Mario heran, Ramdhan nggak pernah marah kalau dibentak ataupun di jahatin.

“Yaudah, terserah kamu aja” Ramdhan tetap jadi cool boy.

“Sok banget sih lu! Awas ya kalo coba-coba cari simpati dari orang-orang, lu bakal berhadapan ama gue!” Ancam Mario tegas. Anak buahnya hanya angguk-angguk kepala tanda setuju dengan ultimatum Mario.

***

“Kamu gak papa kan Dhan?” Tanya Thiara, Ketua Rohis putri. Thiara begitu cemas melihat muka Ramdhan yang agak pucat. Mereka sedang berkumpul di Mushala untuk rapat acara evaluasi Tarhib Ramadhan kemarin.

”Gapapa..tenang aja” Jawab Ramdhan lemah. Ramdhan memang merasa lelah dan pusing. Mungkin capek gara-gara terlalu semangat untuk menyiapakan acara Tarhib Ramdhan, sampai lupa jaga kesehatan, pikir Thiara.

”Ramdhan mah damang atuh neng Thiara, semangat selalu, betul gak kang?” Canda Ridwan teman Rohis Ramdhan.

”Insya Allah..” Tanggap Ramdhan. Dia senang ada temannya yang masih memberinya kekuatan.

By the way…alah..alah…sok inggris pisan abdi, kunaon anjen dibere nami Ramdhan? Anjen ngabarojol pas bulan Ramadhan?” Tanya Ridwan lagi. Memang sudah banyak teman Ramdhan yang menanyakan arti nama indah yang diberikan oleh Orang Tuanya.

“Iya, maksudnya memang itu…tapi sebenarnya mah aya sambunganana, nami abdi tah pan Ramdhan Rahman Aziz, Rahman artinya Rahmat atau penyayang, Aziz artinya perkasa tapi bisa juga suci, mungkin secara keseluruhan mah artinya teh Rahmat dari Allah yang maha penyayang yaitu seorang bayi yang suci pada bulan Ramadhan, hehehe…” Jawab Ramdhan sambil cengegesan. Ridwan manggut-manggut tanda mengerti.

“Ternyata arti nama Ramdhan tuh subhanallah ya” Puji Thiara.

”Heeuh…kagak nyangka!” Ridwan nimbrung.

”Alhamdulillah…, nama kalian juga bagus kok!” Ramdhan balas memuji.

”Emang nami anjen full-na naon?” Tanya Ridwan ke Thiara dengan Bahasa Sunda campur Inggris yang berantakan. Ramdhan tersenyum mendengar celoteh temannya itu.

“Thiara Qurrota ‘Ayuni artinya Penyejuk Hati” Jawab Thiara agak tersipu.

“Deuuu…penyejuk hatinya sapa tuh…” Ledek Ridwan sambil melirik-lirik kearah Ramdhan. Melihat ada gelagat nggak beres Ramdhan cepat-cepat menegurnya. Sebelum Thiara tambah merah mukanya, karena muka Thiara mulai memerah kayak tomat (hihihi..).

”Istighfar kang! Lagi puasa juga, batal loh!” Tegur Ramdhan mengingatkan. Ridwan Cuma cengar-cengir di tegur oleh ketua DKM.

“Astagfirullah..afwan yeee…”
Jawab Ridwan.

“Iya, gapapa…udah mulai aja yuk rapatnya, biar bisa cepat pulang, istirahat” kata Ramdhan lagi. Ramdhan merasa pusingnya mulai berkurang.

***

Salut teman-teman Ramdhan ketika melihat Ramdhan mengisi hari-hari Ramadhan dengan sangat baik. Ketika masih banyak temannya masih saja melakukan perbuatan zina, seperti pacaran, atau berkhalwat dengan yang bukan muhrim, Ramdhan berada di mushala untuk shalat dhuha dan tilawah. Ketika teman-teman perempuannya tetap nekad menyatakan perasaan mereka kepada Ramdhan pada bulan Ramadhan, Ramdhan menolaknya dengan sangat halus, dan mengingatkan akan kesalahan teman perempuan-perempuannya itu. Ketika masih banyak teman-temannya yang tetap makan dan minum ketika bulan Ramadhan, Ramdhan dengan tenang membaca Al-Quran sampai berlembar-lembar. Ketika teman-temannya sedang terlelap, Ramdhan mengelar sajadah dan berdoa dan memohon serta memanjatkan rasa syukurnya. Ketika teman-temannya tersesat, Ramdhan mencoba untuk meluruskannya. Dan ketika teman-temannya lupa, Ramdhan mengingatkannya.

Empat minggu kemudian…

Ramdhan duduk di depan teras rumahnya. Rasanya sejuk sekali. Menunggu waktu berbuka, sambil menikmati suasana sekitar. Terlihat sekumpulan Ibu-ibu yang sedang membawa anaknya jalan-jalan, sekaligus mencari makanan dan minuman untuk berbuka. Pedagang-pedagang berjejer menjajakan dagangannya. Kicauan burung bersahut-sahutan, seperti menandakan waktunya pulang. Dan Sang Matahari pun mulai tenggelam, meninggalkan semburat oranye menghiasi langit. Ramdhan termenung, Ia memuji keagungan Tuhannya itu, Allah SWT. Suasana itu membawanya ke memori masa lalu.

Dulu Ramdhan termasuk murid yang sangat bandel. Sangat susah di atur. Masih teringat dengan jelas kelakuan-kelakuannya dulu, ketika masih duduk di bangku SD dan SMP. Ramdhan tidak pernah yang namanya shalat, ngaji, dan apapun lah namanya yang diperintahkan oleh Allah. Nurut ama Orang Tua? Nggak usah ditanya, bukan Ramdhan yang nurut ama Orang Tua, tapi Orang Tua yang nurut ama Ramdhan, karena Ramdhan kecil sangat hobi membuat membuat Orang Tuanya pusing tujuh keliling (kenapa musti tujuh coba?). Apalagi ketika Bulan Ramadhan datang, tabiatnya itu semakin menjadi-jadi.

***

“Ramdhan, sayang ayo bangun!” Panggil Bunda Nadia, Ibunya Ramdhan. Hening tidak ada jawaban. Bunda Nadia sudah sangat terbiasa dengan sikap Ramdhan yang seperti itu. Dengan hati-hati Bunda Nadia membuka pintu kamar Ramdhan. Udara dingin langsung menerpa Bunda Nadia, maklum Ramdhan tidak akan bisa tidur tanpa AC. Terlihat olehnya Badan Ramdhan yang terbungkus selimut tebal.

“Ramdhan, bangun, sahur dulu yuk, biar puasanya kuat” Pinta Bunda Nadia lembut, sambil menepuk badan Ramdhan. Ramdhan tetap saja tidak bergeming. Bunda Nadia geleng-geleng kepala.

“Bangun, bangun!” Perintah Bunda Nadia agak keras.

“Uhmmmm…huaaaa…apaan sih Bunda, ganggu tidur aku aja!” Jawab Ramdhan, hampir membentak.

”Sahur yuk nak, bunda dah masakkin makanan kesukaaan Ramdhan” Rayu Bunda Nadia pelan.

”Males ah! Ngapain sih pake acara puasa segala? Bikin capek diri sendiri aja!” Sahut Ramdhan ketus, sambil menarik selimut untuk menutupi kepalanya. Bunda Nadia tetap tidak menyerah untuk membangunkan Ramdhan.

”Ramdhan sayang ama Bunda gak?” Tanya Bunda Nadia lembut. Hening, Ramdhan diam tak menjawab.

“Kok diem? Bunda serius nih…” Tanya Bunda Nadia lagi, sambil sedikit tersenyum.

“Bunda mah nanyanya aneh-aneh aja!” Jawab Ramdhan keras. Bangkit, lalu duduk di tepi tempat tidurnya. Bunda Nadia hanya tersenyum melihat perilaku anak bungsunya itu.

“Loh, memang kenapa? Gak aneh kan seorang Ibu bertanya pada anaknya?” Tanya Bunda Nadia lagi.


Iya sih, tapi jangan yang macem-macem geura!” Ramdhan menjawab dengan wajah kesal. Bunda Nadia tersenyum lagi melihat wajah anaknya yang tampan itu.

“Jadi…Ramdhan gak sayang bunda nih?” Ledek Bunda Nadia.

“Gak tau…ya iyalah Bunda…aneh banget sih!” Jawab Ramdhan pelan, malu.

“Yaudah, kalo gitu sahur ya..biar kuat puasanya, A’ Ridwan, Teh Riri, ama A’ Iqbal dan tentunya Ayah dah nungguin di meja makan tuh!” Perintah Bunda Nadia, lalu bangkit dan keluar dari kamar Ramdhan. Ramdhan nurut, daripada kena amukan Ayah, pikir Ramdhan.

Besoknya? Nggak usah ditanya, yang ada Ramdhan tidur sampai jam 7, Shubuh lewat, sekolah terlambat, boro-boro puasa. Bunda Nadia dan Ayah Hafizh Cuma bisa geleng-geleng kepala. Mereka sudah kehabisan ide untuk merubah kelakuan anak mereka itu.

***

Bedug maghrib terdengar bersahut-sahutan. Ramdhan mengucap syukur di hati. Alhamdulillah Ya Allah, aku bisa berjumpa lagi dengan Ramadhan, bahkan menyelesaikannya, semoga setelah ini aku bisa menjadi manusia yang lebih baik lagi, amin, Doa Ramdhan dalam hati. Malam ini merupakan hari terakhir Bulan Ramadhan, besok semua Umat Muslim akan merayakan Idul Fitri, Ramdhan sangat tidak sabar menantinya. Ramdhan beranjak dari teras dan masuk ke ruang makan, disana Ayah, Bunda, dan Kakak-kakak Ramdhan sudah berkumpul, hanya Teh Riri yang tak Nampak.

“Ayo Ramdhan, buka dulu, jangan ditunda-tunda” Perintah Ayah.

“Iya yah” Turut Ramdhan sambil mengambil cangkir berisi teh hangat. Setelah membaca niat berbuka, Ramdhan segera menyeruput tehnya. Alhamdulillah, syukur Ramdhan dalam hati.

“Sukses kita ya Dhan!” Kata A’ Ridwan mengagetkan Ramdhan.

”Yup, sukses lu Dhan, tumben..” Tambah A’ Iqbal, meledek.

”Alhamdulillah, hehehe…jahat Aa’ mah!” Jawab Ridwan sambil meninju lengan kakaknya itu pelan, mereka semua tertawa.

”Teh Riri mana sih?” Tanya Ramdhan pada Bunda Nadia.

”Masih di jalan, mungkin sebentar lagi nyampe..” Jawab Bunda, sambil menyiapkan makanan.

”Oh….”

”Gimana nih kesan pesannya ama Bulan Ramadhan tahun ini?” Tanya Ayah.

”Hmmm…..banyak banget perubahan..” Jawab Ramdhan kalem.

”Ceeileee….gaya amat lu!” Ledek A’ Iqbal.

“Hush…diam Iqbal…perubahan negatif atau positif nak?” Tanya Ayah lagi. Ramdhan diam, seperti berpikir. Bunda Nadia tersenyum melihat anaknya diinterogasi seperti itu.

“Apa?” Desak Ayah.

“Sepertinya……” Ramdhan terlihat ragu-ragu. Ayah membiarkan anaknya itu berpikir.

“Insya Allah, positif dong Yah!” Jawab Ramdhan mantap. Keluarganya tersenyum.

***

Gema takbir berkumandang dari seluruh penjuru langit. Malam itu terasa sangat ramai. Sepertinya banyak orang keluar untuk mempersiapkan Hari Raya besok.

Ramdhan termenung sendiri sambil menatap bintang-bintang di langit. Subhanallah, kagumnya dalam hati. Makasih Ya Allah, Engkau masih mempertemukanku dengan Bulan Ramadhan tahun ini. Semoga Kau masih memberiku kesempatan lagi untuk menikmati indahnya Bulan Penuh Berkah-Mu ini. Amin… Doa Ramdhan dalam hati. Diiringi lagu ”Then You Look at Me”-nya Celine Dion, Ramdhan menikmati indahnya alam dan dinginnya udara malam itu.

Laugh and Cry, Live and die…

Life is a dream we are dreaming..

Day by day, I find my way..

Look for the soul and the meaning…

Then you look at me..

And I always see..

What I have been searching for..

I’m lost as can be,

Then you look at me,

And I am not lost anymore…

People run a sun to sun…

Caught in their lives ever flowing..

Once begun, life goes till it’s gone..

We have to go where is going…

Then You look at me

And I always see..

What I have been searching for…

I’m lost as can be

Then you look at me,

And I am not lost anymore…

And you say you see…

When you look at me..

The reason you love life so..

Thought lost I have been..

I find love again..

And life just keep on running..

And life just keep on running..

You look at me and life comes from you…

Ramdhan tertidur tepat ketika lagu itu habis. Ramadhan kali ini berbeda dengan ramadhan-ramadhan Ramdhan sebelumnya. Ia merasa seperti manusia baru. Allah telah memberikan hidayah baginya. Sampai Jumpa Ramadhan tahun depan. Insya Allah…

Iklan

28 responses to “Cerpenku di Ramadhan beberapa tahun silam…^ ^

  1. bram saidcerpennya panjang euy…nanti aja dibaca lagi…asik juga…hiks…kangen sama Ramadhan, apakah ALLAH masih mempertemukan aku dengan Ramadhan ya…Rabb….

  2. wicakz said: Iya biasa sih,bhs sundanya..masukan nih,tapi kalo di bandung ya fath,ga ada lu gue..hehe,kedengarannya aneh..

    masa sih? anak SMU gak ngomong lu gue? iyah gituh? bandung gitu lox! kalo yang anak2 seumuran kak wicak sih mungkin iya, tapi ini SMU gitu loowwwh.. *kyaa..aku juga mau SMA, senangnyah!* XD

  3. nungeins said: Fath, proposalnya kira2 kaya apa? ko bisa ngundang orang-orang keren dateng kompakan? heh…..

    hahahahaha…namanya juga fiksi, fiksi yang lebay abiisss..hahahahahaha.. 😀

  4. satunya uda dibilang mbak nungeins -) yang namanya fiksi memang ga bener2 terjadi. tapi tugas penulis untuk membuat percaya pembacanya kalau peristiwa itu benarbenar terjadi.seorang anak sma bisa mendatangkan penulispenulis hebat tentu di luar jangkauan ya?! apalagi mbak Jazim tinggal di Magelang lho. Susah dong -) mungkin mendatangkan 1 atau 2 pembicara aja -)ada sedikit flasback kan ya? yang nyeritain ramdhan dulunya gimana. nah, kenapa g itu aja yang dikembangin lagi ceritanya. judulnya kan uda pas, ramadhan ramdhan. jadi ada cerita proses ramdhan berubah jadi lebih baik. apa yang bikin dia males puasa jadi alim kaya sekarang. dan cerita geng tralala trilili bisa sedikit dikurangi.hm… mudahmudahan ga bikin batesan waktu nulis ya. ini hanya masukan–boleh diambil atau enggak. waktu nulis ya nulis aja. nanti kalau uda selesai baru di edit -)kerennya: nulisnya dulu berarti pas waktu smp yah? hebat! sudah bisa nulis cerpen yang mengajak pembacanya ke arah kebaikan.selamat nulis ,)

  5. malambulanbiru said: satunya uda dibilang mbak nungeins -) yang namanya fiksi memang ga bener2 terjadi. tapi tugas penulis untuk membuat percaya pembacanya kalau peristiwa itu benarbenar terjadi.seorang anak sma bisa mendatangkan penulispenulis hebat tentu di luar jangkauan ya?! apalagi mbak Jazim tinggal di Magelang lho. Susah dong -) mungkin mendatangkan 1 atau 2 pembicara aja -)ada sedikit flasback kan ya? yang nyeritain ramdhan dulunya gimana. nah, kenapa g itu aja yang dikembangin lagi ceritanya. judulnya kan uda pas, ramadhan ramdhan. jadi ada cerita proses ramdhan berubah jadi lebih baik. apa yang bikin dia males puasa jadi alim kaya sekarang. dan cerita geng tralala trilili bisa sedikit dikurangi.hm… mudahmudahan ga bikin batesan waktu nulis ya. ini hanya masukan–boleh diambil atau enggak. waktu nulis ya nulis aja. nanti kalau uda selesai baru di edit -)kerennya: nulisnya dulu berarti pas waktu smp yah? hebat! sudah bisa nulis cerpen yang mengajak pembacanya ke arah kebaikan.selamat nulis ,)

    hhe..justru itulah mengapa aku bilang nih tulisan memalukan.. :D*malu beneran*Tapi, makasiiiih banyak masukannya… 🙂

  6. lumayan cerpennya untuk seusiamu dekk…kirim ke mizan donkkkk…..tapi alurnya diperbaiki yah? biar kuat sekalian wataknya…..oh iya konfliknya minim amat? hehehehe…kayaknya nie pengalaman sd-smp huehehehe…oh iya..makasih telah memasukkan ka2 menjadi tokoh ayah. im hafiz almanfaluthi. called me afitz hehehehe

  7. Waah … Ramadhan banyak yang nge-fans yah? Aq jg fans beratnya loh …Duh, Ramdhan kapankah kau datang, sempatkah ku jumpa dg mu? Hehehe … (yg namanya Ramdhan jgn ge-er ya …)

  8. lulukqurrota said: nice :)),,, moga Allah mempertemukan kita dgn Ramadhan taun ini dan semoga lebiiiih baik dari taon kmaren 🙂

    allahumma amin…how r u maii sista? 🙂

  9. yudimuslim said: kapan2 kk tunggu kamu cerita aja deh..:Dbtw pemberian namanya kamu kreatif juga ya dek..:d

    iya, kapan-kapan.. :)hha, kreatip yow, makanya nanti kalo punya anak pesen aja nama ama aku 😀 hheu..

  10. afitz00 said: lumayan cerpennya untuk seusiamu dekk…kirim ke mizan donkkkk…..tapi alurnya diperbaiki yah? biar kuat sekalian wataknya…..oh iya konfliknya minim amat? hehehehe…kayaknya nie pengalaman sd-smp huehehehe…oh iya..makasih telah memasukkan ka2 menjadi tokoh ayah. im hafiz almanfaluthi. called me afitz hehehehe

    hahahahaha…dasar kaw kak..amiiinn..doakan aja bisa bikin yang lebih bagus 🙂

  11. nurhay said: Waah … Ramadhan banyak yang nge-fans yah? Aq jg fans beratnya loh …Duh, Ramdhan kapankah kau datang, sempatkah ku jumpa dg mu? Hehehe … (yg namanya Ramdhan jgn ge-er ya …)

    hayoo..tuh yang namanya ramdhan, ngacuuuuuuuuuuuuung.. 😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s