Ukhti….Aku amat iri padamu….

Bismillah…

Dengan hati yang masih diliputi rasa malu yang teramat sangat kepada Allah, aku memberanikan diri untuk menulis tentang semua kecemburuan yang selama ini kupendam dalam-dalam…

Selama ini, aku berusaha untuk tidak mengingat kecemburuanku ini, tapi setiap hari selalu ada saja sesuatu yang membuatku terus berpikir, “Kenapa dia? Bukan aku?”

Jujur, aku bukan Akhwat yang seperti orang-orang bilang, “Berjilbab lebar dan tertutup rapat..”.

Bukan berarti aku saat ini masih lancang menantang Allah dengan keadaan masih ’berbuka-bukaan’ ria…

Tapi, apakah yang namanya tertutup rapat hanya dilihat dari luarnya saja?

Aku malu jika ada orang yang memanggilku, shalihah…terlebih-lebih guru di sekolahku memang biasa memanggil kami dengan sebutan seperti itu, sebagai doa dan panggilan sayang mereka kepada kami…

Shalihah…

Dari katanya saja sudah mencerminkan pribadi yang baik…

Tapi aku apa?

Pernah suatu hari aku lagi nge-YM…

Ada chat baru masuk, dari isma temenku…

Isma : Assalamualaykum fathia cantik

Aku : Wa alaikumussalam

Aku : Jangan panggil aku cantik

Isma : lah kok dipanggil cantik marah?

Aku : Gak sesuai kenyataan 😛

Isma : yawdah deh fathia shalihah

Aku : Jangan panggil aku shalihah, soalnya aku gak begitu

Isma : Lah aneh ih

Isma : Bukannya di aminin

Aku : hhe..

Aku : Iya deh isma cantik, pinter, shalihah, en’ ngegemesin 😀

Isma : amin..

Aku : =)

Sekedar tambahan doang…

Ya, aku masih terlalu malu dan merasa tak pantas untuk dipanggil shalihah, akhwat lah, apalah..

Sebagai contoh, gak perlu jauh-jauh mencari..

Aku mempunyai beberapa orang teman yang dari kepribadiannya saja sudah subhanallaaaah banget, sungguh, aku begitu iri melihat mereka yang begitu…

Mulai dari yang paling luar, dari tampilan saja, subhanallah, jilbab lebar, atasan panjang, rok panjang, kaos kaki, manset, lengkap!

Dan mereka mengenakan itu semua bukan hanya sekedar tuntutan sekolah saja, tapi memang di kehidupan sehari-hari pun mereka bisa berpenampilan seperti itu…dilihat lebih runutnya lagi, wajah mereka pun bisa dibilang ’imut-imut’ (hhi, kalo mereka tau bisa ditimpuk nih :P),,eh, aku serius, wajah mereka masih bersih bangedh, duh! Kagag nahan deh liatnya, seakan cahaya surga memancar dari wajah mereka..hhe..bahkan ada tuh ya seorang temen aku, pas ngeliat mukanya dan kalo ketemu ama dia tuh aku segen banget, malu banget, saking kerasa banget bahwa dia Akhwat yang beneeeer2 shalihah…ckckckckckckckckck…malahan aku pernah nangis pas ngeliat mukanya aja…(beneran..)

Terus dari perilakunya, wuih..dahsyat abis..emang sih masih suka ketawa ketiwi cekikikan ama kita2 yang gendernya perempuan, masih suka banting-bantingan, masih suka tereak-tereakan, tapi ya itu, Cuma di depan yang gendernya perempuan, kalo di depan para lelaki (halah!), gak kalem2 bangedh, tapi ya cukup nge-akhwat lah, kalo ada pertemuan di suatu ruangan yang dicampur Ikhwan, mereka langsung keluar, aku juga ikutan sih, hhe…kan niatnya.., ”Jaga hati..”, ya iyalah, perlu bin harus banget tuh begitu, soalnya ada satu kelas ikhwan, kelas 9 B, yang hampir sebagian besar berwajah kinclong, duh! Sapa coba yang kuat hati ngeliat yang begituan, makanya daripada patah hati di akhir cerita, mending ngehindar biar gak jatuh hati.. 🙂

Akhlak alias keislamannya?

Duasyaaaaat abiiisss…untuk anak seumuran kita, mereka itu bener2 dah dahsyat bangedh deh ibadahnya…

Shalat 5 waktu..wajib banget, jalan terus, jama’ah kagag boleh lewat..

Dhuha, tiap pagi pasti dikerjain…

Al-matsurat,,dikerjain juga..

Tahajjud..tiap malem wajib…

Tilawah, buanyaaaak bangedh..

Muroja’ah kudu jalan tiap hari..

Hafalan, udah lebih dari 1 juz, bahkan ada yang udah 2 juz…

Segitu udah bagusnya mereka, mereka masih suka malu ama Allah, karena mereka masih merasa menjadi hamba yang lemah, yang masih kuraaaang banget ibadahnya, hiks..gimana aku yang emang dah dasarnya pas-pasan malah mungkin kurang?

Dari sisi akademik, mereka sungguh-sungguh anak yaaaaaang cerdas sekaleee..nilainya tinggi2,,selalu dapet ranking…hhu…

Dari yang lainnya mereka juga punya bakat dengan kelebihan lain, ada yang jago drama, jago B.Inggris, jago puisi, jago pidato, jago ceramah :D,,dan laen2…

Nah, wajar kan jika aku iri kepada mereka?

Mereka yang Allah memberikan kepada mereka begituuu banyak karunia,,Keluarga yang Islami, baik, dan terpandang,,fasilitas yang serba ada, keadaan jasad dan batin yang amat baik, materi yang tak pernah kurang, kecerdasan yang amat luar biasa, iman yang begitu besarnya, status di kalangan sosial yang cukup terpandang, perhatian yang banyak, cinta banyak orang kepada mereka…

Sedangkan aku?

Apakah mereka pernah iri kepada diriku?

Aku rasa tidak, kalaupun iya, apa yang pantas mereka iri-kan dari seorang Fathia?

Aku masih belum bisa menata hati dengan baik, perilaku-ku juga masih jauh dari kata ’Akhwat’, Ibadahku mungkin masih dibawah cukup…

Entah mengapa aku tidak bisa berpikir positif sedikit terhadap diriku sendiri, setidaknya berkata dalam hati…

”Fath, dibalik semua kekuranganmu, kamu pasti masih mempunyai kelebihan yang patut kau syukuri, bukan kau abaikan merasa diri tak punya kebaikan..”

Tapi aku tak bisa berpikir seperti itu…

Kemarin, pulang dari Lomba Bahasa Inggris di SMUN 3, aku menyempatkan diri bersama 2 orang temanku, ke masjid raya Bogor untuk shalat Dzuhur… Aku amat segan kesana, entah karena banyak Akhwat berjilbab lebar disana, dan beberapa Ikhwan berjanggut yang sudah memiliki keluarga maupun belum..Suasana disana amat sangat Islami, banget…Nah, kebetulan karena aku baru selesai dari Lomba gitu, otomatis aku masih pake seragam dong, dan jilbabku juga rada panjang, bagi aku malah panjang banget, lebih dari perut panjangnya, naaah…aku malu banget kalo kayak gitu, berasa aku gak pantas banget mengenakan tuh jilbab, pokoknya malu banget lah gimana sih rasanya, banyak Akhwat yang ngeliatin, apalagi seragam sekolah aku tuh rada mencolok, karena beda dari sekolah lain…

Ada rasa menyesal berniat dzuhur disana, padahal awalnya aku amat bersemangat ke masjid raya, selain tempatnya enak banget dan sejuk, air wudhunya juga dingiiiin banget, enak banget deh, seger syekaleee… 😀

Dengan amat takut, aku mencoba memberanikan diri melangkah masuk ke dalam masjid, kebetulan dua orang temanku tadi sedang halangan, jadi mereka hanya menunggu diluar…tetapi baru saja 3 langkah menaiki tangga, aku mundur..aku kembali ke dua temanku tadi…

”Kenapa lu, Fath? Buruan shalat sana gih…Aya ama Firda (temen kita) nungguin noh di Smunti..(singkatan SMUN 3 Bogor)”

”Nggak jadi ah..”

”Lah? Kenapa? Lagian sih lu, udah dibilangin tunggu si Aya ama Firda aja kelar, baru shalat gak mau…”

”Ya kan ini dah setengah satu neng…ngapain juga ditunda-tunda”

”Yawdah atuh sekarang shalat sonoh..”

”Takut…”, aku hampir menangis (beneran loh… :P)

”Ya elah, takut napa sih? Udah buruan ih fath!”

”Yawdah nih, kamu jagain tas aku yah..”, tasku pun berpindah tangan, aku hanya memegang mukena.

”Sip, dah buruan..”

Aku pun mencoba lagi untuk masuk kedalam masjid, tapi entah mengapa berat sekali hati ini, terasa mukaku panas menahan malu yang amat sangat…dalam hati bergaung kata-kata…

”Ya elah fath! Masa bertamu ke rumah Allah malu siiiih..”

Aku sudah melepas sepatu, tetapi ketika hendak menginjakkan kaki masuk ke dalam masjid, aku tak sanggup, begitu banyak sorot mata memandang, begitu perasaanku berkata…

Aku pun kembali lagi kepada dua temanku itu..

”Mending kalian temenin aku ke dalem deh…”, aku merajuk, setengah memaksa.

“Ya Ampun fath, gue males ngelepas sepatu lagi…”

“Aku takut tau…malu banget…”

”Yawdah lu wudhu aja tuh disitu..”, kata temanku mengusulkan, sembari menunjuk ke tempat wudhu yang bisa terlihat dari luar.

”Kagak mau ah! Keliatan gitu…”, aku menolak tanda tak mau.

”Yawdah ih fath, buruan!!”, temanku sudah hampir kehilangan setengah kesabarannya.

”Iya deh iya…”, mau tak mau aku harus menuruti perintah temanku.

Tiba-tiba, seorang temanku itu berkata,

”Kayaknya kenal deh orang itu, kayak guru UQ (sekolah kita)..”, dia menunjuk ke arah belakangku. Aku pun menoleh hendak melihat, tapi kayaknya aku kenal ama orang itu…

”Teh Linaaaa…”, aku heboh berseru, ya, aku amat kenal dengan Akhwat tersebut.

“Eh, Fathi…wah, subhanallah bisa ketemu disini, ngapain disini? Udah lama nih kita gak sms-an..”, wajahnya sumringah penuh pesona (uhuk2! :P)

”Iya ya..hhe..”

”Ngapain fath?”

”Mau dzuhur, abis lomba di smunti teh..”

“O,iya..fathia mau masuk mana? Smansa (SMUN 1 Bogor) aja, smansa…”, wajahnya tambah cerah, sambil mengepalkan tangan dengan semangat.

”Hhe..Insya Allah pingin di smunti aja, tapi gak juga lah, kalo smansa mah gak sanggup, susah banget..”

”Ah, fathi mah bisa lah..”, Teh Lina tersenyum padaku.

”Amiiin..nanti aku tanggal 27 Maret mau lomba Retelling story ngewakilin sekolah di smansa, doain aja menang…”, aku membalas senyumannya.

”Sip, amin..Insya Allah ya Fathi…”

Tiba-tiba datang 3 orang temannya Teh Lina, sama seperti Teh Lina, Akhwat banget, jilbab panjang, dan rapat tertutup, wajah mereka penuh pesona. Teh Lina memperkenalkan aku kepada mereka, duh, rasanya malu banget, berasa gak pantes banget..hiks..hiks…salah satu temen Teh Lina itu ada yang cantik banget…aseli cantiiiik banget, mukanya putih sunda pisan lah pokona mah..malu banget pas ditatap ama dia..hiks-hiks.. >.<

“Yawdah ya Fath, teteh mau ke dalem, fathi mau kedalem juga kan?”

“Iya…”

Akhirnya aku pun melangkahkan kaki menuju dalam masjid, langsung wudhu dan memulai shalat, di sebelah aku ada Akhwat yang shalatnya khusyuuuuk banget…aku juga rada malu shalat disana, shalat aku kan rada lama dan sujudnya juga lama banget, jadi pas disonoh aku gak berani sujud lama-lama, berasa pada ngeliatin..( ya namanya juga perasaan :D)

Pernah juga, kak tegoeh (tegoeh.multiply.com), bertanya padaku via YM…

Kak tegoeh : Dek

Kak tegoeh : Masih suka pake celana panjang?

Aku : Iya nih kak, masih..

Aku : Aku belum bisa pake rok permanen..

Kak tegoeh : Oh..

Kak tegoeh : Diusahakan pake rok panjang ya dek

Aku : Iya kak, Insya Allah…

Fuh, cukup singkat, tapi cukup memberi gambaran kepada kalian tentang aku, ya, aku masih suka pake celana panjang, karena dipikiran aku, pake rok itu ribet, susah jalan, dll…

Di sekolah aku kan diwajibin pake rok, walaupun di dalem rok aku masih pake celana panjang, tapi ya jalannya susah aja, emang sih kalo mau loncat ato apa masih bisa karena pake celana panjang, tapi kan gak mungkin kalo diangkat ampe atas banget..

Repotnya, pas naik bis dan hujan gede…kalo naik bis susah aja kudu ngangkat2 rok, lebih parah pas hujan, kalo jalanan ketutup banjir, dan kita mau lompatin tuh banjir, susah banget, alhasil, sepatuku selalu saja basah..hhu…

Beda banget ama para akhwat yang biasa pake rok setiap saat…

Jadi,

Wajar kan jika aku iri kepada Akhwat-akhwat itu?

Mereka, Allah karuniai nikmat yang amaaat luar biasa. Kecantikkan mereka, tak membuat mereka menjadi bangga untuk menampakannya ke semua manusia. Dan hal itu tak pula membuat mereka bangga, malah mereka semakin merunduk dengannya. Mereka menutupi kekurangan mereka dengan lebih mendekatkan diri kepada Rabbi. Perilaku mereka juga amat mencerminkan hati yang terjaga.

Ukhti..

Jelas aku cemburu padamu..amat cemburu…

Lantas, apa yang bisa kuperbuat?

Ukhti…

Keberadaanmu amat berarti..

Di dunia kau menjadi permata,

Di mata Allah kau bidadari surga…

Ingin sekali aku sepertimu ukhti..

Keindahanmu tertata rapi, rapat terbungkus..

Keimananmu tersimpan rapi di relung hati,

Tapi setiap insan bisa menikmati,

Bisa merasakan..

Ukhti…

Tawamu pada dunia,

Bisa membuat bidadari pun cemburu padamu (kayak nama buku ya? :D)

Lembut tuturmu,

Anugerah bagi insan yang mengharap…

Kembang senyummu,

Membuat gerimis hati yang melihat…

Ukhti…

Bisakah aku sepertimu ukhti?

Bisakah?

Ukhti..

Aku ingin sekali sepertimu,

Berkobar semangat jihad di jalan Allah..

Bisa menempatkan hati di wadah yang tepat..

Ukhti..

Kumohon bantulah aku…

Walaupun hanya dengan alunan doamu..

Sungguh, aku amat menunggu….

Di sebalik bersih wajahmu

Di balik tabir dirimu

Ada rahasia agung yang tersembunyi dalam diri

Itulah sekeping hati

Yang takut pada Ilahi

Berpegang pada janji meng
abdikan diri…

(Hijjaz : Puteriku Sayang)

Tapiiiii..

Aku dan kakak-kakak akhwat itu sama”lah makhluk Allah..

Kami makhluk mulia..

Jika kami tak ada, kalian pun tak ada.. (apa siiiih… :P)

Kemarin aku baca buku yang banyaaaak banget membahas wanita…

Dan banyak banget hal-hal yang baru kutahu sekarang ini…

Aku bertanya, “Ya Rasulullah, manakah yang lebih utama, wanita dunia ataukah bidadari yang bermata jeli?”

Beliau menjawab, “Wanita-wanita dunia lebih utama dari bidadari-bidadari seperti kelebihan apa yang nampak dari apa yang tidak terlihat.”

Aku bertanya, “Mengapa wanita-wanita dunia lebih utama daripada bidadari?”

Beliau menjawab, “Karena shalat mereka, puasa dan ibadah mereka kepada Allah. Allah meletakkan cahaya di wajah mereka, tubuh mereka adalah kain sutera, kulitnya putih bersih, pakaiannya berwarna hijau, perhiasaannya kekuningan, sanggulnya mutiara, dan sisinya terbuat dari emas. Mereka berkata, ”Kami hidup abadi dan tidak mati. Kami lemah lembut dan tidak jahat sama sekali. Kami selalu mendampingi dan tidak beranjak sama sekali. Kami ridha dan tak pernah bersungut-sungut sama sekali. Berbahagialah orang yang memiliki kami, dan kami memilikinya.” (HR Ath Thabrani, dari Ummu Salamah)

Ada syair yang aku baca dari Buku Om Salim A.Fillah yang subhanallah baguuuus banget, sayangnya Om Salim juga lupa siapa yang nulis tuh syair, saking terkagum-kagum ama sang penulis syair itu…hhe.. 😀

Bukan dari tulang ubun dia dicipta

Sebab berbahaya membiarkannya dalam sanjung dan puja

Tak juga dari tulang kaki

Karena nista menjadikannya diinjak dan diperbudak

Tetapi dari rusuk kiri

Dekat ke hati untuk dicintai

Dekat ke tangan untuk dilindungi…

Subhanallah banget kan, begitu mulianya kita kaum wanita…hiks..terharu banget… 🙂

Banyak bange
t pelajaran yang aku ambil dari buku tsb, ups! Lupa disebuttin judulnya…Agar Bidadari Cemburu Padamu…wuih! Dahsyat banget gak tuh..xixixixixixixixixixixixixixixixixixixixi… 😛

Pingin nangis banget pas bacanya..

Segitunya Islam memuliakan wanita..

Tapi mengapa masih banyak wanita yang tidak memuliakan dirinya sendiri?

Mereka masih suka menampakkan aurat tanpa merasa risih sedikit pun, mereka kira semua mata akan menikmati semua yang ia ‘pamerkan’, mereka tidak tahu malu dan berpikir, bahwa masih ada banyak hati yang tersiksa dengan keadaan mereka yang seperti itu…Jangankan yang Ikhwan, aku pun yang perempuan pun malu melihat keadaan banyak wanita yang seperti itu…

Duh…ya Allah teguhkanlah azzam-ku untuk terus melangkah dan bertambah baik di jalanMu..amin..amin..amin…

Akhirnya aku segera tersadar

Hanya kepada Allah lah tempat aku bersandar

Yang akan menguatkan hatiku yang terkapar

Insya Allah azzamku akan terwujud lancar…

(Suara Persaudaraan : Hasrat Hatiku,,dari buku Om Salim ^____^)

Alhamdulillah,,..

Wassalamualaikum…

Bogor yang puanas,,210308 at 11.57 AM

Innashalati wanusuukii wama yahya wama mati, lillahirabbil’alamin…

Teruntuk semua Ukhti yang selalu membuatku iri… 🙂

Uhibukki fillah…^__________^

Iklan

60 responses to “Ukhti….Aku amat iri padamu….

  1. wew… jadi inget sesuatu…hmm.. kyanya… hmmm… eemmm…ya ya ya… hmm… apa ya…*dorr…!!(klamaan mas!!)ga jelas ya… haha.. tp bneran jd teringat sesuatu.. jazakillah fath…

  2. wicakz said: fathia beruntung banget,smp Alloh sudah memberikan sebuah hidayah dan pemahaman yg luar biasa..

    bner tuh fath… kamu lebih bruntung…aku dlu disuruh msk salah satu SMPIT bgus malah ngambek…jadi telat gini deh… 😦

  3. shariiv said: wew… jadi inget sesuatu…hmm.. kyanya… hmmm… eemmm…ya ya ya… hmm… apa ya…*dorr…!!(klamaan mas!!)ga jelas ya… haha.. tp bneran jd teringat sesuatu.. jazakillah fath…

    hhe..hayoh..hayoh..keinget apa kak.. 😀

  4. shariiv said: bner tuh fath… kamu lebih bruntung…aku dlu disuruh msk salah satu SMPIT bgus malah ngambek…jadi telat gini deh… 😦

    yang penting dah ketemu hidayah kan? Alhamdulillah..bersyukurlah.. :))*akuh ini masih brutal juga kok kak.. 😀

  5. Subhanallah.. artikelnya bagus.. Ingin copas yg puisinya.. blh kah? semoga dek Fathi jg akan bs mjd salah satu bidadari yg turun ke bumi.. marilah qt perbanyak n perbagus amalan soleh qt ^_^

  6. Semangat Dik……… iri dalam kebaikan terutama keiman itu sanagt baik dan malah harus………Semoga Allah menjadikanmu seorang akhawat yg benar2 shalehah…. jangan putus asa Fathia……….

  7. triepram said: Semangat Dik……… iri dalam kebaikan terutama keiman itu sanagt baik dan malah harus………Semoga Allah menjadikanmu seorang akhawat yg benar2 shalehah…. jangan putus asa Fathia……….

    Allahumma aamiin.. Syukron. Barokallahu fiyk..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s