Ini BuKaN MaSaLaH PanTas aTau TiDaK PanTas!!!…… T___________T

“Kaaaaak…banguuuun…”,,lengkingan Ibu terdengar sayup-sayup di telingaku. Ada apa sih? Orang masih mengantuk kok dibangunkan segala?

“Iya..”, kujawab lengkingan Ibu dengan lemah. Huaaa..susahnya mata ini untuk terbuka,,berat sekali rasanya. Gara-gara begadang semalaman kali ya, di dalam tidurku masih sempat diriku berpikir.

Semenit…Dua menit..Tiga menit…

”Kaaaaak….banguuuun…”, terdengar lagi lengkingan Ibuku, dirinya sadar, anaknya masih terbuai di alam mimpi.

”Huah..Iyaaaa..”, suaraku terdengar lebih kencang, tetapi mataku tetap terkatup.

Malasnya bangun pagi-pagi, kalau bukan karena hari ini sekolah diriku pasti sudah melanjutkan mimpi daritadi. Dengan mata masih tertutup aku duduk di atas kasur, meregangkan tangan dan kaki, lalu melangkah gontai keluar kamar.

Byuurrr…sayup-sayup terdengar suara air yang berasal dari kamar mandi. Berarti adikku masih mandi. Sambil menunggu, diriku merebahkan diri diatas sofa, ikut menonton acara yang sedang ditonton Ibuku. Mamah dan Aa’, sebuah acara ceramah pagi di Indosiar.

Topik yang dibahas di acara tersebut cukup menarik, tentang Kriteria mencari Pasangan Hidup. Mataku terpaku pada acara tersebut, padahal masih diserang kantuk yang luar biasa.

Aku terus menatap ke benda kotak yang bersuara itu, mendengarkan dengan serius kandungan yang terdapat pada acara tersebut. Tiba-tiba, salah satu yang berceramah mengeluarkan sebuah kalimat yang cukup membuat hatiku tersambar…

”Kalo nyari suami, harus liat dulu kitanya bagaimana, kalo mau dapet suami yang shaleh, kitanya juga harus shalihah, kalo mau dapet suami yang tampan, kitanya juga kudu bisa mengimbangi, Jangan kalo kita sendiri tampangnya 6,2 masa mau dapet suami yang tampangnya 9? ya seenggaknya nyari yang 6 kek…”

Sakit…mendengarnya hatiku sungguh sakit, sungguh keterlaluan sekali yang berceramah, dengan kesal aku beranjak dari sofa dan bersegera menuju kamar mandi.

Apa maksudnya ia berkata seperti itu? 6,2? Mengapa tampang manusia dinilai-nilai begitu?sungguh keterlaluan! Hanya Allah yang boleh menilai manusia. Kalau soal keimanan sih aku memang bisa menerima, toh Allah juga berfirman demikian dalam Al-Quran, tapi mengapa tampang? Sungguh menyakitkan kata-katanya itu! Diriku mengomel sendiri dalam hati.

Diriku berkaca di depan cermin, dan berpikir…

Bagi penceramah itu tampangku ini akan dinilainya berapa? Memangnya siapa dia? Merasa hebat bisa menilai tampang manusia, Allah kan sudah menciptakan bentuk manusia dengan sebaik-baiknya, dan dengan gampangnya dia menilai-nilai, berasa dirinya baik apa?

Sungguh kesal hati ini, kesal, teramat kesal. Juga menyesal. Mengapa aku harus mendengarkan ceramah itu. Bodohnya!

Kecemasan menyergapku. Melilitku dan memaksa diriku untuk berlutut padanya.

Tampangku ini biasa saja, apa akan ada yang mau denganku?

Pertanyaan itu terngiang-ngiang bersahut-sahutan didalam hati. Bergaung menggetarkan nurani. Membuatku terus cemas, dibalut ketakutan.

***

Keesokkan harinya, diriku pergi keluar kota bersama keluargaku. Menuju rumah nenek, Ibu dari ayahku.

Selama berada di kota itu, diriku banyak melihat banyak pasangan muda bertebaran di setiap sudut kota itu. Maklum, kota besar. Diriku mencocokkan pendapat si penceramah itu dengan kenyataan yang kulihat sekarang. Ah, pendapat si penceramah itu tidak sepenuhnya benar, banyak pasangan yang terlihat amat kontras. Tapi dimataku mereka semua tampak sama, manusia memang sama, tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk. Diriku merasa mulai tenang. Toh jodoh ditangan Allah, pikirku optimis.

Sebelum pulang, nenekku berkata lembut sambil tersenyum…

”Cucu nenek sudah besar ya, nenek baru sadar kalo nenek punya cucu secantik ini…”

Sontak semuanya yang sedang berkumpul tertawa, Ayah langsung menyahut bangga..

”Iya dong! Bener kan ya Nek, kakak tuh emang cantik..”, nyengir Ayah terlihat lebar dari sudut mataku.

Buk! Tinjuan melayang di punggung ayahku. Memang sudah biasa seperti itu, aku dan ayahku akrab selayaknya teman. Diriku paling kesal dipuji begitu, apalagi oleh ayah, makanya diriku melayangkan tinjuan itu tanpa ampun.

“Yeee dipuji kok gak mau!”, Ayah menggoda.

“Cieee..yang udah cantik mah beda..”, Adikku ikut membuatku panas.

“Iiiih..naon!! geleuuuuh…”, aku berteriak kesal.

Ya, setidaknya mereka berkata seperti itu karena mereka keluargaku, tidak mungkin mereka berkata “Kamu jelek!”, walaupun memang begitulah kenyataannya.

***

Setiap be
rtemu akhwat berjilbab, diriku selalu berucap dalam hati..

“Subhanallah..cantiknya..”

Diriku selalu minder bila bertemu akhwat berjilbab. Ya, apalagi yang memang bisa dibilang cantik.

Aku bukanlah apa-apa jika dibandingkan dengan mereka itu. Keimanan dan penampilan jelas kontras terlihat. Tak jarang mata ini berkaca jika mengingat ucapan penceramah itu.

Kalo mau dapat suami yang tampan, kita juga harus bisa mengimbangi…

Aah,,siapa pula yang meminta untuk dilahirkan dengan fisik yang buruk, tidak ada, fisik yang Allah berikan sekarang ini sudah sebaik-baiknya, bukan keinginan kita.

Lupakan ucapan orang itu! Lupakan!

Masih berkecamuk hati ini.

Bisakah ikhlas menerima?

(No Name)

Kalo yang ini aku yang ketik :

Hha…gak jelas bangedh tuh tulisan di atas…kagak jelas sapa yang ngarang…

Hmm…tapi kandungan di dalam cerita di atas memang yang lagi aku cemaskan bangedh..bangedh..bangedh…

Hmm..kalo dipikir2 tega juga ya tuh di yang ceramah bilang begitu,,bikin kita2 yang bertampang biasa cemas ajeh..huuuu…

Tenang ajalah..masalah jodoh mah in Allah’s Hand..hha..maksudnya ditangan Allah…apa hak kita menentukan kalo yang tampan cocok ama yang cantik, begitupun sebaliknya?

Lagian tenang ajaaaaaaa,, masalah jodoh dah Allah tetapkan jauh sebelum kita lahir,,jadi tinggal tunggu tanggal maennya ajeh! 🙂

Tak ada yang mustahil di dunia ini..

Jika kita beriman..dan bertakwa…

(Raihan-Ashabul Kahfi)

So,,smile…keep spirit…Don’t worry be happy….

^__________^

Di kamar abang,,sambil makan oreo…100208,,1609 pm…

Akhwat Cantik dan Ikhwan Tampan masih menunggu… 😛

Iklan

35 responses to “Ini BuKaN MaSaLaH PanTas aTau TiDaK PanTas!!!…… T___________T

  1. phiaanakibunya said: yg pnting cantik hati dan akhlakny..sama2 brjuang.tu kan, kok akhir2 ini sering bicarain jodoh,suami,walimahan c?

    yap! bejuang!! semangadh!! kenapa ya? ada yang pengen kaleee… *sok gak tau mode ON* 😀

  2. shariiv said: fathia pngen nikah!! fathia pengen nikah!!!ad kucing baru lahir fath d rumahku… hhe..sapa tw cocok…*ngasal bgt…

    Yeee…kak shariiv sirik!! kak shariiv sirik!!semua juga pengen kali nikah mah..berarti kk gak pengen yaaa?hayoooo….hha…boleh tuh kak,,ta’arufin aja ama kucing dirumah aku,,sapa tau jodoh…besanan deh kitah…hha… 😛

  3. ”Kalo nyari suami, harus liat dulu kitanya bagaimana, kalo mau dapet suami yang shaleh, kitanya juga harus shalihah, kalo mau dapet suami yang tampan, kitanya juga kudu bisa mengimbangi, Jangan kalo kita sendiri tampangnya 6,2 masa mau dapet suami yang tampangnya 9? ya seenggaknya nyari yang 6 kek…”===============================================paling tidak ini pernah kk bahas dijurnal “price=service”

  4. diskriminatif bgt berrti kalo kya gitu..tapi Allah itu maha adil…banyak co biasa2 aja dpt ce cuakep,liat aja di tipi2,buanyak artis yang cuantek n sexy co nya biasa saja…

  5. newproject said: bagi dunkz oreo nya.. He he he..*haLagh..dunt worry..Luv wiLL find U,,if U try..*kyak knaL iaa..

    hhe….oreonya masih ada tuh 1 bungkus..hhe…yap!! love will find uuu..bejuang!! ^_______^

  6. yudimuslim said: ”Kalo nyari suami, harus liat dulu kitanya bagaimana, kalo mau dapet suami yang shaleh, kitanya juga harus shalihah, kalo mau dapet suami yang tampan, kitanya juga kudu bisa mengimbangi, Jangan kalo kita sendiri tampangnya 6,2 masa mau dapet suami yang tampangnya 9? ya seenggaknya nyari yang 6 kek…”===============================================paling tidak ini pernah kk bahas dijurnal “price=service”

    pernah baca tapi gak ngerti..hhe..promosi nii…^____^

  7. ariefkurni said: diskriminatif bgt berrti kalo kya gitu..tapi Allah itu maha adil…banyak co biasa2 aja dpt ce cuakep,liat aja di tipi2,buanyak artis yang cuantek n sexy co nya biasa saja…

    aaah…bener kata kk..Allah maha adil…sapa tau sayah yang biasa2 ini (halusnya dari jelek,,hhe),,dapet ikhwan yang shalih nan tampan..halah! ngarep…hhe…aaah..yang penting shalih..titik! ^______^

  8. nududy said: hahaha..kiraiiin…ternyata eh ternyata…. :plagi makan oreo haha..-Dudee-

    gak kak…ini lagi makan sayur..banyak bangedh..kan biar sehat…hha..gak nyambung…-fathee-

  9. jadi lupa.. dulu bisa dapat jodoh gara-gara apaanya yah???tapi saya dan suami sekarang jg lagi demen acara MAMAH DEDEH dan AA, ringan dan lucu. mudah dipahami karena pake bahasa awam…

  10. “klo nyari suami…hrs lht dulu..kitanya bagaimana?…”ya bener…yu..sama2 memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas diri sejak dini…biar kita selalu siap di setiap keadaan…^-^

  11. tejorini said: jadi lupa.. dulu bisa dapat jodoh gara-gara apaanya yah???tapi saya dan suami sekarang jg lagi demen acara MAMAH DEDEH dan AA, ringan dan lucu. mudah dipahami karena pake bahasa awam…

    :))

  12. trmu50 said: “klo nyari suami…hrs lht dulu..kitanya bagaimana?…”ya bener…yu..sama2 memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas diri sejak dini…biar kita selalu siap di setiap keadaan…^-^

    iyah..benar sekali kakakkuh.. :))

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s